Memukul Anak Dapat Mempengaruhi Perkembangan Otaknya

Memukul dapat mempengaruhi perkembangan otak anak dengan cara yang mirip dengan bentuk kekerasan yang lebih parah, menurut sebuah studi baru yang dipimpin oleh para peneliti Harvard.

Penelitian yang diterbitkan baru-baru ini di jurnal Child Development , didasarkan pada penelitian yang ada yang menunjukkan peningkatan aktivitas di wilayah tertentu otak anak-anak yang mengalami pelecehan sebagai respons terhadap isyarat ancaman.

Kelompok tersebut menemukan bahwa anak-anak yang pernah dipukul memiliki respons saraf yang lebih besar di beberapa wilayah korteks prefrontal (PFC), termasuk di wilayah yang merupakan bagian dari jaringan arti-penting. Area otak ini merespons isyarat di lingkungan yang cenderung berdampak, seperti ancaman, dan dapat memengaruhi pengambilan keputusan dan pemrosesan situasi.

"Kami tahu bahwa anak-anak yang keluarganya menggunakan hukuman fisik lebih cenderung mengembangkan kecemasan, depresi, masalah perilaku, dan masalah kesehatan mental lainnya, tetapi banyak orang tidak menganggap memukul sebagai bentuk kekerasan," kata Katie A. McLaughlin, John L. Loeb Associate Professor of the Social Sciences, direktur Stress & Development Lab di Departemen Psikologi, dan peneliti senior dalam studi tersebut. "Dalam studi ini, kami ingin memeriksa apakah ada dampak memukul pada tingkat neurobiologis, dalam hal bagaimana otak berkembang."

Menurut penulis studi tersebut, hukuman fisik telah dikaitkan dengan perkembangan masalah kesehatan mental, kecemasan, depresi, masalah perilaku, dan gangguan penggunaan zat. Dan penelitian terbaru menunjukkan bahwa sekitar setengah dari orang tua dalam penelitian AS melaporkan memukul anak mereka pada tahun lalu dan sepertiganya pada minggu lalu. Namun, hubungan antara memukul pantat dan aktivitas otak belum pernah dipelajari sebelumnya.

McLaughlin dan rekan-rekannya - termasuk Jorge Cuartas, penulis pertama studi dan kandidat doktoral di Harvard Graduate School of Education, dan David Weissman, seorang rekan pasca-doktoral di Laboratorium Stres & Pengembangan Departemen Psikologi - menganalisis data dari sebuah penelitian besar terhadap anak-anak yang berusia antara tiga dan 11 tahun. Mereka berfokus pada 147 anak-anak berusia sekitar 10 dan 11 tahun yang telah dipukul, tidak termasuk anak-anak yang juga mengalami bentuk-bentuk kekerasan yang lebih parah.

Setiap anak berbaring di mesin MRI dan menonton layar komputer yang menampilkan berbagai gambar aktor yang membuat wajah "ketakutan" dan "netral". Pemindai menangkap aktivitas otak anak sebagai respons terhadap setiap jenis wajah, dan gambar tersebut dianalisis untuk menentukan apakah wajah tersebut memicu pola aktivitas otak yang berbeda pada anak-anak yang dipukul dibandingkan dengan mereka yang tidak.

"Rata-rata, di seluruh sampel, wajah ketakutan memunculkan aktivasi yang lebih besar daripada wajah netral di banyak wilayah di seluruh otak ... dan anak-anak yang dipukul menunjukkan aktivasi yang lebih besar di berbagai wilayah PFC terhadap wajah yang relatif menakutkan terhadap wajah netral daripada anak-anak yang tidak pernah dipukul. dipukul, "tulis para peneliti.

Sebaliknya, "(t) di sini tidak ada bagian otak di mana aktivasi terhadap wajah yang relatif menakutkan terhadap wajah netral berbeda antara anak-anak yang dilecehkan dan anak-anak yang dipukul."

Temuan ini sejalan dengan penelitian serupa yang dilakukan pada anak-anak yang pernah mengalami kekerasan parah, yang menunjukkan bahwa "meskipun kita mungkin tidak mengkonseptualisasikan hukuman fisik sebagai bentuk kekerasan, dalam hal bagaimana otak anak merespons, itu tidak jauh berbeda dengan pelecehan. , "kata McLaughlin. "Ini lebih merupakan perbedaan derajat daripada jenis."

Para peneliti mengatakan studi tersebut adalah langkah pertama menuju analisis interdisipliner lebih lanjut dari efek potensial memukul pada perkembangan otak anak-anak dan pengalaman hidup.

"Temuan ini selaras dengan prediksi dari perspektif lain tentang konsekuensi potensial dari hukuman fisik," yang dipelajari di berbagai bidang seperti psikologi perkembangan dan pekerjaan sosial, kata Cuartas. "Dengan mengidentifikasi jalur saraf tertentu yang menjelaskan konsekuensi hukuman fisik di otak, kami selanjutnya dapat menyarankan bahwa hukuman semacam ini mungkin merugikan anak-anak dan kami memiliki lebih banyak kesempatan untuk menjelajahinya."

Namun, mereka mencatat bahwa temuan mereka tidak berlaku untuk kehidupan individu setiap anak.

"Penting untuk dipertimbangkan bahwa hukuman fisik tidak berdampak pada setiap anak dengan cara yang sama, dan anak-anak dapat menjadi tangguh jika menghadapi potensi kesulitan," kata Cuartas. "Tetapi pesan penting adalah bahwa hukuman fisik adalah risiko yang dapat meningkatkan potensi masalah bagi perkembangan anak, dan mengikuti prinsip kehati-hatian, orang tua dan pembuat kebijakan harus berupaya untuk mengurangi prevalensinya."

Akhirnya, tambah McLaughlin, "kami berharap temuan ini dapat mendorong keluarga untuk tidak menggunakan strategi ini, dan dapat membuka mata orang-orang terhadap potensi konsekuensi negatif dari hukuman fisik dengan cara yang belum pernah mereka pikirkan sebelumnya." [Sciencedaily, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Memukul Anak Dapat Mempengaruhi Perkembangan Otaknya.