Penelitian Ungkap Bahwa Teh Dapat Menurunkan Tekanan Darah

Minum teh dikaitkan dengan berbagai manfaat kesehatan, termasuk penurunan tekanan darah. Para peneliti telah menemukan bagaimana senyawa yang disebut katekin, yang ditemukan dalam teh hijau dan hitam, mengendurkan otot polos yang melapisi pembuluh darah, yang dapat menurunkan tekanan darah.

Ilustrasi: Tribun Style

Penemuan ini dapat mengarah pada pengembangan obat yang lebih baik untuk tekanan darah tinggi, juga disebut hipertensi. Penemuan ini juga dapat menginspirasi pengobatan baru untuk kondisi yang melemahkan yang disebut ensefalopati epilepsi.

Manusia pertama kali minum teh berkafein lebih dari 4.000 tahun yang lalu di Cina. Sejak itu, minuman ini menjadi salah satu minuman paling populer di dunia, nomor dua air.

Teh hijau dan hitam diseduh dari daun semak yang sama, Camellia sinensis , tetapi teh hijau, yang dibuat dari daun yang tidak difermentasi, mengandung lebih banyak antioksidan.

Oksidasi selama proses fermentasi teh hitam mengurangi kadar antioksidannya.

Beberapa penelitian menemukan bahwa teh hijau menghambat pembentukan kanker, menurunkan tekanan darah tinggi, dan mengurangi risiko penyakit jantung.

Namun, mekanisme molekuler yang bertanggung jawab atas efek tekanan darah masih belum jelas sampai sekarang.

Ilmuwan di Universitas California, Irvine (UCI) dan Universitas Kopenhagen, di Denmark, telah menemukan bahwa antioksidan dalam teh membuka saluran ion dan dapat mengendurkan otot-otot yang melapisi pembuluh darah.

Mereka melaporkan temuan mereka di jurnal Cellular Physiology & Biochemistry .

Faktor resiko yang dapat dicegah

Penemuan ini dapat memandu rancangan obat antihipertensi yang lebih efektif, yang berpotensi meningkatkan kesehatan jutaan orang di seluruh dunia.

Menurut National Heart, Lung, and Blood Institute , mengontrol atau menurunkan tekanan darah tinggi dapat membantu mencegah penyakit ginjal kronis, serangan jantung, gagal jantung, dan kemungkinan demensia.

The Centers for Disease Control dan Pencegahan (CDC) melaporkan bahwa hampir setengah dari semua orang dewasa di Amerika Serikat memiliki hipertensi. Diperkirakan pada 2018, kondisi tersebut berperan dalam kematian hampir setengah juta orang di negara tersebut.

The World Health Organization (WHO) , sementara itu, memperkirakan bahwa lebih dari 1 miliar orang di seluruh dunia memiliki hipertensi.

Studi baru pertama menunjukkan bahwa dua antioksidan dalam teh, yang dikenal sebagai katekin , membuka saluran protein di membran sel otot polos yang melapisi pembuluh darah. Hal ini memungkinkan ion kalium bermuatan positif meninggalkan sel.

Ilustrasi: Kompas Style

Saluran di sel saraf dan otot mempertahankan tegangan melintasi membran mereka dengan membiarkan ion negatif dan positif masuk dan keluar dengan cara yang terkendali. Mereka adalah " gerbang tegangan " , yang berarti bahwa mereka menanggapi perubahan tegangan ini dengan membuka atau menutup.

Para peneliti menemukan bahwa katekin dalam teh hijau mengaktifkan jenis saluran ion kalium tertentu, yang disebut KCNQ5.

Pekerjaan sebelumnya oleh beberapa ilmuwan yang sama menunjukkan bahwa saluran protein ini mungkin mendasari efek antihipertensi dari beberapa tanaman yang digunakan sebagai obat tradisional selama ribuan tahun.

Sensor tegangan

Untuk studi baru, para peneliti menggunakan pemodelan komputer dan versi mutasi dari protein saluran untuk menunjukkan bahwa dua katekin mengikat bagian yang merasakan perubahan tegangan.

“Pengikatan ini memungkinkan saluran untuk membuka lebih mudah dan lebih awal dalam proses eksitasi seluler,” jelas penulis studi senior Prof. Geoffrey Abbott, dari Departemen Fisiologi & Biofisika di Fakultas Kedokteran UCI.

Secara teori, ini akan membuat sel-sel otot kurang "bersemangat" dan karena itu kecil kemungkinannya untuk berkontraksi. Mereka seharusnya rileks, melebarkan pembuluh darah dan mengurangi tekanan darah.

Untuk menguji teori ini, rekan penulis Prof. Abbott di University of Copenhagen mengukur perubahan ketegangan di dinding arteri dari tikus. Temuan mereka menegaskan bahwa dua katekin dari teh mengendurkan dan melebarkan arteri dengan mengaktifkan saluran ion KCNQ5.

Teh susu

Penulis yakin bahwa menambahkan sedikit susu ke dalam teh hitam tidak mengurangi efek antihipertensi.

Teh susu, dioleskan langsung ke sel di laboratorium, gagal mengaktifkan saluran KCNQ5 mereka. Tapi ini mungkin tidak terjadi ketika seseorang meminumnya.

Prof Abbott menjelaskan:

“Kami tidak percaya ini berarti seseorang perlu menghindari susu saat minum teh untuk memanfaatkan khasiat teh yang bermanfaat. Kami yakin bahwa lingkungan di perut manusia akan memisahkan katekin dari protein dan molekul lain dalam susu yang sebaliknya akan menghalangi [] efek menguntungkan katekin. "

Para ilmuwan juga menemukan bahwa menghangatkan teh hijau hingga 35 ° C meningkatkan aktivasi KCNQ5.

Namun, pecinta es teh tak perlu khawatir.

“Terlepas dari apakah teh dikonsumsi dingin atau panas, suhu ini tercapai setelah teh diminum, karena suhu tubuh manusia sekitar 37 ° C,” kata Prof. Abbott. “Jadi, hanya dengan meminum teh, kami mengaktifkan khasiatnya yang bermanfaat dan antihipertensi.”

Aktivitas listrik di otak

KCNQ5 juga ada di selaput saraf di otak, di mana ia membantu mengatur aktivitas listrik dan transmisi sinyal.

Orang dengan kelainan yang disebut ensefalopati epilepsi memiliki versi protein saluran yang tidak merespons perubahan tegangan secara efektif, yang menyebabkan seringnya kejang.

Penulis penelitian menunjukkan bahwa katekin dapat melewati sawar darah-otak, yang mencegah molekul yang lebih besar, termasuk beberapa obat, memasuki otak.

Secara teori, obat-obatan yang dimodelkan pada molekul katekin dapat, oleh karena itu, membantu mengoreksi penyebab ensefalopati epilepsi.

“Penemuan kemampuan mereka untuk mengaktifkan KCNQ5 mungkin menyarankan mekanisme masa depan untuk memperbaiki saluran KCNQ5 yang rusak untuk memperbaiki gangguan rangsangan otak yang berasal dari disfungsi mereka,” para peneliti menyimpulkan.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Penelitian Ungkap Bahwa Teh Dapat Menurunkan Tekanan Darah.