10 Cara Anda Mungkin Melukai Otak Anda

Kita adalah bagian yang sangat penting dari tubuh kita. Mereka memberi kita kepribadian, pikiran, dan emosi kita dan memungkinkan kita untuk menafsirkan dan berinteraksi dengan dunia di sekitar kita. Itu adalah organ yang tidak bisa kita transplantasi, jadi sangat penting bagi kita untuk merawat yang kita miliki sekarang.

Sayangnya, ada banyak cara untuk melukai otak kita, beberapa di antaranya mungkin mengejutkan. Jadi mari kita lihat beberapa cara otak dapat dirugikan, terkadang secara permanen, dan (idealnya) melakukan hal yang sebaliknya.

10. Tidak Cukup Berolahraga


Kami perlu berolahraga. Ya, ini sulit, butuh waktu, dan mungkin membosankan, tapi kami membutuhkannya. Tubuh kita membutuhkannya. Dianjurkan agar kita memiliki setidaknya 30 menit olahraga sedang sehari. Jika, seperti orang lain hari ini, sepertinya membebani untuk mendedikasikan setengah jam penuh untuk tugas lain, jangan khawatir. Latihan singkat sangat bagus. Mungkin naik tangga daripada lift. Bangun dari meja dan berjalan di sekitar kantor. Berjalan-jalanlah saat Anda sampai di rumah.

Ada bukti bahwa berolahraga seperti yang seharusnya kita lakukan juga akan membantu ingatan. Ini sebenarnya adalah salah satu dari sedikit peningkat memori yang memiliki bukti bagus yang mendukungnya. Jangan khawatir tentang harus mengikuti rutinitas tertentu atau melakukan latihan yang Anda benci atau tidak dapat lakukan secara fisik; yang perlu Anda lakukan adalah memastikannya. Olahraga hingga berkeringat adalah kuncinya.

Jenis latihan yang baik untuk difokuskan adalah latihan aerobik. Seiring bertambahnya usia, otak kita sebenarnya mengecil ukurannya, sekitar lima persen setiap sepuluh tahun. Latihan aerobik sangat bagus untuk menjaga detak jantung tetap tinggi dan memompa lebih banyak oksigen ke seluruh tubuh Anda. Saat kita berolahraga, tubuh kita menghasilkan faktor neurotropik kimiawi yang diturunkan dari otak, yang membantu melawan penurunan ini dan mempertahankan fungsi kognitif kita.

9. Mengkonsumsi Suplemen Peningkat Memori


Semua suplemen peningkat memori yang diiklankan di mana-mana? Ya, secara umum, satu-satunya hal yang mereka tingkatkan adalah dompet pabrikan. Tidak banyak, jika ada, bukti yang dapat dipercaya bahwa suplemen ini benar-benar membantu kita kecuali kita benar-benar kekurangan vitamin.

Bukti juga menunjukkan bahwa suplemen mungkin tidak banyak bermanfaat, tetapi tetap mengandung risiko. Tahukah Anda bagaimana suplemen diatur di dalam? Selama pabrikan mengikuti proses manufaktur yang baik, mengklaim memiliki penelitian pendukung, tidak membuat klaim medis tertentu, dan menyertakan penafian pada label, mereka siap melakukannya.Food and Drug Administration tidak benar-benar menindaklanjuti dan mengevaluasi penelitian suplemen apa pun kecuali jika terbukti berbahaya. Jadi selama suplemen hanya sedikit merugikan orang, tidak cukup untuk menarik perhatian, maka mungkin tidak akan pernah diperhatikan oleh FDA.

Selain suplemen ini mungkin tidak membantu kita, dan mungkin membahayakan kita, mereka mungkin juga berinteraksi dengan obat lain yang kita minum. Pastikan untuk berbicara dengan Anda sebelum menggunakan suplemen herbal sehingga mereka dapat membantu Anda menghindari beberapa efek samping yang berpotensi buruk.

8. Tidak Bisa Cukup Merokok


Saat kita, kita tidak hanya melukai otak; kita sebenarnya menyebabkan kerusakan pada hampir setiap organ di tubuh kita. Meskipun kerusakan pada semua organ ini dapat berdampak pada otak juga, mari kita fokus pada apa yang secara spesifik terjadi pada otak.

Mungkin tidak mengherankan bagi Anda bahwa rokok mengandung nikotin, tetapi tahukah Anda bahwa nikotin sebenarnya menyebabkan otak Anda berubah? Itu benar. membanjiri otak kita dengan begitu banyak nikotin sehingga mereka benar-benar membangun lebih banyak reseptor untuk menangani semuanya. Sekarang otak kita memiliki semua reseptor ini, jika kita tidak membuatnya bahagia, maka kita akan berhenti merokok dan mungkin akan merokok lagi tidak lama lagi.

Memiliki banyak reseptor nikotin tidak semuanya terjadi pada otak kita. Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang merokok rata-rata memiliki korteks yang lebih tipis daripada mereka yang tidak merokok.Ini sangat besar karena korteks (alias korteks serebral) adalah tempat otak memproses memori, bahasa, dan persepsi. Saat korteks menyusut, kemampuan otak di area tersebut juga menyusut. Sayangnya, masalahnya tidak sepenuhnya hilang setelah seseorang berhenti; datang ketebalan kortikal akan dipulihkan tetapi tidak semua.

7. Terlalu Banyak Menikmati Alkohol


Alkohol memiliki manfaat bagi kesehatan kita, seperti yang mungkin Anda ketahui. Mungkin Anda bahkan memikirkan fakta ini setiap kali Anda mengisi ulang gelas anggur atau minum wiski lagi. Sayangnya, seperti dalam semua hal, terlalu banyak alkohol berdampak buruk bagi Anda.

Berapa banyak sih? Studi menunjukkan bahwa dua minuman sehari adalah jumlah maksimum yang tidak membahayakan. Tapi berapa minumannya? Sebab, 12 ons cairan, dengan asumsi bir adalah alkohol lima persen berdasarkan volume (ABV). Sebab, itu 5 ons cairan pada 12 persen ABV. Untuk minuman beralkohol 80-bukti, seperti wiski, hanya 1,5 ons cairan. Lakukan setiap pengukuran itu dan kalikan dengan dua untuk melihat di mana batasnya seharusnya setiap hari. Jadi itulah batasnya, tetapi apa yang sebenarnya terjadi jika Anda melewatinya?

Banyak yang bisa terjadi jika kita minum terlalu banyak. Kita bisa mengalami tekanan darah tinggi, mengalami stroke, atau menyebabkan kerusakan yang menyebabkan gagal jantung.Otak sangat membutuhkan aliran darah yang baik dan stabil agar dapat berfungsi dengan baik. Jika kita mulai mengacaukan aliran itu melalui kerusakan pada jantung kita, maka otak kita akan menanggung akibatnya.

6. Memanjakan Sedikit Terlalu Banyak Pada Hal-Hal Manis


Tubuh kita membutuhkan gula, dalam bentuk glukosa. Otak, sebagai organ tubuh yang paling haus energi, membutuhkan banyak gula. Setengah dari gula yang dibutuhkan oleh otak masuk ke otak. Otak menggunakan energi dari gula itu untuk menggerakkan neurotransmiter, yang memfasilitasi komunikasi di seluruh otak dan sangat penting untuk memori dan pembelajaran. Jika otak kekurangan gula, kemampuan ini menderita. Jadi, kita harus memastikan untuk memberi otak kita banyak gula, bukan? Tidak, aku benar-benar minta maaf, tapi tidak.

Terlalu banyak gula dalam makanan, yang menyebabkan penambahan berat badan, dapat menyebabkan tubuh mengembangkan resistensi terhadap insulin. Insulin adalah hormon yang digunakan tubuh untuk mengatur kadar gula darahnya. Itulah mengapa insulin sangat penting bagi penderita. Sayangnya, jika asupan gula menyebabkan perubahan kadar insulin, hal itu dapat mengubah cara sel menggunakan dan menyimpan gula. Perubahan ini memengaruhi cara neuron menggunakan gula dan karenanya memfasilitasi komunikasi di seluruh otak.

Jika Anda penasaran, jenis gula terburuk yang bisa kita miliki adalah sirup jagung fruktosa tinggi. Sayangnya, perusahaan makanan menggunakan ini dalam banyak jenis makanan sehingga sangat sulit untuk dihindari.

5. Membakar Minyak Tengah Malam Sedikit Terlalu Banyak


Kita semua membutuhkan . Tidak ada jalan keluarnya. Kita bisa melawannya semau kita, tapi akhirnya, tidur akan menemukan kita. Untungnya, tidur adalah hal yang baik; ini membantu kita membentuk ingatan baru dan belajar melalui penciptaan jalur di otak. Tidur juga membantu membuang racun yang menumpuk di otak kita saat kita bangun. Orang dewasa rata-rata membutuhkan tujuh hingga sembilan jam tidur.

Sayangnya, tuntutan hidup ikut campur dan membuat tidur terkesan tidak terlalu penting. Kami memiliki pesta yang hebat untuk dihadiri, proyek sekolah yang harus diselesaikan, atau lawan virtual yang harus dihancurkan dalam beberapa video game. Kita bisa tidur nanti, kan? Jika kita mendapat waktu beberapa jam, maka kita akan mengalami hari yang berat besok, tetapi semuanya akan diperbaiki besok malam.

Sayangnya, bukan itu masalahnya. Ini dapat menyebabkan kerusakan permanen pada otak. Setiap malam di mana tidur dihindari adalah malam lain di mana otak tidak akan secara efektif membentuk ingatan baru dan menyimpan informasi yang dibutuhkan. Depresi dapat mulai terbentuk, yang selanjutnya dapat memicu insomnia. Kurang tidur juga dapat meningkatkan nafsu makan, yang dapat membuat orang makan lebih banyak makanan (yang berpotensi manis) dan mengembangkan obesitas.

4. Menjadi Seorang Rumahan


Tahukah Anda bahwa menghabiskan waktu bersama keluarga dan teman itu penting untuk otak Anda? Itu benar. Bersosialisasi dapat memperkuat otak Anda dan mengurangi risiko demensia. Bagaimana cara kerjanya? Memiliki keterlibatan sosial yang positif meningkatkan, sehingga meningkatkan pandangan kita dan mengurangi risiko depresi, yang tentunya diketahui memiliki efek negatif pada otak. Terlibat secara aktif dengan orang lain juga membantu meningkatkan daya ingat dan keterampilan kognitif lainnya.

Yang lebih baik adalah jika Anda memasangkan keterlibatan sosial dengan aktivitas fisik. Berjalan-jalan dengan seseorang di taman, menghadiri kelas di gym, atau mengunjungi tempat memungkinkan Anda untuk terlibat secara sosial dan mencapai tujuan olahraga Anda. Ini kesepakatan dua-untuk-satu!

Semua keterlibatan sosial ini membuat pikiran Anda tetap aktif. Pikiran yang aktif adalah kunci untuk melawan demensia. Diduga, orang lanjut usia lebih sulit beralih antara berpikir aktif dan melamun, yang kemudian dapat menyebabkan melemahnya pikiran. Dengan sosialisasi, ingatan baru diperoleh, informasi dibagikan, dan kemudian saat kita tidur, otak kita dapat mengasimilasi data ini dan membentuk koneksi baru serta memperkuat orang lain.

Itu tidak berarti bahwa kita harus selalu aktif secara sosial, tentunya. Waktu yang damai dan tenang di rumah dapat memiliki nilai yang luar biasa. Pastikan saja ada keseimbangan.

3. Tidak Meminum Obat Saat Kita Seharusnya


Darah sangat penting bagi otak. Itu sudah jelas, bukan? Otak kita membutuhkan aliran darah dan gula yang konstan untuk tetap beroperasi, dan gangguan atau perubahan apa pun dalam aliran tersebut dapat memiliki efek yang signifikan.

Jika seseorang telah didiagnosis dengan hipertensi atau diabetes, ada kemungkinan besar mereka meminumnya setiap hari untuk mengendalikannya. Jika beberapa dosis dilewati, itu dapat menyebabkan kerusakan dini pada otak dan pembuluh darah. Memastikan bahwa obat diminum pada waktu yang tepat, tanpa melupakan dosis, dapat menjaga aliran darah dengan benar dan menunda perkembangan penyakit.

Menunda perkembangan seperti itu penting. Penelitian telah menunjukkan bahwa orang dengan diabetes tipe 2 lebih cenderung menderita demensia vaskular dan Alzheimer. Orang-orang ini juga lebih mungkin menderita penyakit kardiovaskular dan hipertensi, yang mempengaruhi aliran ke otak.

2. Tersesat Dalam Lamunan


Menjaga otak tetap aktif penting bagi mereka. Otak membutuhkan masukan dan informasi baru untuk diproses agar dapat terus membangun dan memperkuat koneksi. Seperti yang dikatakan sebelumnya, semakin sering otak, terutama otak yang lebih tua, bekerja untuk beralih antara keadaan fokus dan tidak fokus, semakin sulit untuk terus beralih.

Faktanya, penelitian telah menunjukkan efek amnesia pada lamunan. Semakin jauh pikiran Anda bergerak dari tempat Anda sekarang, semakin besar efeknya, dan semakin sulit untuk mengingat apa yang terjadi sebelum lamunan. Ada sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa peserta yang diminta untuk melamun tentang peristiwa yang baru-baru ini (beberapa jam yang lalu) lebih baik dalam mengingat peristiwa yang baru saja ditampilkan daripada orang yang melamun tentang peristiwa dari minggu lalu.

1. Menikmati Beberapa Cannabis


Ganja memiliki banyak kegunaan. Itu bisa membuat orang merasa nyaman, rileks, bebas rasa sakit, dan sebagainya. Sayangnya, hal itu juga dapat merusak. Penelitian secara historis mengalami kesulitan untuk menentukan efek pasti ganja terhadap memori, tetapi ada efeknya.

Efek-efek ini terutama terlihat semakin muda orang tersebut. Penelitian telah menunjukkan bahwa otak yang terpapar pada usia muda terus menunjukkan beberapa dampak pada fungsi kognitif mereka di kemudian hari. Untungnya, efeknya pada otak muda tidak sepenuhnya permanen. Sementara orang dewasa muda melihat penurunan fungsi kognitif selama penggunaan yang sering, penurunan tersebut berkurang setelah mereka berhenti mengonsumsi obat.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Cara Anda Mungkin Melukai Otak Anda.