10 Industri Teratas yang Dihancurkan oleh Virus Corona

Virus corona telah menyentuh kita semua. Orang-orang, bisnis, dan seluruh negara merasakan sengatannya, bahkan beberapa bulan setelah wabah awal. Saat ini, penting untuk mengetahui apa yang telah terpengaruh dan bagaimana.

Dari perjalanan hingga video game, industri yang mencakup semua bidang kehidupan telah terpengaruh, terkadang dengan cara yang menarik dan tidak terduga. Berikut 10 industri teratas yang dirusak oleh virus corona.

10. Perjalanan

Kemungkinan besar, dampak terbesar dari pandemi baru-baru ini terjadi pada industri perjalanan. Dari maskapai penerbangan yang ambruk dan perangkap turis yang sekarat hingga resor kelas atas yang ditutup, efeknya telah dirasakan di seluruh dunia.

Hilton Hotels and Resorts, salah satu jaringan terbesar di industri ini, telah menderita kerugian pendapatan yang luar biasa yang tampaknya konyol untuk direnungkan sebelum pandemi. Demikian pula, maskapai paling sukses Australia sebelumnya, Virgin Airlines, berjuang untuk mendapatkan uang tunai dan harus meminta pinjaman dari pemerintah Australia.

Beberapa maskapai penerbangan sedang merestrukturisasi sepenuhnya untuk menghadapi dampak COVID-19. Perubahan tersebut termasuk mendesain ulang interior pesawat mereka, memperbaiki sistem pemesanan mereka, dan menggeser harga mereka baik naik (untuk mengkompensasi kerugian) atau turun (untuk menarik bisnis). Miliaran telah ditenggelamkan ke berbagai perusahaan perjalanan agar mereka tetap bertahan di masa-masa sulit ini, tetapi prospeknya tidak baik bagi banyak perusahaan ini.

9. Video Game

Meskipun industri video game tidak menghadapi penutupan atau kekurangan uang masuk, itu masih sangat dipengaruhi oleh virus corona. Misalnya, banyak game online melihat lonjakan besar aktivitas pemain yang membuat server kewalahan dan akhirnya crash. Selain itu, beberapa pemain mengeluhkan waktu antrian selama 10 jam.

Ada juga lonjakan langganan ke beberapa game role-playing online multiplayer (MMORPG), seperti Final Fantasy XIV dan World of Warcraft . Meski jumlah pemain tampaknya meningkat, rilis fisik game menghadapi tantangan yang kurang menguntungkan bagi perusahaan.

Dari Amazon yang berfokus pada kebutuhan rumah tangga dan menolak pesanan untuk hiburan atau barang yang tidak penting hingga toko game yang tutup karena kekhawatiran tentang virus corona di tempat kerja, sebenarnya mendapatkan salinan fisik rilis baru menjadi semakin sulit pada saat-saat selama pandemi. Jika tren ini terus berlanjut, beberapa game mungkin bahkan tidak memiliki rilis fisik sama sekali.

8. Makanan Cepat Saji

Meskipun banyak bisnis ditutup untuk menghentikan penyebaran COVID-19, restoran cepat saji seperti McDonald's dan Taco Bell tetap buka sebagai "bisnis penting". Banyak yang telah memperbarui prosedur pembersihan dan jam operasi mereka untuk menjaga keamanan para pekerja. Yang lainnya menjadi hanya drive-through.

Yang lain lagi memiliki kebijakan topeng wajib untuk pekerja dan pelanggan. Meskipun langkah-langkah tersebut tampaknya berhasil, banyak pekerja tetap takut akan virus tersebut dan telah memilih untuk berhenti dari pekerjaan mereka atau sebisa mungkin membatasi kontak dengan publik.

Namun, tidak semuanya suram dan malapetaka. Industri makanan cepat saji mengalami peningkatan besar dalam penjualan setelah banyak yang akhirnya mulai memasukkan layanan pengiriman, baik buatan mereka sendiri atau dengan bermitra dengan aplikasi seperti DoorDash. Berkat peningkatan penjualan ini, banyak kedai makanan cepat saji telah menyatakan niat untuk mempertahankan opsi layanan pengiriman baru mereka setelah pandemi berakhir.

7. Perawatan Kesehatan

Salah satu industri yang paling jelas terkena dampak adalah perawatan kesehatan. Karena kekurangan pasokan untuk mencegah infeksi serta "keengganan" atau ketidakmampuan petugas kesehatan penting untuk mengamati langkah-langkah jarak sosial, ribuan pekerja ini jatuh sakit karena COVID-19.

Selain itu, kekurangan tempat tidur dan tangan untuk merawat mereka terkadang membuat orang dengan COVID-19 akhirnya pergi tanpa perawatan sama sekali karena perawat dan dokter didorong hingga batas kemampuan mereka di area tertentu. Akibatnya, hal ini menyebabkan kelelahan di antara staf beberapa rumah sakit, yang dapat menyebabkan penurunan kualitas perawatan.

Sekali lagi, tidak semuanya berita buruk. Sejumlah relawan pekerja perawatan kesehatan telah datang ke seluruh AS untuk mengulurkan tangan sebisa mereka. Kelompok-kelompok tersebut melakukan tugas-tugas dasar dan memberikan waktu istirahat bagi perawat dan dokter yang kelelahan, kemewahan yang sangat dibutuhkan di tengah pandemi.

6. Ritel

Sangat mungkin salah satu industri terpenting selama pandemi ini, bisnis ritel telah berada dalam kekacauan mutlak sejak COVID-19 mulai menyebar secara luas. Toko bahan makanan telah dihantam oleh permintaan persediaan.

Sudah menjadi hal yang umum untuk melihat foto dan video tempat-tempat seperti Walmart dan Publix yang benar-benar tidak memiliki kertas toilet dan pembersih tangan. Pada awalnya, sebagian besar persediaan ini dibeli oleh calo yang bermaksud untuk menjualnya kembali dengan harga yang sangat besar. Dengan banyak pekerja yang mengkhawatirkan keselamatan mereka sendiri dan paparan terhadap pelanggan yang mungkin terinfeksi, ketegangan dan emosi meningkat di toko-toko di seluruh negeri.

Kepanikan pandemi bahkan telah menyebabkan banyak toko membatasi jumlah barang tertentu yang dapat Anda beli dalam satu perjalanan. Ditambah dengan kenaikan harga barang-barang tertentu, waktu tutup wajib, dan ketakutan terus-menerus terhadap penyakit dan pemecatan, industri ritel telah menjadi tempat yang jauh lebih rusak dan bermusuhan setelah virus Corona.

5. Gulat Pro

Seperti momen-momen aneh dari realitas alternatif yang jauh, beberapa pertunjukan WWE selama pandemi telah dimainkan dengan keseriusan yang menakutkan tanpa latar belakang kerumunan yang meraung. Keheningan yang hampir nyata dan kurangnya penonton memberi Anda kesan bahwa Anda sedang menonton drama dan secara mendasar mengubah perasaan pertandingan gulat.

Gurauan dan prestasi yang biasanya lucu atau tidak masuk akal menambah beban emosional baru tanpa mengejek orang banyak dan meraung penggemar di belakang mereka. Meskipun arak-arakan "tanpa kerumunan" baru ini tidak dijadwalkan untuk bertahan selamanya, getaran baru dari gulat profesional tentunya akan meninggalkan kesan pada setiap penonton — semua berkat virus corona.

4. Streaming

Layanan streaming tampaknya bekerja dengan sangat baik di era normal baru. Secara khusus, Netflix melaporkan rekor lalu lintas tertinggi karena lebih banyak orang tinggal di rumah selama pandemi. Layanan lain, seperti Hulu dan Vudu, juga mengalami peningkatan besar dalam penggunaan serta ratusan ribu pelanggan baru.

Namun, kenaikan ini memiliki kekurangan. Banyak layanan (seperti Netflix) meningkatkan konsumsi bandwidth untuk memenuhi permintaan yang hampir sangat besar, yang secara keseluruhan memperlambat kecepatan Internet. Banyak situs, seperti YouTube dan Amazon Prime, juga mendapatkan lebih banyak lalu lintas.

Meskipun jelas bahwa banyak bisnis yang menderita, virus corona telah berdampak baik bagi industri streaming, yang tampaknya berada pada titik tertinggi sepanjang masa tanpa ada tanda-tanda melambat.

3. Musik

Dari pembatalan konser hingga penundaan album dan penjualan yang naik turun, COVID-19 tampaknya telah mengubah bisnis musik. Meskipun artis yang sudah produktif dan mapan tidak terlalu terpengaruh, label rekaman dilaporkan telah mendapatkan hit besar. Penduduk rumahan yang kekurangan uang beralih ke YouTube dan membajak musik mereka sebagai pengganti konser langsung atau pembelian album.

Namun, musik tetap dibuat. Rapper Playboi Carti mengeluarkan album dari karantina yang seharusnya selesai di studio rumahnya. Selain itu, beberapa artis (termasuk Taylor Swift, Travis Scott, dan Lady Gaga) telah mengadakan konser melalui streaming langsung atau secara virtual di video game populer seperti Fortnite .

2. Porno

Kebanyakan orang tidak memikirkan dampak virus corona pada pornografi, tetapi industri ini melihat peningkatan besar dalam konsumsi di berbagai situs. Tidak mengherankan jika ini berjalan dengan baik. Lagi pula, apa lagi yang dilakukan semua orang yang tinggal di rumah ini dengan waktu luang mereka?

Tapi itu melihat peningkatan di lebih dari sekedar pemirsa. Di samping konsumsi yang melonjak, ada lonjakan produksi amatir. Nyatanya, genre baru sepertinya bermunculan.

Pencarian yang sangat populer saat ini adalah untuk pornografi bertema virus corona. Banyak video baru menampilkan adegan di mana seorang aktor berpura-pura sakit COVID-19 dan perlu mengunjungi dokter atau dirawat oleh pasangan. Di sisi yang lebih menjijikkan, beberapa aktor tampak batuk dan menginfeksi aktor lain.

Sayangnya, tidak semua fantasi karena para aktor benar-benar merasakan dampak dari virus tersebut. Untuk alasan keamanan, banyak pemotretan profesional dibatalkan atau ditunda. Banyak pekerja di industri ini beralih melakukan pemodelan webcam, yang dikenal sebagai "camming", untuk menggantikan pendapatan dari kurangnya pemotretan. Banyak yang bahkan berhenti sementara dari industri tersebut. Mereka takut terkena virus.

1. Industri Film

Industri film (terutama teater) mengalami penutupan massal, pembatalan, dan pendarahan pendapatan. Banyak aktor menolak atau diperintahkan untuk tidak bekerja selama pandemi. Dengan demikian, pembuatan atau rilis banyak film telah ditunda atau dibatalkan. Lebih buruk lagi, kematian pengalaman teater akhirnya bisa di tangan berkat situs streaming.

Banyak film — termasuk Trolls World Tour yang sangat didiskusikan — dirilis ke situs streaming alih-alih di bioskop karena banyak penutupan. Alih-alih kerugian yang sangat diantisipasi, film-film yang dirilis melihat keuntungan besar, jauh melebihi ekspektasi untuk rilis teater.

Ini telah menyebabkan reaksi besar-besaran dari industri teater. Faktanya, banyak teater mengancam untuk melarang film Universal Studios di masa depan di lokasi mereka sebagai hukuman atas rencana baru perusahaan untuk merilis film di teater dan di situs streaming secara bersamaan setelah pandemi berlalu.

Menurut pemilik teater, jika film tidak lagi dijamin eksklusif untuk mereka selama beberapa minggu pertama rilis, tidak akan ada lagi yang datang ke teater. 

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Industri Teratas yang Dihancurkan oleh Virus Corona.