10 Hal yang Tidak Anda Percayai Menyebabkan Alergi

Alergi adalah respons alami tubuh kita terhadap hal-hal tertentu yang dianggap berbahaya. Mereka sering kali dipicu oleh makanan, meskipun bisa juga dipicu oleh hewan, peralatan listrik, obat-obatan, dan bahkan kondisi medis lainnya.

Apa yang tidak disadari banyak orang adalah bahwa ini terkadang disebabkan oleh sesuatu selain apa yang mereka pikirkan. Misalnya, alergi coklat biasanya bukan hasil dari kakao atau bahan lain dalam coklat. Ini sebenarnya disebabkan oleh kecoa di dalam coklat. Berikut sembilan contoh lagi, tidak semuanya dikonfirmasi atau dikenali oleh ilmu kedokteran.

10. Kecoa Penyebab Alergi Coklat


Beberapa orang mengeluh alergi terhadap coklat. Namun, seperti sindiran di atas, orang yang merasa alergi mungkin sebenarnya alergi pada bagian kecoa yang seringkali berakhir dengan cokelat. Tapi semuanya baik-baik saja. Bagian kecoa yang dimaksud digerus.

Anda akan berpikir kecoak yang digiling akan menjadi alasan yang cukup bagi Food and Drug Administration untuk mendenda pembuat cokelat, tetapi FDA sebenarnya mengizinkan mereka memiliki maksimal 60 bagian serangga per 100 gram cokelat. Batang coklat rata-rata memiliki delapan bagian.

sering berakhir di coklat di perkebunan biji kakao, di mana mereka menyelinap ke masa panen. Para petani sudah menggunakan beberapa pestisida untuk mencegahnya, tetapi akan membutuhkan lebih banyak jika mereka ingin membasmi kecoak sepenuhnya. Itu berarti cokelat favorit Anda akan diisi dengan pestisida, yang lebih berbahaya daripada potongan kecoak.

Selain coklat, bagian kecoa juga bisa memicu alergi pada makanan seperti selai kacang, makaroni, popcorn, keju, gandum, dan buah-buahan.

9. Vaksin Diklaim Menyebabkan Alergi Kacang Tanah


Alergi kacang sering terjadi pada usia muda, dengan jutaan anak di AS terpengaruh. Menurut beberapa agak. . . Selain itu, vaksin merupakan penyebab utama alergi kacang tanah pada anak-anak saat ini.Minyak kacang olahan, bahan utama dalam vaksin, adalah alasannya. Pembuat vaksin perlu menambahkan minyak untuk mengawetkan vaksin mereka dan memastikan bahwa tubuh manusia dapat melawan penyakit yang dilemahkan dalam vaksin.

Beberapa minyak dapat digunakan, tetapi pembuat vaksin diduga lebih memilih minyak kacang tanah karena harganya yang murah. Namun, minyak tersebut dikatakan menyebabkan hipersensitivitas (alias penyakit serum) pada beberapa anak. Anak-anak ini nantinya akan menjadi alergi dan produk yang mengandungnya. Akan tetapi, perlu dicatat bahwa tidak ada bukti ilmiah yang mendukung hubungan antara vaksinasi dan alergi kacang tanah ini.

8. Hal Lain Bisa Menyebabkan Alergi Wi-Fi


Electromagnetic hypersensitivity (EHS) adalah alergi yang diduga disebabkan oleh kedekatan dengan benda-benda yang memancarkan sinyal elektromagnetik. Ini termasuk ponsel, komputer, dan Wi-Fi. Kami mengatakan "seharusnya" karena alergi tidak dikenali secara medis.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menegaskan EHS bukanlah kondisi medis yang nyata, meski sepakat gejalanya nyata. Dr. James Rubin, psikolog di King's College, London, percaya EHS itu nyata tetapi tidak disebabkan oleh medan elektromagnetik.

Sebuah laporan tahun 2009 tentang 46 studi tentang EHS menunjukkan bahwa kelompok sampel tidak dapat menentukan kapan perangkat yang memancarkan sinyal elektromagnetik hidup atau mati. Meski demikian, orang terus mengklaim memiliki alergi. Para penderita mengklaim sinyal elektromagnetik menyebabkan sakit kepala yang parah, mual, kelelahan, dan pusing, yang hilang ketika mereka meninggalkan sekitar perangkat yang mengganggu.

Di Massachusetts, orang tua dari anak berusia 12 tahun menggugat sekolah pribadinya, mengklaim bahwa Wi-Fi menyebabkan beberapa gejala EHS, termasuk mimisan dan jantung berdebar-debar, pada putra mereka. Anehnya, dokter tidak dapat mendiagnosis penyakit yang diduga karena penyakit itu hilang ketika bocah itu keluar dari sekolah.

Di Prancis, seorang wanita penderita EHS meninggalkan rumahnya untuk tinggal di pegunungan untuk menghindari sinyal elektromagnetik. Orang tua dari seorang gadis Inggris berusia 15 tahun menyalahkan EHS atas putri mereka. Mereka mengklaim sinyal Wi-Fi di sekolahnya membuatnya bingung dan sakit, menyebabkan dia bunuh diri.

7. Anjing Bisa Mendapat Alergi Dari Makan Makanan Yang Sama


Pemilik anjing sering terkejut melihat mereka tiba-tiba menjadi alergi terhadap makanan yang telah mereka makan selama beberapa waktu. Sebenarnya, anjing bisa mengembangkan alergi karena makan makanan yang sama dalam jangka waktu yang lama.

Alergi bisa bermanifestasi dari makan merek makanan yang sama, atau makanan yang mengandung sumber protein yang sama. Tubuh berurusan dengan protein atau protein yang sama berulang kali menyebabkan alergi terhadap makanan. Inilah sebabnya mengapa alergi makanan lebih sering terjadi pada anjing yang berusia di atas dua tahun.

Alergen makanan yang paling umum untuk anjing adalah daging sapi, susu, keju, ayam, dan gandum. Telur, jagung, domba, kedelai, ragi, rempah-rempah, dan aditif juga merupakan kandidat yang cocok.

6. Partikel Udara Menyebabkan Alergi Terhadap AC


Tidak mungkin alergi terhadap AC. Orang yang mengira mereka alergi AC sebenarnya bereaksi terhadap apa pun yang ada di udara yang dihembus AC. Alergi AC sering kali disebabkan oleh serbuk sari, tungau debu, bulu, jamur, racun, bakteri, virus, polusi udara, atau racun.

AC tidak menciptakan tetapi hanya menyebarkan alergen ini ke seluruh ruangan. Serbuk sari memasuki gedung melalui pintu dan jendela yang terbuka atau melalui sepatu dan orang yang memasuki gedung. Bisa juga dari tanaman yang ada di dalam gedung. Bahan kimia beracun sering kali dikeluarkan dari produk tertentu seperti pembersih rumah tangga.

5. Tisu Bayi Bisa Menyebabkan Alergi Makanan


Tisu bayi adalah produk terbaru yang dikatakan menyebabkan alergi makanan. Peneliti mengatakan hal ini terjadi karena sabun dan bahan seperti sabun pada tisu bayi dapat mengganggu bahan kimia di lapisan atas kulit.

Beberapa anak memiliki gen yang dapat menyebabkan interaksi apa pun dengan bahan kimia ini yang menyebabkan alergi makanan. Inilah sebabnya mengapa para peneliti menyarankan agar orang tua menghindari tisu sepenuhnya dan menggunakannya untuk membersihkan bayi mereka.

Namun, penelitian tersebut tidak meyakinkan, dan penelitian lain menunjukkan bahwa tisu bayi tidak menyebabkan alergi makanan pada anak-anak. Ini karena penelitian yang banyak dilaporkan menunjukkan bahwa tisu bayi menyebabkan alergi dilakukan pada tikus yang baru lahir dan bukan manusia yang baru lahir.

4. Kulit Mati Menyebabkan Alergi Pada Burung Dan Anjing


Beberapa orang sering melaporkan bahwa mereka alergi terhadap anjing. Namun, sebenarnya mereka tidak alergi terhadap anjing tetapi pada bulu, seperti pada kulit mati pada anjing. Mereka juga bisa alergi terhadap air liur dan urine atau serbuk sari atau jamur yang biasanya ada pada bulu anjing.

Bulu dibawa ke udara dan sering berserakan di sekitar rumah atau di mana pun anjing berkunjung. Inilah sebabnya mengapa orang yang alergi terhadap anjing biasanya juga bereaksi terhadap area yang sering didatangi anjing — bahkan saat anjing itu tidak ada. Para peneliti telah menemukan bahwa orang yang alergi terhadap anjing memiliki sistem kekebalan yang sangat sensitif yang bereaksi terhadap bulu anjing, urin, atau air liur seolah-olah itu adalah semacam penyerang patogen dan menyerang dengan segera.

Demikian pula, orang juga tidak benar-benar alergi. Mereka sangat alergi terhadap bulu burung serta tungau debu yang memakannya. Tungau bulu dan debu sering menyebar saat burung mengepakkan sayapnya.

3. Parasit Menyebabkan Gatal Perenang

Ruam klorin sering disalahartikan sebagai gatal perenang. Meskipun keduanya disebabkan oleh berenang, hampir tidak mungkin untuk mendapatkan keduanya dari perairan yang sama. Ruam klorin hanya muncul setelah berenang di air yang mengandung kaporit, sedangkan gatal perenang hanya terjadi di air tanpa kaporit.

Pertama, gatal perenang adalah reaksi alergi, sedangkan ruam klorin bukan reaksi alergi. Manusia tidak dapat mengembangkan alergi terhadap klorin. Sebaliknya, kita hanya bisa menjadi sensitif terhadap klorin. Reaksi terus menerus antara kulit kita dan klorin menyebabkan ruam klorin.

Gatal perenang (juga dikenal sebagai dermatitis serkarial) disebabkan oleh parasit. Ini sering muncul setelah berenang di kolam, dan terkadang air asin. Namun, hal itu jarang terjadi di kolam renang karena klorin mencegah parasit berkembang biak.

Parasit pertama kali dibuang ke dalam air sebagai telur berang-berang, muskrat, unggas air, dan beberapa hewan lain yang hidup di dekat air. Kemudian mereka menetas dan diambil oleh sejenis siput sebelum akhirnya dilepaskan kembali ke dalam air.

Parasit masuk ke dalam liang kulit manusia yang terbuka, menyebabkan reaksi alergi pada perenang. Untungnya, manusia tidak selalu menjadi inang yang baik, dan parasitnya mati setelah beberapa hari.

2. Asam Folat Bisa Menyebabkan Alergi Pada Anak Yang Belum Lahir


Wanita hamil sering disarankan untuk mengonsumsi sejumlah vitamin dan mineral agar sehat. Asam folat (juga disebut folat) adalah salah satu yang terpenting. Ini pada dasarnya adalah versi buatan dari vitamin B9.

Wanita disarankan untuk menelan asam folat pada trimester pertama (tiga bulan pertama). Namun, penelitian oleh Robinson Research Institute dari Universitas Adelaide menunjukkan bahwa mengonsumsi asam folat setelah trimester pertama dapat menyebabkan alergi pada janin.

Namun, seperti entri tisu bayi, ini juga dinyatakan tidak meyakinkan karena penelitiannya terbatas pada domba. Para peneliti menemukan bahwa domba sering memiliki alergi terhadap tungau debu dan albumen telur jika induknya menelan asam folat di akhir kehamilan.

1. Eksim Alergi Berhubungan Dengan Alergi Makanan Pada Anak


Eksim alergi muncul ketika bagian dari sentuhan apa pun yang membuat seseorang alergi. Ditandai dengan ruam kering dan gatal yang mungkin terasa nyeri dan disertai lecet.

Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa eksim dikaitkan dengan alergi pada anak-anak. Saat ini, 20 persen anak terkena eksim alergi. Anehnya, 30 persen dari anak-anak tersebut menderita alergi makanan.

Peneliti telah menemukan bahwa kulit yang paling dekat dengan bintik eksim biasanya memiliki struktur molekul yang berbeda dibandingkan area kulit lainnya yang memiliki alergi makanan. Namun, kulit di sekitar eksim pada anak tanpa alergi makanan sama saja.

Peneliti percaya perbedaan dalam struktur molekul adalah alasan mengapa beberapa anak dengan eksim alergi memiliki alergi makanan, dan yang lainnya tidak. Mereka juga percaya pemahaman tentang struktur molekul dapat memungkinkan mereka mendeteksi alergi makanan pada anak lebih dini.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Hal yang Tidak Anda Percayai Menyebabkan Alergi.