10 Kue Aneh yang Tidak Akan Anda Lihat Di The Great British Bake Off

The Great British Bake Off telah menjadi bagian utama dari budaya Inggris dan telah menjadi bagian dari identitas global Inggris. Dengan warna-warna pastel, ribaldry lembut, dan hal-hal lezat untuk dimakan, Bake Off adalah pertunjukan menenangkan yang sempurna untuk hidup kita yang bermasalah. Selama satu jam per minggu kita bisa berpura-pura kita berada di dalam tenda dengan tidak ada yang perlu dikhawatirkan selain pantat yang basah.

Meskipun sering menggali resep yang tidak jelas untuk dicoba oleh para pembuat roti, ada beberapa roti tradisional yang tidak mungkin kita lihat untuk dicoba. Berikut sepuluh kue yang terlalu aneh untuk TV.

10. Kue Penyihir


Selama berabad-abad, penyihir termasuk makhluk paling ditakuti yang bisa ditemui seseorang. Segala sesuatu mulai dari sapi yang hilang, panen yang gagal, hingga roti yang gagal tumbuh dapat disalahkan pada penyihir dan kekuatan jahatnya. Untuk menghentikan kutukan penyihir melewati ambang berbagai macam jimat rumah dapat digantung di balik pintu. Terkadang benda-benda ini adalah benda alami seperti batu nisan (batu berlubang) tetapi terkadang harus dibuat oleh perumah tangga.

Salah satu cara untuk menjauhkan penyihir dan kejahatannya adalah dengan membuat Kue Penyihir khusus. Setiap tahun di Yorkshire antara tanggal 1 dan 6 April, kue runcing kecil dengan lubang di dalamnya dipanggang. Apakah itu lubang, seperti di hagstone, atau paku yang menahan penyihir tidak dicatat. Contoh Kue Penyihir dapat dilihat di museum Pitt Rivers di Oxford. Peneliti yang mengumpulkannya berkata:

“Kue penyihir harus ditemui di hampir setiap pondok. Ini berbentuk lingkaran, dengan lubang di tengah dan dengan paku yang menonjol di semua sisi. Jika Anda menggantung satu di pondok Anda dan setahun sekali membakarnya dan menggantinya dengan yang lain, Anda akan beruntung. ” Dan tidak ada penyihir.

9. Kue Penyihir Urine


Terkadang sudah terlambat bagi kue penyihir untuk menangkis pesona. Jika Anda menemukan diri Anda tersihir meskipun ada kue lain yang dapat Anda buat untuk membantu - tetapi Kue Penyihir ini mengandung air seni. Dalam kasus di Yorkshire, yang tampaknya memiliki jumlah penyihir yang sangat banyak, pada tahun 1683 seorang dokter dengan pasien terkutuknya meresepkan kue yang terbuat dari rambut dan air kencing pasien, dicampur dengan gandum dan tunggul sepatu kuda. Beruntung pasien tidak harus memakannya. Kue itu dilempar ke dalam api.

Sementara kue penyihir yang mengandung air seni terkenal di Inggris, penggunaan yang paling terkenal dari mereka datang di Salem Witch Panic. Ketika gadis-gadis muda dianggap disihir, orang-orang di kota beralih ke kue penyihir untuk mencoba dan mengidentifikasi penyihir itu. Teknik mereka adalah membuat kue dari air seni orang yang dikutuk dan memberikannya kepada seekor anjing. Anjing itu diperkirakan akan mengungkapkan siapa yang merapal mantra.

Sayangnya Tituba, seorang budak keluarga, yang membuat kue tersebut kemudian dituduh sebagai penyihir - dan pengetahuannya tentang mantra yang digunakan dalam membuat kue penyihir adalah salah satu bukti yang digunakan untuk melawannya.

8. Kue Berputar


Kue tidak selalu berguna untuk menjauhkan kejahatan - terkadang mereka menariknya. Di kota Ely, hari Minggu kelima setelah Prapaskah diserahkan kepada pembuatan kue yang disebut Kue Whirlin. Apa sebenarnya kue-kue ini telah hilang dari sejarah, tetapi ada satu kisah tentang bagaimana mereka mendapatkan namanya.

Seorang wanita tua di daerah itu mengadakan pesta dan telah mengerahkan semua usahanya untuk membuat kue yang paling enak. Seorang tamu, orang asing, begitu terpesona dengan kue-kue itu sehingga dia tidak bisa mendapatkan cukup kue. Sayangnya bagi wanita tua itu, tamunya yang tidak dikenal adalah Iblis yang menyamar. Dia berubah menjadi angin puyuh dan menyingkirkan semua kuenya - karena itulah namanya Whirlin 'Cakes.

Mencuri kue dalam bentuk angin puyuh adalah penghargaan yang agak lebih mengesankan daripada Jabat Tangan Hollywood.

7. Parkin


Parkin merupakan kue tradisional yang cukup terkenal di Inggris. Kue jahe dan kue manis yang populer di Inggris Utara. Namun konon bahkan lebih populer dengan naga.

Di Filey Brigg ada hamparan batu sepanjang hampir satu mil yang menjorok ke laut. Ada beberapa cerita bagaimana itu terbentuk tetapi banyak yang melibatkan naga dan kecintaannya pada kue lengket ini. Awalnya penduduk setempat kesal karena ada naga rakus di dekatnya. Jadi mereka datang dengan menawarkan Parkin dalam jumlah besar. Ketika naga itu memakannya, dia menemukan rahangnya saling menempel di dekat kue. Dengan mulut yang direkatkan, penduduk desa jatuh pada naga itu, membunuhnya, dan tubuhnya berubah menjadi batu untuk membentuk Filey Brigg. Mungkin lebih baik tidak memberi makan parkin kepada orang dengan gigi palsu.

Dalam versi lain dari cerita itu adalah pekerjaan seorang wanita lajang yang menyebabkan kematian naga itu. Istri dari Richard Parkin, dia menemukan kue yang sangat disukai naga. Ketika dia memberi makan naga itu dalam jumlah besar, naga itu menjadi sangat mengantuk sehingga dia tergelincir ke laut dan tenggelam.

6. Kue Mengeluh

“Dua pemuda yang saya kenal sekitar tiga puluh tahun yang lalu sedang berjalan-jalan di West Cornwall; Saat menyeberangi jembatan, mereka bertemu dengan prosesi menggendong bayi ke gereja paroki, tempat anak itu akan dibaptis. Karena tidak menyadari kebiasaan aneh ini, mereka sangat terkejut saat mendapatkan sepotong kue di tangan mereka. ” Sedikit yang diketahui kedua pria ini bahwa mereka sedang makan Kue Mengeluh.

Ketika seorang wanita melahirkan, merupakan tradisi bagi wanita dalam keluarga untuk mengumpulkan dan membuat kue untuknya. Beberapa orang mengira bahwa bau kue yang membantu ibu baru melalui pekerjaannya, meskipun di Cambridgeshire mereka diketahui menambahkan gin dalam jumlah besar yang mungkin lebih efektif.

Setelah lahir, irisan kue erangan ini diberikan kepada orang asing, seperti yang terlihat di atas, tetapi juga kepada semua wanita lajang yang hadir saat melahirkan. Mengambil potongan kue ini, para wanita bisa melemparkannya ke bahu kanan mereka dan berjalan mundur ke tempat tidur. Jika mereka tertidur sebelum tengah malam maka mereka akan memimpikan calon pasangan mereka.

5. Kue Bisu


Anda tidak harus menunggu kelahiran jika Anda ingin memimpikan cinta masa depan Anda. Tradisi Kue Bisu bisa dilakukan pada beberapa malam dalam setahun. Salah satu waktu paling populer untuk membuat Kue Bisu adalah Malam St Agnes, tanggal 20 Januari. Karena St Agnes adalah santo pelindung para perawan, hubungannya dengan mencari kekasih agak sulit dijelaskan.

Untuk membuat Kue Bisu, sekelompok wanita muda akan berkumpul dan memanggang dalam keheningan - itulah nama kue itu. Resepnya tidak terlalu menarik. Salah satu uraian tentang ritual tersebut menjelaskan bagaimana “Setiap wanita wajib membantu mencampur bahan (tepung, telur dan kulit telur, jelaga, & c.), Menguleni adonan dan memanggang kue di atas bara api; dan ketika sudah cukup matang, mereka membaginya, memakannya, dan beristirahat di tempat tidur mereka secara terbalik tanpa mengucapkan sepatah kata pun. ”

Jika ritual itu berhasil maka impian mereka akan menunjukkan calon suami mereka.

4. Paus Wanita


Di Hertfordshire, ada tradisi lama menyajikan roti yang tampak agak mengerikan yang disebut Pope Ladies, atau Popladies. Berbentuk kasar seperti manusia dan terkadang dihiasi dengan buah kering agar mata kuenya bisa sedikit menghantui untuk disantap. Seorang pengunjung pada tahun 1819 menggambarkan mereka sebagai "panjang dan sempit, secara kasar menyerupai sosok manusia dengan dua kismis kering atau kismis untuk mewakili mata dan satu lagi untuk mulut, bagian bawahnya dibentuk seperti cangkang luar mumi Mesir".

Asal muasal kue itu kuno dan mungkin mitos. Dalam satu versi, sekelompok orang yang melakukan perjalanan menuju St. Albans tersesat saat malam tiba. Mereka akan menghabiskan malam yang panjang dan dingin jika bukan karena cahaya yang bersinar dari menara jam di kota. Dipandu untuk keselamatan, para wanita dalam kelompok itu meninggalkan uang untuk kue yang akan diberikan kepada orang miskin.

Karena kue tersebut diberikan oleh para biarawan, mereka tampaknya dianggap sebagai Wanita Paus.

3. Kue Beltane


Beltane adalah hari libur Gaelik yang pernah dirayakan secara luas di Skotlandia dan Irlandia pada tanggal 1 Mei. Itu menandai awal musim panas dan merupakan waktu perayaan ketika api unggun akan dinyalakan. Bagi yang ingin mencoba sedikit Beltane mereka bisa membuat Kue Beltane.

Menurut salah satu tradisi, kue yang disebut bonnach bea-tine dipanggang dan dibagikan kepada semua yang hadir di sekitar api unggun. Salah satu potongan kue ditandai dengan cara tertentu dan yang menerimanya disebut 'cailleach beal-tine' - bukan nama yang Anda inginkan - untuk sisa tahun ini. Orang yang tidak beruntung itu dibawa ke arah api seolah-olah akan dibakar atau didorong ke tanah dan dilempari kulit telur.

Kadang-kadang di tempat kue gandum yang manis digunakan kue yang berbentuk seperti manusia. Satu dibuat untuk setiap orang yang hadir tetapi satu digosok ke abu api. Orang yang menarik kue sial ini dari topi yang menghadapi ritual, dan untungnya hanya berpura-pura, pengorbanan.

2. Kue Banteng


"Isi cangkirmu, teman-teman sekalian,
Karena inilah sapi terbaik di kios,
Oh , dia adalah sapi terbaik, itu tidak salah,
Dan mari kita beri mahkota dia dengan kue ke-12."

Sajak dari Herefordshire ini mencerminkan tradisi yang melihat kue diberikan kepada sapi jantan dengan harapan mendapatkan panen yang baik. Banteng itu tidak memakan kue itu tetapi didandani di dalamnya. Sebuah kue dengan lubang di tengah ditempatkan di tanduk banteng dan bagaimana reaksinya akan memprediksi bagaimana panen yang akan datang akan terjadi. Jika banteng melemparkan kuenya ke depan maka itu pertanda baik, tetapi jika kuenya jatuh kebelakang maka akan ada makan sedikit di musim dingin - dan mungkin tidak ada kue untuk disia-siakan pada sapi jantan.

Jika banteng tidak mau melempar kue atas kemauannya sendiri, maka kue itu bisa ditusuk sampai kue melakukannya. Jika masih menolak maka seember sari sudah dilemparkan ke wajah banteng.

1. Pembantu Biddenden


Jika Anda pergi ke desa Biddenden di Inggris Anda akan disambut oleh tanda yang menunjukkan dua wanita bergabung di pinggul dan bahu. Ini adalah para Biddenden Maids. Konon lahir pada 1100 M di desa Elisa dan Mary Chulkhurst adalah kembar siam yang meninggalkan warisan di luar sebuah tanda. Setiap tahun kue dalam bentuk dua wanita dibagikan kepada pengunjung untuk memperingati hidup mereka.

Para Pembantu Biddenden dikatakan telah meninggalkan tanah untuk gereja lokal ketika mereka meninggal pada usia 34. Penghasilan yang dihasilkan oleh pemberian ini digunakan untuk membeli makanan bagi orang miskin - dan membuat kue yang menunjukkan para wanita itu bergabung bersama.

Meskipun kuenya masih dibagikan setiap tahun, ia tidak terlalu enak. Kebanyakan terbuat dari tepung dan air, mereka keras dan kebanyakan disimpan sebagai suvenir daripada dimakan. Berhati-hatilah saat menggigit Kue Biddenden yang mungkin Anda temui - beberapa di antaranya terbuat dari gips dan dibuat untuk turis.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Kue Aneh yang Tidak Akan Anda Lihat Di The Great British Bake Off.