Bocornya Kalsium di Neuron merupakan Tanda Awal Patologi Alzheimer

Penyakit Alzheimer dikenal karena serangannya yang lambat pada neuron yang penting untuk memori dan kognisi. Tetapi mengapa neuron tertentu dalam otak yang menua ini begitu rentan terhadap kerusakan akibat penyakit, sementara yang lain tetap tangguh?

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh para peneliti di Yale School of Medicine telah menemukan bahwa neuron yang rentan di korteks prefrontal mengembangkan "kebocoran" dalam penyimpanan kalsium seiring bertambahnya usia, mereka melaporkan 8 April di jurnal Alzheimer's & Dementia, The Journal of the Alzheimer's Association . Gangguan penyimpanan kalsium ini pada gilirannya menyebabkan akumulasi protein tau yang terfosforilasi, atau dimodifikasi, yang menyebabkan kusutnya neurofibrillary di otak yang merupakan ciri khas Alzheimer.

Perubahan ini terjadi secara perlahan, terbentuk selama bertahun-tahun, dan dapat dilihat di dalam neuron di otak monyet yang sangat tua, lapor para peneliti.

"Perubahan sinyal kalsium dengan bertambahnya usia terkait dengan tahap awal patologi tau di neuron yang mengamati kognisi yang lebih tinggi," kata penulis terkait Amy Arnsten, Profesor Ilmu Saraf Albert E. Kent dan profesor psikologi dan anggota Institut Ilmu Saraf Kavli. di Universitas Yale.

Neuron yang rentan ini menghadapi masalah lain. Seiring bertambahnya usia, mereka cenderung kehilangan pengatur utama sinyal kalsium, protein yang disebut calbindin, yang melindungi neuron dari kelebihan kalsium, dan melimpah di neuron individu yang lebih muda.

"Dengan bertambahnya usia, neuron ini menghadapi pukulan ganda, dengan kebocoran kalsium yang berlebihan yang memulai tindakan toksik, serta berkurangnya kadar pelindung, calbindin," kata Arnsten.

Neuron di korteks prefrontal membutuhkan kalsium yang relatif tinggi untuk melakukan operasi kognitifnya, tetapi kalsium harus diatur dengan ketat. Namun, karena regulasi hilang dengan bertambahnya usia, neuron menjadi rentan terhadap patologi tau dan degenerasi. Pada dasarnya, neuron "memakan" dirinya sendiri dari dalam.

"Memahami perubahan patologis awal ini dapat memberikan strategi untuk memperlambat atau mencegah perkembangan penyakit," kata Arnsten.

Penelitian ini merupakan kolaborasi antara laboratorium Arnsten dan Angus Nairn di Yale; Dibyadeep Datta dan Shannon N. Leslie adalah penulis pertama penelitian ini. [Sciencedaily, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Bocornya Kalsium di Neuron merupakan Tanda Awal Patologi Alzheimer.