10 Penyakit Berbahaya Mengintai Di Pantai

Meski liburan atau liburan di pantai seharusnya diisi dengan kesenangan, namun juga bisa menjadi magnet penyakit jika Anda tidak berhati-hati. Kebanyakan orang ingin menginjakkan kaki di pasir atau berenang di laut, tetapi terkadang, itu harus dibayar mahal.

Beberapa bakteri berbahaya berkeliaran di pantai. Jika Anda tidak berhati-hati, Anda mungkin harus mempersingkat perjalanan Anda dengan mengunjungi dokter. Berikut 10 penyakit ganas yang mengintai di pantai favorit Anda.

10. Hepatitis

Virus hepatitis meradang hati dan biasanya datang dalam bentuk strain A, B, atau C. Sirosis hati dapat terjadi pada kasus yang parah, dan beberapa pasien pada akhirnya dapat berakhir dengan kanker. Strain tersebut paling sering ditularkan melalui kotoran atau darah, tetapi limbah medis yang ditangani dengan cara yang tidak tepat dapat membuat peselancar dan perenang terkena hepatitis.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, hepatitis A jarang dikaitkan dengan air rekreasi, tetapi kemungkinan masih ada. Pada tahun 2006, sebuah studi yang dilakukan oleh San Diego State University menemukan bahwa 79 persen sampel air yang diuji mengandung hepatitis A. Limpasan limbah di daerah San Diego menyebabkan polusi, dan program vaksinasi sekarang tersedia untuk para peselancar di wilayah tersebut.

9. Penyakit Legiuner

Bakteri Legionella dapat ditemukan di bak air panas karena tumbuh paling baik di air hangat antara 35 derajat Celcius (95 ° F) dan 46 derajat Celcius (115 ° F). Di pantai, tempat terbaik untuk tertular penyakit Legiuner adalah di kamar mandi umum. Pada tahun 2007, tujuh dari 36 hujan pantai di seluruh Italia Selatan dinyatakan positif untuk strain bakteri yang paling umum.

Pada tahun 2005, sebuah penelitian menemukan 32 strain Legionella di air laut New England. Meski bakterinya tidak menular, penelitian ini menunjukkan bahwa Legionella menganggap air laut hangat sebagai lingkungan hidup yang baik.

Penyakit Legionnaires seperti pneumonia dan menyebabkan batuk, demam, dan nyeri otot yang dapat berlangsung hingga dua minggu. Meskipun sebagian besar pasien yang terinfeksi melihat gejala mereka hilang setelah pemberian antibiotik, sekitar 15 persen kasus berakibat fatal.

8. Sakit perut

Kita semua pernah mengalami sakit perut pada suatu waktu dalam hidup kita. Tapi tahukah Anda bahwa pantai adalah tempat yang baik untuk menemukan patogen yang menyebabkan kutu perut?

Kotoran adalah penyebab utama dari jenis penyakit di pantai ini. Kontaminasi feses dan mikroba telah ditemukan pada sampel pasir dari pantai. Mereka mungkin berasal dari pabrik pengolahan limbah terdekat atau badai besar yang membawa kotoran manusia dan hewan dari sumbernya.

Serangga perut ini dapat menyebabkan mual dan kram, yang bahkan dapat menyebabkan gastroenteritis. Menggali pasir saat berada di pantai diketahui meningkatkan risiko diare.

Pengunjung pantai kemungkinan besar akan terserang patogen yang sudah dikenal seperti E. coli , Salmonella , atau norovirus, yang merupakan flu perut paling umum yang ditemukan di Amerika.

7. Dermatitis Serkaria

Dermatitis serial lebih dikenal sebagai gatal perenang. Paparan larva parasit trematoda dapat menyebabkan ruam kulit yang tidak merata pada area yang terinfeksi. Anda biasanya akan melihat ruam dalam waktu 48 jam setelah terpapar, dan mungkin bertahan hingga tujuh hari.

Parasit biasanya menginfeksi siput dan kemudian menyebar ke burung, tetapi manusia kadang-kadang terinfeksi dalam proses tersebut. Ruam biasanya bisa diobati dengan antihistamin. Krim kortikosteroid juga dapat meredakan nyeri.

6. Bakteri Pemakan Daging

Anda mungkin pernah mendengar tentang bakteri pemakan daging yang ditemukan di pantai selama beberapa tahun terakhir, tetapi kemungkinan terinfeksi cukup rendah. Menurut CDC, rata-rata AS 95 kasus infeksi Vibrio vulnificus per tahun yang menyebabkan 85 rawat inap dan 35 kematian. Separuh dari kasus tersebut berasal dari perairan di seberang Teluk Meksiko.

Bakteri yang masuk ke tubuh perenang melalui luka terbuka menyebabkan kulit rusak dan memborok. Tiram mentah juga dapat menampung mikroba, yang memicu sakit perut, diare, dan mual bagi mereka yang terkena.

Antibiotik biasanya meningkatkan peluang pemulihan pasien, tetapi amputasi mungkin diperlukan. Cara terbaik untuk menghindari bakteri pemakan daging adalah dengan menjauhi air dengan luka terbuka dan berhati-hati dengan kerang yang Anda makan.

5. Cacing tambang

Kami suka menggali jari kaki ke pasir saat berlibur di pantai, tetapi itu mungkin cara yang baik untuk bersentuhan dengan cacing tambang. Parasit ini bisa didapat dengan berjalan tanpa alas kaki di tanah yang telah terkontaminasi kotoran manusia atau dengan menelan telur cacing tambang.

Telur-telur itu menyebar ke mana pun air menggerakkan tanah, menjadikan pantai lokasi yang sempurna untuk menemukannya. Telur ini akhirnya tumbuh menjadi larva kecil dan mencoba menempel pada kulit binatang.

Jika Anda menderita cacing tambang, kemungkinan gejalanya meliputi ruam gatal, sakit perut, mual, penurunan berat badan, dan diare. Cacing tambang dapat dengan mudah dicegah dengan memakai sandal di pantai, duduk di atas handuk ketika di tanah, dan menjaga tubuh Anda dibasuh dengan sabun dan air setelah menyentuh tanah dan pasir.

Jika Anda menemukan parasit, pil seperti albendazole atau mebendazole dapat mengatasi masalah tersebut.

4. MRSA

Perairan yang hangat dan lalu lintas manusia yang tinggi menjadikan pantai tempat berkembang biak bagi Staphylococcus aureus yang resisten methicillin , lebih dikenal sebagai MRSA. Infeksi staph dimulai sebagai benjolan kecil yang menyerupai jerawat, tetapi dapat berubah menjadi abses yang besar.

Pada titik ini, ia tumbuh jauh ke dalam tubuh dan berisiko bagi tulang dan organ. Dalam kasus yang parah, dapat berubah menjadi pneumonia atau bentuk gangguan pernapasan lainnya. Infeksi kulit ringan biasanya diobati dengan salep antibiotik, tetapi kasus yang lebih parah memerlukan pembedahan.

Perenang di perairan samudra subtropis memiliki peluang sekitar 37 persen untuk bersentuhan dengan sejenis staph. Pada tahun 2012, sebuah survei menunjukkan bahwa 1,6 persen sampel air laut dan 2,7 persen sampel pasir mereka mengandung MRSA. Staph mengonsumsi garam sebagai nutrisi utama, itulah sebabnya ia bertahan di air laut lebih lama dari pantai air tawar.

3. Amoeba Pemakan Otak

Naegleria fowleri adalah amuba pemakan otak yang sangat langka dan hanya membahayakan pengunjung pantai air tawar. Ia sering mengunjungi perairan hangat dan tanah di danau dan kolam air tawar, yang berarti bahwa perenang di air laut tidak perlu khawatir tentang infeksi.

N. fowleri memasuki tubuh perenang melalui hidung dan menuju ke otak. Meskipun berkembang biak dari bakteri, ia akan mengkonsumsi apa pun yang ada di depannya saat berada di otak.

Gejala berupa demam, sakit kepala, dan muntah. Infeksi yang biasanya fatal menjadi lebih ganas dari waktu ke waktu dengan menyebabkan kejang dan halusinasi sebelum membuat orang tersebut koma.

CDC mengkonfirmasi bahwa hanya 34 kasus antara 2009 dan 2018 yang terkait dengan perairan rekreasi. Mereka bahkan percaya bahwa tidak apa-apa mengonsumsi air yang mengandung N. fowleri karena asam di lambung langsung membunuh mikroba.

2. Alga Bloomin

Sebagian besar alga yang hidup di laut tidak berbahaya, tetapi beberapa menghasilkan racun yang sangat berbahaya. Limpasan dapat membawa nitrogen dan fosfor ke saluran air yang memicu ledakan populasi yang dikenal sebagai mekar.

Alga berbahaya ini mencemari air minum. Perenang juga dapat menghirup racun melalui uap air, menelannya, atau menyerapnya melalui kulit. Beberapa racun menyerang sistem saraf, sementara yang lain merusak hati.

Menyentuh ganggang bisa menghasilkan ruam dan luka kulit. Tetapi perenang yang menghirup atau menelan air yang terkontaminasi dapat mengalami kram, diare, mual, batuk, dan infeksi telinga.

Dinoflagellata menyebabkan ledakan ganggang berbahaya yang disebut pasang merah yang ada di air asin. Bahan kimia yang dihasilkan oleh alga ini dapat mengganggu sel saraf dan menyebabkan masalah pada mata dan tenggorokan.

1. Cacing gelang

Pengunjung pantai juga harus waspada terhadap cacing gelang. Parasit ini biasanya hidup di usus dan kotoran anjing Anda. Kebanyakan manusia terinfeksi melalui konsumsi yang tidak disengaja, dan anak-anak lebih sering terkena daripada orang dewasa.

Pengunjung pantai tidak akan tahu bahwa mereka berada di dekat parasit, tetapi kontak yang benar dengan pasir dapat membantu memicu infeksi. Gejala mungkin termasuk mual, muntah, batuk, diare, sesak napas, demam, sakit perut, dan bahkan cacing pada kotoran Anda. Beberapa obat dapat diresepkan untuk membantu mengobati cacing gelang, dan banyak perawatan yang bekerja dengan baik.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Penyakit Berbahaya Mengintai Di Pantai.