Menurut Studi, Vaksin Pfizer Mungkin Kurang Efektif Pada Orang Dengan Obesitas

Vaksin Pfizer / BioNTech mungkin kurang efektif pada orang dengan obesitas, data menunjukkan.

Peneliti Italia telah menemukan bahwa petugas kesehatan dengan obesitas hanya menghasilkan sekitar setengah jumlah antibodi sebagai respons terhadap dosis kedua jab dibandingkan dengan orang sehat. 

Ilustrasi: Gatra

Meskipun terlalu dini untuk mengetahui apa artinya ini bagi kemanjuran vaksin, hal itu mungkin menyiratkan bahwa orang dengan obesitas memerlukan dosis penguat tambahan untuk memastikan mereka terlindungi secara memadai dari virus corona.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa obesitas - yang didefinisikan dengan indeks massa tubuh (BMI) lebih dari 30 - meningkatkan risiko kematian akibat Covid-19 hampir 50%, serta meningkatkan risiko berakhir di rumah sakit sebesar 113%. .

Beberapa di antaranya mungkin karena orang dengan obesitas sering kali memiliki kondisi medis lain yang mendasari, seperti penyakit jantung atau diabetes tipe 2, yang meningkatkan risiko terkena virus corona, tetapi kelebihan lemak tubuh juga dapat menyebabkan perubahan metabolisme, seperti resistensi insulin dan peradangan. yang membuat tubuh lebih sulit melawan infeksi.

Kondisi peradangan tingkat rendah yang konstan ini juga dapat melemahkan respons imun tertentu, termasuk yang diluncurkan oleh sel B dan T yang memicu respons perlindungan setelah vaksinasi. Penelitian terpisah menunjukkan bahwa vaksin flu hanya setengah efektif pada orang dengan obesitas dibandingkan dengan mereka yang memiliki berat badan yang sehat.

The studi baru , yang belum Ulasan rekan, memberikan bukti langsung pertama yang menunjukkan masalah yang sama mungkin terjadi dengan Covid-19 vaksin.

Ilustrasi: CNN Indonesia

Aldo Venuti, dari Istituti Fisioterapici Ospitalieri di Roma, dan rekannya menilai respons antibodi setelah dua dosis vaksin Pfizer / BioNTech pada 248 petugas kesehatan. Tujuh hari setelah menerima dosis kedua, 99,5% di antaranya telah mengembangkan tanggapan antibodi, dan tanggapan ini lebih besar daripada yang tercatat pada orang yang telah pulih dari Covid-19. Namun, tanggapannya tumpul pada orang-orang yang kelebihan berat badan dan obesitas.

“Karena obesitas adalah faktor risiko utama morbiditas dan mortalitas bagi pasien dengan Covid-19, program vaksinasi yang efisien wajib direncanakan di subkelompok ini,” tulis Aldo dan rekannya. “Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan, data ini mungkin memiliki implikasi penting untuk pengembangan strategi vaksinasi untuk Covid-19, terutama pada orang yang mengalami obesitas. Jika data kami harus dikonfirmasi oleh penelitian yang lebih besar, memberi orang gemuk dosis tambahan vaksin atau dosis yang lebih tinggi dapat menjadi pilihan untuk dievaluasi dalam populasi ini. ”

“Kami selalu tahu bahwa BMI adalah prediktor yang sangat besar dari respon imun yang buruk terhadap vaksin, jadi makalah ini sangat menarik, meskipun didasarkan pada kumpulan data awal yang agak kecil,” kata Danny Altmann, seorang profesor imunologi di Imperial College London. “Ini menegaskan bahwa memiliki populasi yang divaksinasi tidak identik dengan memiliki populasi yang kebal, terutama di negara dengan obesitas tinggi, dan menekankan kebutuhan vital untuk program pemantauan kekebalan jangka panjang.”

Dalam studi terpisah terhadap petugas perawatan kesehatan Brasil, Altmann dan rekannya menunjukkan bahwa infeksi ulang dengan Sars-CoV-2 juga lebih umum di antara orang dengan BMI tinggi, dan mereka cenderung memiliki respons antibodi yang lebih rendah terhadap infeksi aslinya.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Menurut Studi, Vaksin Pfizer Mungkin Kurang Efektif Pada Orang Dengan Obesitas.