Probiotik Tingkatkan Ragam Bakteri Usus Pada Bayi Yang Sangat Prematur

Bayi yang sangat prematur dapat menderita radang usus yang mengancam jiwa. Sebuah studi klinis baru menunjukkan bahwa suplemen dari bakteri asam laktat dapat memiliki efek positif dengan meningkatkan keragaman bakteri usus pada bayi-bayi ini. Studi ini dipimpin oleh para peneliti di Linköping University, Swedia, dan diterbitkan dalam jurnal ilmiah Cell Reports Medicine.

Satu liter susu memiliki berat satu kilogram. Kebanyakan bayi yang lahir sangat prematur memiliki berat badan kurang dari itu. Seorang bayi yang seharusnya tumbuh dan berkembang selama tiga bulan lagi dalam lingkungan pelindung rahim ibu, tentu saja, sangat rentan. Sebagai akibat dari kemajuan dalam perawatan neonatal, banyak bayi prematur bertahan hidup, meskipun satu dari empat bayi yang sangat prematur meninggal.

"Bayi prematur dapat dipengaruhi oleh peradangan usus yang sangat parah, yang hampir hanya terjadi pada bayi seperti itu. Kondisi necrotising enterocolitis (atau NEC), menyebabkan bagian usus mati. Satu dari tiga bayi yang tertular infeksi tersebut meninggal dunia. , dan mereka yang bertahan hidup sering menderita komplikasi jangka panjang seperti sindrom usus pendek dan cacat perkembangan saraf, "kata Thomas Abrahamsson, dokter anak di unit perawatan intensif neonatal di Rumah Sakit Anak Putri Mahkota Victoria dan profesor di Departemen Biomedis dan Ilmu Klinis (BKV) di Linköping University, yang memimpin penelitian ini.

Bakteri di usus bayi prematur berbeda dengan bakteri pada bayi cukup bulan. Hal ini membuat banyak orang menyelidiki apakah pemberian suplemen probiotik yang mengandung bakteri tertentu memiliki efek positif. Salah satu temuannya adalah bahwa bakteri asam laktat Lactobacillus reuteri dapat menurunkan risiko NEC pada bayi prematur. Namun, tidak jelas apakah hal ini juga berlaku untuk bayi yang sangat prematur, dan mekanisme di balik efek positif tidak diketahui.

Studi yang sekarang diterbitkan adalah bagian dari studi klinis yang dilakukan di Linköping dan Stockholm. Para peneliti mengamati 132 bayi yang lahir sangat prematur, antara minggu ke 23 dan 28 kehamilan, yaitu 17 hingga 12 minggu sebelum tanggal kelahiran. Semua beratnya kurang dari satu kilogram saat lahir. Setiap bayi secara acak dibagi menjadi salah satu dari dua kelompok: untuk menerima tetes minyak yang mengandung probiotik atau plasebo. Perawatan diberikan setiap hari selama periode neonatal. Para ilmuwan menyelidiki bagaimana flora bakteri usus dipengaruhi oleh suplemen L. reuteri , dan menganalisis bakteri dalam tinja pada beberapa titik waktu.

“Kami melihat bahwa komposisi bakteri di usus berbeda selama bulan pertama pengobatan probiotik. Selama minggu pertama kehidupan, kelompok bakteri Staphylococcus dan Klebsiella , yang dapat menyebabkan penyakit, lebih umum pada kelompok yang menerima plasebo, "kata Magalí Martí Generó, ilmuan peneliti utama di BKV, dan penulis utama artikel tersebut.

Klebsiella dapat menyebabkan peradangan dan telah dikaitkan dengan NEC dan sepsis. Penelitian ini tidak memberikan kesimpulan apa pun tentang apakah pengobatan probiotik mempengaruhi risiko penyakit ini pada bayi yang sangat prematur. Studi yang lebih besar akan diperlukan untuk menentukan ini.

"Suplemen probiotik L. reuteri bertahan di usus, meskipun bayi yang sangat prematur ini diobati dengan antibiotik dosis besar yang membunuh bakteri. Efek positif dari pengobatan dalam meningkatkan keragaman bakteri usus mungkin menjadi salah satu mekanisme di balik efek positif tersebut. probiotik ini ditunjukkan dalam penelitian sebelumnya, "kata Thomas Abrahamsson.

Suplementasi dengan probiotik digunakan di semakin banyak klinik neonatal. Bukti ilmiah bahwa suplemen probiotik untuk bayi prematur memiliki efek positif dan dapat digunakan dengan aman dianggap cukup kuat. [sceincedaily]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Probiotik Tingkatkan Ragam Bakteri Usus Pada Bayi Yang Sangat Prematur.