10 Alasan Pandemi Berikutnya Ada Di Cakrawala

Ini adalah masalah kapan, bukan apakah, kita akan melihat wabah global penyakit mematikan lainnya. Pejabat kesehatan masyarakat mengatakan ada kemungkinan yang masuk akal wabah patogen yang bergerak cepat di seluruh dunia dapat terjadi dalam lima belas tahun ke depan.

Sudah hampir seabad sejak flu Spanyol 1918 merenggut jutaan nyawa. Penyakit yang tersebar luas ini menginfeksi lebih dari 500 juta orang dan menyebabkan puluhan juta kematian. Terlepas dari kemajuan besar dalam kedokteran dan teknologi selama abad terakhir, kita tidak aman dari wabah serupa hari ini.
Berikut sepuluh alasan kita berada di ambang pandemi mematikan lainnya.

10. Peningkatan Penduduk


Selama wabah tahun 1918, ada kurang dari dua miliar orang yang hidup di planet ini. Penyakit yang tersebar luas itu membunuh sekitar 2,5% populasi global, sekitar 50 juta orang. Saat ini, ada 7,6 miliar orang yang hidup di bumi. Pandemi lain dengan angka kematian global yang sama akan mengakibatkan 190 juta kematian.

Tingkat populasi yang tinggi meningkatkan penyebaran penyakit menular. Lebih banyak orang menempati area yang sama, yang mengarah pada lebih banyak kontak antara manusia dan lebih banyak peluang penyebaran penyakit.

Lebih dari separuh penduduk dunia tinggal di perkotaan, dan persentase ini terus meningkat. Penyakit menular menyebar dengan cepat di kota-kota besar. Orang-orang yang menggunakan transportasi umum berhubungan dekat satu sama lain. Pengaturan hidup penuh sesak. Dan di banyak negara, daerah padat penduduk memiliki permukiman kumuh, tempat orang tinggal dalam kondisi tidak higienis yang mendorong pertumbuhan dan penyebaran bakteri.

9. Resistensi Antibiotik


Selama 70 tahun terakhir, telah digunakan untuk mengobati berbagai macam infeksi yang disebabkan oleh bakteri. Tetapi obat-obatan ini kehilangan potensinya saat bakteri bermutasi dan menjadi kebal antibiotik. Infeksi yang disebabkan oleh bakteri yang kebal antibiotik sangat sulit, dan terkadang tidak mungkin, diobati. Tom Frieden, mantan direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, menyatakan selama acara pers tahun 2014 bahwa bakteri yang kebal antibiotik dapat menyebabkan pandemi berikutnya.

CRE adalah keluarga bakteri resisten antibiotik yang sangat memprihatinkan. Bakteri CRE diberi nama karena resistensinya terhadap karbapenem, kelas antibiotik yang sangat kuat dan biasanya efektif melawan bakteri yang resistan terhadap obat. Awal tahun ini, Organisasi Kesehatan Dunia menerbitkan daftar 12 bakteri resisten antibiotik teratas. Bakteri tersebut diprioritaskan di mana patogen membutuhkan perhatian paling cepat dalam mengembangkan pengobatan baru. Tiga teratas, dianggap "kritis," semuanya resisten terhadap karbapenem. Strain bakteri yang tersisa pada daftar menunjukkan resistensi terhadap beberapa antibiotik, tetapi bukan yang terkuat. Patogen ini menyebabkan penyakit seperti pneumonia, infeksi darah, dan kencing nanah.

Jika peningkatan masalah resistensi antibiotik tidak diatasi, banyak infeksi yang mudah diobati bisa menjadi hukuman mati. Sayangnya, perusahaan farmasi tidak memprioritaskan pembuatan antibiotik baru. Proses tersebut membutuhkan investasi yang tinggi dalam biaya penelitian dan pengembangan, dan memberikan keuntungan yang rendah karena pasien hanya meminum obat untuk waktu yang singkat.

8. Mutasi Flu Konstan


Para ahli menunjuk ke salah satu tersangka yang paling mungkin menyebabkan pandemi berikutnya. Sayangnya, pengetahuan ini tidak berarti apa pun bisa dilakukan untuk menghentikannya.

Flu sulit diprediksi dan sulit direncanakan. Saat ini, bentuk perlindungan terbaik adalah suntikan influenza musiman, yang jauh dari dapat diandalkan. Para ilmuwan membuat vaksin tahunan beberapa bulan sebelum dimulainya musim flu. Mereka membuat tebakan terpelajar tentang jenis flu mana yang akan beredar dan menyiapkan vaksin yang sesuai. Efektivitas suntikan flu bervariasi menurut tahun. Selama musim flu 2015-2016, sekitar setengah dari orang yang mendapat vaksinasi flu sebenarnya terlindungi dari jenis yang aktif tahun itu. Musim flu 2014-2015 bahkan lebih buruk, dengan hanya 19 persen vaksinasi yang memberikan perlindungan dari virus tahun itu.

Hanya beberapa jenis virus flu yang beredar di seluruh dunia, tetapi diyakini ada puluhan lainnya. Setiap strain bermutasi setiap tahun. Tingkat mutasi strain adalah faktor utama seberapa berbahaya virus yang dihasilkan. Beberapa mutasi flu sangat ringan. Hanya dibutuhkan sedikit perbedaan agar flu tidak dapat dikenali oleh sistem kekebalan manusia. Inilah yang coba diprediksi dan dilindungi oleh pencipta vaksin musiman. Tetapi beberapa tahun, flu mengalami mutasi yang begitu drastis sehingga muncul sebagai virus yang hampir sama sekali baru. Ini adalah tahun-tahun yang mengakibatkan pandemi, seperti mutasi virus yang menyebabkan flu Spanyol tahun 1918.

7. Peningkatan Perjalanan


Frekuensi, kecepatan, dan aksesibilitas belum pernah terjadi sebelumnya. Orang bisa bepergian ke seluruh dunia dalam sehari. Artinya, penyakit bisa menyebar dengan cepat.

Bepergian menempatkan orang pada risiko penyakit yang sama sekali baru, atau jenis penyakit baru yang sudah dikenal. Orang yang bepergian ke luar negeri dapat secara tidak sengaja memasukkan bakteri atau virus ke area yang tidak dapat ditangani oleh populasi lokal. Salah satu alasan wabah Ebola 2014 begitu mematikan di Afrika Barat adalah karena kawasan tersebut sebelumnya tidak pernah terjangkit virus Ebola. Sistem kesehatan mereka yang tidak siap tidak terbiasa dengan pengobatan penyakit, dan penduduk setempat tidak memiliki kekebalan atau toleransi alami yang dibangun dari paparan sebelumnya terhadap virus.

Selain itu, orang biasanya menghabiskan waktu di area yang menyediakan lingkungan yang mendukung penyebaran infeksi selama perjalanan, seperti pesawat dan hotel. Pengaturan ini memaksa orang untuk melakukan kontak dekat satu sama lain dan berbagi kuman. Pada awal wabah SARS 2003, seorang dokter Tiongkok yang terinfeksi tinggal di sebuah hotel di Hong Kong sebelum jatuh sakit dan sekarat. Penyakit itu menyebar ke orang lain yang tinggal di hotel yang sama, yang kemudian naik pesawat dan membawa patogen ke negara lain. Dalam lima bulan setelah dokter China yang check-in di hotel Hong Kong, SARS telah menginfeksi lebih dari 8.000 orang di lebih dari tiga puluh negara berbeda, dengan 774 kasus mengakibatkan kematian.

Seiring perjalanan global yang terus meningkat, begitu pula penyebaran penyakit menular internasional.

6. Deforestasi


Kira-kira 75% dari penyakit menular baru, artinya mereka menyebar ke manusia dari hewan. Karena frekuensi kontak antara manusia dan satwa liar meningkat, begitu pula risiko infeksi. Deforestasi meningkatkan kejadian penyakit seperti Ebola dan malaria karena mengganggu lingkungan hewan yang menjadi tempat bakteri penyebab penyakit. Saat habitat mereka dihancurkan, hewan terpaksa mencari makanan dan tempat berlindung di tempat lain, yang seringkali membuat mereka lebih dekat dengan manusia.

Gagasan bahwa penggundulan hutan meningkatkan penyebaran penyakit bukanlah hal baru.

Pada akhir tahun 90-an, sebuah penelitian tentang aktivitas nyamuk di Peru menunjukkan bahwa spesies pembawa malaria yang hidup di area yang gundul menggigit manusia hampir 300 kali lebih sering daripada spesies yang sama yang hidup di hutan yang tidak tersentuh. Menurut sebuah penelitian tahun 2010, menebang hanya empat persen dari hutan Brasil mengakibatkan peningkatan kasus malaria sebanyak lima puluh persen. Deforestasi juga berkontribusi pada kekeringan ekstrim di Brasil. Hal ini menyebabkan orang-orang menyimpan lebih banyak air di wadah terbuka, sebuah praktik yang menarik nyamuk dan diyakini dapat meningkatkan penyebaran Zika.

Nyamuk bukanlah satu-satunya pembawa penyakit yang terkena deforestasi. Primata, kelelawar, dan hewan pengerat juga sarat dengan patogen yang menginfeksi manusia. Selama kita terus merambah habitat hewan, kita akan terus menghadapi risiko penyakit baru, beberapa di antaranya terbukti sangat menular dan tidak dapat diobati.

5. Resiko Penelitian


Pada tahun 2014, ilmuwan Amerika menciptakan virus yang sangat mirip dengan flu Spanyol tahun 1918. Dengan menggunakan teknik yang disebut, para peneliti di University of Wisconsin - Madison membuat virus dari pecahan strain flu burung liar. Mereka juga memutasi virus agar menyebar ke udara, karakteristik dari penyakit mematikan yang paling berbahaya.

Para ilmuwan yang mendukung penelitian tersebut mengklaim bahwa menciptakan kembali virus berbahaya adalah bagian penting untuk memahami risiko yang ditimbulkannya kepada publik. Tetapi banyak ilmuwan menentang percobaan ini, dengan alasan bahwa tindakan menciptakan virus ini mengancam populasi manusia. Bahkan di lab dengan keamanan tertinggi, membuat patogen berbahaya adalah aktivitas yang berisiko. Kritikus praktik ini menyatakan bahwa hanya ada sedikit atau tidak ada bukti bahwa eksperimen ini benar-benar membantu menyelamatkan nyawa, meskipun pasti membahayakan mereka. Seorang profesor epidemiologi di Harvard School of Public Health memperingatkan bahwa jika virus berbahaya lolos atau sengaja dilepaskan dari laboratorium, hal itu dapat menyebabkan pandemi bencana.

4. Respon Organisasi Kesehatan Dunia


Ketika penyakit selanjutnya yang sangat menular dan cepat menyebar mulai menyebar ke seluruh dunia, kesiapan akan menentukan jumlah nyawa yang hilang. Orang perlu mewaspadai suatu ancaman untuk mengambil tindakan pencegahan. Organisasi Kesehatan Dunia adalah pengawas utama kesehatan global, dan mereka bertanggung jawab untuk membunyikan alarm selama wabah. Tetapi WHO tidak dapat dipercaya untuk melakukan ini pada waktu yang tepat.

Yang terakhir dimulai pada awal 2014. WHO tidak mengumumkan darurat kesehatan masyarakat sampai Agustus tahun itu. Itu lima bulan setelah Guinea dan Liberia mulai mengalami wabah. Panel ahli kesehatan global independen menyatakan bahwa penundaan itu menyebabkan "penderitaan dan kematian yang tidak perlu".

WHO dikritik habis-habisan karena respons mereka yang lamban selama wabah Ebola. Mereka berjanji akan melakukan perbaikan agar waktu tanggap dan efektivitasnya lebih baik di masa mendatang. Kita harus berharap ini benar, karena jika mereka lambat dalam mengidentifikasi pandemi berikutnya, kerusakan akan terjadi pada saat mereka meminta maaf atas penundaan mereka.

3. Perubahan iklim


Penyakit yang ditularkan melalui vektor adalah penyakit yang ditularkan ke manusia oleh kutu, kutu, nyamuk, atau organisme lain. Saat menghangatkan dunia, kejadian penyakit ini serta rentang geografis kasusnya telah meningkat.

Malaria, Zika, dan Dengue hanyalah beberapa dari banyak virus mematikan yang ditularkan oleh nyamuk, dengan Malaria menjadi yang paling mematikan. Nyamuk tumbuh subur di iklim hangat. Pemanasan global dapat menyebabkan populasi nyamuk menyebar secara geografis karena semakin banyak wilayah yang dapat menampung serangga pembawa penyakit. Perubahan iklim juga menciptakan musim hangat yang lebih lama bagi nyamuk untuk berkembang biak, menghasilkan lebih banyak pembuluh darah yang mampu menularkan infeksi ke manusia.

Kutu dan kutu juga tumbuh subur di iklim hangat dan menularkan sejumlah penyakit berbahaya, termasuk demam berdarah Kongo-Krimea, tifus, dan penyakit Lyme.

2. Bioterorisme


Pandemi berikutnya bisa jadi akibat serangan yang disengaja.

Bill Gates, salah satu orang terkaya di dunia, telah menghabiskan 20 tahun terakhir mendanai kampanye kesehatan global. Awal tahun ini, dia berbicara pada konferensi keamanan di Munich. Gates memperingatkan bahwa, pelepasan virus atau kuman yang disengaja, dapat menyebabkan kematian jutaan orang.

Ancaman bioterorisme telah meningkat selama lima tahun terakhir. Perubahan biologi molekuler telah membuat pengembangan senjata biologis lebih mudah dan lebih mudah diakses. Seorang teroris sekarang memiliki kemampuan untuk menggunakan rekayasa genetika untuk mensintesis cacar atau membuat versi flu yang sangat menular dan mematikan. Kelompok intelijen melaporkan bahwa ISIS telah mengerjakan senjata biologis di pangkalan Suriah dan Irak mereka.

1. Potensi Pandemi Saat Ini


Ini pertama kali terlihat pada manusia pada 2013, ketika dua warga negara China meninggal setelah terkena penyakit tersebut. China telah melihat wabah tahunan sejak saat itu, dan baru-baru ini mengalami gelombang kelima dari infeksi manusia H7N9. Gelombang kelima, yang dimulai pada Oktober 2016, sejauh ini menjadi yang terburuk. Ada lebih banyak kasus daripada gabungan empat gelombang lainnya, dan itu menutupi wilayah geografis terluas. Angka kematian dari kasus H7N9 yang dikonfirmasi adalah sekitar empat puluh persen. Hingga 25 Oktober 2017, sudah ada 1.622 kasus H7N9 yang dikonfirmasi, dengan 619 meninggal dunia.

H7N9 diperingkat oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit sebagai jenis flu dengan potensi terbesar untuk menyebabkan pandemi. Sejauh ini, infeksi H7N9 pada manusia sebagian besar disebabkan oleh pasar unggas hidup di China. Tetapi virus terus bermutasi, dan segera dapat menimbulkan risiko yang jauh lebih besar melalui penularan dari manusia ke manusia.

Tahun lalu, sebuah penelitian dilakukan pada strain H7N9 yang sangat patogen. Musang, model hewan yang disukai untuk menguji penularan virus flu pada manusia, terinfeksi virus tersebut. Musang sehat dan musang yang terinfeksi ditempatkan di kandang terpisah di samping satu sama lain. Virus menyebar dengan mudah, membunuh dua dari tiga musang sehat. Studi tersebut membuktikan bahwa virus dapat ditularkan melalui tetesan pernapasan di udara, seperti yang terjadi saat batuk dan bersin.

Berdasarkan mutasi drastis yang terlihat pada H7N9 selama setahun terakhir, gelombang virus berikutnya bisa sangat menular di antara manusia, dan sama mematikannya. Saat ini, belum ada vaksin yang efektif untuk galur H7N9 terbaru.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Alasan Pandemi Berikutnya Ada Di Cakrawala.