10 Penyakit Menular yang Telah Dimenangkan Manusia

Di tengah wabah global, mudah untuk melupakan bahwa umat manusia telah menang atas banyak penyakit yang dulunya meluluhlantahkan seluruh negara. Saat ini, vaksinasi diperkirakan menyelamatkan tiga juta orang dari kematian setiap tahun di seluruh dunia.

Beberapa penyakit bahkan telah diberantas (hilang selamanya), bahkan lebih banyak lagi yang diberantas (hilang dari seluruh negara atau wilayah). Meskipun jalan kita masih panjang, sungguh menghibur untuk melihat kembali ke mana kita pernah berada. Berikut adalah 10 kemenangan terbesar sains modern atas bakteri, virus, dan parasit.

10. Cacar

adalah virus dari udara yang membunuh sekitar sepertiga dari orang yang tertular. Tidak ada obatnya, jadi dokter hanya menunggu sekitar dua minggu untuk melihat apakah pasien meninggal. Jika mereka cukup beruntung untuk bertahan hidup, mereka secara permanen terluka dari pustula merah ikonik yang memberi nama penyakit itu.

Pada tahun 1796, seorang dokter Inggris bernama Edward Jenner memperhatikan bahwa orang yang menderita cacar sapi ketika mereka masih kecil sepertinya tidak pernah terkena cacar. Untuk menguji teori ini, dia menyuntik anak laki-laki berusia delapan tahun dari tukang kebunnya dengan cacar sapi sebelum mengekspos anak itu ke virus cacar yang mematikan. Anehnya, itu berhasil. Jenner telah menemukan vaksin pertama di dunia.

Penemuannya secara signifikan mengurangi jumlah kematian akibat penyakit tersebut. Pada saat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan rencananya untuk memberantas cacar pada tahun 1959, penyakit tersebut hanya terbatas di Amerika Selatan, Afrika, dan Asia Tenggara.

WHO memesan vaksin dalam jumlah besar dan menginstruksikan pemerintah daerah tentang cara mengelolanya. Pada tahun 1977, kasus cacar terakhir yang tercatat terlihat di Somalia. Hasilnya, WHO secara resmi mengumumkan pada 1980 bahwa cacar adalah penyakit pertama yang diberantas dengan campur tangan manusia.

9. Rinderpest

Rinderpest (alias "wabah ternak") tidak menginfeksi manusia tetapi masih merusak. Pada tahun 1890-an, wabah mematikan 80–90 persen dari semua ternak di sub-Sahara. Mereka yang bergantung pada hewan-hewan ini untuk daging, susu, dan pekerjaan pertanian mati kelaparan. Populasi daerah yang terkena dampak berkurang setidaknya sepertiga.

Hewan apa pun yang selamat dari penyakit tidak akan pernah terkena rinderpest lagi. Selain itu, tingginya angka kematian menyebabkan hewan liar (seperti kerbau atau jerapah) dengan rinderpest dimusnahkan sebelum mereka dapat menularkan virus ke sapi peliharaan.

Pada 1960-an, seorang ilmuwan Inggris bernama Walter Plowright mengembangkan vaksin, yang mulai dibeli oleh Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 1990-an. Ribuan dokter hewan di seluruh Eropa, Asia, dan Afrika berpartisipasi dalam vaksinasi ternak dan akhirnya berhasil memusnahkan rinderpest pada tahun 2011. Ini merupakan penyakit kedua yang diberantas.

8. Polio

, kependekan dari poliomyelitis, adalah virus yang melumpuhkan korbannya. Terkadang, kelumpuhan hanya bersifat sementara. Di lain waktu, hal itu menyebabkan cacat permanen. Skenario terburuk, penyakit ini menyebar ke paru-paru dan pasien meninggal.

Pada tahun 1953, Jonas Salk mengumumkan bahwa ia telah mengembangkan vaksin polio. Dia menolak untuk mematenkan penemuannya untuk diberikan kepada sebanyak mungkin orang. Akibatnya, dia kehilangan miliaran dolar AS hari ini.

March of Dimes mendanai uji coba skala besar dari vaksin sebelum diproduksi secara massal untuk publik AS. Pada 1979, hanya 24 tahun setelah vaksinasi secara resmi diperkenalkan, Amerika Serikat dinyatakan bebas polio.

Untuk memberantas polio di seluruh dunia, WHO membuat Global Polio Eradication Initiative pada 1988. Antara 1980 dan 2016, terjadi penurunan kasus sebesar 99,99 persen. Saat ini, polio hanya terlihat di Afghanistan, Pakistan, dan Nigeria.

7. Guinea Worm

Ketika seseorang meminum air yang tergenang yang terkontaminasi larva, cacing bergerak turun ke usus untuk kawin. Setelah 10–14 bulan, cacing betina bermigrasi sampai ke kaki manusia. Di sana, ia menciptakan lesi kulit yang menyakitkan yang mendorong inang untuk merendam kakinya di kolam atau sungai, yang melepaskan larva ke dalam air. Dari sana, siklus berulang.

Terlepas dari lesi yang menyakitkan dan potensi infeksi bakteri, cacing Guinea jarang mematikan. Tetapi sebagai aturan umum, orang lebih suka cacing tidak berkembang biak di usus mereka.

Carter Center memimpin tuntutan untuk menggunakan pemurnian air untuk mencegah penyebaran cacing Guinea. Sejauh ini, itu sangat sukses. McGill University memperkirakan ada 3,5 juta kasus pada 1986 di seluruh Asia Selatan, Yaman, dan Afrika sub-Sahara. Pada 2018, ada 28 kasus yang dilaporkan di seluruh dunia.

6. Frambusia

Frambusia (alias frambesia) disebabkan oleh kontak kulit-ke-kulit dengan Treponema pallidum pertenue . Dalam tiga bulan setelah terinfeksi, pasien akan mengembangkan lesi seperti raspberry pada kulitnya, terutama wajahnya. Ini hilang dalam waktu enam bulan, hanya untuk meletus lagi kemudian dan meninggalkan bekas luka. Manusia sebagai manusia, bekas luka ini dapat menyebabkan perundungan dan diskriminasi.

Pada tahun 1950-an, frambusia menjadi endemik di lebih dari 70 negara. Karena mudah disembuhkan dengan dosis tunggal antibiotik azitromisin, penyakit ini menjadi salah satu penyakit pertama yang ditargetkan oleh WHO untuk diberantas. Frambusia hampir punah pada tahun 1960-an, tetapi penyakit cacar mendapat lebih banyak perhatian dan minat jatuh pada frambusia. Pada 2019, frambusia masih hadir di 15 negara.

5. Cacing tambang

, yang hidup di tanah yang tercemar limbah dan masuk melalui kaki pasien, berjalan ke usus kecil di mana mereka meminum darah korbannya. Dari sana, mereka menyebabkan kelesuan, anemia, kembung, dan pertumbuhan terhambat.

Karena mereka tinggal di daerah dengan pengolahan limbah yang buruk, pasien sering membuang kotorannya dan cacing tambang kembali ke tanah. Dari sana, mereka menemukan kaki baru untuk diserang.

Pada tahun 1910, John D. Rockefeller Sr. menyumbangkan $ 1 juta untuk memberantas cacing tambang di Amerika Selatan. Setelah kampanye lima tahun, tingkat infeksi berkurang secara signifikan. Bahkan lebih baik, lebih banyak anak yang datang ke sekolah dan benar-benar memperhatikan karena mereka tidak memiliki cacing yang menyedot energi mereka.

Meskipun cacing tambang hampir punah, ada tingkat infeksi ulang yang tinggi dan cacing dapat muncul kembali. Untuk menaklukkan cacing tambang sekali dan untuk selamanya, Prakarsa Vaksin Cacing Tambang Manusia menciptakan obat yang mengganggu kemampuan makan cacing. Segera, mereka mungkin hilang selamanya.

4. Campak

Ya, yang ini telah kembali populer dalam beberapa tahun terakhir karena orang tidak terus memvaksinasi hal itu. Namun secara global, kasus telah berkurang drastis dalam 50 tahun terakhir.

Sebelum tahun 1963, hampir setiap anak di Amerika Serikat terkena campak sebelum usia 15 tahun. Epidemi utama terjadi setiap 2-3 tahun, dengan rata-rata 2,6 juta kematian setiap tahun karena penyakit tersebut. Ditularkan melalui batuk dan bersin.

Pada tahun 1954, Dr. Thomas C. Peebles dari Universitas Harvard bertanya kepada David Edmonston yang berusia 11 tahun yang sakit, apakah dia ingin "melayani umat manusia". David membiarkan dokter mengusap tenggorokannya yang terinfeksi campak. Dokter John F. Enders berhasil mengisolasi virus dari sampelnya dan menciptakan vaksin Edmonston-Enders yang masih digunakan sampai sekarang.

Antara 2000 dan 2018, kematian akibat campak turun 73 persen berkat vaksinasi massal, menyelamatkan sekitar 23,2 juta orang. Bahkan di Amerika Serikat (di mana campak dihilangkan pada tahun 2000), hanya 1.282 kasus muncul pada tahun 2019.

3. Tetanus

Tetanus disebabkan oleh bakteri Clostridium tetani , yang hidup di tanah di seluruh dunia. Bakteri masuk ke tubuh melalui luka terbuka, di mana mereka melepaskan bahan kimia yang menyebabkan kelumpuhan dan kontraksi otot yang menyakitkan.

Karena C. tetani tahan terhadap bahan kimia dan panas, tetanus tidak mungkin bisa dibasmi. Tapi bisa dihilangkan (tidak ada kasus baru) melalui vaksinasi massal. Sejauh ini, upaya tersebut sangat berhasil.

Pada tahun 1990, 314.000 orang meninggal karena tetanus di seluruh dunia. Pada 2017, hanya ada 38.000 kematian. Itu penurunan 88 persen. Jumlah kasus tertinggi ada di Sudan Selatan dan Somalia.

2. Kaki gajah

disebabkan oleh tiga spesies cacing mirip benang yang menetap di sistem limfatik korbannya. Hal ini mengganggu kemampuan tubuh untuk mengatur cairan, yang dapat menyebabkan anggota badan atau alat kelamin yang terinfeksi membengkak menjadi seperti gajah.

Saat cacing berada di kelenjar getah bening, mereka melepaskan larva ke dalam aliran darah. Jadi, jika nyamuk menggigit seseorang dengan kaki gajah, ia menularkan penyakit itu ke orang lain yang digigitnya.

Obat-obatan tertentu dapat digunakan untuk mengobati penyakitnya. Dikombinasikan dengan pencegahan terhadap nyamuk, ini dapat menghentikan penyebaran penyakit.

Sejak tahun 2000, setidaknya 7,7 miliar pengobatan telah diberikan kepada lebih dari 910 juta orang. Enam belas negara telah membasmi kaki gajah, dan tujuh lainnya sedang diawasi untuk melihat apakah mereka dapat masuk dalam daftar.

1. Malaria

Malaria disebabkan oleh sedikit darah yang disebarkan oleh nyamuk. Gejala berupa demam, menggigil, sakit kepala, mual, dan nyeri tubuh. Meski penyakit ini terus menjangkiti orang di seluruh dunia, umat manusia telah membuat lompatan besar dalam memerangi penyakit itu.

Malaria telah menjadi endemik di Eropa, Afrika, dan Asia sejak jaman dahulu. Ketika orang Eropa menjajah Amerika Utara dan Selatan, penyakit itu menyebar. Para sejarawan memperkirakan bahwa, pada puncak penyakit, penduduk di 53 persen daratan dunia menghadapi risiko tertular malaria.

Di Amerika Serikat dan Eropa, tahun 1900-an membawa pemahaman baru tentang bagaimana malaria menyebar. Lahan basah, tempat nyamuk berkembang biak, dikeringkan atau diisi. Insektisida disemprotkan secara massal. Salah satu organisasi, Kantor Pengendalian Malaria di Wilayah Perang, kemudian menjadi Pusat Pengendalian Penyakit.

Abad ke-21 sangat produktif dalam memerangi malaria. Antara 2000 dan 2015, jumlah kematian akibat malaria turun dari 840.000 setahun menjadi 440.000. Sebagian besar yang meninggal adalah anak-anak di Afrika.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Penyakit Menular yang Telah Dimenangkan Manusia.