10 Fakta Aneh Tentang Alergi

Suatu terjadi ketika sistem kekebalan menjadi terlalu protektif. Begitu sesuatu yang relatif tidak berbahaya dianggap sebagai ancaman, “serangan defensif” yang dihasilkan dapat membuat seseorang tersumbat atau syok anafilaksis yang mengancam jiwa.

Dunia alergi bukan hanya tentang gejala. Hal-hal menjadi sangat aneh. Dari pengalihan alergi orang lain dan perawatan bawah tanah hingga hal-hal luar biasa yang tidak dapat ditangani orang tanpa gatal-gatal (atau syok), orang tidak akan pernah lagi melihat air atau Wi-Fi yang sama.

10. Banyak Penderita Bukan Alergi

Pada 2019, peneliti mempublikasikan hasil studi yang menarik. Itu bahkan mengejutkan mereka. Proyek tersebut mengumpulkan 40.000 orang dewasa dari Amerika Serikat. Tes dan kuesioner menentukan bahwa 1 dari 10 memiliki satu atau beberapa alergi.

Sekitar 19 persen, dua kali lipat dari jumlah tersebut, mengira mereka memiliki alergi padahal tidak. Ini sering kali merupakan akibat dari diagnosis sendiri ketika muncul setelah mengonsumsi bahan makanan tertentu.

Namun, penelitian tersebut menunjukkan bahwa orang-orang ini bisa jadi tidak toleran terhadap makanan daripada alergi. Intoleransi pada dasarnya adalah ketidakmampuan tubuh untuk mencerna jenis makanan tertentu dan tidak mengancam nyawa. Respons alergi yang sebenarnya terjadi ketika sistem kekebalan salah mengira sesuatu sebagai ancaman dan merespons secara agresif, yang mengancam nyawa.

Pengungkapan paling tak terduga yang diperoleh dari para sukarelawan (penderita sebenarnya) adalah berapa banyak dari mereka yang mengembangkan masalah khusus mereka saat dewasa. Faktanya, 48 persen hanya mengalami alergi setelah mereka dewasa.

9. Mitos Kucing Hypoallergenic

Hidup itu sulit bagi pecinta yang harus pantang memuja hewan peliharaan khusus ini karena memiliki alergi kucing. Mengunjungi teman dengan kucing saja bisa mengakibatkan bersin, hidung bengkok, dan mata yang gatal seperti tidak ada hari esok.

Kemudian kabar baik datang — kucing hipoalergenik. Berdasarkan keyakinan bahwa itulah masalahnya, ras seperti Cornish Rex, dengan rambut pendek dan keriting, menikmati promosi sebagai hewan peliharaan bebas alergen.

Namun, kucing hipoalergenik tidak ada. Tidak sampai peneliti dapat melakukan sesuatu tentang air liur kucing. Masalahnya bukan pada bulunya tetapi ada sesuatu pada ludah mereka.

Kucing adalah satu-satunya hewan di dunia yang menghasilkan protein yang disebut Fel d 1. Ketika seseorang mengatakan mereka alergi terhadap kucing, sebenarnya mereka alergi terhadap protein ini. Keunikan Fel d 1 menjadi alasan mengapa manusia tidak mengalami reaksi yang parah terhadap hewan lain.

Protein ada di urin, kulit, dan air liur kucing. Setelah kucing merawat dirinya sendiri, ludahnya mengering dan berubah menjadi uap. Kucing berbulu panjang memiliki lebih banyak bulu sehingga melepaskan lebih banyak alergen di udara setelah mandi kucing yang baik.

8. Alergi Daging yang Diinduksi Kutu

Bintang tunggal menjaring Amerika Serikat, sebagian besar di sekitar pantai timur. Saat spesies tersebut menggigit manusia, beberapa orang tidak dapat lagi menikmati steak. Semuanya dimulai dengan sesuatu yang disebut alpha-gal. Gula ini mungkin berakhir di perut kutu setelah menghisap darah dari hewan.

Dipercaya bahwa kutu memasukkan alpha-gal ke dalam aliran darah seseorang, setelah itu menghasilkan antibodi untuk melawannya. Ini, dengan sendirinya, tidak menimbulkan masalah. Namun, sistem kekebalan sekarang memiliki alpha-gal dalam daftar musuhnya — dan daging merah mengandung gula ini.

Mereka yang belum pernah menemukan kutu bintang tunggal dapat dengan aman makan burger, tetapi gejala gigitannya akan muncul dalam waktu 4-6 jam. Sayangnya, ini bukan kondisi langka dan reaksi alerginya sangat parah sehingga hampir sama dengan alergi kacang yang terkenal berbahaya.

Saat ini, tidak ada cara untuk menghentikan reaksi, termasuk gatal-gatal, kesulitan bernapas, dan syok anafilaksis. Orang dengan alergi alpha-gal harus membawa EpiPen untuk disuntikkan jika terjadi keadaan darurat.

7. Alergi Olahraga

Kentang sofa tidak berbahaya untuk yang satu ini. Namun, mereka yang suka atau butuh olahraga menghadapi risiko yang tidak biasa. Sekitar 2 persen orang menderita reaksi alergi.

Untuk beberapa alasan, aktivitas fisik menandai sistem kekebalan mereka. Ini melepaskan antibodi yang memicu gejala ringan hingga parah. Mereka yang berada di ujung bawah mengembangkan gatal-gatal, pilek, dan masalah pencernaan. Ketika menjadi lebih berbahaya, tenggorokan bisa mengerut dan tekanan darah bisa turun ke titik kegagalan sirkulasi.

Secara teknis disebut exercise-induced anaphylaxis (EIA), kondisi ini dapat meningkat terlepas dari intensitas olahraganya. Anehnya, meski banyak aktivitas umum yang bisa mengaktifkan kondisi ganjil ini, belum ada laporan AMDAL dari.

Penyebab umumnya juga tidak diketahui, meskipun subtipe terkait dengan makanan. Seteguk ini disebut food-dependent exercise-induced anaphylaxis (FDEIA). Setelah makan camilan tertentu (terkadang, makanan apa pun), FDEIA dengan sabar mengintai sampai orang tersebut berolahraga dan baru kemudian menimbulkan reaksi.

6. Pengobatan Cacing tambang

Pada 1970-an, seorang ahli parasitologi bernama Jonathan Turton muak dengan alerginya. Jadi dia menelan cacing tambang. Setelah dua tahun hidup bersama, dia mempublikasikan hasilnya.

Turton mengklaim bahwa demam hayinya tidak pernah kambuh selama itu. Dia percaya bahwa cacing melindungi dirinya sendiri dengan memproduksi yang menekan sistem kekebalannya sendiri. Ini berarti bahwa sistem kekebalan Turton tidak dapat bereaksi berlebihan terhadap alergen.

Peneliti modern setuju pada suatu hal. Beberapa penelitian telah menunjukkan hasil yang menjanjikan dengan cacing dan penyakit inflamasi, termasuk penyakit Crohn dan multiple sclerosis. Karena sebagian besar “pengobatan cacing” telah terjadi dalam bayang-bayang, para peneliti juga mengunjungi dukun tradisional, orang-orang yang telah menginfeksi diri untuk mengobati penyakit, dan penjual cacing.

Bawah tanah yang tidak diatur ini memiliki beberapa wawasan, termasuk peningkatan alergi, asma, penyakit Crohn, dan penyakit radang usus. Namun, cacing tambang adalah infeksi yang serius. Penggunaan arus utama yang aman tidak dimungkinkan karena dokter masih bergulat dengan apakah ini nyata atau efek plasebo. Jika nyata, banyak penelitian perlu dilakukan untuk menentukan pengobatan dan pengendalian parasit yang benar.

5. Gugatan Hukum Wi-Fi

Beberapa orang mengaku mengalami hipersensitivitas (EHS). Pada 2015, seorang anak berusia 15 tahun bunuh diri. Setelah itu, keluarganya menjelaskan di pengadilan bagaimana sinyal Wi-Fi sekolah membuatnya mual, tidak dapat berkonsentrasi, dan menderita sakit kepala yang parah.

Orang tua seorang anak laki-laki berusia 12 tahun menggugat sekolah pribadinya, bersikeras bahwa "Wi-Fi berkapasitas industri" yang baru dipasang di institusi tersebut merugikan. Gejalanya meliputi iritasi kulit, dan mimisan. Dalam kasus lain, seorang wanita Prancis memenangkan penyelesaian disabilitas. Meskipun pengadilan menerima bahwa gejalanya mengganggu kehidupannya, pengadilan tidak sepenuhnya mengakui EHS.

Demikian pula, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa ini bukanlah "diagnosis medis". Gejala EHS bisa berarti apa saja. Penderita melaporkan gejala umum seperti sakit kepala, vertigo, ruam, dan mual. Sementara orang yang terkena dampak bersikeras bahwa melepaskan diri dari sinyal elektromagnetik membuat mereka merasa lebih baik, para ilmuwan tetap waspada.

Saat diuji, pasien EHS tidak tahu kapan sinyal dinyalakan. Gejalanya tidak diragukan lagi. Namun, kegagalan untuk mereplikasi EHS di laboratorium menunjukkan bahwa sejumlah pemicu lain mungkin bertanggung jawab.

4. Tato Soba

Alerginya terkenal. Meskipun sebagian besar orang Amerika sadar bahwa hal itu dapat menimbulkan konsekuensi yang serius, hanya sedikit yang tahu bahwa soba sama berbahayanya — syok anafilaksis dan sebagainya.

AS dan Inggris pada dasarnya bebas soba, tetapi ceritanya berbeda. Biji-bijian ini adalah bahan utama mie soba populer mereka. Untuk alasan ini, orang Jepang terbiasa dengan fakta bahwa ini adalah alergen makanan yang umum.

Pada 2017, pemilik restoran Jepang ingin menyebarkan kesadaran di antara turis asing sebelum pelanggan mereka mendapat masalah dengan kelezatannya. Mereka mendekati dokter kulit dan biro iklan. Kampanye yang dihasilkan cukup unik — menggunakan tato temporer berdasarkan seni sejarah Jepang.

Untuk menguji apakah seseorang alergi terhadap soba, kulitnya ditusuk sebelum ditato dengan kaldu mie soba. Jika alergi, iritasi kulit merah akan terlihat melalui bagian gambar yang tembus pandang. Meskipun tes positif menakutkan, itu mengalahkan syok anafilaksis karena menelan.

Ketakutan hampir tidak berlangsung lama, berkat keindahan tatonya. Bahkan bagian bening dirancang untuk memadukan ruam merah ke dalam karya seni.

3. Urtikaria Akuagenik

Hidup tidak mungkin tanpa. Sekarang bayangkan Anda alergi air. Kedengarannya seperti benang, tetapi kondisi ini, yang disebut urtikaria aquagenik, sangat nyata. Sebagai salah satu jenis paling langka, hanya sekitar 100 kasus yang tercatat.

Pada 2018, balita Minnesota Ivy Angerman didiagnosis dengan kondisi tersebut. Pada usia 18 bulan, dia bisa menjadi yang termuda yang mengembangkan alergi H 2 0. Anehnya, urtikaria aquagenik memiliki hubungan yang berkaitan dengan usia. Sebagian besar pasien pertama kali mengalami kondisi ini saat masa pubertas. Dalam kasus Ivy, hal-hal sederhana seperti waktu mandi dan berkeringat dapat menyebabkan munculnya ruam dan ruam dengan cepat.

Alergi ini misterius. Segala jenis air, berapapun suhunya, dapat memicu reaksi. Dokter tidak tahu kenapa. Beberapa orang menduga bahwa air bukanlah pelakunya, tetapi ada sesuatu di dalamnya — mungkin bahan kimia terlarut, seperti klorin. Teori lain menyatakan bahwa kulit itu sendiri mungkin menghasilkan zat yang berubah menjadi pemicu alergi saat bersentuhan dengan H 2 0.

2. Penyakit Pasca Orgasme

Pada tahun 2002, kondisi yang aneh ditemukan. Disebut Sindrom Penyakit Pasca-Orgasmik (POIS), ini mungkin berasal dari alergi air mani. Ilmuwan tidak yakin tentang penyebabnya karena penemuan ini relatif baru, hanya sedikit penelitian yang ada, dan tidak banyak pria yang maju. Peneliti menduga penderita alergi sendiri.

POIS dipicu oleh ejakulasi, diikuti oleh penyakit yang menyerupai flu (kelelahan dan kelemahan yang parah). Gejala muncul dalam hitungan detik atau jam, terkadang berlangsung hingga seminggu. Beberapa bisa menakutkan, seperti kehilangan ingatan dan berbicara dengan tidak jelas. Lebih buruk lagi, ini adalah kondisi kronis.

Karena hanya sekitar 50 kasus yang diketahui, kelainan ini tergolong langka. Lebih banyak pria mungkin mengidapnya, tetapi mereka mungkin salah didiagnosis atau tidak menyadari bahwa POIS ada.

Namun, tampaknya zat yang mengganggu tersebut mungkin adalah obatnya. Sebuah penelitian menemukan bahwa dua orang mengalami gejala yang berkurang setelah menerima suntikan air mani mereka sendiri yang semakin pekat. Kabar buruk bagi calon POIS adalah mereka harus menjalani perlakuan aneh ini hingga 31 bulan.

1. Alergi Dapat Didonasikan

Ketika pasien menerima, dia mendapat organ baru dan kesempatan kedua. Namun, beberapa orang mendapatkan lebih dari yang mereka harapkan — alergi makanan pendonor mereka.

Pada tahun 2018, seorang wanita menemukan ini dengan cara yang sulit. Sepanjang hidupnya, dia makan kacang-kacangan tanpa efek buruk. Setelah pria berusia 68 tahun itu menerima paru-paru baru untuk mengobati emfisema, dia merasa seperti roti lapis selai kacang dan jeli. Beruntung baginya, dia masih dalam masa pemulihan setelah transplantasi dan para dokter siap membantu saat dia mengalami kejutan kacang pertamanya.

Peristiwa itu parah, tetapi dia selamat. Ketika dokter memeriksa latar belakang donor, mereka menemukan bahwa dia pernah alergi kacang yang parah. Alergi yang didonasikan seperti itu jarang terjadi, tetapi memang terjadi. Sekitar empat atau lima kasus lain terjadi di mana transplantasi paru-paru memberikan reaksi negatif kepada penerima terhadap kacang-kacangan.

Paru-paru bukan satu-satunya organ yang mampu mentransfer alergi makanan ke orang baru. Ada kasus yang melibatkan sumsum tulang, ginjal, dan donasi jantung. Untuk beberapa alasan, transplantasi hati memiliki risiko yang lebih tinggi. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Fakta Aneh Tentang Alergi.