Bernarkah Virus Corona Varian B.1.1.7 Lebih Mematikan ?

Varian baru SARS-CoV-2 yang merupakan virus penyebab COVID-19 pertama kali terdeteksi di Inggris Raya pada September 2020. Varian, yang disebut B.1.1.7, diketahui menyebar lebih mudah daripada varian virus yang lebih lama. Sebuah studi baru menambah bukti bahwa B.1.1.7 juga lebih mematikan dibandingkan varian sebelumnya. Dibandingkan dengan varian yang lebih lama, varian baru menyebabkan sekitar 64% lebih banyak kematian pada pasangan individu yang dicocokkan dengan faktor-faktor seperti usia, jenis kelamin, dan etnis.

Ilustrasi: DetikNews

Pada awal September 2020 , para ilmuwan mendeteksi varian baru SARS-CoV-2 di tenggara Inggris yang lebih dapat ditularkan daripada varian yang lebih lama.

Pada akhir tahun 2020, varian baru - disebut B.1.1.7 - telah menyebar ke seluruh Inggris dan menyumbang tiga perempat dari semua infeksi.

Hingga saat ini, varian baru telah menyebar ke setidaknya 94 negara di seluruh dunia , termasuk Amerika Serikat, di mana terdapat lebih dari 3.000 kasus yang dikonfirmasi.

Tetap terinformasi dengan pembaruan langsung tentang wabah COVID-19 saat ini dan kunjungi pusat virus korona kami untuk saran lebih lanjut tentang pencegahan dan pengobatan.

Sebuah studi sebelumnya, yang dilaporkan oleh Medical News Today , menemukan bahwa B.1.1.7 dikaitkan dengan tingkat kematian 35% lebih tinggi di antara mereka yang dites positif SARS-CoV-2 di masyarakat.

Namun, penelitian di Universitas Bristol dan Universitas Exeter di Inggris sekarang menunjukkan bahwa peningkatan risiko kematian mungkin mencapai 64%.

Para ilmuwan membandingkan tingkat kematian untuk 54.906 pasangan yang cocok dari peserta yang dites positif untuk varian yang lebih tua dari virus atau B.1.1.7 dalam pengujian komunitas.

Untuk memperhitungkan faktor-faktor lain yang dapat memengaruhi risiko kematian akibat COVID-19, para ilmuwan mencocokkan setiap pasangan peserta sebagai berikut:

  • usia
  • jenis kelamin
  • etnis
  • tingkat perampasan
  • lokasi
  • tanggal tes positif

Semua peserta dinyatakan positif antara 1 Oktober 2020 hingga 29 Januari 2021, dan para peneliti mengikuti mereka hingga 12 Februari 2021.

Menurut analisis mereka, pasien dengan infeksi B.1.1.7 antara 32-104% lebih mungkin meninggal karena infeksi dalam 28 hari setelah tes positif.

Ilustrasi: Pikiran Rakyat

Peningkatan risiko kematian yang paling mungkin dengan varian baru mendekati pertengahan kisaran ini, sekitar 64%, kata para peneliti.

Ini setara dengan peningkatan jumlah kematian dari 2,5 menjadi 4,1 per 1.000 orang yang dites positif SARS-CoV-2 di masyarakat. Studi tersebut muncul di BMJ .

Tantangan substansial

“Peningkatan kematian ini, selain peningkatan penularan, berarti bahwa versi virus ini menghadirkan tantangan substansial bagi sistem perawatan kesehatan dan pembuat kebijakan,” kata Dr. Simon Clarke, Associate Professor dalam Mikrobiologi Seluler di University of Reading di Inggris, yang tidak terlibat dalam penelitian.

“Itu juga membuatnya semakin penting orang mendapatkan vaksinasi saat dipanggil,” katanya kepada Science Media Center di London.

Penulis studi baru dapat menyimpulkan pasien mana yang tertular infeksi B.1.1.7 berkat kesalahan dalam tes polymerase chain reaction (PCR) untuk virus tersebut.

Tes ini bekerja dengan memperkuat urutan tiga gen virus, tetapi varian baru memiliki mutasi pada salah satunya - gen yang mengkode protein lonjakannya.

Mutasi mencegah amplifikasi gen ini di B.1.1.7, sehingga tes hanya mendeteksi dua dari tiga gen. Ini memungkinkan para peneliti untuk memperkirakan berapa banyak orang dari mereka yang diuji telah mengontrak varian baru.

“Untung saja mutasi terjadi di bagian genom yang dicakup oleh pengujian rutin,” kata salah satu penulis, Ellen Brooks-Pollock, Ph.D., dosen senior kesehatan masyarakat veteriner di Universitas Bristol.

“Mutasi di masa depan bisa muncul dan menyebar tanpa terkendali,” tambahnya.

Para peneliti berharap studi mereka akan menginformasikan tanggapan pemerintah dan pejabat kesehatan terhadap varian ini dan varian lain yang mungkin muncul.

Penulis senior Leon Danon, Ph.D., profesor dalam epidemiologi penyakit menular dan analitik data di University of Bristol, memperingatkan:

“SARS-CoV-2 tampaknya dapat bermutasi dengan cepat, dan ada kekhawatiran nyata bahwa varian lain akan muncul dengan resistensi terhadap vaksin yang diluncurkan dengan cepat. Memantau varian baru saat muncul, mengukur karakteristiknya, dan bertindak dengan tepat perlu menjadi bagian penting dari respons kesehatan masyarakat di masa mendatang. "

Potensi bias

Para penulis mencatat bahwa dengan menggunakan pasangan yang cocok dari pasien, mereka dapat mengontrol beberapa potensi bias dalam perkiraan mereka tentang peningkatan mortalitas dengan B.1.1.7.

Secara khusus, mereka mencocokkan setiap pasangan menurut tempat tinggal mereka dan tanggal hasil tes positif mereka.

Ini membantu menjelaskan kemungkinan variasi dalam perawatan rumah sakit, yang berada di bawah tekanan saat gelombang kedua infeksi dimulai di Inggris pada musim gugur 2020.

Ilustrasi: Ayo Jogja

Namun, Dr. Julian Tang , konsultan ahli virus di Universitas Leicester di Inggris, mengatakan kepada Science Media Center bahwa dia tetap tidak yakin dengan hasilnya.

Dia menunjukkan bahwa para peneliti tidak mencocokkan peserta untuk kondisi yang sudah ada sebelumnya - yang dikenal sebagai "komorbiditas" - yang mempengaruhi [orang] untuk COVID-19 yang lebih parah, termasuk diabetes dan hipertensi.

“Tim klinis tahu bahwa suhu musim dingin terdingin yang terjadi pada Januari atau Februari dapat memperburuk semua penyakit penyerta yang mempengaruhi hasil COVID-19 yang lebih parah,” katanya.

Dia menyarankan bahwa analisis lebih lanjut tentang hasil COVID-19 selama bulan-bulan hangat akan diperlukan untuk memperhitungkan perbedaan efek cuaca pada orang-orang dengan penyakit penyerta ini.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Bernarkah Virus Corona Varian B.1.1.7 Lebih Mematikan ?.