Studi Ungkap Faktor Makanan yang Berhubungan Dengan Kesehatan Mental

Penelitian telah menunjukkan bahwa mengikuti pola makan sehat yang rendah makanan olahan mengurangi risiko kondisi kesehatan, termasuk penyakit kardiovaskular dan kanker.

Ilustrasi: Okezone

Namun, ada bukti ilmiah yang berkembang bahwa faktor makanan juga dapat memengaruhi kesehatan mental.

Misalnya, penelitian telah menemukan hubungan antara diet Mediterania dan risiko depresi yang lebih rendah.

Sebaliknya, ada beberapa bukti bahwa diet berkualitas rendah dikaitkan dengan peningkatan risiko depresi. Namun, asosiasi ini masih diperdebatkan .

Tampilan yang segar

Untuk menyelidiki peran diet dalam kesehatan mental, peneliti dari Binghamton University dan Stony Brook University, keduanya di New York, melakukan survei online terhadap lebih dari 2.600 partisipan dari Amerika Utara, Eropa, Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA). dan Asia.

Survei tersebut berlangsung selama 5 tahun dan melibatkan 1.147 wanita muda, 628 wanita dewasa, 641 pria muda, dan 207 pria dewasa. Untuk tujuan penelitian, para peneliti mendefinisikan usia muda antara 18 dan 29 tahun, sedangkan peserta dewasa berusia 30 tahun atau lebih.

Studi tersebut muncul di jurnal Nutrients .

Keterlibatan dalam survei ini bersifat sukarela. Semua peserta mengisi kuesioner setelah menanggapi postingan media sosial yang mengiklankan penelitian tersebut.

Tujuan para ilmuwan adalah untuk menentukan makanan dan faktor lain apa, termasuk olahraga, lokasi geografis, dan waktu dalam setahun, yang terkait secara positif atau negatif dengan kesehatan mental.

Faktor yang mempengaruhi kesehatan mental

Wanita muda dan dewasa memiliki risiko lebih tinggi mengalami tekanan mental selama musim semi. Para peneliti juga menemukan hubungan kesehatan mental negatif dengan asupan kafein tinggi dan konsumsi makanan cepat saji sedang hingga tinggi.

Ilustrasi: Yesdok

Mereka juga menemukan bahwa makan sarapan secara teratur dan melakukan olahraga pada tingkat yang lebih tinggi terkait dengan peningkatan kesejahteraan mental di kalangan wanita muda.

Sebaliknya, bagi wanita dewasa, mengonsumsi sarapan secara sering dikaitkan dengan tingkat tekanan mental yang lebih tinggi. Namun, seperti halnya wanita muda, sering berolahraga tampaknya memiliki efek positif pada kesejahteraan wanita dewasa.

Selain itu, wanita dewasa yang tinggal di Asia atau wilayah MENA melaporkan tekanan mental yang lebih signifikan dibandingkan dengan mereka yang tinggal di Amerika Utara.

Laki-laki muda melaporkan peningkatan kesejahteraan dalam kaitannya dengan sering berolahraga, konsumsi susu dalam jumlah sedang, dan asupan daging sedang hingga tinggi. Sebaliknya, asupan makanan cepat saji dan kafein yang tinggi keduanya dikaitkan dengan kesehatan mental yang lebih buruk.

Seperti halnya wanita dewasa, pria dewasa memiliki kemungkinan lebih tinggi mengalami tekanan mental jika mereka tinggal di wilayah MENA. Tingkat pendidikan yang lebih tinggi dan konsumsi kacang dalam jumlah sedang dikaitkan dengan kesehatan mental yang positif pada pria dewasa.

Menyesuaikan diet

Menurut rekan penulis studi Lina Begdache, Ph.D., asisten profesor studi kesehatan dan kebugaran di Universitas Binghamton, para ilmuwan perlu mempertimbangkan perbedaan kematangan otak antara orang dewasa muda dan dewasa.

Dia menjelaskan, ”Orang dewasa muda masih membentuk hubungan baru antara sel-sel otak, serta membangun struktur; oleh karena itu, mereka membutuhkan lebih banyak energi dan nutrisi untuk melakukan itu. "

Mempertimbangkan usia, dia yakin, akan membantu kita memahami bagaimana diet dan faktor lain berperan dalam kesehatan mental.

“Kita perlu mempertimbangkan spektrum perubahan pola makan dan gaya hidup berdasarkan kelompok usia dan [jenis kelamin] yang berbeda. Tidak ada satu diet sehat yang cocok untuk semua orang. Tidak ada satu perbaikan. ”

- Lina Begdache, Ph.D.

Begdache menjelaskan bahwa ada perbedaan penting dalam morfologi otak dan konektivitas antara pria dan wanita. Sepanjang penelitiannya, dia menemukan bahwa pola makan lebih kecil kemungkinannya memengaruhi pria daripada wanita.

Ilustrasi: Notif-ID

Pria yang menjalankan diet "sedikit sehat" cenderung melaporkan kesehatan mental yang baik, jelasnya. Namun, ketika pola makan mereka sebagian besar terdiri dari makanan cepat saji, gangguan mental menjadi lebih mungkin terjadi.

Implikasi dari temuan

Studi ini memberikan wawasan tentang hubungan antara diet, wilayah geografis, dan olahraga pada orang dari berbagai usia dan jenis kelamin. Namun, keterbatasan termasuk sifat penelitian cross-sectional, pengambilan sampel nonrandom, dan ukuran sampel laki-laki dewasa yang lebih kecil.

Karena sebagian besar penelitian diet berfokus pada hubungan antara diet dan kesehatan fisik, Begdache berharap temuan ini akan mendorong lebih banyak penelitian tentang peran diet dalam kesejahteraan mental.

“Saya berharap melihat lebih banyak orang melakukan penelitian di bidang ini dan menerbitkan tentang penyesuaian diet berdasarkan usia dan [jenis kelamin]. Saya berharap suatu hari nanti, institusi dan pemerintah akan membuat rekomendasi pola makan untuk kesehatan otak. ”

- Lina Begdache, Ph.D.

Beberapa batasan

Namun, perlu dicatat bahwa penelitian ini relatif kecil. Secara khusus, kelompok pria dewasa hanya berjumlah 207 orang.

Selain itu, penelitian ini bersifat cross-sectional, jadi para peneliti hanya mengambil gambaran singkat dari diet masing-masing peserta pada satu titik waktu. Diet dapat berubah secara signifikan selama bertahun-tahun.

Selain itu, para ilmuwan tidak dapat menjelaskan kondisi kesehatan yang ada atau faktor lingkungan atau genetik. Studi tentang dampak nutrisi pada kesehatan mental merupakan tantangan dan, seperti biasa, lebih banyak pekerjaan yang diperlukan.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Studi Ungkap Faktor Makanan yang Berhubungan Dengan Kesehatan Mental.