Molekul Bakteri Ini Mungkin Menjadi Kunci untuk Memerangi Kanker Perut

Manusia terpapar pada banyak jenis bakteri setiap hari, yang sebagian besar tidak berbahaya. Namun, beberapa bakteri bersifat patogen, yang berarti dapat menyebabkan penyakit. Infeksi bakteri patogen yang sangat umum adalah Helicobacter pylori ( H. pylori ) di perut, yang dapat menyebabkan peradangan kronis (gastritis), bisul, dan bahkan kanker. Sekelompok peneliti dari Universitas Osaka telah menentukan mekanisme molekuler spesifik yang digunakan H. pylori untuk beradaptasi dengan pertumbuhan di perut manusia dalam jangka waktu yang lama.

Dalam laporan yang diterbitkan di Nature Communications , kelompok ini menemukan bahwa molekul RNA kecil yang disebut HPnc4160 memainkan peran kunci dalam cara H. pylori menyerang perut dan menyebabkan penyakit.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa HPnc4160 disimpan dalam strain H. pylori yang berbeda , menunjukkan bahwa HPnc4160 memiliki fungsi penting. Namun, jumlah molekul yang diproduksi dalam bakteri ini bervariasi di antara strain. Analisis genetik mengungkapkan bahwa bagian tertentu dari gen H. pylori , yang disebut wilayah pengulangan-T, bervariasi panjangnya dari satu regangan ke regangan lainnya. Para peneliti menjadi tertarik pada bagaimana wilayah ini mempengaruhi ekspresi HPnc4160. Selain itu, mereka ingin tahu bagaimana fluktuasi ini akan memungkinkan beberapa strain berkoloni di perut manusia lebih efisien daripada yang lain.

"Sedikit perbedaan dalam urutan genetik H. pylori kadang-kadang dapat memberikan keunggulan strain tertentu dibandingkan yang lain yang memungkinkannya tumbuh lebih baik," kata penulis utama studi Ryo Kinoshita-Daitoku. "Kami tertarik pada alasan genetik dan molekuler di balik mengapa strain tertentu lebih patogen dan dapat hidup di perut selama beberapa dekade, yang mengarah pada perkembangan kanker."

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, peneliti menginfeksi gerbil dan mencit dengan tipe liar (normal). H. pylori selama 8 minggu, kemudian mengekstraksi dan mengkarakterisasi secara genetik strain mutan yang muncul. Mereka menemukan bahwa strain dengan jumlah pengulangan-T yang lebih tinggi memiliki ekspresi HPnc4160 yang lebih rendah.

"Kami menemukan bahwa galur H. pylori dengan tingkat HPnc4160 rendah lebih menular," jelas Hitomi Mimuro, penulis senior. "Ketika RNA ini sama sekali tidak ada, jumlah beberapa faktor patogen bakteri meningkat secara signifikan dan strain menunjukkan kolonisasi yang lebih kuat di dalam perut hewan pengerat."

Salah satu faktor patogennya adalah protein bakteri CagA yang dikenal sebagai onkoprotein karena dapat meningkatkan perkembangan kanker.

"Menariknya, kami mengamati daerah pengulangan-T yang lebih panjang, tingkat HPnc4160 yang lebih rendah, dan tingkat CagA yang lebih tinggi pada pasien kanker lambung dibandingkan dengan mereka yang tidak menderita kanker," jelas Kinoshita-Daitoku.

Temuan baru ini memberikan informasi penting mengenai lanskap molekuler dan genetik H. pylori yang sangat patogen dan dapat membantu dalam pengembangan terapi inovatif untuk pengobatan penyakit terkait H. pylori , termasuk kanker lambung. [Sciencedaily, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Molekul Bakteri Ini Mungkin Menjadi Kunci untuk Memerangi Kanker Perut.