Diet Mediterania Dengan Daging Sapi Tanpa Lemak Dapat Menurunkan Faktor Risiko Penyakit Jantung

Makan daging merah mungkin memiliki reputasi buruk karena buruk bagi jantung, tetapi penelitian baru menemukan bahwa daging tanpa lemak mungkin memiliki tempat dalam diet yang sehat.

Dalam studi terkontrol secara acak, para peneliti menemukan bahwa diet Mediterania yang dikombinasikan dengan porsi kecil daging sapi tanpa lemak membantu menurunkan faktor risiko penyakit jantung, seperti kolesterol LDL.

Jennifer Fleming, asisten profesor nutrisi di Penn State, mengatakan penelitian tersebut menunjukkan bahwa diet sehat dapat mencakup berbagai macam makanan, seperti daging merah, dan tetap ramah jantung.

"Ketika Anda membuat pola makan sehat yang dibangun di atas buah-buahan, sayuran, dan makanan nabati lainnya, itu menyisakan ruang untuk makanan lain dalam jumlah sedang seperti daging sapi tanpa lemak," kata Fleming. "Masih ada nutrisi penting dalam daging sapi yang bisa Anda manfaatkan dengan makan potongan tanpa lemak seperti pinggang atau bundar, atau 93% daging giling tanpa lemak."

David J. Baer, ​​pemimpin penelitian di Departemen Pertanian Amerika Serikat - Layanan Penelitian Pertanian, dan peneliti utama studi, menambahkan, "Studi ini menyoroti pentingnya memasukkan daging sapi tanpa lemak dalam pola diet Mediterania yang dapat menghasilkan jantung yang sehat. manfaat. "

Menurut peneliti, daging merah seperti daging sapi telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular pada penelitian sebelumnya. Tetapi masih belum jelas apakah daging merah benar-benar menyebabkan efek ini atau apakah sebenarnya disebabkan oleh pola makan dan pilihan gaya hidup lain yang dilakukan orang bersamaan dengan konsumsi daging merah.

Selain itu, para peneliti mengatakan banyak penelitian telah menggabungkan daging segar dan olahan bersama-sama saat mengevaluasi konsumsi dan kesehatan daging merah. Daging merah olahan memiliki profil nutrisi yang sangat berbeda dari daging segar - misalnya, produk daging olahan jauh lebih tinggi natrium - yang dapat menjelaskan penelitian daging merah yang telah dilaporkan.

"Diet Mediterania secara tradisional rendah daging merah," kata Fleming. "Tapi, mengetahui bahwa banyak orang Amerika menyukai daging merah, kami ingin meneliti bagaimana menggabungkan daging sapi tanpa lemak dengan diet Mediterania akan memengaruhi penanda risiko kardiovaskular."

Penelitian tersebut melibatkan 59 peserta. Setiap peserta mengonsumsi setiap diet selama empat minggu, dengan jeda satu minggu di antara setiap periode diet, dan sampel darah diambil pada awal penelitian serta setelah setiap periode diet.

Tiga dari empat periode diet mengandung jumlah daging sapi yang berbeda dengan diet Mediterania, yang menyediakan 41% kalori dari lemak, 42% dari karbohidrat, dan 17% dari protein. Selain mengontrol rata-rata diet orang Amerika, satu diet menyediakan 0,5 ons daging sapi sehari, yang merupakan jumlah yang direkomendasikan dalam piramida diet Mediterania. Diet kedua menyediakan 2,5 ons sehari, yang mewakili jumlah rata-rata yang dimakan orang Amerika dalam sehari, dan diet eksperimental ketiga termasuk 5,5 ons sehari, yang penelitian sebelumnya terkait dengan manfaat kesehatan jantung tertentu.

Ketiga periode diet Mediterania termasuk minyak zaitun sebagai sumber lemak utama, tiga hingga enam porsi buah-buahan, dan enam atau lebih porsi sayuran sehari. Daging sapi yang termasuk dalam periode diet ini adalah daging tanpa lemak atau ekstra lemak.

Fleming mengatakan mereka dapat menggunakan teknologi khusus yang disebut resonansi magnetik nuklir - atau teknologi NMR - untuk mengukur jumlah dan ukuran partikel lipoprotein. Dia mengatakan penelitian ini adalah salah satu uji coba terkontrol acak pertama dari diet Mediterania yang menggunakan teknik tersebut.

"Ini penting karena ada bukti yang berkembang yang menunjukkan bahwa jumlah partikel LDL lebih kuat terkait dengan risiko penyakit kardiovaskular daripada konsentrasi LDL darah total saja," kata Fleming. "Selain itu, kami dapat mengidentifikasi perubahan apolipoprotein, khususnya apoB, yang juga terkait dengan peningkatan risiko CVD."

Setelah data dianalisis, para peneliti menemukan bahwa semua peserta memiliki kolesterol LDL yang lebih rendah setelah periode diet Mediterania dibandingkan dengan rata-rata diet Amerika. Tetapi sementara jumlah total partikel LDL berkurang setelah ketiga periode diet Mediterania, mereka hanya menurun secara signifikan ketika mengikuti periode-periode yang mencakup 0,5 atau 2,5 ons daging sapi per hari dibandingkan dengan rata-rata diet orang Amerika.

Selain itu, kolesterol dan apoB non-HDL - protein yang terlibat dalam metabolisme lipid dan penanda risiko CVD - lebih rendah setelah ketiga periode diet Mediterania dibandingkan dengan rata-rata diet Amerika.

Fleming mengatakan penelitian yang baru-baru ini diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition menggarisbawahi pentingnya mengonsumsi makanan yang sehat dan seimbang.

"Studi kami membantu menggambarkan manfaat yang terkait dengan pola diet Mediterania yang sehat yang mewujudkan keseimbangan, variasi, dan penyertaan komponen kaya nutrisi, yang dapat mencakup daging sapi tanpa lemak dalam jumlah rendah hingga sedang," kata Fleming. [Sciencedaily, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Diet Mediterania Dengan Daging Sapi Tanpa Lemak Dapat Menurunkan Faktor Risiko Penyakit Jantung.