Penelitian Varian B117 Dikaitkan Dengan Tingkat Kematian Yang Signifikan

Varian COVID-19 yang sangat menular yang ditemukan di Kent, yang melanda Inggris tahun lalu sebelum menyebar ke seluruh dunia, antara 30 dan 100 persen lebih mematikan daripada jenis sebelumnya, analisis baru menunjukkan.

Sebuah studi penting, oleh ahli epidemiologi dari Universitas Exeter dan Bristol, telah menunjukkan bahwa varian SARS-CoV-2, B.1.1.7, dikaitkan dengan tingkat kematian yang jauh lebih tinggi di antara orang dewasa yang didiagnosis dalam komunitas dibandingkan dengan jenis yang sebelumnya beredar.

Studi tersebut membandingkan tingkat kematian di antara orang yang terinfeksi varian baru dan mereka yang terinfeksi jenis lain.

Itu menunjukkan bahwa varian baru menyebabkan 227 kematian dalam sampel dari 5.4906 pasien - dibandingkan dengan 141 di antara jumlah pasien yang sangat cocok yang memiliki jenis sebelumnya.

Dengan varian baru yang sudah terdeteksi di lebih dari 50 negara di seluruh dunia, analisis tersebut memberikan informasi penting kepada pemerintah dan pejabat kesehatan untuk membantu mencegah penyebarannya.

Studi tersebut dipublikasikan di British Medical Journal pada Rabu, 10 Maret 2021.

Robert Challen, penulis utama studi dari University of Exeter mengatakan: "Di masyarakat, kematian akibat COVID-19 masih merupakan peristiwa langka, tetapi varian B.1.1.7 meningkatkan risiko. Ditambah dengan kemampuannya menyebar dengan cepat. ini membuat B.1.1.7 menjadi ancaman yang harus ditanggapi dengan serius. "

Varian Kent, pertama kali terdeteksi di Inggris pada September 2020, telah diidentifikasi secara signifikan lebih cepat dan lebih mudah untuk menyebar, dan berada di balik penerapan aturan penguncian baru di Inggris mulai Januari.

Studi tersebut menunjukkan bahwa penularan yang lebih tinggi dari strain Kent berarti bahwa lebih banyak orang yang sebelumnya dianggap berisiko rendah dirawat di rumah sakit dengan varian yang lebih baru.

Setelah menganalisis data dari 54609 pasangan pasien yang cocok dari semua kelompok usia dan demografi, dan hanya membedakan jenis yang terdeteksi, tim menemukan bahwa ada 227 kematian yang dikaitkan dengan jenis baru, dibandingkan dengan 141 yang disebabkan oleh jenis sebelumnya.

Leon Danon, penulis senior studi dari University of Bristol mengatakan: "Kami memfokuskan analisis kami pada kasus yang terjadi antara November 2020 dan Januari 2021, ketika varian lama dan varian baru hadir di Inggris. mampu memaksimalkan jumlah "kecocokan" dan mengurangi dampak bias lainnya. Analisis selanjutnya telah mengkonfirmasi hasil kami.

"SARS-CoV-2 tampaknya dapat bermutasi dengan cepat, dan ada kekhawatiran nyata bahwa varian lain akan muncul dengan resistensi terhadap vaksin yang diluncurkan dengan cepat. Pemantauan varian baru saat muncul, mengukur karakteristiknya dan bertindak dengan tepat perlu menjadi kuncinya. bagian dari respon kesehatan masyarakat di masa depan. "

Ellen Brooks-Pollock dari Universitas Bristol memperluas: "Untung saja mutasi terjadi di bagian genom yang dicakup oleh pengujian rutin. Mutasi di masa depan dapat muncul dan menyebar tanpa terkendali." [sciencedaily]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Penelitian Varian B117 Dikaitkan Dengan Tingkat Kematian Yang Signifikan.