10 Mikroorganisme Dan Patogen Yang Digunakan Untuk Mengobati Penyakit Lain

Aneh rasanya mengira penyakit bisa digunakan untuk menyembuhkan penyakit lain. Namun, itu benar adanya. Selama berabad-abad, para ilmuwan telah menemukan cara menggunakan bakteri, virus, dan protozoa yang mematikan dan mematikan untuk menyembuhkan penyakit mematikan yang disebabkan oleh patogen lain.

Mungkin tampak berlawanan dengan intuisi untuk menyembuhkan satu penyakit dengan penyakit lain, tetapi itu telah berhasil berkali-kali. Dan itu tidak selalu menakutkan. Mikroorganisme lain, khususnya virus dan bakteri yang belum tentu berbahaya bagi manusia, juga telah dimanfaatkan untuk penyakit mematikan.

10. Malaria

Sifilis tidak dapat disembuhkan sepanjang sejarah dan sering menyebabkan kematian dalam waktu empat tahun. Bentuk terburuk adalah neurosifilis, yang merupakan infeksi sistem saraf oleh sifilis dan seringkali merupakan tahap akhir penyakit. Neurosifilis disertai dengan kebutaan, kegilaan, kelumpuhan, dan kemudian kematian. Kebanyakan pasien sifilis dikurung di rumah sakit jiwa sampai mereka meninggal.

Psikiater Austria Dr. Julius Wagner-Jauregg mulai mengembangkan pengobatan untuk tahun 1880-an. Dia beralih ke piroterapi — induksi buatan dari demam, dalam hal ini dengan masuknya patogen yang lebih bisa ditangani. Demam tinggi yang disebabkan oleh infeksi yang dibawa membunuh penyakit yang tidak dapat disembuhkan, dan penyakit yang dapat disembuhkan segera diobati.

Wagner-Jauregg tidak berhasil mencoba menggunakan antigen tuberkulosis serta vaksin tifus dan tifus untuk menyembuhkan sifilis. Namun, ia mendapat istirahat pada Juni 1917, ketika seorang luka yang menderita malaria dikirim ke bangsal psikiatri rumah sakit tempat ia bekerja. Ini jelas merupakan kesalahan karena prajurit itu tidak memiliki masalah mental. Tetapi dokter mengambil kesempatan untuk mengerjakan pengobatan piroterapi untuk sifilis.

Wagner-Jauregg mengambil darah dari tentara itu dan menyuntikkannya ke sembilan orang yang menderita sifilis stadium lanjut. Protozoa Plasmodium penyebab malaria menyebabkan demam serius yang membunuh bakteri Treponema pallidum penyebab sifilis . Wagner-Jauregg melanjutkan untuk menyembuhkan enam orang yang selamat — yang sekarang menderita malaria — dengan kina.

Wagner-Jauregg menerbitkan temuannya pada tahun 1918. Ia mencatat bahwa sifilis terbunuh ketika tubuh mempertahankan suhu 41 derajat Celcius (106 ° F) selama enam jam. Perawatannya segera menjadi metode pilihan untuk sifilis. Namun, ada kekurangannya, meski dianggap berhasil.

Penderita sipilis sering mengalami komplikasi saat disuntik dengan golongan darah yang berbeda. Mereka juga mewarisi penyakit darah para pendonornya. Jenis malaria mematikan yang digunakan saat itu juga dapat menyebabkan anemia dan gagal ginjal. Dokter kemudian beralih ke jenis Plasmodium vivax yang tidak terlalu mematikan . Metode pengobatan ini ditinggalkan setelah munculnya antibiotik.     

9. HIV


Sangat mengejutkan bahwa salah satu penyakit terburuk di dunia dapat digunakan untuk mengobati penyakit mematikan lainnya. Ilmuwan telah menemukan cara menggunakan HIV untuk menyembuhkan leukodistrofi dan sindrom Wiskott-Aldrich, dua penyakit mematikan yang sering menyerang anak-anak.

Untuk memperjelas, kami tidak menggunakan HIV itu sendiri tetapi vektor virus yang dibuat sebagian dari HIV. Vektor virus digunakan untuk mengirimkan materi genetik ke dalam sel, seperti pada. Pada 2010, tim dokter Italia yang dipimpin oleh Dr. Luigi Naldini menyuntik 16 anak dengan vektor virus berbasis HIV. Enam menderita sindrom Wiskott-Aldrich, sedangkan sepuluh lainnya menderita leukodistrofi.

Tiga tahun kemudian, mereka mengamati bahwa enam anak perlahan pulih dari. Tiga menderita sindrom Wiskott-Aldrich, dan tiga lainnya menderita leukodistrofi.Sepuluh orang lainnya juga menunjukkan tanda-tanda pemulihan. Prosedurnya tidak meyakinkan karena masih menjalani uji klinis.

8. Kanker

CRISPR (diucapkan "crisper") berarti "Clustered Regularly Interspaced Short Palindromic Repeats." Ini digunakan dalam teknologi pengeditan gen CRISPR-Cas9 yang memungkinkan para ilmuwan mengedit dalam sel.

Sementara para ilmuwan berkonsentrasi menggunakan CRISPR untuk memodifikasi gen yang tidak menguntungkan, para peneliti di Institut Kanker Rutgers di New Jersey mencoba menggunakannya untuk menyembuhkan. CRISPR bekerja untuk pengobatan kanker karena sel kanker yang berkeliaran di dalam tubuh cenderung bersirkulasi kembali ke tumor asalnya.

Menggunakan teknologi CRISPR, para peneliti di Rutgers Cancer Institute menyuntikkan sel kanker ini dengan protein S-TRAIL pembunuh kanker. Sel kanker yang mengandung S-TRAIL membunuh sel kanker lainnya di dalam tumor saat mereka masuk ke dalamnya. Kemudian mereka pada dasarnya menghancurkan diri sendiri setelahnya. Namun, teknologinya belum diuji pada manusia, dan eksperimen hanya dilakukan pada tikus.

7. Cacar sapi

Virus cacar sapi digunakan untuk membuat vaksin pertama untuk penyakit cacar, penyakit mematikan yang menginfeksi jutaan orang hingga dinyatakan diberantas pada tahun 1977. Vaksin cacar sapi menjadi alasan mengapa vaksin disebut vaksin. Nama itu berasal dari vacinus , kata Latin untuk "sapi".

Meskipun kami memuji Dr. Edward Jenner dari Inggris karena menciptakan vaksin cacar pertama, kami tahu orang Cina kuno dan Timur Tengah sengaja menginfeksi diri mereka sendiri dengan cacar sapi untuk membuat diri mereka kebal terhadap virus selama berabad-abad.

Jenner menciptakan cacar setelah mengamati bahwa pemerah susu tidak pernah tertular cacar. Dia kemudian menyadari ini karena mereka telah terinfeksi oleh cacar sapi — virus yang berkerabat dekat — dari sapi yang mereka perah. Jenner membuktikan teorinya dengan benar pada tahun 1796, ketika dia dengan sengaja menginfeksi James Phipps yang berusia delapan tahun dengan cacar sapi.

Dr Jenner menginfeksi Phipps dengan cacar satu setengah bulan setelah menginfeksi dia dengan cacar sapi. Phipps tidak pernah terkena cacar, menunjukkan bahwa dia kebal terhadap virus. Dr Jenner kemudian menerbitkan temuannya. Vaksin cacar yang kemudian memberantas penyakit itu berasal dari virus vaksinia, virus lain yang memiliki hubungan dekat.

6. Virus polio


Penyebab virus polio, yang dulunya merupakan salah satu penyakit paling mematikan di luar sana. Untungnya, itu di ambang kepunahan hari ini. Hanya 22 insiden polio yang dilaporkan pada tahun 2017, jauh dari 350.000 kasus yang dilaporkan pada tahun 1988.

Menariknya, para ilmuwan sedang mengembangkan metode penggunaan penyakit yang pernah mematikan untuk menyembuhkan glioblastoma (GBM), suatu bentuk kanker otak yang langka tetapi mematikan dan sangat agresif. Glioblastoma diobati dengan pembedahan, radiasi, dan kemoterapi. Namun, sering kembali dan membunuh dalam waktu sekitar satu tahun.

Terapi virus polio dikembangkan oleh para peneliti dari Duke Cancer Institute, Durham, North Carolina. Mereka secara genetik memodifikasi virus polio untuk membuat virus baru yang disebut PVSRIPO, yang disuntikkan langsung ke tumor otak yang disebabkan oleh glioblastoma.

Uji klinis yang dilakukan pada 61 pasien glioblastoma menunjukkan tingkat kelangsungan hidup 21 persen. Itu tampak kecil sampai kami menyadari bahwa pasien yang diberi perawatan standar memiliki tingkat kelangsungan hidup hanya empat persen.

Meskipun PVSRIPO terlihat menjanjikan, hal itu dapat menyebabkan beberapa efek samping yang tidak menguntungkan tergantung pada lokasi tumor di otak.

5. Terapi Bakteriofag


Pada 2015, Tom Patterson yang berusia 69 tahun didiagnosis menderita pankreatitis (radang pankreas) saat mengunjungi istrinya. Perawatan konvensional tidak berhasil, dan dia kemudian diterbangkan ke Frankfurt, Jerman. Dokter menguras cairan di sekitar pankreasnya untuk mengetahui bahwa dia terinfeksi bakteri Acinetobacter baumannii yang resistan terhadap obat .

Patterson kemudian diterbangkan ke Rumah Sakit Thornton, San Diego, California, di mana saluran pembuangan dimasukkan di sekitar pankreasnya untuk mengontrol tetesan. Sayangnya, saluran pembuangan tergelincir, dan cairan tersebut merembes ke perut dan aliran darah. Patterson segera mulai mengalami demam tinggi, nyeri serius, dan kesulitan bernapas. Dia juga mengalami koma yang berlangsung sekitar dua bulan.

Para dokter memilih terapi bakteriofag sebagai upaya terakhir untuk menyelamatkan hidupnya. Tidak seperti namanya, bakteriofag adalah virus dan bukan bakteri. Namanya berarti “pemakan bakteri” dan mengacu pada kelas virus berbeda yang menyerang bakteri. Setiap bakteri memiliki bakteriofag yang telah berevolusi untuk digunakan bereplikasi.

Terapi bakteriofag mengacu pada penggunaan virus yang menyerang bakteri ini untuk menyembuhkan infeksi bakteri. Itu adalah metode masuk untuk menangani bakteri mematikan sampai antibiotik datang. Namun, hasilnya belum terbukti secara ilmiah.

Namun demikian, terapi tersebut berhasil, dan Patterson perlahan-lahan pulih dari koma — sampai bakteri A. baumannii bermutasi dan mengembangkan resistansi terhadap virus. memecahkan masalah ini dengan memasukkan jenis virus yang lebih baru ke dalam tubuh Patterson sampai akhirnya sembuh.

4. Virus Maraba


Ilmuwan selalu mengetahui bahwa virus Maraba (alias virus MG1) menyerang dan menghancurkan sel kanker. Namun, para ilmuwan di Rumah Sakit Ottawa dan Universitas Ottawa telah menemukan bahwa virus Maraba juga menyerang dan menghancurkan sel yang terinfeksi HIV.

bekerja dengan cara menginfeksi dan berkembang biak dengan cepat dalam sel sistem kekebalan tubuh inangnya. Namun, beberapa sel yang terinfeksi HIV menjadi tidak aktif setelah beberapa waktu, sementara yang lain terus berkembang biak.

Dokter sering memberikan obat antiretroviral untuk menekan HIV. Namun, obat tersebut hanya bekerja pada sel aktif yang terinfeksi HIV dan tidak berpengaruh pada sel yang tidak aktif. Sel-sel yang tidak aktif bekerja dan mulai berkembang biak dengan cepat ketika pasien berhenti memakai obat antiretroviral.

Tes laboratorium telah membuktikan bahwa virus Maraba akan menghancurkan sel terinfeksi HIV yang tidak aktif, menunjukkan tanda untuk HIV. Namun, prosedur tersebut dianggap tidak meyakinkan karena pengujian hanya dilakukan di laboratorium, dan metode ini belum pernah diuji pada hewan atau manusia.
 

3. Pengobatan Racun Coley


Perawatan toksin Coley melibatkan penggunaan bakteri untuk mengobatinya. Prosedur ini dinamai William Coley, seorang ahli bedah tulang New York yang mengembangkannya pada tahun 1890-an. Coley menemukan pengobatan setelah mengamati bahwa pasien yang terinfeksi penyakit bakterial saat pulih dari operasi kanker seringkali lebih baik daripada pasien yang tidak terinfeksi.

Coley yakin ini terjadi karena infeksi bakteri memperkuat sistem kekebalan pasien. Jadi dia mulai menyuntikkan hidup ke pasien kankernya. Ia kemudian beralih menggunakan bakteri mati, mengingat bakteri hidup masih bisa menyebabkan infeksi yang mematikan.

Ilmuwan tidak setuju tentang bagaimana proses itu bekerja. Beberapa orang mengira bakteri yang disuntikkan memperkuat sistem kekebalan terhadap sel kanker. Yang lain berpikir bakteri sebenarnya mendorong produksi protein yang disebut interleukin 12 (IL12) atau protein tumor necrosis factor (TNF) yang melawan sel kanker. Kelompok lain berpikir bahwa demam tinggi yang membunuh sel kanker, seperti prosedur piroterapi yang kami sebutkan sebelumnya.

Namun demikian, pengobatan toksin Coley memiliki hasil yang beragam. Ini bekerja dengan beberapa pasien tetapi tidak berhasil dengan orang lain. Namun, itu banyak digunakan sampai awal 1950-an, ketika digantikan oleh perawatan kanker lain seperti kemoterapi. Versi perbaikan yang menggunakan bakteri hasil rekayasa genetika masih digunakan sampai sekarang.

2. Bakteri Pemangsa

Bakteri predator adalah bakteri yang menyerang dan memakan mikroorganisme lain. Bakteri predator bekerja dengan cara menyerang dan menembus dinding sel bakteri musuh. Begitu masuk, ia memakan bagian dalam bakteri sebelum bereproduksi dan pergi untuk menyerang sel bakteri lain yang serupa.

Para ilmuwan telah berupaya menggunakan bakteri pemangsa untuk mengobati infeksi bakteri lain, terutama yang kebal terhadap antibiotik biasa.

Pada November 2016, BBC melaporkan bahwa para ilmuwan di Imperial College London dan University of Nottingham telah berhasil menggunakan bakteri predator Bdellovibrio bacteriovorus untuk membunuh Shigella , genus bakteri mematikan yang menyebabkan keracunan makanan dan membunuh lebih dari satu juta orang setahun.

Para ilmuwan mengamati populasi Shigella berkurang 4.000 kali setelah terpapar B. bacteriovorus di laboratorium. Tes lain pada larva memperlihatkan tingkat kelangsungan hidup larva yang terinfeksi Shigella meningkat dari 25 persen menjadi 60 persen. Para ilmuwan berencana menguji B. bacteriovorus pada bakteri manusia mematikan lainnya, termasuk Salmonella dan E. coli .  

1. Terapi CAR-T

Sel-T memainkan peran penting dalam sistem kekebalan tubuh. Baru-baru ini, para ilmuwan telah mengembangkan metode penggunaan sel-T untuk membuat terapi sel T reseptor antigen chimeric (terapi CAR-T), pengobatan antikanker.

Terapi CAR-T bekerja dengan mengekstraksi sel-T alami dalam tubuh dan memprogramnya dengan reseptor antigen chimeric, yang sangat meningkatkan kemampuannya untuk mendeteksi, mengikat, dan menghancurkan sel-sel kanker. Sel-T yang dimodifikasi secara genetik dirancang untuk menargetkan kanker spesifik yang mempengaruhi pasien, menjadikannya sel kanker yang sempurna.

Namun, terapi CAR-T hanya digunakan sebagai pilihan terakhir karena dapat menyebabkan banyak sekali efek samping, termasuk peradangan. Prosesnya juga memakan waktu, karena sel-T perlu disesuaikan dengan pasien. Seluruh prosedur bisa memakan waktu empat bulan.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Mikroorganisme Dan Patogen Yang Digunakan Untuk Mengobati Penyakit Lain.