10 Buah Teratas Yang Berubah Secara Drastis

Semuanya berubah pada akhirnya dan buah tidak terkecuali dengan aturan ini. Berikut adalah 10 buah berbeda yang telah berubah reputasi atau secara keseluruhan.

10. Pisang


Banyak yang bertanya-tanya mengapa permen rasa pisang sama sekali tidak memiliki rasa yang mirip dengan pisang standar yang sebenarnya: justru jauh lebih beraroma dan lebih manis. Perbedaan rasa ini disebabkan oleh fakta bahwa pisang pada awal abad 20 agak berbeda dengan yang kita miliki saat ini. Pisang umum modern yang dapat ditemukan di sebagian besar toko saat ini adalah jenis yang dikenal sebagai Cavendish, yang menjadi terkenal setelah penyakit Panama datang dan jamurnya memusnahkan pisang Gros Michel yang populer saat itu. Banyak jenis pisang telah punah dengan cara ini sejak abad ke-19, dengan jamur tertentu yang mempersulit kehidupan petani pisang, tetapi tidak ada insiden baru-baru ini yang berdampak sebesar pemusnahan Gros Michel. Meskipun rasa pisang pada umumnya telah berbeda selama lebih dari setengah abad, permen tersebut masih memiliki rasa yang sama persis, karena mereka sangat populer. Perubahan rasa tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan seperti apa pisang dulu, karena dulu mengandung biji yang besar dan keras yang akan membuat memakannya jauh lebih sulit daripada saat ini.

9. Aprikot


Aprikot dulunya adalah makanan pokok yang diberikan kepada pasukan di Perang Dunia Kedua, dikenal karena kemampuannya membuat tubuh merasa kenyang lebih lama. Setelah serangkaian kegagalan mesin dan masalah teknis pada tangki yang mengangkut buah, aprikot memperoleh reputasi yang tidak menguntungkan. Tak lama kemudian, buah itu tidak lagi diizinkan masuk ke dalam kendaraan militer, hanya karena takhayul Marinir yang telah menyaksikan masalah seperti itu. Kebenaran dari masalah ini adalah: semua jatah dibagi rata di antara setiap pengiriman, yang berarti bahwa jika sebuah tangki rusak, orang pasti akan menemukan aprikot hadir di antara persediaan. Seorang sersan staf ketika ditanyai tentang takhayul ini menegaskan bahwa takhayul itu masih hidup dan sehat, bahkan bertahun-tahun setelah Perang Dunia Kedua.

8. Durian


Buah durian biasanya berperan dalam banyak hidangan Asia Tenggara serta obat-obatan dan manisan. Namun, itu terkenal karena baunya yang menyengat. Pada tahun 2020, sebuah kantor pos di Schweinfurt, Jerman, dievakuasi dan layanan darurat dipanggil karena buah Durian yang dikirim di pos telah membuat staf dan pelanggan panik. Buah tersebut mengakibatkan enam pekerja dilarikan ke rumah sakit, karena diduga bau yang menyengat tersebut merupakan sejenis gas berbahaya. Kualitas buah yang tak tertahankan telah menyebabkan peraturan diubah di Rapid Mass Transit di Singapura, dengan larangan tanpa kecuali di kereta bawah tanah. Durian sekarang muncul di tanda larangan merokok, makanan, dan barang yang mudah terbakar.

7. Persik


Pemuliaan selektif telah mengubah persik selama berabad-abad menjadi beberapa kali lebih besar dari aslinya. Setelah beberapa kali lebih kecil dari batu di bagian tengah buah persik biasa, petani dari generasi ke generasi telah memanipulasi buah tersebut dan menyoroti kualitasnya yang lebih menguntungkan. Dikatakan bahwa buah persik asli, yang dianggap tidak lebih besar dari buah ceri, ternyata lebih sesuai dengan rasa miju-miju daripada manisnya.

6. Tomat


Mungkin yang paling jelas dalam daftar ini, tomat adalah item yang telah berubah paling drastis dalam hal reputasi. Untuk waktu yang paling lama, itu umumnya dikenal sebagai sayuran, sebelum fakta bahwa itu memang buah menjadi terkenal. Saat ini, ungkapan “hikmat adalah mengetahui bahwa tomat adalah buah, sedangkan pengetahuan adalah mengetahui untuk tidak memasukkannya ke dalam salad buah” dikatakan agak mengejek. Pada abad ke-18, bagaimanapun, tomat adalah buah yang ditakuti, yang dikenal sebagai “apel beracun” karena penampilannya yang mirip dengan apel rumah tangga pada umumnya, baik dalam ukuran dan warna serta pengaruhnya terhadap bangsawan. Akhirnya terungkap bahwa alasan mengapa hal itu memiliki efek merugikan pada kelas atas adalah karena asam dalam tomat mengeluarkan timbal dalam alat makan mewah, menyebabkan pengguna jatuh sakit setelah mengonsumsi buah.

5. Semangka


Semangka tidak selalu mulus dan merah setelah dibuka. Bagaimana ini diketahui? Nah, seniman Giovanni Stanchi melukis berbagai macam buah, termasuk buah semangka yang baru dipotong. Hanya dengan melihat sekilas lukisan itu, terlihat bahwa semangka yang digambarkan terlihat sangat berbeda dengan versi buah yang lebih modern; Ini karena sejak abad ke-17, telah didomestikasi dan dibiakkan secara selektif untuk menghasilkan makanan sebanyak mungkin. Perubahan penting lainnya yang telah terjadi adalah perubahan warna dari bayangan gelap menjadi merah yang lebih cerah dan lebih hidup. Melalui lukisan Stanchi, buah tersebut telah diawetkan dengan sempurna selama ratusan tahun: jika hanya dalam gambar.

4. Apel


Sementara banyak buah dalam daftar ini sangat berbeda dengan bentuk yang pernah mereka ambil, apel biasa memiliki banyak ciri dengan pendahulunya. Rasanya sangat berbeda, karena buah yang biasa kita beli dari supermarket jauh lebih manis daripada yang bisa ditemukan sebelum apel didomestikasi. Meskipun hanya sedikit fakta yang diketahui tentang permulaan garis waktu spesifik buah ini, satu detail yang bertahan adalah fakta bahwa buah ini pernah terasa jauh lebih asam daripada saat ini. Salah satu faktor yang sangat penting yang dimiliki bersama dengan pendahulunya adalah mematikan pips-nya. Biji apel mengandung bahan kimia yang diubah menjadi sianida dalam tubuh manusia sehingga harus dihindari dalam jumlah banyak.

3. Terong


Terong memiliki sejarah yang kaya dan beragam, di mana mereka telah mengambil bentuk dari berbagai warna dan ukuran. Sementara terong modern umumnya dikenal berwarna ungu, inkarnasi buah sebelumnya berwarna hijau, kuning dan putih. Salah satu perbedaan utama antara terong modern dan terong sebelumnya adalah kenyataan bahwa terong ini dulu mengandung tulang belakang yang agak menonjol yang membentang dari bagian bawah buah ke akar. Aspek ini telah ditinggalkan karena alasan yang sama mengapa semangka menjadi lebih penuh dan lebih besar: untuk memungkinkan lebih banyak makanan diambil dari setiap tanaman. Dulu mereka jauh lebih bulat, mirip dengan bentuk tomat, bukan menjadi buah yang besar dan panjang seperti sekarang.

2. Blueberry


Di sebagian besar buah beri yang ditanam di AS ada cacing transparan kecil. Kutu ini mulai muncul di buah-buahan ini pada tahun 2008 dan dikenal oleh para ilmuwan sebagai 'Drosophila suzukii', cacing yang dapat dimakan yang tidak berbahaya sama sekali. Lama-kelamaan cacing ini tumbuh menjadi lalat buah jenis tertentu, kecuali dimakan tentunya. Sekali lagi, hewan ini tidak berbahaya! Cacing ini berukuran kecil dan putih, sering kali digambarkan transparan dan hanya menjadi lalat buah setelah buahnya membusuk, sehingga cacing di dalamnya jatuh ke dalam tanah. Mereka mungkin menjadi masalah bagi petani, tetapi bagi pemetik buah sehari-hari, ulat tidak menjadi masalah. Mereka dapat dikonsumsi seperti buah lainnya, tanpa masalah.

1. Kiwi


Banyak yang mengasosiasikan kiwi dengan Selandia Baru, namun kenyataannya buah tersebut berasal dari Tiongkok. Itu hanyalah trik pemasaran yang mentransfer kredit ke negara Pasifik Selatan, yang bahkan mengubah nama buah yang dimaksud. Awalnya, kiwi dikenal sebagai 'gooseberry Cina', yang dalam bahasa Cina aslinya berarti 'buah kera'. Monyet adalah sejenis monyet yang ditemukan di seluruh Asia secara khusus dan kecintaan mereka pada kiwi yang membuatnya dinamai menurut nama mereka. Adopsi kiwi oleh Selandia Baru telah disebut sebagai "pembajakan botani", karena melibatkan benih yang dibawa ke negara itu dari China, awalnya oleh Mary Isabel Fraser pada tahun 1904, yang memberikannya kepada seorang petani Selandia Baru yang menanamnya dan merawat pohon. Baru pada tahun 1910 buah kiwi pertama kali tumbuh di negara itu dan hanya lima puluh tahun setelah itu mereka diganti namanya menjadi 'buah kiwi', pada tahun 1959. Tujuan dari rebranding ini adalah untuk menyingkirkan buah dari 'gooseberry yang sangat kurang diinginkan. 'judul. Tak perlu dikatakan, kiwi menjadi populer dan masih menjadi makanan pokok mangkuk buah hingga hari ini. Fakta menyenangkan: Orang Selandia Baru menyebut diri mereka sendiri (dan burung nasional mereka) sebagai "kiwi" dan buah secara eksklusif sebagai "buah kiwi".

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Buah Teratas Yang Berubah Secara Drastis.