Polusi Udara Dapat Mempengaruhi Keparahan dan Rawat Inap pada Pasien COVID-19

Pasien yang memiliki kondisi pernapasan yang sudah ada sebelumnya seperti asma atau penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) dan tinggal di daerah dengan tingkat polusi udara yang tinggi memiliki peluang lebih besar untuk dirawat di rumah sakit jika mereka terjangkit COVID-19, kata seorang peneliti dari Universitas Cincinnati.

Angelico Mendy, MD, PhD, asisten profesor ilmu lingkungan dan kesehatan masyarakat, di UC College of Medicine, melihat hasil kesehatan dan latar belakang 1.128 pasien COVID-19 di UC Health, sistem perawatan kesehatan yang berafiliasi dengan UC di Greater Cincinnati.

Mendy memimpin tim peneliti dalam studi tingkat individu yang menggunakan model statistik untuk mengevaluasi hubungan antara paparan jangka panjang terhadap materi partikulat kurang atau sama dengan 2,5 mikrometer - mengacu pada campuran partikel kecil dan tetesan di udara. yang lebarnya dua setengah mikron atau kurang - dan rawat inap untuk COVID-19. Catatan medis memungkinkan peneliti menggunakan kode pos pasien untuk memperkirakan paparan partikulat mereka selama periode 10 tahun.

"Partikulat sangat kecil, cukup kecil untuk dihirup jauh ke dalam paru-paru, mereka masuk ke dalam darah dan juga mempengaruhi sistem organ lainnya," kata Mendy. "Polusi udara sebagai akibat emisi dari mobil, pabrik atau sumber lain adalah penghasil materi partikulat."

"Studi kami tidak menemukan korelasi antara tingkat keparahan COVID-19 dan materi partikulat secara umum, tetapi kami menemukan sesuatu untuk orang yang menderita asma dan COPD," kata Mendy. "Orang yang memiliki asma dan COPD yang sudah ada sebelumnya, ketika mereka terpapar materi partikulat dengan tingkat yang lebih tinggi, mereka lebih mungkin terkena COVID-19 yang parah, cukup parah untuk dirawat di rumah sakit."

Para peneliti menemukan bahwa peningkatan satu unit dalam materi partikulat 2.5 dikaitkan dengan peluang rawat inap 60% lebih tinggi untuk pasien COVID-19 dengan penyakit pernapasan yang sudah ada sebelumnya. Untuk pasien tanpa penyakit pernapasan, tidak ada hubungan yang diamati.

Penemuan penelitian ini dipublikasikan secara online di jurnal ilmiah Respiratory Medicine .

Ini adalah studi pertama yang melihat hubungan antara polusi udara, COVID-19 dan pasien individu, kata Mendy. Seorang rekan penulis studi, Xiao Wu, PhD, di Departemen Biostatistik di Universitas Harvard, memimpin penelitian tahun lalu yang mengamati polusi udara dan kematian COVID-19 di Amerika Serikat.

"Studi ini mungkin memiliki implikasi kebijakan seperti mengurangi paparan partikulat," kata Mendy. "Banyak orang ingin memiliki lebih banyak energi bersih dan mengurangi emisi ke atmosfer."

Mendy mengatakan temuan studi percontohannya adalah pendahuluan dan dia berharap dapat menggunakannya untuk menghasilkan dukungan untuk studi pasien yang lebih komprehensif dan lebih luas. Para pasien UC Health dalam penelitian ini didiagnosis dengan COVID-19 antara 13 Maret 2020 dan 5 Juli 2020. Dataset tersebut dihapus dari semua pengenal Health Insurance Portability and Accountability Act (HIPAA). Usia rata-rata untuk pasien adalah 46 dan 96,6% adalah penduduk Ohio dengan 3,4% sisanya berasal dari Kentucky, Indiana, New York, Carolina Selatan, Virginia Barat dan Iowa.

Rekan penulis studi lainnya dari UC termasuk Jason Keller, seorang peneliti di Departemen Bioinformatika; Cecily Fassler, PhD, rekan postdoctoral di Departemen Ilmu Lingkungan dan Kesehatan Masyarakat; Senu Apewokin, MD, asisten profesor di Departemen Penyakit Dalam; Tesfaye Mersha, seorang profesor pediatri; dan Changchun Xie, PhD, dan Susan Pinney, PhD, keduanya profesor di Departemen Ilmu Lingkungan dan Kesehatan Masyarakat. Pendanaan untuk penelitian ini termasuk berbagai hibah dari para peneliti pendukung National Institutes of Health. [Sciencedaily, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Polusi Udara Dapat Mempengaruhi Keparahan dan Rawat Inap pada Pasien COVID-19.