Softlens Yang Lembut Di Mata Jadi Solusi Baru Untuk Analisa Penyakit Mata

Teknologi lensa kontak baru untuk membantu mendiagnosis dan memantau kondisi medis mungkin akan segera siap untuk uji klinis.

Sebuah tim peneliti dari Universitas Purdue bekerja dengan ilmuan biomedis, mekanik dan kimia, bersama dengan dokter, untuk mengembangkan teknologi baru. 

Ilustrasi: GGWP

Tim ini memungkinkan lensa kontak lunak komersial menjadi alat bioinstrumentasi untuk pemantauan informasi penting secara klinis yang tidak mengganggu terkait dengan kondisi kesehatan mata yang mendasarinya.

Pekerjaan tim dipublikasikan di Nature Communications . Kantor Komersialisasi Teknologi Purdue Research Foundation membantu mengamankan paten untuk teknologi dan tersedia untuk lisensi.

"Teknologi ini akan sangat bermanfaat untuk diagnosis tanpa rasa sakit atau deteksi dini dari banyak penyakit mata termasuk glaukoma," kata Chi Hwan Lee, asisten profesor teknik biomedis Leslie A. Geddes dan asisten profesor teknik mesin di Purdue yang memimpin tim pengembangan . "Sejak penemuan konseptual pertama oleh Leonardo da Vinci, ada keinginan besar untuk memanfaatkan lensa kontak untuk platform biomedis yang dapat dipakai mata."

Sensor atau elektronik lainnya sebelumnya tidak dapat digunakan untuk lensa kontak lunak komersial karena teknologi fabrikasi memerlukan permukaan datar yang kaku yang tidak sesuai dengan bentuk lensa kontak yang lembut dan melengkung.

Ilustrasi: Detik Health

Tim ini telah membuka cara unik yang memungkinkan integrasi tanpa batas dari biosensor ultrathin yang dapat diregangkan dengan lensa kontak lunak komersial melalui ikatan perekat basah. Biosensor yang disematkan pada lensa kontak lunak merekam aktivitas retina elektrofisiologis dari permukaan kornea mata manusia, tanpa memerlukan anestesi topikal yang telah diperlukan dalam pengaturan klinis saat ini untuk manajemen nyeri dan keamanan.

"Teknologi ini akan memungkinkan dokter dan ilmuwan untuk lebih memahami aktivitas retina spontan dengan akurasi, keandalan, dan kenyamanan pengguna yang meningkat secara signifikan," kata Pete Kollbaum, Direktur Borish Center for Ophthalmic Research dan profesor optometri di Indiana University yang merupakan uji klinis terkemuka.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Softlens Yang Lembut Di Mata Jadi Solusi Baru Untuk Analisa Penyakit Mata.