10 Fakta Penting Teratas Tentang Coronavirus, Satu-Satunya Artikel yang Anda Butuhkan Tentang COVID-19

Ada banyak ketakutan dan kebingungan seputar virus korona yang disebut COVID-19, dan itu tidak membantu bahwa beberapa elemen media telah mengeluarkan informasi yang dianggap banyak orang sebagai penjual rasa takut. Bahkan bisa dianggap seperti itu, tetapi ketakutan adalah hal terakhir yang ingin disebarkan oleh siapa pun karena bahkan pandemi global tidak berarti akhir dunia seperti yang kita ketahui.

Informasi tentang virus saat ini terbatas, karena perlu banyak penelitian sebelum dapat dipahami sepenuhnya. Sementara itu, informasi adalah kekuatan, jadi daftar ini berisi sepuluh hal yang harus Anda ketahui tentang COVID-19 dan cara terbaik untuk melindungi diri dari, kesalahpahaman, dan kebohongan media langsung tentangnya. Informasi ini hanyalah puncak gunung es, jadi selalu ikuti perkembangan wabah di daerah Anda dari sumber resmi, dan semuanya akan baik-baik saja.

10. Apa Itu Coronavirus

COVID-19 adalah virus korona, yang artinya sangat kecil bagi kebanyakan orang yang tidak bekerja di bidang virologi atau imunologi. Virus korona adalah sekelompok virus yang dapat menginfeksi mamalia dan burung. Pada manusia, penyakit ini dapat menyebabkan infeksi saluran pernapasan, banyak di antaranya dapat diobati dengan obat bebas. Apa yang disebut "" adalah hasil dari virus korona, dan sementara sebagian besar dipahami dengan baik dan jarang lebih dari sekadar ketidaknyamanan, beberapa bisa mematikan. COVID-19 mengacu pada wabah penyakit, yang diuraikan sebagai Penyakit Coronavirus 2019.

Virus itu sendiri juga memiliki nama, tetapi sedikit menyebalkan: Severe Acute Respiratory Syndrome CoronaVirus 2, atau SARS-CoV-2. Bagian dari akronim itu mungkin sudah tidak asing lagi, mengingat dunia telah mengalami hal serupa pada tahun 2003. Virus-virus itu terkait, dan tidak mustahil untuk menyebut wabah baru ini "SARS 2.0," meskipun Anda mungkin menang ' Saya tidak mendengar ahli virologi profesional mengatakan hal itu di media. Terlepas dari itu, COVID-19 adalah virus korona, dan menyebar, tetapi itu bukan alasan untuk khawatir; sebaliknya, itu adalah alasan untuk mempersiapkan dan melindungi diri kita sendiri dengan cara yang sama seperti yang kita lakukan saat musim dingin & flu.

9. Di mana COVID-19 Berasal

Sudah diketahui umum bahwa virus itu pertama kali terlihat di Wuhan, Cina, tetapi tidak sepenuhnya dipahami dari mana asalnya. COVID-19 kemungkinan besar a, yang artinya dapat ditularkan antara hewan dan manusia. Hal ini membuat para peneliti mencari hewan yang mungkin awalnya membawa penyakit tersebut. Ada banyak kemiripan antara COVID-19 dan dua strain Betacoronavirus yang diturunkan dari kelelawar, yang berarti keduanya mungkin terkait. Karena virus berbagi sekitar 96% dari gen yang sama, awalnya diyakini bahwa kelelawar adalah sumber wabah, yang diarahkan ke Pasar Makanan Laut Huanan, tempat hewan eksotis dijual.

Seiring berjalannya waktu, dan lebih banyak penelitian dilakukan, para peneliti China dapat menentukan bahwa COVID-19 berbagi 99% informasi genetik yang sama dengan virus serupa yang menginfeksi. Ini menunjukkan bahwa trenggiling mungkin menjadi inang perantara virus, tetapi penelitian tersebut tidak dipublikasikan secara resmi, dan sebagian besar analisisnya masih belum dikonfirmasi. Meskipun menentukan asal muasalnya dapat membantu ahli virologi lebih memahami COVID-19, hal itu tidak sepenuhnya diperlukan untuk memerangi penyebaran penyakit, karena sekarang virus tersebut telah dilepaskan ke populasi manusia.

8. Bagaimana COVID-19 Ditularkan

Sejak hari pertama dunia mengetahui tentang Virus Corona Wuhan, ketakutan akan penyebarannya mulai meningkat. Bagaimana cara penularannya, dan apa yang dapat dilakukan untuk membatasi penularannya? Orang selalu, tetapi itu jauh lebih sulit untuk ditangkap daripada sesuatu seperti virus corona, dan ini semua tentang apa yang menginfeksi dan bagaimana penularannya. COVID-19 menyebabkan infeksi saluran pernapasan, dan penyebarannya paling mudah melalui pernapasan seseorang. Ada dua cara yang diketahui untuk menyebarkan virus: orang ke orang dan melalui kontak dengan permukaan yang terinfeksi.

Dalam situasi orang-ke-orang, virus bisa menyebar melalui kontak dekat, yang umumnya dianggap jarak enam kaki. Cara seseorang menularkannya adalah melalui tetesan pernafasan, yang dihasilkan saat seseorang batuk atau bersin. Menutup mulut seseorang ketika ini terjadi membantu meringankan, dan orang yang terinfeksi harus memakai masker untuk mengurangi risiko penularannya ke orang lain. Tapi tolong perhatikan peringatan Surgeon General dan jangan membeli masker kecuali Anda membutuhkannya:

Serius orang- BERHENTI MEMBELI MASKER!

Mereka TIDAK efektif dalam mencegah masyarakat umum tertular, tetapi jika penyedia layanan kesehatan tidak bisa membuat mereka merawat pasien yang sakit, itu membuat mereka dan komunitas kita dalam risiko!

- Ahli Bedah AS (@Surgeon_General)

Cara lain penyebarannya adalah melalui permukaan yang terkontaminasi virus. Sebuah meja bisa saja berada di jalur bersin, yang membawa COVID-19 ke permukaannya. Menyentuh itu, lalu, hidung, dan mungkin mata bisa menyebabkan infeksi.

7. Bagaimana COVID-19 Dideteksi atau Dikonfirmasi

Salah satu masalah terbesar dalam mendeteksi COVID-19 pada pasien adalah gejala yang muncul sangat mirip dengan flu biasa. Untuk mengatasi hal ini, para peneliti di seluruh dunia telah berusaha keras untuk menemukan cara untuk menguji keberadaan virus, dan ini telah menghasilkan beberapa metode pengujian yang berbeda. Salah satu cara terbaik untuk memeriksa virus bukanlah dengan melihat apakah Anda dapat menemukan virus itu dalam tubuh seseorang — itu untuk menemukan antibodi yang diproduksi tubuh. Tes yang mencari antibodi disebut tes serologis, dan sebuah perusahaan di Singapura mungkin telah menyempurnakan cara melakukan tes jenis ini untuk menemukan COVID-19.

Tes antibodi mungkin merupakan cara tercepat dan termudah untuk mendeteksi keberadaan COVID-19, tetapi ini bukan satu-satunya cara. Ada tes yang saat ini digunakan di seluruh dunia, yang mencari virus 'di air liur, mulut, hidung, dan anus seseorang. Tes ini menggunakan metode polymerase chain reaction (PCR), yang merupakan proses biologi molekuler yang dengan cepat menghasilkan milyaran salinan DNA untuk dipelajari. Meskipun tes ini dapat mendeteksi keberadaan COVID-19, tes ini tidak dapat mengidentifikasi orang yang terinfeksi dan akhirnya sembuh.

6. Siapa yang Berisiko

Tidak ada kekebalan yang diketahui terhadap COVID-19, yang berarti setiap orang berisiko tertular dan menyebarkan infeksi. Itu tidak berarti ini sempurna; hanya karena Anda mungkin terinfeksi, tidak berarti Anda akan mati dalam beberapa jam. COVID-19 bisa berbahaya, tetapi seperti kebanyakan infeksi, bagian populasi tertentu lebih berisiko daripada yang lain. Anak-anak kecil, profesional perawatan kesehatan, orang tua, dan orang-orang dengan sistem kekebalan yang terganggu adalah mereka yang paling berisiko menjadi sakit parah akibat COVID-19.

Ketika orang dewasa yang sehat tertular virus, ada kemungkinan mereka tidak akan menunjukkan gejala sama sekali, dan tidak akan sakit. Inilah salah satu alasan virus berhasil keluar dari kungkungan Wuhan, China, hingga. Orang yang terinfeksi yang asimtomatik menjadi pembawa yang tidak diketahui, dan bahkan ketika orang dewasa yang sehat menunjukkan gejala, mereka seringkali ringan dan sebanding dengan flu biasa.

5. Apa Gejala COVID-19

Bagian pertama dari blok ini akan mencantumkan gejala yang terkait dengan COVID-19 yang seharusnya tidak membuat siapa pun takut, tetapi bagian terakhir adalah tentang aspek penyakit yang lebih berbahaya. Jangan khawatir, karena ini tidak akan memengaruhi kebanyakan orang yang terinfeksi. Gejala COVID-19 yang paling umum adalah demam, batuk, dan sesak napas. Ini adalah gejala yang sama yang didapat kebanyakan orang dari flu biasa, tetapi itu adalah gejala yang paling ringan yang dapat dialami seseorang.

Bagi mereka yang berada di bawah risiko yang lebih besar karena gangguan, atau memenuhi kriteria yang disebutkan sebelumnya, gejala bisa menjadi jauh lebih parah. COVID-19 dapat meningkatkan kemungkinan tertular pneumonia, dapat menyebabkan kegagalan banyak organ, dan dalam beberapa kasus dapat mengakibatkan kematian. Ini adalah kasus yang paling parah, meskipun semuanya menjadi perhatian karena kemudahan penularannya dari orang ke orang.

4. Masalah Kematian akibat COVID-19

Ya, COVID-19 dapat mengakhiri hidup seseorang, tetapi itu tidak berarti dunia akan berakhir seperti yang terjadi. Tingkat kematian COVID-19 diperkirakan 2,3%, dan meskipun angka itu mungkin tampak rendah, sebenarnya tidak. Jika Anda membandingkan tingkat kematian COVID-19 dengan sesuatu yang lebih umum seperti flu, itu jauh lebih tinggi. Flu memiliki tingkat kematian 0,1%, yang menunjukkan rata-rata satu kematian per 1.000 orang. Angka-angka ini ditentukan melalui case-fatality rate (CFR), yang membandingkan jumlah total pasien yang terinfeksi dengan mereka yang meninggal karena penyakit tersebut.

Meskipun COVID-19 jauh lebih tinggi daripada Flu, virus ini muncul sebagai infeksi ringan pada sebagian besar orang yang pernah mengalaminya. Mayoritas orang yang telah meninggal di China, dan penelitian tentang kematian akibat virus menunjukkan bahwa CFR melonjak menjadi 14,8% pada orang yang berusia 80 tahun ke atas sementara mereka yang berusia antara 70 dan 79 tahun memiliki CFR 8%. Untuk orang yang sudah sakit kritis ketika terkena virus, jumlah itu melonjak menjadi 49%, menunjukkan bahwa mereka adalah anggota populasi yang paling rentan.

3. Hindari Tertular

Listverse menerbitkan artikel tentang, tetapi ini dimaksudkan untuk menjadi lebih dari skenario tipe "akhir dunia", jadi ambillah dengan sebutir garam (yang ada banyak dapat ditemukan dalam komentar di daftar itu!) Di Kenyataannya, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk menghindari terinfeksi, dan kemungkinan besar, Anda telah melakukannya selama ini. Karena COVID-19 adalah virus korona, yang ditularkan dengan cara yang sama seperti flu biasa, cara terbaik untuk mencegahnya adalah dengan mencuci tangan dengan sabun dan air hangat, hindari menyentuh wajah setelah bersentuhan dengan apa pun. biasa digunakan seperti gagang pintu, dan jika harus keluar, hindari orang sakit.

Kemungkinan besar, Anda sudah melakukan semua itu, jadi Anda tidak perlu membiarkan COVID-19 mengubah hidup atau rutinitas Anda. Jika Anda khawatir akan berakhir di tempat dengan banyak potensi, Anda dapat menghindari bepergian dan pergi ke acara yang ramai, tetapi itu mungkin tidak perlu. Jika memang membuat Anda merasa lebih baik memakai masker wajah, Anda bisa melakukannya, tapi pastikan Anda mendapatkan jenis yang tepat. Badan Pengawas Obat dan Makanan AS mengenali empat respirator N95 yang tersedia, yang mungkin efektif dalam menghentikan penyebaran COVID-19: 3M  Particulate Respirator 8670F, 3M  Particulate Respirator 8612F, Pasture  F550G Respirator, dan Pasture A520G Respirator. Alat bantu pernapasan ini tidak cocok untuk anak-anak atau pria dengan rambut di wajah, jadi ucapkan selamat tinggal pada janggut hipster yang ironis itu!

2. COVID-19, HIV, & Teori Konspirasi Lainnya

Salah satu alasan banyaknya teori konspirasi tentang virus seperti COVID-19 adalah karena hanya sedikit orang yang benar-benar memahaminya. Mudah-mudahan, daftar ini akan membantu, tetapi ada orang yang mendengar komentar seperti, "Virus ini mungkin menggunakan mekanisme pengepakan virus lain seperti HIV," dan imajinasi mereka cenderung menjadi liar. Penemuan itu dipublikasikan oleh para ilmuwan di Universitas Nankai, dan itu benar. Virus memang memiliki, tetapi itu tidak berarti seseorang mempersenjatai bentuk HIV di laboratorium di suatu tempat dan melepaskannya ke dunia, seperti yang dinyatakan beberapa teori konspirasi. Mekanisme yang sama muncul pada banyak penyakit sebagai akibat mutasi alami.

Pernyataan tersebut berkaitan dengan cara memerangi penyebaran infeksi, dan penelitian seperti ini membantu mendorong penelitian lebih lanjut, yang diharapkan dapat menghasilkan penyembuhan atau vaksin. Anda mungkin pernah melihat teori konspirasi lain, termasuk teori tentang makhluk baru penyebab penyakit, tetapi ini sangat keliru, sehingga hampir tidak perlu disebutkan. Hal terpenting yang harus dilakukan saat mendengarkan cerita-cerita ini adalah, tanyakan pada diri Anda apakah itu masuk akal, lihat apakah itu diterbitkan oleh sumber-sumber terkemuka, dan ambil pendekatan yang masuk akal untuk apa pun yang Anda dengar.

1. Apa yang Harus Dilakukan Jika Anda Merasa Tertular COVID-19

Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah mengingat kata-kata yang tercetak di sampulnya, yaitu "Jangan Panik". Panik tidak membantu Anda atau orang yang Anda cintai, jadi Anda perlu menjaga diri sendiri untuk memastikan Anda tidak menyebarkan infeksi dan memastikan Anda mendapatkan perawatan yang tepat. Jika Anda mengalami demam bersamaan dengan gejala penyakit pernapasan, Anda harus menghubungi penyedia layanan kesehatan Anda dan meminta nasihat mereka. Mereka akan tahu pertanyaan yang tepat untuk ditanyakan untuk membantu menentukan apakah Anda menderita flu biasa, atau apakah Anda memiliki sesuatu yang lebih serius.

Jika Anda takut Anda benar-benar melakukan kontak dengan seseorang yang terinfeksi COVID-19 dan khawatir Anda mungkin juga tertular; . Karena Anda akan keluar rumah untuk diperiksa, bertanggung jawab, dan tutupi mulut dan hidung. Ini akan mencegah Anda menularkan virus ke orang lain, jadi jika Anda memiliki respirator atau masker bedah yang dapat Anda gunakan, lakukanlah. Jika tidak, Anda bisa menggunakan syal atau pakaian serupa. Rumah sakit setempat Anda mungkin belum dilengkapi dengan alat penguji untuk COVID-19, jadi hubungi departemen kesehatan masyarakat setempat Anda untuk mendapatkan informasi tentang tempat terbaik untuk pergi.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Fakta Penting Teratas Tentang Coronavirus, Satu-Satunya Artikel yang Anda Butuhkan Tentang COVID-19.