Riset Temukan Fakta COVID-19 Menyebabkan Respons Sel Tak Terduga di Paru-Paru

erhadap infeksi SARS-CoV-2 dapat memberikan pengobatan yang lebih baik untuk kasus COVID-19.

Tim peneliti internasional secara tidak terduga menemukan bahwa jalur biokimia, yang dikenal sebagai sistem pelengkap kekebalan, dipicu oleh virus di sel paru-paru, yang mungkin menjelaskan mengapa penyakit ini begitu sulit diobati. Penelitian ini dipublikasikan minggu ini di jurnal Science Immunology.

Para peneliti mengusulkan bahwa memasangkan obat antivirus dengan obat yang menghambat proses ini mungkin lebih efektif. Dengan menggunakan model in vitro yang menggunakan sel paru-paru manusia, mereka menemukan bahwa obat antivirus Remdesivir, yang dikombinasikan dengan obat Ruxolitinib, menghambat tanggapan pelengkap ini.

Ini terlepas dari bukti baru-baru ini bahwa uji coba menggunakan Ruxolitinib saja untuk mengobati COVID-19 belum menjanjikan.

Untuk mengidentifikasi kemungkinan target obat, Majid Kazemian, asisten profesor di departemen ilmu komputer dan biokimia di Universitas Purdue, mengatakan tim peneliti memeriksa lebih dari 1.600 obat yang sebelumnya disetujui FDA dengan target yang diketahui.

"Kami melihat gen yang diatur oleh COVID-19 tetapi diatur oleh obat-obatan tertentu, dan Ruxolitinib adalah obat teratas dengan properti itu," katanya.

Dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan telah menemukan bahwa sistem pelengkap kekebalan - sistem kompleks protein kecil yang diproduksi oleh hati yang membantu, atau melengkapi, antibodi tubuh dalam memerangi patogen yang dibawa melalui darah - dapat bekerja di dalam sel dan tidak hanya di aliran darah.

Anehnya, penelitian tersebut menemukan bahwa respons ini dipicu dalam sel-sel dari struktur kecil di paru-paru yang dikenal sebagai alveoli, kata Kazemian.

"Kami mengamati bahwa infeksi SARS-CoV2 pada sel paru-paru ini menyebabkan ekspresi sistem pelengkap yang diaktifkan dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya," kata Kazemian. "Ini sama sekali tidak terduga bagi kami karena kami tidak memikirkan tentang aktivasi sistem ini di dalam sel, atau setidaknya bukan sel paru-paru. Kami biasanya menganggap sumber pelengkap sebagai hati."

Claudia Kemper, peneliti senior dan kepala Seksi Penelitian Komplemen dan Peradangan di National Institutes of Health, termasuk di antara orang-orang pertama yang mencirikan peran baru sistem komplemen dalam sistem kekebalan. Dia setuju bahwa temuan terbaru ini mengejutkan.

"Sistem komplemen secara tradisional dianggap sebagai sistem sentinel yang diturunkan dari hati dan sirkulasi darah yang melindungi inang dari infeksi oleh bakteri, jamur dan virus," katanya. "Tidak terduga bahwa dalam pengaturan infeksi SARS-CoV2, sistem ini malah berbalik melawan inang dan berkontribusi pada peradangan jaringan yang merugikan yang diamati pada COVID-19 parah. Kita perlu memikirkan tentang modulasi pelengkap intraseluler, lokal, ini ketika memerangi COVID-19. "

Dr. Ben Afzali, Penyelidik Earl Stadtman dari Institut Nasional Diabetes dan Penyakit Pencernaan dan Ginjal Institut Kesehatan Nasional, mengatakan sekarang ada indikasi bahwa hal ini berimplikasi pada kesulitan dalam mengobati COVID-19.

“Temuan ini memberikan bukti penting yang menunjukkan tidak hanya bahwa gen yang terkait dengan komplemen merupakan jalur paling signifikan yang diinduksi oleh SARS-CoV2 dalam sel yang terinfeksi, tetapi juga bahwa aktivasi komplemen terjadi di dalam sel epitel paru, yaitu secara lokal di mana terdapat infeksi, " dia berkata.

"Ini mungkin menjelaskan mengapa menargetkan sistem komplemen di luar sel dan di sirkulasi, secara umum, mengecewakan pada COVID-19. Kami mungkin harus mempertimbangkan untuk menggunakan inhibitor transkripsi gen komplemen atau aktivasi protein komplemen yang permeabel sel dan bertindak secara intraseluler sebagai gantinya. . "

Afzali memperingatkan bahwa uji klinis yang sesuai harus dilakukan untuk menentukan apakah pengobatan kombinasi memberikan manfaat kelangsungan hidup.

“Temuan kedua yang menurut saya penting adalah bahwa data menunjukkan manfaat potensial bagi pasien dengan COVID-19 parah dari penggunaan kombinasi agen antivirus bersama dengan agen yang secara luas menargetkan produksi pelengkap atau aktivasi dalam sel yang terinfeksi,” katanya. "Data ini menjanjikan, tetapi penting untuk mengakui bahwa kami melakukan eksperimen pengobatan obat di jalur sel yang terinfeksi SARS-CoV2. Jadi, data itu tidak boleh digunakan untuk mengarahkan pengobatan pasien."

Kemper menambahkan bahwa temuan yang tidak terduga ini menimbulkan lebih banyak pertanyaan.

"Aspek yang saat ini belum dieksplorasi dan mungkin menarik secara terapi dari pengamatan kami juga apakah virus menggunakan generasi komplemen lokal dan aktivasi untuk keuntungannya, misalnya, untuk proses yang mendasari infeksi dan replikasi sel," katanya. [Sciencedaily, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Riset Temukan Fakta COVID-19 Menyebabkan Respons Sel Tak Terduga di Paru-Paru.