Daerah Otak Bertanggung Jawab atas Efek Memabukkan Alkohol

Ucapan cadel, koordinasi yang buruk, dan efek sedatif dari minum terlalu banyak alkohol sebenarnya dapat disebabkan oleh kerusakan produk alkohol yang diproduksi di otak, bukan di hati seperti yang dipikirkan para ilmuwan saat ini. Itulah temuan studi baru yang dipimpin oleh para peneliti dari Fakultas Kedokteran Universitas Maryland (UMSOM) dan Institut Nasional Penyalahgunaan Alkohol dan Alkoholisme. Ini diterbitkan baru-baru ini di jurnal Nature Metabolism dan memberikan wawasan baru tentang bagaimana alkohol dapat memengaruhi otak dan potensi perawatan baru untuk mengobati penyalahgunaan alkohol.

Diketahui dengan baik bahwa hati adalah organ utama yang memetabolisme alkohol, menggunakan enzim alkohol dehidrogenase untuk mengubah alkohol menjadi senyawa yang disebut asetaldehida. Asetaldehida, yang memiliki efek toksik, dengan cepat dipecah menjadi zat yang lebih jinak yang disebut asetat. Ini terjadi melalui enzim berbeda yang disebut acetaldehyde dehydrogenase 2 (ALDH2). Hingga saat ini, alkohol dan asetaldehida, yang diproduksi oleh hati, dianggap berperan penting dalam memicu gangguan kognitif yang terkait dengan penyerapan. Sebaliknya, asetat dianggap relatif tidak penting dalam menghasilkan efek seperti gangguan motorik, kebingungan, dan bicara cadel. Para peneliti juga tidak mengetahui bagian otak mana atau sel otak tertentu yang paling penting untuk metabolisme alkohol.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang peran yang dimainkan oleh otak dalam metabolisme alkohol, para peneliti mengukur distribusi enzim ALDH2 di otak kecil, menggunakan pemindai resonansi magnetik (MR) pada tikus dan jaringan manusia. Mereka mengamati bahwa ALDH2 diekspresikan di otak kecil, dalam jenis sel saraf yang disebut astrosit, di jaringan otak manusia dan pada tikus hidup.

Para peneliti menemukan bahwa enzim ini mengontrol konversi asetaldehida menjadi asetat di otak. Mereka juga menemukan efek seluler dan perilaku yang diinduksi alkohol di wilayah tertentu di otak tempat enzim ini diekspresikan. Asetat ditemukan berinteraksi dengan zat kimia pembawa pesan otak yang disebut GABA, yang diketahui dapat menurunkan aktivitas di sistem saraf. Aktivitas yang menurun ini dapat menyebabkan kantuk, merusak koordinasi, dan menurunkan perasaan terhambat yang normal.

"Kami menemukan ALDH2 diekspresikan dalam sel yang dikenal sebagai astrosit di otak kecil, wilayah otak yang mengontrol keseimbangan dan koordinasi motorik," kata Qi Cao, PhD, Asisten Profesor Radiologi Diagnostik dan Kedokteran Nuklir di Fakultas Kedokteran Universitas Maryland. "Kami juga menemukan bahwa ketika ALDH2 dihilangkan dari sel-sel ini, tikus tersebut resisten terhadap gangguan motorik yang disebabkan oleh konsumsi alkohol."

Su Xu, PhDHe dan timnya juga menemukan enzim ALDH2 di wilayah otak lain yang bertanggung jawab atas regulasi emosional dan pengambilan keputusan (keduanya terganggu oleh konsumsi alkohol berlebih), termasuk di hipokampus, amidala, dan korteks prefrontal.

Temuan ini menunjukkan bahwa daerah otak tertentu penting untuk metabolisme alkohol dan kelainan dalam produksi enzim di daerah otak ini dapat menyebabkan efek merugikan yang terkait dengan penyalahgunaan alkohol. Mereka juga menyarankan bahwa asetat yang diproduksi di otak dan di hati berbeda dalam kemampuannya untuk mempengaruhi fungsi motorik dan kognitif.

"Langkah kami selanjutnya adalah menentukan apakah mekanisme yang diamati pada tikus ini juga ada pada manusia," kata Dr. Cao. "Kami ingin tahu apakah metabolisme alkohol diatur secara langsung di otak manusia. Jika penelitian lebih lanjut menegaskan hal ini, hal itu dapat mengarah pada target baru yang potensial untuk mengobati gangguan penggunaan alkohol. [Sciencedaily, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Daerah Otak Bertanggung Jawab atas Efek Memabukkan Alkohol.