10 Makanan Aneh Dan Tak Terduga Dari Diet Paleo Asli

Orang-orang prasejarah harus mengais dan mencari-cari setiap kalori yang sangat sedikit. Mereka sering mempertaruhkan nyawa untuk membawa pulang makan malam. Mengingat kelangkaan sumber makanan kuno dan bahaya dalam mencoba mendapatkannya, tidak mengherankan jika banyak orang yang bersikap gemuk saat ini.

"Paleo diet" adalah solusi yang diresepkan oleh para trendy. Tapi sebenarnya pola makan kuno jauh lebih aneh dari yang diperkirakan siapa pun.

10. Rebusan Anjing

Koprolit adalah kotoran fosil yang mengungkapkan banyak hal tentang makanan nenek moyang kita. Kotoran kuno dari Gua Hinds di Texas menyimpan berita menarik yang mengejutkan: fragmen berusia 9.400 tahun dari tengkorak anjing peliharaan.

Selama ribuan tahun, anjing telah menawari kita persahabatan dan perwalian. Dan sekarang tampaknya mereka juga (tanpa sengaja) menawari kami sumber makanan. Analisis DNA mengungkapkan bahwa fragmen tengkorak tersebut berasal dari anjing peliharaan dan bukan canid liar seperti coyote atau rubah.

Anjing itu menyerupai anjing asli Amerika berhidung pendek yang hidup di New Mexico. Beratnya mungkin sekitar 13,6 kilogram (30 lb), yang merupakan makanan besar 10.000 tahun yang lalu.

Tapi anjing mungkin bukan makanan sehari-hari. Berdasarkan bukti etnografi, orang prasejarah hanya makan anjing saat kelaparan atau pesta perayaan. Metode memasak yang disukai? Sup anjing yang lezat.

9. Ikan Difermentasi Di Kulit Pinus Dan Kulit Babi Hutan

Tulang ikan larut menjadi ketiadaan jauh lebih cepat daripada tulang hewan darat yang sangat kokoh. Akibatnya, kebiasaan makan makanan laut lebih sulit dilacak ke masa lalu. Tapi penemuan Swedia berusia 9.200 tahun menolak tren itu, meskipun Anda akan berharap itu tidak terjadi karena ini doozy.

Di sebuah situs di Blekinge, Swedia, para peneliti menemukan jumlah tulang ikan yang luar biasa — mencapai 30.000 tulang per meter persegi (10,8 kaki 2 ). Ini mengabadikan strategi Nordik untuk memanfaatkan lingkungan yang dingin untuk mencapai metode fermentasi paling menjijikkan yang pernah dibuat.

Pertama, mereka menggali lubang. Selanjutnya, mereka mengisi kulit anjing laut dan babi hutan dengan seikat ikan. Kemudian mereka mengoleskan kotoran tersebut dengan kulit kayu pinus dan lemak anjing laut. Akhirnya, mereka mengubur kantong busuk ikan yang bau karena orang harus berkreasi tanpa adanya bahan pengawet modern.

Itu sulit bahkan menurut standar makanan Nordik, yang menampilkan sejumlah besar kehidupan laut yang difermentasi, terkadang tidak dapat diidentifikasi. Tetapi penemuan situs fermentasi massal mengungkapkan tren masyarakat kuno yang mencerahkan: Orang-orang di Utara mulai menetap sekitar waktu yang sama dengan orang-orang di Bulan Sabit Subur.

8. Buaya Dan Kuda Nil

Kami suka berpikir bahwa kami mengembangkan otak Homo sapien kami yang sangat besar dengan memakan steak mammoth yang dibakar api. Tapi kemungkinan besar daging berlendir dari kura-kura, buaya, dan kuda nil menyediakan nutrisi penting dan lemak padat kalori yang diperlukan untuk pertumbuhan otak besar-besaran.

Sebuah situs Kenya yang menampung nenek moyang kita 1,95 juta tahun yang lalu terpelihara dengan sangat baik sehingga para peneliti dapat menciptakan kembali lingkungan purba. Kekayaan fosil tumbuhan yang punah melukiskan gambaran Kenya utara yang jauh lebih basah dan lebih rawa.

Peneliti menemukan lebih banyak bukti bersarang di gigi hewan yang disembelih dua juta tahun lalu. Gigi mereka memiliki jejak tumbuhan mikroskopis, yang berarti nenek moyang kita menikmati daging yang diberi makan rumput terbaik.

Daging yang mereka makan mentah. Tapi menargetkan makhluk rawa adalah langkah strategis. Rawa adalah tempat berburu yang kurang dihargai, lebih aman daripada padang rumput dan sabana yang tidak bersahabat yang dihuni oleh kucing pembunuh besar dan hyena yang menggigit.

7. Isi Perut Hewan

Nenek moyang kita secara rutin makan makanan yang tidak enak karena kebutuhan. Anda tidak bisa pilih-pilih saat tidak tahu kapan (atau apakah) makanan Anda berikutnya akan datang. Tapi di antara yang paling menjijikkan mungkin adalah chyme, isi perut yang dicerna sebagian dari hewan.

Beberapa peneliti percaya ini berdasarkan sisa-sisa mikroskopis yang ditemukan di plak gigi Neanderthal berusia 50.000 tahun. Di dalamnya ditemukan potongan yarrow dan chamomile, keduanya pahit.

Para peneliti mengusulkan bahwa tanaman ini menemukan jalan mereka ke dalam usus hominid tua dengan cara yang tidak bermartabat: melalui isi perut hewan. Lagi pula, begitu Anda berhasil membunuh, mengapa harus boros dan membuang perut (atau organ lain)? Ini adalah sumber kalori ekstra yang nyaman.

Beberapa budaya masih memiliki tradisi kuliner serupa. Inuit di Greenland mengonsumsi perut rusa sebagai makanan lezat sesekali, sementara Penduduk Asli Australia sesekali pergi ke kota dengan kanguru chyme.

6. Tepung

Konon, tepung adalah bahan makanan yang diciptakan untuk memberi makan peradaban yang berkembang di zaman pertanian. Tapi itu tanggal kembali setidaknya 32.000 tahun yang lalu.

Menggiling tanaman adalah strategi kuliner sederhana namun cerdas yang menghasilkan makanan yang lebih sehat dan tidak mudah busuk. Di Puglia, Italia, di situs gua Grotta Paglicci, orang-orang Gravettian paleolitik melakukan hal itu, mendahului praktik pertanian selama ribuan tahun.

Orang-orang Gravettian melukis dinding gua yang kejam dan mengembangkan banyak peralatan. Salah satu alat tersebut adalah kombo alu dan penggiling, berupa batu seukuran tangan dengan ujung runcing dan ujung rata.

Bagian ujung runcing digunakan untuk menghancurkan biji yang terbuka dan bagian ujung yang rata menggilingnya. Ketika para peneliti menyemprot alat itu dan memindai residunya, mereka menemukan pati dari gandum liar, millet prasejarah, dan biji pohon ek.

5. Ikan Laut Dalam (Tuna)

Ketika kita membayangkan manusia 50.000 tahun yang lalu, kita melihat orang-orang berkerumun di sekitar api kecil di gua-gua kecil yang jelek.

Tapi orang-orang ini sudah menjelajahi laut dalam. Mereka menggunakan keterampilan maritim tingkat lanjut mereka untuk mencapai Australia dan, yang lebih penting, makan enak. Dan mereka makan enak, makan ikan yang dijual ribuan dolar hari ini.

Sebuah tempat penampungan di Jerimalai, Timor Leste, mengungkapkan tulang ikan berusia 42.000 tahun. Dan bukan hanya beberapa tulang, tapi 38.000. Yang lebih mengejutkan, lebih dari setengah tulangnya milik spesies pelagis yang hidup di perairan dalam seperti ikan kakatua dan tuna.

Peneliti juga menemukan dua kail pancing yang dipotong dari cangkang. Yang tertua berusia antara 16.000 dan 23.000 tahun. Mengingat pancing tertua yang ditemukan sebelumnya berusia sekitar 5.500 tahun, penemuan di Jerimalai mengganggu jadwal pescatarian.

Karena tuna terlalu gesit untuk memancing dengan tombak, nenek moyang kita harus berarung jeram ke laut dan menjebak mereka menggunakan jala atau kait buatan tangan, versi yang diperkuat dari yang ditemukan di tempat penampungan.

4. Bubur

Daging sulit didapat. Jadi, apa yang dilakukan nenek moyang kita yang berumur 10.000 tahun ketika persediaan bangkai menipis? Mereka menggunakan pendekatan yang sangat tidak Paleo: Mereka mencampurkan semua pati yang bisa mereka temukan dan memasaknya menjadi bubur pra-pertanian.

Bubur dan makanan yang dimasak semiliquid lainnya dimungkinkan berkat inovasi yang kurang dihargai, panci masak tahan panas. Kapal memasak yang tidak meledak atau pecah adalah pengubah permainan kuliner karena berbagai alasan.

Pertama, orang prasejarah sekarang dapat mengubah sisa makanan dan kuliner lainnya menjadi makanan yang sebenarnya. Baik itu sup, rebusan, atau bubur yang disebutkan di atas. Lilin tanaman dan residu minyak ditemukan dalam tembikar prasejarah di situs Takarkori dan Uan Afuda di Sahara Libya.

Kedua, tanaman yang dimasak tidak cepat rusak dan bisa disimpan untuk nanti. Ketiga, tanaman yang terlalu berserat untuk dimakan bisa dilunakkan dengan memasak. Akhirnya, tanaman beracun bisa dibuat bisa dimakan setelah dididihkan.

3. Banyak Kentang Manis Panggang

Di dalam Gua Perbatasan di Pegunungan Lebombo di perbatasan Afrika Selatan dengan eSwatini, orang Paleo yang asli menjejali diri mereka dengan ubi panggang lebih dari 170.000 tahun yang lalu.

Ini adalah pati panggang tertua yang pernah ditemukan. Dan meskipun sampel hangus (dimasak di atas abu) mendekati 200.000 tahun, para peneliti yang dipersenjatai dengan mikroskop elektron masih dapat melihat struktur internal mereka.

Seperti ubi jalar masa kini, varian Hypoxis kuno ini bisa dimakan mentah. Tapi memasak membuatnya lebih mudah untuk gigi dan perut dan melepaskan lebih banyak kalorinya.

Sebagai perbandingan, Hypoxis masa kini, Hypoxis angustifolia , adalah makanan yang sangat akomodatif. Ini menyediakan sekitar 120 kalori per 100 gram, sedikit lebih banyak dari ubi jalar saat ini, dan jumlah yang cukup banyak daripada ubi non-manis saat ini.

Itu juga tumbuh sepanjang tahun di seluruh Afrika, menjadikannya makanan yang enak untuk mempertahankan migrasi melalui dan dari benua itu. Hipoksis juga tumbuh dalam rumpun, menawarkan “keuntungan besar” bagi para pemanen. Berdasarkan materi tanaman yang berlebihan di wilayah tersebut, makanan Paleo di sini menampilkan lebih banyak pati daripada daging.

2. Kelinci

Pembunuhan hewan besar seperti mammoth dapat menopang sekelompok Neanderthal selama beberapa hari. Tapi mengandalkan membunuh trofi adalah resep untuk kelaparan.

Jadi, Neanderthal belajar membuat perangkap untuk menangkap mangsa yang kecil, gesit, dan berlimpah seperti kelinci. Para peneliti yang menjelajahi delapan titik panas Neanderthal di Prancis, yang berasal dari 400.000 tahun yang lalu, menemukan bahwa sisa-sisa hewan di banyak situs terdiri dari 80 hingga 90 persen kelinci.

Beberapa tulang panjang sengaja dipotong di ujungnya, menunjukkan bahwa seseorang mengunyah ujungnya dan menyedot sumsum tulang yang berharga di dalamnya.

Penemuan ini mengungkapkan tingkat kepintaran dan kemampuan beradaptasi yang tak terduga untuk "manusia gua". Tidak seperti membunuh mangsa yang lebih besar seperti rusa dan sapi, perburuan kelinci membutuhkan perangkap atau jerat. Jenis perburuan ini merupakan inovasi yang dikreditkan ke manusia modern. Itu membutuhkan pikiran yang tajam daripada lengan yang kuat dan dianggap sebagai salah satu alasan mengapa manusia modern hidup lebih lama dari Neanderthal.

1. Escargot Panggang Juniper

Manusia purba sesekali menikmati steak badak berbulu. Tetapi strategi bertahan hidup yang paling aman adalah berfokus pada sumber makanan yang tidak bisa membuat Anda terluka. Lebih dari 30.000 tahun yang lalu, Homo sapiens Spanyol melakukan hal itu. Mereka menjadi orang pertama yang menikmati makanan lezat yang disukai oleh orang sombong: escargot.

Siput tanah Iberus alonensis biasa ditemukan selama periode transisi yang menghasilkan manusia modern antara Pleistosen (2,6 juta hingga 12.000 tahun yang lalu) dan Holosen (12.000 tahun yang lalu hingga saat ini). Di situs gua Cova de la Barriada di Spanyol, para ilmuwan menemukan sisa-sisa siput darat dari 30.000 tahun yang lalu, 10.000 tahun sebelum sampel escargot paling awal yang ditemukan di Mediterania.

Seperti hidangan pembuka mewah di restoran Prancis, siput dimasak di atas bara pohon juniper dengan api besar, sekitar 375 derajat Celcius (707 ° F).

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Makanan Aneh Dan Tak Terduga Dari Diet Paleo Asli.