Benarkah Makan Daging Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung, Diabetes dan Pneumonia

Peneliti Inggris menemukan hubungan antara asupan daging secara teratur dan sembilan penyakit non-kanker. Makan daging secara teratur meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit jantung, diabetes, pneumonia, dan penyakit serius lainnya, demikian temuan penelitian.

Ilustrasi: Kompas

Sudah diketahui bahwa asupan daging merah dan olahan mempertinggi risiko terdiagnosis kanker usus . Tapi temuan ini adalah yang pertama menilai apakah konsumsi daging terkait dengan salah satu dari 25 penyakit non-kanker yang paling sering menyebabkan orang dirawat di rumah sakit di Inggris.

Para akademisi dari Universitas Oxford yang mempublikasikan penelitian tersebut menemukan bahwa konsumsi daging merah, daging olahan dan daging unggas seperti ayam dan kalkun, baik sendiri-sendiri atau bersama-sama, setidaknya tiga kali seminggu dikaitkan dengan risiko yang lebih besar terhadap sembilan penyakit berbeda.

Hasil mereka menambah bukti yang berkembang dari para peneliti dan Organisasi Kesehatan Dunia bahwa makan terlalu banyak daging, terutama daging merah dan olahan , dapat merusak kesehatan.

The Temuan yang dipublikasikan dalam jurnal BMC Medicine , didasarkan pada analisis catatan kesehatan dari 474.985 warga Inggris setengah baya. Para peneliti memeriksa rincian yang diberikan tentang diet mereka dengan informasi dari catatan medis mereka tentang penerimaan rumah sakit dan juga data kematian rata-rata selama delapan tahun.

Studi tersebut menyimpulkan: “Rata-rata, peserta yang melaporkan mengonsumsi daging secara teratur (tiga kali atau lebih per minggu) memiliki perilaku dan karakteristik kesehatan yang lebih buruk daripada peserta yang mengonsumsi daging secara kurang teratur.

Ilustrasi: Tribun News

“Konsumsi yang lebih tinggi dari kombinasi daging merah dan olahan yang tidak diolah dikaitkan dengan risiko penyakit jantung iskemik, pneumonia, penyakit divertikular, polip usus besar dan diabetes yang lebih tinggi, dan konsumsi daging unggas yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi dari penyakit refluks gastroesofagus, gastritis dan duodenitis, penyakit divertikular, penyakit kandung empedu, dan diabetes. "

Para akademisi, yang dipimpin oleh Dr Keren Papier dari departemen kesehatan populasi Nuffield , menemukan bahwa setiap 70 gram daging merah dan daging olahan yang tidak diolah yang dikonsumsi seseorang setiap hari meningkatkan risiko penyakit jantung sebesar 15% dan diabetes sebesar 30%.

Daging tersebut dapat meningkatkan risiko penyakit jantung karena mengandung asam lemak jenuh, yang dapat meningkatkan lipoprotein densitas rendah, atau kolesterol "jahat", yang diketahui membuat orang berisiko lebih besar mengalami masalah jantung.

Demikian pula, setiap 30 gram daging unggas yang dimakan setiap hari meningkatkan risiko terjadinya refluks gastroesofagus sebesar 17% dan diabetes sebesar 14%, mereka menemukan.

Namun, sebagian besar pemakan daging yang kelebihan berat badan atau obesitas yang menjalankan risiko ini, hal itu muncul selama penelitian. Sebagian besar peningkatan risiko penyakit yang teridentifikasi berkurang setelah indeks massa tubuh peserta diperhitungkan.

“Perbedaan BMI di seluruh kategori konsumsi daging tampaknya menyebabkan sebagian besar peningkatan risiko,” kata artikel di BMC Medicine.

Makan daging secara teratur memang mengurangi risiko seseorang menderita anemia defisiensi besi.

"Kami telah lama mengetahui bahwa daging merah yang tidak diolah dan konsumsi daging olahan kemungkinan besar bersifat karsinogenik dan penelitian ini adalah yang pertama menilai risiko 25 kondisi kesehatan non-kanker dalam kaitannya dengan asupan daging dalam satu penelitian," kata Papier.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui apakah perbedaan risiko yang dia dan timnya amati mencerminkan "hubungan kausal [dengan asupan daging] dan, jika demikian, sejauh mana penyakit ini dapat dicegah dengan mengurangi konsumsi daging", tambahnya.

Public Health England mengatakan bahwa siapa pun yang makan lebih dari 90g daging merah atau olahan sehari harus mengurangi hingga 70g.

Ilustrasi: IDN Times

Dr Alison Tedstone, kepala ahli gizi badan tersebut, mengatakan: “Secara global bukti menunjukkan bahwa orang yang makan daging merah dan olahan harus membatasi asupannya. Meskipun dapat menjadi bagian dari pola makan yang sehat, makan terlalu banyak dikaitkan dengan peningkatan risiko terkena kanker usus. " Demi kesehatan mereka, orang harus mengikuti pedoman untuk diet sehat dan seimbang yang ditetapkan dalam Panduan Eatwell PHE , tambahnya.

Komite Penasihat Ilmiah tentang Gizi pertama kali menyatakan pada tahun 2010 bahwa makan terlalu banyak daging merah atau olahan mungkin meningkatkan risiko kanker usus.

Prof Robert Pickard, anggota Dewan Penasihat Pangan , yang menanggapi atas nama industri daging, berkata: “Secara keseluruhan, penting untuk memikirkan keseimbangan makanan yang membentuk pola makan yang bervariasi dan sehat - banyak biji-bijian, buah-buahan dan sayuran dan makanan dalam jumlah terbatas yang tinggi lemak jenuh, garam dan gula - daripada berfokus pada satu makanan tertentu saja. Daging merah dapat menjadi bagian dari pola makan yang lebih sehat, dan dimasukkan dalam model makan sehat pemerintah, Panduan Eatwell. ”

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Benarkah Makan Daging Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung, Diabetes dan Pneumonia.