10 Pengganti Makanan Gila Perang Dunia II

Perang dulu cukup sederhana. Ada kampanye, tentara berperang satu sama lain, dan negara yang kalah menyerah. Rata-rata orang di jalan hampir tidak tahu bahwa sedang terjadi perang! Tapi kemudian abad ke-19 bergulir — dan bam! —Kita mengalami perang total.

Akibatnya, seluruh negara, bukan hanya tentara, menjadi sasaran yang sah. Perang Dunia II adalah perang total, jadi angkatan laut tidak berpikir apa-apa untuk menyerang kapal yang membawa makanan — bahkan jika makanan itu ditujukan untuk warga sipil. Tujuannya adalah untuk membuat musuh kelaparan, mengganggu kehidupan publik dan merusak negara sebanyak mungkin.

Peperangan semacam ini dengan cepat menyebabkan kekurangan makanan. Untuk mengatasi masalah ini, pemerintah Inggris dan AS memberikan jatah makanan yang dapat dibeli setiap orang. Secara alami, beberapa makanan menghilang dari meja makan selama bertahun-tahun.

Karena banyak bahan mewah yang tidak mungkin atau sulit ditemukan, orang-orang menggunakan makanan pengganti yang terus terang aneh yang hampir tidak kami pertimbangkan untuk dimakan hari ini. Inilah 10 yang terbaik: Selamat makan!

10. Kue Kentang

Kita semua suka memanjakan gigi manis kita dari waktu ke waktu, dan orang-orang tidak berbeda. Namun, ada masalah. Untuk membuat makanan manis yang mereka suka — pai, kue, dan semacamnya — mereka membutuhkan mentega, telur, dan tepung. Ketiganya telah digantikan oleh pemain pengganti masa perang yang dijatah. Untuk membuat bahan-bahannya lebih dalam, mereka mengisi adonan dengan kentang.

Pemerintah Inggris sangat ingin mendorong orang untuk menggunakan kentang karena mudah ditanam. Pihak berwenang mengeluarkan selebaran yang berisi resep untuk segala hal mulai dari kentang panggang biasa hingga biskuit kentang dan kue kentang yang aneh. Bahkan ada anak babi kentang, alternatif dari roti gulung sosis.

Potato pastry yang dimaksudkan sebagai pie pastry biasanya berisi margarin, tepung terigu, kentang, dan garam. Bahkan resep yang lebih sederhana tersedia bagi mereka yang pada dasarnya tidak memiliki apa-apa. Kue kentang bisa dibuat hanya dengan tepung, garam, kentang, dan "lemak". Chef didesak untuk segera menggunakan pastry ini karena akan menjadi sangat kering jika dipanaskan kembali. Lezat!

9. Keju Cheddar Nasional

Prancis adalah rumah bagi ribuan varietas, termasuk beberapa favorit internasional seperti Camembert dan Brie. Ini menjadikan Prancis juara dunia keju yang tak terbantahkan.

Namun, hal ini membayangi tradisi keju Inggris yang sama pentingnya, yang memberi kami keju klasik seperti Cheshire, Gloucester, dan cheddar. Dahulu kala, keju Inggris bisa dengan mudah bersaing dengan keju Prancis. Tetapi industri keju Inggris runtuh pada abad ke-20, dan reputasinya ikut runtuh.

Apa yang terjadi? Pendistribusian.

Setelah perang dimulai, pemerintah Inggris ingin memastikan bahwa setiap orang bisa mendapatkan bagian keju yang adil. Jadi mereka memutuskan bahwa hanya satu jenis keju yang akan dibuat: Cheddar Pemerintah.

Sebagian besar pabrik keju di negara itu diubah untuk membuat keju masa perang ini. Tidak seperti banyak pengganti makanan, ini tampaknya merupakan pengganti yang layak. Keju pemerintah juga dibuat selama bertahun-tahun setelah perang. Pada saat dihentikan, banyak industri pembuatan keju tradisional Inggris telah musnah.

Sebelum Perang Dunia I, sekitar 3.500 pembuat keju independen ada di Inggris. Pada tahun 1945, jumlahnya kurang dari 100. Beberapa karya klasik seperti Wensleydale hampir punah. Dan meskipun industri keju Inggris telah membuat kemajuan yang luar biasa sejak tahun 1990-an, itu masih tidak variatif seperti dulu.

8. Fanta

Fanta adalah salah satu yang paling populer di dunia, dicintai karena rasa jeruknya dan gayanya yang penuh warna dan ceria. Versi ini dibuat oleh Coca-Cola di Italia pada tahun 1955, dan dengan cepat menjadi populer di seluruh Eropa. Tapi Fanta asli dibuat pada tahun 1940, dan ceritanya sedikit lebih gelap.

Coca-Cola meledak di Jerman selama tahun 1930-an, dari penjualan 100.000 kasus setahun menjadi lebih dari empat juta pada akhir dekade. Cabang perusahaan Jerman itu menjadi salah satu kisah sukses terbesarnya. Tapi itu akan berubah dengan pecahnya perang.

Sekutu mengembargo Jerman, dan pengiriman sirup Coca-Cola penting dari Amerika mengering, dengan persediaan yang akhirnya habis. Pada saat ini, Coca-Cola Jerman telah diputus dari perusahaan utama di AS dan perlu mempertahankan dirinya sendiri.

Sebagai upaya terakhir, mereka meluncurkan minuman baru yang terbuat dari whey, serat apel, dan gula bit. Tidak begitu menggugah selera seperti Coca-Cola, tapi di masa perang Jerman yang putus asa, itu sudah cukup baik.

Minuman baru itu bernama Fanta, kependekan dari Fantasie , kata dalam bahasa Jerman untuk "imajinasi." Minuman itu terjual dengan sangat baik, dengan tiga juta peti dikirim pada tahun 1943. Sebagian besar orang Jerman menggunakannya untuk memasak karena gula dijatah dengan banyak sekali. Itu dihentikan ketika perang berakhir, yang memberi tahu kita betapa buruk rasanya.

7. Roti Nasional

Di Inggris, sebagian besar waktu itu dibuat dengan gandum Kanada, yang harus dikirim melintasi Atlantik. Gandum ini mengambil ruang kargo yang bisa digunakan untuk hal-hal yang lebih penting, seperti amunisi.

Pada tahun 1942, pemerintah Inggris langsung melarang roti putih. Sebagai gantinya, mereka memperkenalkan jenis roti baru yang disebut "Roti Nasional". Itu sebagian besar dibuat menggunakan gandum yang ditanam di Inggris. Gandum Inggris kurang dimurnikan, yang membantunya melangkah lebih jauh. Bagian tanaman yang biasanya diambil, seperti dedak, dibiarkan masuk, memberi tekstur kasar pada roti.

National Loaf sangat buruk sehingga publik Inggris menyebutnya "senjata rahasia Hitler". Pemerintah mengeluarkan propaganda untuk membuat orang menyukainya. Desas-desus bahwa roti meningkatkan gairah seks orang hampir pasti disebarkan dengan sengaja.

Selain lebih kecil dari roti sebelum perang, National Loaf berwarna abu-abu dan memiliki tekstur seperti serbuk gergaji. Kulitnya keras, dan rotinya sendiri hampir tidak pernah segar.

Meskipun demikian, itu jauh lebih sehat daripada yang berwarna putih. Bahkan, ketika pemerintah akhirnya memperkenalkan kembali roti tawar delapan tahun kemudian, sejumlah kalangan memprotes bahwa National Loaf harus disimpan karena alasan kesehatan.

6. Menetes

Selama perang, dan Amerika mengalami kekurangan lemak. Ini mungkin terdengar seperti hal yang baik, tetapi itu adalah masalah besar ketika orang sudah berjuang untuk mendapatkan cukup lemak dan kalori. Sebagian besar lemak memasak dunia dibuat di Asia Timur dan Afrika, yang tidak dapat diakses ketika kapal selam Jerman mendominasi lautan.

Pemerintah juga membutuhkan minyak untuk membuat bubuk mesiu untuk senjata, sehingga banyak lemak murah yang tidak sampai ke publik. Semua orang sangat putus asa sehingga pemerintah Inggris harus mendesak orang-orang untuk tidak memasak dengan parafin. Mentega biasa di rak diganti dengan Margarin Nasional, yang tidak disukai kebanyakan orang.

Lemak dan minyak sangat penting dalam banyak resep, jadi masyarakat mulai menghemat lemak di mana pun mereka bisa. Lemak yang dilepaskan dari sambungan daging selama pemasakan biasanya disimpan di dalam toples. Ini disebut "menetes", dan itu adalah lemak memasak utama selama beberapa tahun.

Daging sosis Amerika membutuhkan waktu cukup lama untuk populer di Inggris pada masa perang, tetapi orang-orang segera menyadari bahwa kaleng itu memiliki lapisan lemak yang tebal di dalamnya. Jauh dari ditunda, mereka menghargai lemak ini dan menyimpannya untuk digunakan dalam resep lain. Hasilnya, daging kaleng menjadi sangat populer.

5. Mayones tanpa telur

Mayones adalah bumbu paling populer di AS, lebih sering muncul di meja daripada saus lainnya — termasuk saus tomat. Ini adalah sandwich keju hambar dan salad hijau serta dasar untuk saus yang lebih menarik, seperti saus tartar.

Pada 1940-an, mayones sama populernya dengan saat ini. Jadi, ketika orang kehabisan telur, tak heran jika mereka langsung membuat mayones tanpa telur.

Tapi apa yang bisa meniru rasa kuat dan tekstur sutra yang membuat kita sangat menyukai mayo?

Yah, kentang adalah yang terbaik yang mereka miliki. Dan meskipun rasanya tidak sama, itu masih bisa membuat saus yang lembut dengan beberapa tambahan. Minyak dan lemak dibutuhkan. Beberapa orang menggunakan minyak sayur jika mereka bisa mendapatkannya, tetapi Margarin Nasional (pengganti mentega) adalah satu-satunya pilihan mereka sepanjang waktu.

Setelah mereka mendapatkan kentang yang lembut, beberapa rasa yang kuat seperti cuka dan mustard dapat mengubah saus hambar menjadi sesuatu yang akan berhasil — selama mereka tidak menyangka rasanya seperti mayones.

4. Wortel

Wortel mendapat banyak perhatian dari pemerintah Inggris selama perang. Pada saat itu, sudah menjadi rahasia umum di Inggris dan bahwa wortel baik untuk kesehatan mata Anda.

Ketika pemerintah Inggris mulai menyesuaikan beberapa pesawatnya dengan sistem penargetan AI baru, mereka menutupinya dengan mengatakan bahwa pilot mereka makan cukup wortel untuk meningkatkan penglihatan malam mereka. (AI digunakan sebagian besar pada malam hari.) Ini untuk membuang intelijen Jerman dan merahasiakan AI Inggris. Tapi itu juga disaring ke publik Inggris, yang mulai makan dan menanam banyak wortel.

Pemerintah mengubah kecintaan baru pada wortel ini untuk keuntungan mereka, merancang animator Disney untuk merancang seluruh keluarga wortel kartun untuk diletakkan di selebaran. Masyarakat didorong untuk menanam wortel dan menggunakannya dalam resep yang disediakan pemerintah, termasuk kue wortel, kue wortel, puding wortel, dan selai wortel.

Tentu saja, beberapa resep ini bekerja lebih baik daripada yang lain — kebanyakan orang belajar menghindari resep yang sangat buruk — tetapi strateginya berhasil. Karena wortel adalah sayuran yang manis secara alami, wortel adalah cara yang bagus untuk menambah manisnya puding tanpa harus mencelupkan ke dalam ransum gula yang sangat berharga. Kue wortel selamat dari perang, tetap menjadi makanan penutup Inggris yang populer hingga hari ini.

3. Telur Bubuk

sulit untuk disimpan selama masa perang, jadi rata-rata orang Inggris hanya diperbolehkan satu telur seminggu sebagai bagian dari jatahnya. (Vegetarian menerima lebih banyak telur, tetapi mereka tidak mendapat jatah daging.) Orang-orang didorong untuk memelihara ayam mereka sendiri. Jika ya, ransum telurnya diganti dengan pakan ayam dan telur ayamnya bisa bebas dari ransum.

Tentu saja, tidak semua orang memiliki ruang atau waktu untuk memulai peternakan ayam kecil. Untuk orang-orang itu, telur bubuk dibawa dari Amerika. Ini hanyalah telur dehidrasi, yang jauh lebih mudah dan lebih murah untuk diangkut.

Sisi negatifnya?

Publik membencinya. Kampanye pemerintah yang energik mencoba meyakinkan orang-orang bahwa bubuk telur kering benar-benar sebagus telur biasa setelah ditambahkan air, tetapi orang-orang tidak terbiasa dengan tekstur yang aneh.

Telur bubuk ini digunakan untuk kue, puding, dan omelet. Tapi selama bertahun-tahun, camilan tradisional telur goreng di atas roti panggang hanyalah impian bagi banyak orang Inggris.

2. Mac & Keju Kraft

Kraft Mac & Cheese (alias Kraft Dinner) adalah makanan pokok Amerika Utara saat ini. Apakah itu hal yang baik atau tidak, itu pendapat Anda sendiri. Tapi di tahun 1940-an, itu adalah makanan penting bagi rata-rata keluarga Amerika atau Kanada yang berjuang selama bertahun-tahun.

Terlepas dari kesuksesannya di masa perang, Kraft Dinner sebenarnya dibuat untuk membantu publik selama Depresi Hebat ketika orang membutuhkan makanan berkalori tinggi dengan uang sesedikit mungkin. Produk ini pertama kali diluncurkan pada tahun 1937, meskipun pembuatnya tidak dapat meramalkan seberapa populer produk mereka selama perang yang akan datang.

Di saat sebagian besar bahan makanan sulit didapat, satu stempel jatah bisa memberi Anda dua kotak Kraft Dinner. Seiring dengan umur simpan produk yang lama, ini membuatnya menjadi sangat berharga dan sangat populer. Diperkirakan 50 juta kotak terjual selama perang, meluncurkan Kraft ke puncak rantai makanan Amerika. Begitu banyak makanan yang dimakan di Kanada hari ini sehingga telah diberi label sebagai "hidangan nasional" tidak resmi Kanada.

Mac dan keju yang dibuat secara tradisional menghilang dari piring Amerika hampir seluruhnya. Bahkan saat ini, mac dan keju buatan sendiri adalah makan malam yang jauh lebih langka di Amerika dibandingkan dengan Eropa, yang merupakan bukti warisan meragukan Kraft.

1. Spam

Sudah menjadi tradisi Inggris bahwa makanan utama hari itu berisi "satu daging dan dua sayuran." Penduduk masa perang mencoba mengikuti ini sedekat mungkin, tetapi daging dengan cepat menjadi sulit ditemukan.

Di bawah tekanan, pemerintah Inggris mulai mengimpor daging lain dari seluruh dunia dengan tingkat keberhasilan yang bervariasi. Beberapa, seperti daging kornet, hampir tidak bisa ditoleransi. Yang lainnya, seperti snoek (spesies mackerel ular dari Afrika Selatan), dijauhi sepenuhnya karena mereka terlalu berbeda untuk langit-langit orang Inggris. Tapi salah satu produk daging, ham kaleng dari AS disebut, terbukti sangat populer.

Spam jelas tidak sebagus daging segar, tapi mengenyangkan dan enak (menurut standar substitusi). Itu juga populer di Angkatan Darat AS, yang mengandalkan Spam untuk umur simpan yang lama. Meskipun tidak sepopuler saat ini, Spam adalah makanan pokok di kedua negara selama beberapa dekade setelah perang. Miliaran kaleng terjual pada abad ke-20.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Pengganti Makanan Gila Perang Dunia II.