Mengenal Bagaimana Cara Kerja Vaksin COVID-19

Vaksin COVID-19 bekerja dengan memperkenalkan sistem kekebalan ke bentuk tidak aktif dari virus korona SARS-CoV-2 atau sebagian darinya. Ini tidak menyebabkan COVID-19 tetapi melengkapi tubuh untuk melawan infeksi virus di masa depan.

Gambar: Solopos.com

Semua vaksin bekerja dengan melatih sistem kekebalan untuk merespons infeksi di masa depan. Vaksin sangat aman bagi sebagian besar orang yang menerimanya, dan tidak menyebabkan penyakit.

Ada 12 vaksin pencegah COVID-19 yang memiliki izin untuk digunakan di berbagai lokasi di seluruh dunia.

Pengembang vaksin bekerja dalam kondisi yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengembangkan vaksin melawan COVID-19 setelah munculnya virus SARS-CoV-2 pada akhir 2019. Butuh waktu kurang dari satu tahun untuk vaksin COVID-19 pertama mendapatkan izin penggunaan.

Meskipun ini jauh lebih cepat daripada semua vaksin lainnya, pengembang memanfaatkan teknologi vaksin yang ada dan upaya global bersama - bekerja sama dengan otoritas kesehatan seperti Food and Drug Administration (FDA) - untuk bekerja pada kecepatan ini.

Tetap terinformasi dengan pembaruan langsung tentang wabah COVID-19 saat ini dan kunjungi pusat virus korona kami untuk saran lebih lanjut tentang pencegahan dan pengobatan.

Dalam Fitur Khusus ini, kami melihat bagaimana berbagai vaksin COVID-19 bekerja dan apa yang dimaksud para ilmuwan ketika mereka berbicara tentang efek samping dan kemanjuran vaksin.

Secara khusus, kami membahas:

  • vaksin mRNA
  • vaksin vektor virus
  • vaksin subunit
  • vaksin yang tidak aktif
  • efek samping vaksin
  • khasiat vaksin

Jenis vaksin berbeda

Meskipun semua vaksin COVID-19 yang digunakan di seluruh dunia bertujuan untuk mencapai tujuan yang sama - yaitu, perlindungan dari COVID-19 - mereka menggunakan teknologi vaksin yang berbeda.

Beberapa vaksin didasarkan pada keseluruhan virus SARS-CoV-2, yang lain hanya menggunakan sebagian saja, dan beberapa tidak menggunakan bahan apa pun yang diturunkan langsung dari virus.

Bagian di bawah ini memberikan gambaran umum tentang berbagai jenis vaksin COVID-19 yang memiliki izin untuk digunakan setidaknya di satu negara.

vaksin mRNA

Vaksin mRNA COVID-19 yang dikembangkan BioNTech-Pfizer dan Moderna adalah vaksin mRNA pertama yang diizinkan untuk digunakan pada manusia di luar uji klinis. Namun, teknologinya bukanlah hal baru.

Para ilmuwan telah mengerjakan kandidat vaksin mRNA untuk penyakit menular dan kanker selama beberapa tahun.

Vaksin mRNA tidak mengandung bagian apa pun dari virus SARS-CoV-2. Sebaliknya, mereka membawa sepotong messenger (m) RNA yang disintesis secara kimiawi yang berisi informasi yang diperlukan sel kita sendiri untuk membuat protein lonjakan SARS-CoV-2.

Sel-sel kita membuat protein ini dan menyampaikannya kepada sistem kekebalan tubuh kita, yang merespon dengan menciptakan antibodi dan mengembangkan lagi kekebalan abadi dalam bentuk respon sel T dan sel B.

Tidak mungkin mengembangkan COVID-19 dari vaksin mRNA karena tidak membawa instruksi yang diperlukan untuk membuat seluruh virus corona.

Vaksin vektor virus

Seperti vaksin mRNA, vaksin vektor virus juga tidak mengandung virus SARS-CoV-2 secara keseluruhan. Mereka menggunakan virus yang tidak berbahaya untuk mengirimkan gen yang memungkinkan sel kita membuat protein lonjakan.

Vaksin Oxford-AstraZeneca, Sputnik V, dan Johnson & Johnson COVID-19 adalah vaksin vektor virus yang menggunakan adenovirus yang berbeda sebagai sistem pengiriman, atau vektor. Adenovirus dapat menyebabkan flu biasa, dan ada banyak jenis adenovirus yang dapat menginfeksi spesies berbeda.

Vaksin Oxford-AstraZeneca menggunakan vektor adenovirus simpanse yang disebut ChAdOx1. Vaksin Sputnik V Rusia menggunakan dua vektor adenovirus manusia yang berbeda yang disebut Ad26 dan Ad5. Johnson & Johnson juga menggunakan virus Ad26 dalam vaksin mereka.

Ketiga vaksin mengandung gen untuk protein lonjakan dan mengirimkannya ke dalam sel setelah injeksi. Sel-sel tersebut kemudian membuat protein lonjakan dan menyajikannya ke sistem kekebalan kita.

Seperti halnya vaksin mRNA, vaksin vektor virus tidak membawa informasi yang diperlukan sel kita untuk membuat seluruh virus SARS-CoV-2. Oleh karena itu, mereka tidak dapat menyebabkan COVID-19.

Vaksin subunit

Seperti mRNA dan vaksin vektor virus, vaksin subunit hanya menggunakan sebagian dari virus SARS-CoV-2. Namun, daripada memberikan kode genetik yang diperlukan untuk membuat protein virus, subunit vaksin mengirimkan protein secara langsung.

Kandidat vaksin Novavax COVID-19 adalah vaksin subunit. Para ilmuwan menghasilkan protein lonjakan SARS-CoV-2 dalam jumlah besar di laboratorium untuk vaksin eksperimental ini. Novavax menggunakan sel serangga untuk menumbuhkan protein sebelum memurnikannya. Protein yang dimurnikan kemudian membentuk nanopartikel.

Dengan sendirinya, nanopartikel protein mungkin tidak menghasilkan reaksi kekebalan yang cukup kuat, jadi Novavax menambahkan adjuvan. Ini adalah bahan kimia yang merangsang sistem kekebalan.

Vaksin subunit tidak membawa cukup bahan virus untuk membuat virus SARS-CoV-2 secara keseluruhan. Oleh karena itu, mereka tidak dapat menyebabkan COVID-19.

Vaksin yang tidak aktif

Tidak seperti mRNA, vektor virus, dan vaksin subunit, vaksin yang tidak aktif mengandung seluruh virus SARS-CoV-2. Namun, virus tersebut dimodifikasi secara kimiawi untuk menonaktifkannya, yang berarti tidak dapat menyebabkan penyakit.

Sinovac, Sinopharm, dan Bharat Biotech semuanya menggunakan bahan kimia yang disebut beta-propiolactone untuk menonaktifkan virus SARS-CoV-2 dalam vaksin mereka. Bahan kimia tersebut mengubah materi genetik virus.

Vaksin COVID-19 yang dinonaktifkan tidak dapat menyebabkan COVID-19, karena virus tidak dapat menggandakan dirinya sendiri.

Jenis vaksin ini tidak menghasilkan reaksi kekebalan sekuat yang lain, dan kekebalan yang dihasilkan mungkin tidak tahan lama. Sinovac, Sinopharm, dan Bharat Biotech menggunakan adjuvan dalam vaksin COVID-19 mereka untuk menghasilkan respons kekebalan yang lebih kuat.

Untuk memberikan kekebalan dalam jangka panjang, mungkin perlu menerima suntikan penguat setelah menerima vaksin COVID-19 yang tidak aktif.

Efek samping dan khasiat

Semua vaksin eksperimental menjalani pengujian ketat dalam studi praklinis dan uji klinis. Ini dirancang untuk menilai keamanan vaksin dan seberapa baik manfaatnya dalam mencegah penyakit.

Ilmuwan mengukur keamanan kandidat vaksin dengan memantau efek samping pada peserta uji coba.

Dengan melihat berapa banyak orang yang mengembangkan efek samping dalam kelompok yang memiliki vaksin eksperimental dan membandingkannya dengan efek samping pada kelompok yang mendapat plasebo , mereka dapat menentukan seberapa aman calon vaksin.

Ini juga memungkinkan mereka untuk mengumpulkan data tentang kemungkinan orang yang menerima vaksin akan mengalami efek samping.

Misalnya, 84,7% orang yang menerima vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 selama uji klinis melaporkan setidaknya satu efek samping di tempat suntikan.

Efek samping yang paling umum adalah nyeri, yang dilaporkan 83,1% dari peserta berusia 18-55 tahun dan 71,1% dari mereka yang berusia 55 tahun ke atas.

Dalam uji klinis, para ilmuwan juga mencari tahu seberapa baik vaksin eksperimental bekerja. Mereka melakukan ini dengan membandingkan berapa banyak orang dalam kelompok pengobatan yang mengembangkan penyakit dengan berapa banyak orang dalam kelompok plasebo yang mengembangkan penyakit tersebut.

Ini disebut kemanjuran vaksin, dan ini menggambarkan penurunan persentase penyakit dalam uji klinis.

Para peneliti telah melaporkan kemanjuran 94,1% untuk vaksin Moderna COVID-19.

Bagaimanapun, kemanjuran vaksin berbeda dengan keefektifan vaksin. Efektivitas vaksin mengacu pada seberapa baik vaksin bekerja dalam pengaturan kehidupan nyata (di luar uji klinis). Para ilmuwan akan terus mempelajari seberapa efektif vaksin COVID-19 di lingkungan komunitas, tetapi akan membutuhkan waktu sebelum data yang kuat tersedia.

Laporan awal dari Israel menunjukkan bahwa tingkat kasus COVID-19 baru di antara petugas kesehatan yang menerima vaksin Pfizer-BioNTech adalah 85% lebih rendah pada 15-28 hari setelah suntikan pertama.

Ini memberi kita indikasi awal tentang seberapa baik vaksin itu bekerja di dunia nyata.

Kesimpulan nya

Karena vaksin COVID-19 perlahan diluncurkan di seluruh dunia, semakin banyak kandidat vaksin yang masih menjalani uji klinis. Beberapa bulan ke depan kemungkinan akan melihat beberapa vaksin lagi mendapatkan izin untuk digunakan.

Meskipun ada perbedaan dalam kemanjuran antara vaksin yang telah dilaporkan oleh para ilmuwan berdasarkan data uji klinis, semua vaksin resmi telah menjalani pengujian keamanan yang ketat.

Efek samping umum terjadi pada vaksin COVID-19, seperti halnya dengan banyak vaksin lainnya. Setelah sejumlah besar orang di seluruh dunia menerima vaksin COVID-19, para ilmuwan akan dapat menentukan dengan lebih tepat seberapa efektif setiap vaksin dan berapa banyak orang yang mengalami efek samping.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Mengenal Bagaimana Cara Kerja Vaksin COVID-19.