10 Hal Yang Kita Makan Yang Dilarang Di Luar AS

Makanan adalah aspek penting dalam hidup, yang memberi kita nutrisi, energi, dan juga rasa yang enak. Dari sarapan hingga makan malam hingga makanan ringan dan bahkan makanan penutup, makanan dapat dinikmati tidak peduli apa kebiasaan diet seseorang atau batasan yang mereka hadapi.

Namun, dengan hampir sepertiga orang Amerika mengonsumsi makanan olahan, penting untuk mengetahui apa yang masuk ke dalam makanan Anda — terutama ketika bahan-bahan tersebut cenderung dilarang di negara lain. Dari bahan matras yoga dalam roti (ya benar) hingga minyak terhidrogenasi parsial yang dilarang oleh FDA, beberapa bahan tersembunyi dengan baik dan tidak diketahui oleh pembaca label rata-rata.

10. Minyak Nabati Brominasi


Coca-Cola adalah perusahaan yang membuat berbagai minuman yang disukai di seluruh dunia. Merek populer ini terkenal karena keragamannya, dan juga karena memasukkan bahan kimia penghambat api ke dalam minuman mereka.

Menurut Food and Drug Administration, minyak nabati brominasi (BVO) dapat digunakan untuk membantu membumbui minuman rasa buah. Jumlah minyak nabati brominasi telah dinyatakan aman oleh FDA, namun kekhawatiran menyebar ketika diketahui bahwa BVO juga digunakan untuk mengurangi sifat mudah terbakar pada bahan seperti pakaian. Minyak ditemukan di beberapa minuman Coca-Cola, termasuk minuman olahraga populer mereka Powerade, serta beberapa produk soda mereka.

Meski FDA mengklaim BVO aman digunakan dalam minuman, penelitian mulai membuktikan sebaliknya. Efek negatif mulai dari, peningkatan kemungkinan sakit kepala, dan hilangnya koordinasi ditunjukkan ketika BVO dikonsumsi terlalu sering. Ini adalah hasil yang meresahkan karena Powerade diarahkan sebagai saingan Gatorade untuk atlet yang sadar kesehatan. Saat menjadi perhatian Coca-Cola, perusahaan setuju untuk tidak lagi menggunakan BVO dalam produk Powerade mereka, meskipun tidak diketahui apakah mereka akan melakukan hal yang sama untuk soda mereka. PepsiCo sebelumnya telah melepaskan diri dari penggunaan BVO di Gatorade, sekaligus meyakinkan konsumen bahwa bahan-bahan di Mountain Dew tidak berbahaya.

BVO dilarang untuk digunakan dalam makanan di tempat-tempat seperti Jepang dan berbagai negara Eropa di bawah Uni Eropa.

9. Tartrazine


Kraft adalah produk yang dimakan di seluruh dunia, yang mungkin ditujukan untuk anak-anak tetapi bisa dimakan pada semua usia. Kraft tidak hanya menyatukan orang-orang dari usia termuda hingga tertua melalui kecintaan mereka pada mac dan keju, tetapi juga melakukannya melalui konsumsi bahan kimia tertentu: pewarna makanan kuning # 5.

Tartrazine, atau pewarna makanan kuning # 5, adalah produk kimia yang ditambahkan untuk meningkatkan warna dan semangat; ini digunakan terutama dalam makanan tetapi juga disetujui untuk digunakan pada tekstil. Seperti semua hal yang digunakan dalam makanan, pewarna makanan harus disetujui oleh FDA sebelum ditambahkan ke dalam bahan. Namun, FDA belum menguji ulang tartrazine sejak persetujuannya dan efek kesehatan negatif yang didokumentasikan oleh bahan kimia tersebut membuat konsumen memprihatinkan.

Mac dan keju Kraft sangat populer di Amerika Serikat, tetapi terlebih lagi di Kanada, di mana makanan ini dimakan hampir 55% lebih banyak daripada di AS.Namun, tidak seperti di Inggris, Norwegia, dan Austria di mana tartrazine telah dilarang masuk. negara yang berbeda karena efek kesehatan negatif pada anak-anak, Amerika Serikat dan Kanada tidak memiliki batasan dalam penggunaan pewarna kuning # 5. Tartrazine juga ditemukan dalam makanan lain, termasuk: sereal, permen, isian pai, kerupuk, dan bahkan Doritos.

Kemarahan publik terhadap pewarna kuning # 5 mendorong General Mills untuk mengubah sereal mereka, seperti Cap'n Crunch, untuk menghindari penggunaan pewarna buatan. Mars menerbitkan pernyataan pada tahun 2016, mengklaim bahwa mereka akan melakukan hal yang sama meskipun prosesnya bisa memakan waktu minimal lima tahun.

8. Titanium Dioksida


Tampilan makanan yang putih tajam seperti donat bubuk, yogurt, icing, ranch dressing, mayonaise, dan produk lainnya memberikan kontras estetika yang bagus dengan warna-warna cerah dari makanan lain jika seseorang ingin memotret. Apa yang membuat makanan ini begitu putih? Titanium dioksida.

Bahan kimia ini, yang juga paling sering digunakan dalam plastik, dan cat, terbukti memiliki beberapa efek samping negatif jika dikonsumsi secara berlebihan. Jumlah yang diizinkan oleh FDA adalah sekitar 1 persen dalam makanan tanpa harus dilaporkan. Masalah dengan titanium dioksida adalah nanopartikel, yang jika dikonsumsi terlalu banyak, dapat menyebabkan reaksi yang merugikan seperti peradangan pada sistem pencernaan, klastogenisitas, dan, dalam beberapa kasus, kerusakan saraf serta kemungkinan perkembangan tumor.

Namun, agar hal ini terjadi, sejumlah besar harus dicerna — lebih dari sekadar sekotak donat bubuk. Namun, begitu kekhawatiran muncul, beberapa merek, seperti Dunkin Donuts, menghentikan penggunaan titanium dioksida dalam makanan mereka.

Produk tersebut tetap disetujui oleh FDA meskipun saat ini sedang ditinjau oleh Prancis untuk pelarangan di seluruh negeri.

7. Propilen glikol


Tidak ada yang menyamai suara manis, berkarbonasi, atau rasa bir dingin di hari yang panas, atau bahkan kesegaran saus salad di salad favorit Anda. Hal-hal ini, yang tampaknya sangat berbeda, memiliki satu kesamaan bahan: propilen glikol.

Propilen glikol adalah cairan yang menyerap air, membuatnya sempurna untuk mencampur bahan yang akan sulit bercampur dengan air. Penggunaan produk ini juga dapat menjadi pelumas, membantu menciptakan rempah-rempah, dan juga ditemukan sebagai bahan antibeku dan membantu membentuk asap dan kabut buatan pada mesin kabut. FDA telah memberi label makanan ini sebagai "secara umum dapat dikenali sebagai aman" yang berarti bahwa sejumlah propilen glikol dapat bersentuhan dengan makanan Anda atau digunakan dalam makanan tanpa membahayakan.

Meskipun mungkin demikian, bahannya — yang juga digunakan dalam kosmetik karena alasan daya serap — juga digunakan dalam Fireball, wiski rasa kayu manis. Namun, pembuat Fireball mengalami penarikan kembali ketika bets berisi formula yang diizinkan untuk AS yang mengandung propilen glikol dikirim ke Swedia, Norwegia, dan Finlandia. Di Uni Eropa, propylene glycol memiliki peraturan ketat karena efek samping berbahaya yang ditimbulkan oleh konsumsi tinggi bahan kimia ini. Beberapa efek samping termasuk disfungsi ginjal, gagal ginjal, kelainan metabolisme dan beberapa alergi.

Meskipun efek samping ini dapat terjadi, namun jarang terjadi dan akan mengharuskan seseorang untuk mengonsumsi sekitar 100g lebih banyak dari jumlah yang disarankan dan satu-satunya kasus yang telah dicatat ditangani oleh pria yang minum terlalu banyak, Anda dapat menebaknya, Fireball.

6. Azodicarbonamide


Slogan kereta bawah tanah paling umum dikenal sebagai "Makan Segar" meskipun kesegarannya dipertanyakan ketika ditemukan bahwa azodikarbonamida dimasukkan ke dalam sandwich mereka. Azodicarbonamide juga merupakan bahan utama dalam matras yoga dan sol sepatu, memicu protes tentang bahaya kandungan bahan kimia dalam makanan Subway.

Restoran lain diketahui menggunakan azodikarbonamida dalam roti mereka, termasuk Wendy's, Burger King, dan Arby's, dan ditemukan di roti Nature's Own. Azodicarbonamide dianggap diperbolehkan dalam makanan oleh FDA, di mana standarnya sekitar 45 per juta gram dalam adonan, jumlah yang sangat kecil. Namun, dalam beberapa kasus, azodicarbonamide dapat menyebabkan masalah permanen seperti asma, penyakit pernapasan, serta reaksi alergi dan kulit. Pusat Ilmu Pengetahuan meminta FDA untuk mempertimbangkan melarangnya karena kekhawatiran mereka ketika azodikarbonamida dipanggang dalam roti, dapat menghasilkan karsinogen uretan. Hal ini dapat menimbulkan risiko kesehatan pada manusia dan menimbulkan risiko bagi wanita hamil.

Azodicarbonamide telah dilarang di tempat-tempat seperti Eropa, Singapura, dan Australia. Setelah kekhawatiran terungkap, baik Subway dan Nature's Own menghapus azodicarbonamide dari daftar bahan mereka.

5. Difenilamina


Putri Salju dengan mudah tertarik oleh kilau apel merah yang ditawarkan kepadanya oleh. Kilau itu berasal dari bahan kimia yang dikenal sebagai diphenylamine dan sementara itu mantra penyihir yang membuat Putri Salju dalam keadaan koma, diphenylamine ketika tertelan berlebihan dapat menyebabkan masalahnya sendiri.

Diphenylamine (DPA) adalah cairan tidak berwarna dan tidak berbau bila dicampur bersama-sama dan banyak digunakan untuk memberi apel tampilan yang mengkilat, mengilap dan juga untuk menjaganya dari memar dan tetap segar lebih lama. Sifat DPA juga membuatnya berguna untuk pelumas, propelan, dan bahan peledak. Meskipun jumlah kecil diizinkan di bawah FDA, Otoritas Keamanan Pangan Eropa telah melarang apel AS dengan DPA. Hal ini disebabkan penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa asupan DPA yang tinggi dapat menyebabkan kanker dan memerlukan informasi lebih lanjut, karena tidak cukup banyak penelitian yang dilakukan untuk membuktikan bahwa tidak ada efek samping jangka panjang dari konsumsi DPA.

Rata-rata DPA di AS saat ini adalah sekitar 0,42 bagian per juta, sedangkan Uni Eropa hanya mengalokasikan 0,10 dan dengan 80% apel AS dinyatakan positif DPA, Uni Eropa tidak akan mencabut larangan tersebut sampai penelitian lebih lanjut dilakukan. .

4. Hidroksianisol berbutilasi


Bagaimana jika bukannya mengeluarkan permen karet dari pembungkusnya, Anda malah mengunyah pembungkus plastik dan permen karet itu bersama-sama? Penelitian telah menunjukkan bahwa hidroksianisol butilasi dapat ditemukan di keduanya.

Butylated hydroxyanisole serta butylated hydroxytoluene sering digunakan sebagai pengawet agar makanan tidak membusuk. Mereka juga dapat digunakan untuk mengawetkan minyak dalam kosmetik, membuat bagian kemasan makanan — serta beberapa produk karet. Paling sering ditemukan dalam permen karet, kacang-kacangan, mentega, beberapa sereal dan bahkan bir, butylated hydroxyanisole berasal dari dan membentuk tekstur seperti lilin bila dicampur dengan lemak dan minyak. Namun, meskipun dapat membantu dalam mengawetkan makanan dan menjaganya agar tidak berbau, butylated hydroxyanisole telah terbukti menyebabkan masalah gangguan pencernaan, pembekuan darah, dan mengganggu regulasi hormon, serta menjadi karsinogen bagi manusia — bahan yang paling mungkin menyebabkan kanker .

FDA mengizinkan 0,02% per item, namun negara bagian California mengatur penggunaan butylated hydroxyanisole dan mengharuskan label peringatan dipasang pada item yang termasuk butylated hydroxyanisole dan butylated hydroxytoluene. Itu juga duduk di daftar Minnesota Bahan Kimia Perhatian Tinggi.

Butylated hydroxyanisole dilarang di Inggris dan Jepang, serta diatur oleh negara-negara di Uni Eropa.

3. Minyak terhidrogenasi sebagian


Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana permen, icing, dan bahkan beku bisa bertahan begitu lama? Jawabannya adalah minyak terhidrogenasi parsial.

Minyak terhidrogenasi parsial (parsial minyak terhidrogenasi (PHO)) disertakan dalam makanan seperti icing untuk memperpanjang masa simpannya, yang baik untuk produsen, tetapi telah terbukti meningkatkan jumlah lemak trans dalam makanan. Selama bertahun-tahun PHO telah diberi label sebagai "secara umum dapat dikenali sebagai aman" menurut FDA, namun, FDA membatalkan keputusan ini dan pada tahun 2018 memberikan batas waktu 3 tahun yang diperpanjang kepada semua produsen untuk menghilangkan minyak terhidrogenasi parsial dari bahan-bahan mereka. Karena itu, Dinkes diketahui meningkatkan kemungkinan kolesterol dalam darah yang hanya mengarah pada peningkatan risiko konsumen terkena penyakit jantung, serta masalah pencernaan.

Minyak terhidrogenasi sebagian telah dilarang di Denmark sejak 2004, dan juga dilarang di Thailand serta negara-negara lain di Uni Eropa, dan sekarang AS.

2. Kalium Bromat


Menunggu roti dipanggang bisa menjadi pengalaman yang melelahkan bagi seseorang yang tidak sabar, bagi tukang roti ini ada potassium bromate, zat aditif yang mempercepat proses memanggang sekaligus memutihkan roti.

Tepung brominasi berasal dari bahan kimia yang sama yang membentuk minyak nabati brominasi dan dapat ditemukan di berbagai item roti seperti loaf, wraps, rolls, bagel, pizza crust, flatbread, dan bahkan remah roti. Tepung brominasi membantu mempercepat proses pemanggangan pada roti karena membantu mengikat gluten bersama-sama dan membantu memutihkan roti hingga warnanya putih bersih. Meskipun tampaknya tidak berbahaya, kalium bromat telah terbukti memiliki beberapa efek samping negatif jika dikonsumsi dalam jumlah banyak. Hasilnya menyebabkan risiko yang lebih tinggi, serta peningkatan ginjal dan kerusakan sistem saraf.

Meskipun kalium bromat dapat ditemukan di merek populer seperti Pillsbury, ia terdaftar di daftar bahan makanan yang tidak diterima Whole Food dan tidak ditemukan di banyak rantai restoran besar.

Potasium Bromat dilarang oleh Uni Eropa, Inggris Raya, Kanada, dan Brasil, dan memerlukan label peringatan pada barang yang dijual di California.

1. Ractopamine


Pada 2018, rata-rata orang Amerika makan sekitar 220 pon daging setahun. Daging ini bervariasi dari merah hingga putih, tetapi produksi daging rata-rata pada tahun 2018 akan mencapai total 100 miliar pound. Dengan jumlah daging ini, masuk akal untuk mengetahui apa lagi yang ada di dalamnya. Dengan diskusi baru-baru ini tentang hormon pertumbuhan dalam susu, perhatian juga telah ditarik pada apa yang juga ditambahkan ke dalam daging kita.

Ractopamine adalah aditif, juga dikenal sebagai phenethanolamine, yang diumpankan ke hewan untuk memastikan bahwa mereka makan lebih sedikit sambil tetap mendapatkan otot daripada lemak, membuat mereka lebih ramping dan lebih banyak. Meskipun hal ini tampaknya tidak menjadi masalah, ractopamine telah terbukti memiliki efek samping negatif dan kekhawatiran telah meningkat karena aditif masih menonjol dalam daging bahkan setelah diproses. Sekitar 60 hingga 80 persen babi yang diproduksi dengan ractopamine memiliki lebih banyak babi yang dilaporkan sakit atau mati dibandingkan dengan ternak lain yang tidak. Penggunaan ractopamine pada ternak dipertanyakan oleh EPA, yang mempertanyakan efek jangka panjang ractopamine pada manusia termasuk kerusakan hati dan ginjal serta masalah tiroid.

Ractopamine telah dilarang untuk digunakan di negara-negara peternakan seperti Rusia dan Cina, serta dua puluh enam negara lainnya. Restoran seperti Chipotle dan toko grosir termasuk Whole Foods telah melarang daging yang mengandung ractopamine.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Hal Yang Kita Makan Yang Dilarang Di Luar AS.