Hanya 12% Orang Amerika Berencana Bepergian Untuk Liburan Musim Semi

Dari Thanksgiving hingga Hari Kemerdekaan, Natal hingga Tahun Baru, orang Amerika harus melupakan perjalanan di beberapa waktu tersibuk dalam setahun akibat pandemi yang mengamuk di AS dan di seluruh dunia. Liburan musim semi tampaknya menjadi korban terbaru, dengan data terbaru menunjukkan bahwa hanya 12% orang Amerika yang berniat bepergian selama periode tersebut. Dari takut bepergian hingga menunda perayaan, inilah alasan mengapa hanya sedikit yang memutuskan untuk bepergian, serta melihat lebih dekat situasi di dua tujuan liburan musim semi yang populer.

Liburan musim semi Dibatalkan? Mengapa Wisatawan Tetap Tinggal di Tempat

Liburan musim semi adalah waktu yang sangat populer bagi orang Amerika untuk bepergian dan, sebelum pandemi, jumlah pelancong meningkat dari tahun ke tahun. Tahun 2019 - tahun penuh terakhir yang tidak terpengaruh oleh Covid-19 - jumlah wisatawan selama periode musim semi antara Maret 14 th dan April 28 th mencetak rekor baru . Lebih dari 108 juta penumpang dan awak melakukan perjalanan, dengan LAX bandara paling populer selama ini, setelah melihat 5,3 juta disaring oleh TSA.

Sayangnya bagi mereka yang berada di industri perjalanan, angkanya jauh lebih rendah untuk periode musim semi 2021. Sebuah jajak pendapat yang diambil minggu lalu oleh Asosiasi Perjalanan AS mengungkapkan bahwa sedikitnya 16% orang Amerika berencana melakukan perjalanan untuk liburan musim semi - angka yang turun serendah 12% ketika jajak pendapat dilakukan sekali lagi minggu ini.

Jajak pendapat tersebut menunjukkan bahwa, meskipun negara mulai melonggarkan kembali pembatasan terkait Covid mereka, banyak yang masih waspada bepergian selama pandemi karena ancaman tertular virus. Asosiasi Perjalanan AS mengatakan bahwa "masih jauh dari jelas kapan permintaan perjalanan akan pulih dengan sendirinya," dan menyimpulkan bahwa mungkin orang Amerika menunda rencana perjalanan mereka sampai lebih banyak orang menerima vaksinasi.

Jajak pendapat yang sama menanyakan mereka yang berniat melakukan perjalanan untuk liburan musim semi apa alasan mereka melakukannya. Hasilnya adalah:

  • Bersantai dan lepas dari stres (73%)
  • Menghabiskan waktu bersama keluarga (71%)
  • Menghindari kebosanan (71%)
  • Mengunjungi tempat atau tujuan baru (68%)
  • Menjauh dari kehidupan sehari-hari (67%)

Liburan Musim Semi - Perspektif Dari Destinasi Terpopuler

Terlepas dari temuan jajak pendapat, beberapa tujuan liburan musim semi paling populer bersiap untuk kesibukan dalam beberapa minggu mendatang. Cancun, tujuan yang sangat populer untuk liburan musim semi, telah melangkah lebih jauh untuk meringankan pembatasannya untuk melayani masuknya wisatawan selama periode tersebut.

Gubernur mengumumkan bahwa lampu epidemiologi negara bagian akan berubah dari oranye menjadi kuning, yang berarti batas hunian di hotel, restoran, dan pantai akan ditingkatkan menjadi 60%. Namun, klub malam, bar, diskotik, dan tempat hiburan malam harus tetap ditutup.

Lebih dekat ke rumah, Miami juga bersiap untuk beberapa minggu sibuk menyusul peningkatan dramatis dalam jumlah pemesanan hotel di daerah tersebut. Tempat liburan musim semi tradisional, Miami telah melihat tingkat hunian hotel mencapai 90% untuk pemesanan akhir pekan, tetapi wisatawan juga akan dikenakan pembatasan terkait Covid-19. Miami Beach akan memberlakukan jam malam dari pukul 12.00 hingga 06.00, dan pantai akan dikenakan batasan kapasitas dan larangan alkohol. Namun, terlepas dari pembatasan dan pandemi, musim liburan musim semi 2021 diperkirakan akan membuat Miami menjadi yang tersibuk sejak Covid-19 pertama kali melanda AS. [top]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Hanya 12% Orang Amerika Berencana Bepergian Untuk Liburan Musim Semi.