10 Hal Teratas yang Tidak Akan Anda Percayai Menular

Virus, bakteri, dan parasit tertentu mendapat perhatian karena menular. Jika seorang teman kebetulan terjangkit Covid-19, kurap atau kutu, kami mungkin akan memberi mereka sedikit ruang ekstra untuk sementara waktu. Meskipun banyak penyakit yang kita ketahui menyebar dari satu orang ke orang lain, masih banyak yang bahkan tidak kita sadari. Selain itu, Anda dapat mengetahui hal-hal dari orang lain yang tidak dapat dilawan oleh tisu dan pembersih tangan Clorox. Tertawa dan menguap dikenal sering terjadi pada satu orang ke orang lain.

Antara bakteri licik dan perilaku yang kita yakini berada di bawah kendali kita sendiri, ada banyak infeksi yang kita semua sebarkan di antara kita sendiri. Baca terus untuk mengetahui 10 hal yang mungkin tidak Anda ketahui yang dapat Anda tangkap dari orang lain.

10. Penyakit Jantung


Penyakit jantung telah lama dianggap sebagai penyakit tidak menular, akibat faktor genetik dan pilihan gaya hidup. Awal tahun ini, tim penerima program Humans and Microbiome CIFAR memberikan bukti yang sebaliknya. Mereka menemukan bahwa penyakit jantung, serta penyakit lain seperti IBS dan diabetes tipe 2, juga bisa menular.

Tim memulai dengan dasar bahwa semua penyakit ini hidup berdampingan dengan mikrobioma yang diubah, campuran bakteri, jamur, dan parasit yang ada di usus kita. Ketika mikrobiom yang diubah ini dipasang pada model hewan, mereka menciptakan penyakit pada inang baru mereka. Mikrobioma tidak sehat yang menyebabkan penyakit-penyakit ini menyebar dari orang ke orang serupa dengan yang dilakukan oleh kutu perut.

Masih diteliti apakah mikrobioma yang sehat dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain.

9. Kesepian


Ironisnya, kesepian itu menular. Meskipun mungkin tampak seperti sekelompok orang yang kesepian memiliki kesamaan dan oleh karena itu tidak terlalu kesepian, sebenarnya tidak seperti itu. Sebuah studi jangka panjang terhadap lebih dari 5.000 orang dan hubungan sosial mereka menunjukkan penyebaran kesepian yang dapat dilacak dari satu orang ke orang lain.

Orang-orang mulai mengalami perasaan kesepian sebelum mereka sepenuhnya terisolasi. Ini berarti orang mulai merasa kesepian ketika mereka masih menghabiskan waktu dengan teman-teman, yaitu bagaimana mereka berbagi perasaan kesepian dengan orang lain sebelum mengadopsi gaya hidup pertapa. Perasaan kesepian yang ditransfer itu berakar pada orang berikutnya, dan siklus itu berlanjut.

Kita lebih rentan terkena kesepian dari teman daripada dari keluarga, dan wanita cenderung lebih terpengaruh daripada pria.

8. Bisul


Gaya hidup stres dan makanan pedas sering salah dituduh sebagai penyebab tukak lambung. Faktanya, penyebab utama sakit maag adalah bakteri yang disebut Helicobacter pylori.

Lebih dari setengah populasi dunia terinfeksi bakteri ini. Untuk alasan yang belum dipahami, beberapa orang tidak pernah menderita gejala H. pylori, sementara yang lain mengalami tukak lambung di perut dan usus kecil karenanya. Bakteri penyebab bisul ini menular melalui air liur dan kotoran, jadi bertukar ludah dan kebiasaan mencuci tangan yang buruk bisa membuat Anda sakit maag.

7. Merasa Dingin


Para peneliti di Universitas Sussex menemukan bukti bahwa manusia rentan terhadap penularan suhu, sebuah fenomena di mana hanya melihat seseorang dalam situasi dingin menyebabkan suhu tubuh kita sendiri turun. Partisipan dalam sebuah penelitian diminta untuk menonton video seseorang yang memasukkan tangan mereka ke dalam air es. Pemirsa tidak hanya mengungkapkan bahwa video tersebut membuat mereka merasa kedinginan, suhu permukaan tangan mereka yang sebenarnya juga menurun secara signifikan.

Menariknya, penularan suhu hanya dikaitkan dengan perasaan dingin. Ketika melihat seseorang memasukkan tangan mereka ke dalam air hangat, para peserta hanya memiliki sedikit tanggapan fisik.

6. Kebahagiaan


Kita semua tahu dari pengalaman bahwa berada di sekitar orang-orang yang bahagia membuat kita merasa sangat ceria, sementara Peters yang pesimis memiliki kemampuan untuk mengubah memenangkan lotre menjadi hari yang buruk. Ternyata kebahagiaan kita tidak hanya dipengaruhi oleh teman-teman dan keluarga kita saja.

Anda mungkin tidak memilih rumah berdasarkan disposisi orang-orang yang tinggal di daerah tersebut, tetapi mereka memiliki pengaruh yang cukup besar pada suasana hati Anda. Jika Anda kebetulan memiliki saudara kandung yang ceria di dekat Anda, peluang kebahagiaan Anda akan meningkat sebesar 14%. Tetangga sebelah yang bahagia meningkatkan peluang Anda sebesar 34%, sementara teman yang bahagia yang tinggal di ujung jalan meningkatkan peluang Anda hingga lebih dari 40%.

5. Kanker


Ada tiga hewan yang saat ini menderita bentuk kanker yang dapat menular.

Setan Tasmania menyebarkan tumor wajah melalui gigitan, anjing menularkan tumor kelamin melalui kontak seksual, dan kerang berkulit lunak menyebarkan sel kanker yang terinfeksi melalui air laut. Penemuan ini selama beberapa dekade terakhir telah secara drastis mengubah pengetahuan kita tentang kemampuan kanker untuk menjadi penyakit menular.

Meskipun manusia belum diketahui dengan mudah menularkan sel kanker dari satu inang ke inang lain, ada kasus yang terdokumentasi di mana keadaan tertentu memungkinkan hal itu terjadi. Pada 2018, seorang donor organ meninggal karena kanker payudara yang tidak terdiagnosis. Empat orang menerima transplantasi organnya, dan keempatnya menderita kanker payudara. Dalam kasus lain, seorang pasien HIV-positif terjangkit kanker dari cacing pita di ususnya. Dalam semua contoh ini, pasien yang terkena kanker dari inang lain telah membahayakan sistem kekebalan. Para ilmuwan saat ini percaya bahwa kanker menular sangat tidak mungkin terjadi pada manusia di luar situasi yang tidak biasa ini, meskipun perkembangan kanker yang dapat menular pada hewan menunjukkan bagaimana hal itu dapat berubah.

4. Perilaku Buruk


Sebagian besar dari kita sudah akrab dengan bagaimana berada dalam sekelompok orang yang melanggar aturan dapat mempengaruhi kita untuk melakukan hal yang sama, bahkan jika kita tidak melakukannya dalam keadaan normal. Tetapi penelitian yang dilakukan dalam serangkaian eksperimen di Belanda membuktikan bahwa hubungan ini melampaui momen tertentu. Tidak hanya kita lebih cenderung melanggar aturan ketika dikelilingi oleh pelanggar aturan lain, kita juga akan cenderung melanggar aturan lain dalam situasi lain.

Jika kita berjalan menyusuri jalan dengan sekelompok kutu busuk, kita mungkin membuang sampah kita sendiri ke pinggir jalan. Tetapi kemudian ketika kita sendirian, eksposur terhadap pelanggaran norma sosial dapat menyebabkan kita lebih cenderung mencuri camilan orang lain dari ruang istirahat di tempat kerja atau gagal membersihkan kotoran anjing kita selama berjalan-jalan.

3. Tekanan Darah Tinggi


Tekanan darah tinggi, sering dikaitkan dengan pola makan yang tidak sehat dan pilihan gaya hidup, ditemukan juga terkait dengan virus menular yang sangat umum.

Sebuah tim peneliti menemukan bahwa tikus yang terinfeksi cytomegalovirus, atau CMV, mengembangkan tekanan darah lebih tinggi daripada tikus tanpa virus. Itu tidak berarti diet tidak berperan — tikus yang terinfeksi CMV yang juga makan makanan berkolesterol tinggi memiliki tingkat tekanan darah tertinggi. Para peneliti juga melakukan uji coba dengan kultur sel manusia. Sel manusia yang terinfeksi CMV menciptakan protein yang diketahui berkontribusi terhadap tekanan darah tinggi.

CMV diperkirakan mempengaruhi antara 60 dan 99% manusia dewasa di seluruh dunia. Virus ini ditularkan melalui berbagi cairan tubuh dan tinggal di tubuh Anda seumur hidup.

2. Tujuan


Karena sesuatu yang disebut penularan tujuan, kita secara tidak sengaja, dan seringkali secara tidak sadar, mengadopsi tujuan yang disimpulkan dari orang-orang yang berinteraksi dengan kita. Jika seseorang yang kita ajak ngobrol di pesta makan malam mencoba untuk bersantai dan bersenang-senang, mereka tidak perlu menjelaskannya kepada kita. Kami akan mengambilnya dari perilaku, bahasa tubuh, dan topik percakapan mereka. Jika tujuan ini dianggap tepat, ada kemungkinan besar kita akan mengadopsinya sendiri dan bersenang-senang. Sebaliknya, jika kita berinteraksi dengan seseorang yang datang dengan alasan harus pergi lebih awal, kita juga mungkin mendapati diri kita memeriksa arloji kita dan mencoba untuk segera keluar.

Penularan tujuan lebih kuat dengan seseorang di lingkaran dalam Anda daripada orang asing, dan kemungkinan kecil terjadi ketika tujuan tersebut dianggap tidak pantas. Jadi jika teman pesta makan malam kita berkeliling menyelipkan atap di minuman orang, kita tidak akan secara tidak sadar dipaksa untuk melakukan hal yang sama.

1. Rongga


Dari semua hal yang biasanya direkomendasikan oleh dokter gigi Anda untuk menjaga kesehatan gigi - membersihkan gigi dengan benang, menyikat gigi, mengurangi gula - menghindari orang dengan kebersihan gigi yang buruk mungkin tidak ada dalam daftar itu.

Gigi berlubang terjadi ketika bakteri di mulut kita mengubah gula menjadi asam yang menempel pada gigi dan menggerogoti enamel. Meskipun Anda menyikat dan membersihkan gigi secara teratur, mencium seseorang yang memiliki kebiasaan menjaga kebersihan mulut akan membawa Anda ke dalam mulut Anda dengan bakteri penyebab gigi berlubang yang sama.

Anak-anak lebih rentan karena mereka belum memiliki kekebalan terhadap bakteri. Orang dewasa dapat menularkan bakteri penyebab gigi berlubang kepada anak mereka dengan menciumnya di mulut, berbagi peralatan, atau membersihkan empeng dengan mulutnya sebelum mengembalikannya ke bayi.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Hal Teratas yang Tidak Akan Anda Percayai Menular.