10 Perkelahian Makanan Untuk Bergabung Dalam Perjalanan Dunia

Pertarungan makanan! adalah panggilan yang bergema di banyak taman bermain sekolah dan ruang makan sepanjang sejarah. Namun, pemborosan makanan yang tampak kekanak-kanakan ini tidak terbatas pada remaja.

Di banyak budaya di seluruh dunia, pertarungan makanan telah menjadi bagian dari akhir panen dan cara yang menyenangkan untuk membuang makanan yang tidak bisa dimakan. Peristiwa lain telah menarik para komedian awal abad ke-20 untuk mengembangkan kontes melempar makanan atas nama amal. Apakah itu ritual tradisional atau hanya kesenangan yang sangat berantakan, berikut sepuluh pertarungan makanan yang dapat Anda ikuti dalam perjalanan Anda di seluruh dunia.

10. Festival Anggur Haro
Spanyol

Penduduk di kota Haro di Spanyol di wilayah La Rioja, yang terkenal dengan kota ini, memiliki cara yang biasa untuk menunjukkan rasa terima kasih mereka atas tanaman anggur yang melimpah. Pada festival Santo Petrus pada bulan Juni setiap tahun, mereka tidak hanya meminum hasil bumi daerah itu; mereka saling melempar sekitar 70.000 liter (18.500 gal) anggur merah. Pengunjung festival harus mengenakan pakaian putih, dengan ikat pinggang merah. Berbekal pistol air dan ember, mereka menghabiskan satu jam untuk menyiram satu sama lain di anggur terkenal di kawasan itu.

Festival Anggur Haro berlangsung selama dua hari, tetapi selama satu atau dua jam pada hari kedua, ribuan orang berkumpul di Batalla del Vino (Pertempuran Anggur) yang terkenal. Pertarungan anggur dimulai pada abad keenam dan perselisihan tentang batas kota dengan desa-desa tetangga. Pertempuran berlanjut sampai tong anggur kosong, dan semua orang basah kuyup oleh anggur merah.

9. Pertempuran Jeruk
Italia

Melontarkan jeruk kepada orang-orang adalah bagian dari Karnaval Ivrea, yang diadakan di kota dengan nama yang sama.

Meskipun ada banyak festival Italia yang melibatkan saling lempar makanan, pertarungan jeruk adalah pertarungan makanan terbesar di Italia. Berton-ton jeruk dilemparkan selama pemeragaan pembebasan kota dari seorang tiran, Marquis William VII dari Montferrat. Tim aranceri (pelempar oranye) berparade di jalan-jalan, baik dengan berjalan kaki maupun dengan gerobak, mewakili penduduk desa di masa lalu yang melempar batu ke pasukan tiran.

Jika Anda tidak ingin mengenakan alat pelindung dan terlibat dalam acara tersebut, pastikan untuk mengenakan topi penonton bertanda khusus untuk menghindari terkena jeruk yang terbang cepat.

8. Mallorca melempar anggur

Pertarungan anggur besar-besaran adalah bagian dari dua minggu La Festa des Vermar Binissalem, festival panen anggur. Setelah anggur dipanen, kota Mallorca menjadi zona penuh. Pertarungan anggur berawal dari penduduk desa yang mengumpulkan buah anggur yang telah membusuk dan saling melemparkannya untuk sedikit kesenangan.

Sebuah roket ditembakkan di alun-alun kota, menandakan dimulainya perang anggur, dengan mengisi tangan mereka dengan rudal mini sebanyak mungkin untuk dilemparkan ke lawan mereka. Pertempuran berlanjut sampai alun-alun menjadi berantakan lengket, semua orang ditutupi kulit anggur, dan tidak ada satu pun anggur yang tidak terpakai yang tersisa di tanah.

7. La Tomatina
Spanyol

Melempar tomat busuk ke seseorang tidak pernah dianggap sebagai sikap ramah. Namun di Bunol di Valencia, itulah yang dilakukan penduduk desa pada setiap akhir Agustus.

Pertarungan tomat dimulai bukan sebagai bagian dari panen seperti pertarungan makanan lainnya tetapi setelah perselisihan tentang posisi dalam pawai pada tahun 1945. Beberapa anak laki-laki memutuskan mereka ingin menjadi bagian dari pawai. Tindakan mereka menyebabkan peserta lain terjatuh. Pria ini menjadi marah dan mulai melakukan pukulan. Ini menggelinding ke orang-orang yang saling melempar, dan kesenangan berlanjut hari ini sebagai pertarungan makanan terorganisir terbesar di dunia.

Acara itu dilarang selama bertahun-tahun, tetapi turis saat ini berduyun-duyun ke kota untuk menyaksikan pertarungan tomat. Sekitar 120 metrik ton tomat merah yang terlalu matang, yang seharusnya dibuang, diangkut dengan truk ke area festival. Semua orang berusaha mengumpulkan tomat sebanyak mungkin untuk dilemparkan ke anggota kerumunan lainnya dalam pertarungan makanan epik yang berlangsung satu jam.

6. Els Enfarinats
Spanyol

Tak lama setelah setiap tahun, kota Ibi di Valencia meletus menjadi pertarungan telur dan tepung besar-besaran. Festival Els Enfarinats pada Day of the Innocents, 28 Desember, telah berlangsung lebih dari 200 tahun.

Pada malam festival, pria-pria berpakaian selimut berparade di jalan-jalan, memerankan kembali peristiwa yang telah terjadi selama setahun terakhir. Keesokan paginya, gaun "Enfarinat" dengan pakaian militer tiruan untuk melakukan kudeta tiruan. Perlombaan berlanjut untuk merebut tongkat seremonial walikota, sehingga mengambil kendali kota dan memberlakukan hukum yang konyol. Warga didenda karena melanggar undang-undang ini, dengan dana yang terkumpul disumbangkan ke badan amal setempat.

Warga kemudian melawan Enfarinat dengan telur dan tepung. Ratusan telur dan ratusan kilogram tepung terlontar di jalan-jalan, dengan petasan berisi tepung dan bahkan alat pemadam api digunakan selama tiruan. "Kekuatan tepung" pasti memenangkan hari itu, dan kota dipulihkan sesuai pesanan pada akhir festival.

5. Fruitcake Toss
Colorado

Banyak orang tidak terlalu menyukai kue buah, jadi di Colorado, mereka memiliki cara unik untuk membuang makanan musiman ini. Penduduk Manitou Springs berkumpul pada akhir Januari setiap tahun untuk menemukan cara paling unik untuk membuang sisa kue buah ke udara.

Setelah menyumbangkan makanan yang tahan lama ke bank makanan lokal, kontestan berbaris untuk melihat siapa yang bisa meluncurkan kue buah mereka paling jauh. Pelemparan tangan, ketapel, dan bahkan meriam telah digunakan untuk mendorong sisa makanan Natal. Pada tahun 2007, sekelompok ilmuan Boeing merancang metode propulsi yang membuat kue buah mereka mencapai rekor 433 meter (1.420 kaki).

Kompetisi tahunan yang menyenangkan ini mencakup acara dandanan dan juga menyediakan misil buah "sewaan" bagi mereka yang benar-benar telah menyelesaikan kue buah mereka. Bahkan ada bake-off bagi mereka yang menyukai kue buah.

4. Kejuaraan Pai Custard Dunia
Inggris

Rutinitas pie-in-the-face adalah pokok dari film komedi awal. Terinspirasi oleh kejenakaan komedian dalam film Behind the Screen , kota Coxheath di Kent mengadakan kejuaraan melempar pai puding tahunan pada bulan Juni setiap tahun.

Penduduk desa dan pengunjung di Coxheath telah berbaris untuk saling melempar pai sejak tahun 1967. Tim pelempar pai berkumpul dari seluruh dunia, mengenakan pakaian mewah yang biasanya diharapkan pada orang gila ini. Mereka bersaing dengan nama tim yang lucu seperti "Pie Dodgers" dan "Custard Spies."

Saat pertarungan pie dimulai, kontestan diberikan poin sesuai dengan di mana rudal custardy mereka mengenai lawan. Pukulan langsung ke wajah mencapai skor tertinggi, sedangkan jika meleset dari target tiga kali, Anda bisa mendapatkan penalti. Pie hanya bisa dilempar dengan tangan kiri, tanpa ketapel atau alat penggerak lain yang diperbolehkan.

3. La Merengada
Spanyol

Festival Spanyol kuno yang diadakan di Vilanova i la Geltru telah berkembang selama berabad-abad dari hiburan desa yang sederhana menjadi pertarungan makanan yang lengkap. Festival ini menawarkan beragam dan hiburan selama seminggu menjelang Rabu Abu, dengan sorotan utama adalah La Merengada, di mana setiap orang menghabiskan hari dengan saling melempar meringue lengket.

Penduduk Catalonian memulai hari dengan makan ikan tradisional sebelum keluar untuk saling mengebom dengan meringue. Setelah semua pengunjung festival diselimuti oleh rawa yang lengket, sekarang saatnya untuk Batalla de Caramelos, di mana berton-ton diluncurkan ke kerumunan festival.

2. Setsubun
Jepang

Festival melempar kacang diadakan pada tanggal 3 Februari setiap tahun untuk merayakan datangnya musim semi. Selama Setsubun, kedelai panggang dilemparkan untuk mengusir roh jahat dan memastikan keberuntungan selama tahun mendatang. Awalnya adalah festival keluarga pribadi di mana seorang pria yang lebih tua akan mengenakan topeng setan sementara yang lain akan melemparkan kacang padanya, acara tersebut telah berkembang menjadi acara yang lebih publik.

Ritual melempar kacang dilakukan di kuil dan kuil. Itu juga tradisional untuk makan satu kacang untuk setiap tahun dalam hidup Anda. Seringkali, kacang tambahan dimakan untuk menangkal dan membawa keberuntungan. Mereka tidak bisa sembarang kacang; mereka harus kacang kedelai panggang.

1. Festival Cheung Chau Bun
Hong Kong

Pada bulan Mei setiap tahun, ribuan orang mengunjungi Cheung Chau, sebuah pulau kecil di Hong Kong. Penduduk menghabiskan waktu berminggu-minggu sebelum acara tahunan membuat roti, membuat topeng, dan membuat patung papier-mache dewa tradisional, yang akan diarak di jalanan selama festival.

Setelah seharian menikmati musik dan parade, termasuk parade "sutra pui" yang populer, semua orang berkumpul di luar kuil, di mana tiga menara bambu besar secara tradisional dihiasi dengan roti wijen, teratai, dan pasta kacang. Pesaing terlatih berebut menaiki menara pada tengah malam untuk meraih sebanyak mungkin roti keberuntungan.

Menyusul tragedi 1978 ketika sebuah menara runtuh karena beban gabungan dari roti dan pendaki, acara itu dilarang selama hampir 30 tahun. Kompetisi roti diperkenalkan kembali pada tahun 2005, meskipun masih baru. Sejak 2007, roti plastik imitasi telah digunakan, tetapi roti asli masih tersedia untuk dijadikan pesta selama festival.

Lesley Connor adalah pensiunan editor surat kabar Australia yang menyediakan artikel untuk publikasi online dan perjalanannya sendiri.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Perkelahian Makanan Untuk Bergabung Dalam Perjalanan Dunia.