Ahli Bedah Yang Membuat Keajaiban Terjadi

[Peringatan: Berisi Gambar Sensitif] Pemahaman kita tentang anatomi dan fisiologi berkembang pesat selama kebangkitan medis. Banyak pembedahan Leonardo da Vinci memberikan gambaran rinci tentang tubuh manusia; William Harvey menemukan bagaimana jantung memompa darah ke seluruh tubuh; dan Hieronymus Fabricius membuat penemuan penting yang berkaitan dengan sistem reproduksi, pencernaan, dan saraf.

Hari ini, kami terus membangun di atas dasar-dasar pengetahuan ini dan menerapkannya pada dunia modern. Ahli bedah sekarang mampu mencapai prestasi kecerdikan yang luar biasa. Dari cangkok saraf hingga operasi dengan bantuan robot, kemajuan ini telah menyelamatkan nyawa dan meningkatkan hasil pasien.

Tapi, bahkan di bidang yang paling luar biasa ini, beberapa kasus menonjol. Jadi, tanpa basa-basi lagi, mari kita jelajahi hanya 10 kesempatan ketika ahli bedah bekerja ekstra dan membuat keajaiban terjadi.

10. Memperbaiki Bayi yang Terbalik

Ketika calon ibu Melissa Thompson menjalani pemindaian ultrasound, dokter melihat struktur yang tidak biasa muncul dari perut bayi. Cacat pada dinding perut bayi telah mengakibatkan pembentukan usus di bagian luar tubuhnya. Kondisi - disebut - terjadi ketika usus mendorong melalui lubang di sebelah pusar.

Tidak lama kemudian komplikasi muncul. Dokter khawatir usus bayi Lily-Rae yang sudah mulai membesar bisa pecah. Tim mengantarkan Lily-Rae tiga minggu lebih awal. Dia segera dilarikan ke ruang operasi, di mana ahli bedah ditugaskan untuk memasukkan kembali ususnya ke dalam tubuhnya.

Tim menyelimuti usus dalam kantong pelindung silo dan membiarkan sisanya ke gravitasi. Selama minggu-minggu berikutnya, bagian dalam Lily-Rae perlahan-lahan tenggelam kembali ke tubuhnya. Tetapi keluarga itu kecewa mengetahui bahwa bagian-bagian usus telah mati dan menjadi hitam. Operasi lebih lanjut diperlukan untuk mengangkat jaringan yang mati. Lily-Rae kemudian dipasang dengan dua stoma - bukaan kecil di dinding perut yang mengeluarkan kotoran dari tubuh. Untungnya, sisa usus menerima suplai darah yang cukup dan selamat. Setelah lima bulan yang melelahkan, isi perut Lily-Rae telah kembali ke tempat yang semestinya. Dia diberi semua izin dan dikirim pulang.

9. Memahat Kotak Suara dari Ribs

Dokter melakukan operasi rekonstruksi kotak suara pertama di dunia

Pada 2016, Brooke Kilburn terlibat dalam kecelakaan mobil. Brooke, yang saat itu hamil 16 minggu, segera membuat janji dengan dokter kandungan. Pemindaian ultrasound mengungkapkan bahwa bayinya Cooper memiliki kondisi medis yang mengancam nyawa yang disebut agenesis laring total. Kondisi tersebut - hanya 50 kasus yang pernah didokumentasikan - sama sekali tidak terkait dengan kecelakaan itu. "Jika kita tidak mengalami kecelakaan itu, itu sudah terlambat baginya," kata Kilburn.

Agenesis laring total terjadi ketika laring gagal berkembang selama tahap awal. Akibatnya, Cooper tidak mungkin bernapas dengan normal di luar rahim ibunya. Para dokter memperkirakan bahwa bayi Brooke memiliki peluang lima persen untuk bertahan hidup. Brooke mencari keahlian ahli bedah di Rumah Sakit Anak Le Bonheur di St. Louis. Mereka membuat rencana langkah demi langkah untuk melahirkan bayi dengan selamat.

Operasi caesar parsial dilakukan, di mana bayi Cooper tetap menempel di plasenta ibunya. Ini terbukti penting. Karena Cooper tidak memiliki saluran napas yang baik, plasenta masih dibutuhkan untuk memasok oksigen. Ini memberi cukup waktu bagi ahli bedah untuk memberi Cooper trakeostomi, tepat sebelum persalinan penuh dilakukan.

Tanpa saluran napas atau laring yang tepat, Cooper menghabiskan bertahun-tahun menggunakan ventilator dan tidak dapat berbicara. Tapi ahli bedah Le Bonheur mulai membuat kotak suara dari dua tulang rusuk Cooper. Ahli bedah anak Ying Zhuge mengangkat dua tulang rusuk dari tubuh pasien selama 4 jam operasi. Sementara Zhuge menutup sayatan, ahli bedah telinga, hidung dan tenggorokan Jerome Thompson mulai membentuk kembali tulang rusuk. Tiap tulang rusuk disusun membentuk dinding depan dan belakang kotak suara. Jalan napas baru kemudian dijahit pada tempatnya dan didukung menggunakan stent Teflon. Setelah menunggu enam minggu yang menegangkan, stent itu dilepas. Untuk pertama kalinya, Cooper bisa bernapas tanpa bantuan ventilator. Tim tersebut sekarang sedang membuat epiglotis untuk membantu Cooper makan dengan benar.

8. Menjahit tangan ke selangkangan pasien

Pada 2019, seorang tukang kayu Inggris dari Walton-on-Thames mengalami kecelakaan yang tidak menguntungkan dengan gergaji listrik. Anthony Lelliott yang berusia 46 tahun memegang perangkat saat memotong papan kayu. Pisau yang berputar itu merobek tangan Lelliott, seluruh ibu jari dan telunjuknya. “Saya tidak tahu apakah otak saya yang mempermainkan saya, tapi itu seperti pengalaman keluar tubuh; Saya bisa melihat diri saya sendiri dan melihat apa yang telah saya lakukan. Ada darah yang muncrat di mana-mana, ”kata Lelliott tentang kejadian itu.

Pria Walton itu dibawa ke Rumah Sakit St. George di Tooting, London. Ahli bedah berjuang selama 17 jam untuk menyelamatkan tangan Lelliott yang hancur. Tapi waktu hampir habis. Tim bedah khawatir jari-jari Lelliott yang terlepas mulai membusuk.

Selama fase pertama operasi, Konsultan Ahli Bedah Roger Adlard bekerja untuk memasang kembali jari-jari tersebut. Adlard memperbaiki tulang yang patah, memperbaiki ligamen yang rusak, dan melakukan cangkok jaringan dari bagian lain tubuh Lelliott. Dia meraih pembuluh darah dan saraf dari kaki dan lengan tukang kayu itu. Tim bedah kemudian menggunakan jarum yang sangat halus untuk menyatukan pembuluh darah dan memulihkan aliran darah ke tangan pasien.

Saat operasi hampir berakhir, jelas bahwa jari tengah Lelliott hampir tidak dapat diselamatkan. Keputusan diambil untuk mengangkat jari itu dan menggunakannya untuk memperbaiki telapak tangan pria yang hancur itu. Tim kemudian melanjutkan untuk melakukan flap pangkal paha bertangkai untuk menggantikan kulit yang hilang. Prosedur ini melibatkan operasi pemasangan telapak tangan pasien ke selangkangannya sendiri. Setelah dua minggu, kulit menjadi sehat sempurna dan operasi tangan ke selangkangan Lelliott dibalik.

Lelliott perlahan mendapatkan kembali gerakan di tangannya setelah serangkaian sesi fisioterapi. Tukang kayu yang beruntung berharap mendapatkan kembali kekuatan dan ketangkasan yang cukup sehingga dia dapat kembali bekerja.

7. Tato Bola Mata


Ketika Mandy Liscombe menjalani operasi mata laser untuk mengobati glaukomanya, dia tidak mengira prosedur itu akan membuatnya sangat sensitif terhadap cahaya. Lebih tepatnya, perawatan laser menciptakan celah di iris yang menyalurkan cahaya ekstra ke retina yang peka cahaya. Karena cahaya masuk melalui pupil dan lubang buatan, terlalu banyak sinar cahaya yang masuk ke matanya. Kelebihan beban ini menyebabkan penglihatan Mandy menjadi kabur.

Lubang buatan dibuat sebagai bagian dari pengobatan glaukoma Mandy. Glaukoma disebabkan oleh pengurasan cairan yang tidak tepat di dalam mata. Ini meningkatkan tekanan di bagian depan mata, yang menyebabkan masalah penglihatan dan kerusakan saraf mata. Lubang tersebut dirancang untuk meredakan tekanan dengan mengalirkan cairan ini.

Selama bertahun-tahun, Mandy mencari pengobatan untuk operasi mata lasernya yang gagal. Dia tidak bisa lagi menonton TV dengan baik, dan ketakutan tumbuh atas kebugarannya untuk mengemudi. Lampu depan mobil benar-benar merusak penglihatan pria 63 tahun itu. "Begitu lampu depan menerpa saya, saya benar-benar tidak bisa melihat," jelasnya.

Tapi datanglah ahli mata ahli Mario Saldanha. Dia membuat kantong kecil di kornea Mandy, tepat di depan lubang buatan. Dia kemudian mengisi saku ini dengan tinta, yang secara efektif menghalangi sinar cahaya memasuki jalan yang salah. “Ini seperti memiliki filter di jendela bening matanya tetapi tanpa mempengaruhi bagian yang diwarnai, dan mempertahankan bukaan buatan,” jelas Saldanha.

6. Membantu Jalan Anak Usia Tiga Tahun

Gadis 3 Tahun Lahir Dengan Kaki Menekuk Ke Belakang Sekarang Berjalan

Victoria Komada terlahir dengan kaki yang sangat cacat sehingga mereka membungkuk ke belakang. Kondisi - hemimelia tibialis bilateral - berarti anak berusia 3 tahun itu kehilangan sejumlah tulang di kaki bagian bawahnya. Dokter percaya bahwa Victoria tidak akan pernah berjalan menggunakan kakinya sendiri dan merekomendasikan dia menjalani amputasi ganda. Tetapi orang tua Victoria meminta nasihat dari spesialis ortopedi di Amerika Serikat. Mereka diberitahu bahwa prosedur rekonstruksi anggota tubuh dapat dilakukan, tetapi biayanya mahal dan ahli bedah perlu mengamputasi salah satu kaki Vicki.

Keluarga itu mengorganisir kampanye crowdfunding untuk membiayai operasi tersebut. Mereka mengumpulkan $ 234.000 dari komunitas di Inggris dan Polandia. Victoria menerima perawatan di Paley Institute di West Palm Beach, Florida. Selama operasi 9 jam, ahli bedah mengamputasi kaki kanan. Serangkaian pin kemudian ditempatkan di kaki kiri, bersama dengan fixator dan strut yang dapat disesuaikan. Sekrup diputar secara bertahap setiap hari untuk menyetel kembali tulang. Operasi kedua, berlangsung enam jam, menyatukan tibia dan fibula kaki yang tersisa.

Mengatasi rasa sakit, Victoria memperkuat kaki kirinya dan beradaptasi dengan barunya. Syukurlah, sekarang dia bisa berjalan, berlari, dan berolahraga bersama teman-temannya. “Sekarang dia normal dan dia bisa melakukan apapun yang dia inginkan,” ayah Victoria menjelaskan. "Dia punya banyak sepatu sekarang."

5. Membuat Kandung Kemih dari Usus

Ahli bedah di University Hospital of Wales, Cardiff, membuat kandung kemih baru dari usus wanita. Jessica Jenkins, dari Rhymney Valley, South Wales, didiagnosis menderita kanker serviks ketika dia baru berusia 18 tahun. Meskipun pengobatan yang dilakukan secara berturut-turut berarti kanker tersebut sembuh, kandung kemih Jessica rusak parah.

Lusinan sesi telah mengecilkan kandung kemih Jessica, membuatnya kecil dan tidak elastis. Ini menempatkannya pada risiko gagal ginjal, yang berarti operasi adalah satu-satunya pilihan yang tersisa. Dokter bedah memasang stent untuk membantu mengalirkan urin dari ginjal ke kandung kemih. Mereka akhirnya merekonstruksi kandung kemih Jessica menggunakan jaringan dari ususnya.

Tetapi perawatan kanker agresif Jessica juga membuatnya tidak subur dan membutuhkan ibu pengganti. Syukurlah, dokter Jessica memiliki pandangan ke depan untuk membekukan telurnya. Ibu wanita Welsh, Julie Bradford, setuju untuk mengandung bayi Jessica. Jadi, pada 2016, pria berusia 45 tahun itu melahirkan cucunya sendiri. Namun, keajaiban sains mungkin tidak berakhir di situ. Jessica sekarang sedang meneliti transplantasi rahim dengan harapan suatu hari nanti dia bisa melahirkan bayinya sendiri.

4. Membuat Implan Penis

Mo Abad Menjelaskan Penis Bioniknya | Pagi ini

Pada tahun 1978, Mohammed Abad jatuh di bawah kendaraan yang bergerak saat bermain di jalan. Anak berusia 6 tahun itu diseret di sepanjang jalan dan menderita luka parah yang mengubah hidup. Seluruh penis dan testis kiri Abad robek saat kejadian.

Tapi, pada 2015, pria Skotlandia itu menjalani operasi untuk menerima implan, yang juga dijuluki "penis bionik". Kejantanan baru Abad membutuhkan waktu tiga tahun untuk membuatnya. Serangkaian cangkok kulit diambil dari lengannya dan digunakan untuk melapisi silinder mekanis. Sebagai bagian dari prosedur 11 jam, ahli bedah di University College London memasang implan ke area kemaluan Abad. Mereka kemudian menghubungkan implan ke pengontrol yang terletak di skrotumnya. Dengan menekan sebuah tombol, cairan diumpankan dari reservoir garam ke dalam implan penis, menyebabkannya membengkak.

Abad dengan cepat mencoba embel-embel barunya. Dia melakukan kontak dengan kandidat politik dan pekerja seks Inggris Charlotte Rose. Keduanya memesan kamar hotel bersama dan menguji penis bionik. Malam pertama berakhir dengan bencana setelah pompa penis Abad gagal. Masalah teknis diperbaiki keesokan harinya, memungkinkan Abad bercinta selama dua jam yang mengesankan.

Tetapi Abad, yang sekarang mampu mencapai ereksi 8 inci, menghadapi dilema yang berbeda. Pasangan seks Abad sekarang mengeluh karena penisnya terlalu besar. Pada 2016, ia memilih menjalani operasi lain untuk mengurangi ukuran implannya.

3. Transplantasi Wajah 25 Jam

Animasi Bedah Transplantasi Wajah Cameron Underwood 2018

Pada tahun 2016, Cameron Underwood menembak kepalanya sendiri dalam upaya untuk mengakhiri hidupnya sendiri. Tembakan itu melenyapkan wajah Underwood, menyebabkan rahang, hidung, dan pipinya rusak parah. Upaya awal untuk merekonstruksi wajahnya terbukti sulit. Karena pria California berusia 26 tahun itu kehilangan sebagian besar wajahnya, dia berjuang untuk melakukan tugas-tugas sederhana seperti makan dan berbicara.

Setahun kemudian, Cameron dimasukkan dalam daftar tunggu untuk a. Donasi datang dari William Fisher yang berusia 23 tahun, seorang siswa John Hopkins yang menderita masalah kesehatan mentalnya sendiri. “Saya bersyukur, dengan menghormati keputusannya, kami bisa memberikan kehidupan kepada orang lain,” jelas ibu Fisher. “Saya tidak berpikir saya akan selamat dari kematian Will jika bukan karena Cameron. Cameron memiliki seluruh hidupnya di depannya - dan saya suka gagasan bahwa Willie membantunya memiliki kehidupan yang lebih baik. ”

Transplantasi, yang berlangsung di NYU Langone Medical Center di New York, membutuhkan keahlian lebih dari 100 profesional perawatan kesehatan. Tim Dr. Eduardo Rodriguez menghabiskan 25 jam memulihkan bibir, rahang, gusi, gigi, lidah, dan kelopak mata bawah Cameron. Panduan pemotongan cetak 3D digunakan untuk memotong kerangka wajah donor, menghasilkan cangkok yang melengkapi bagian wajah Cameron yang hilang. Ahli bedah mengamankan cangkok baru ke wajah Cameron menggunakan sekrup titanium dan menutupinya dengan jaringan lunak donor.

2. Memberi Pasien Dua Hati

Pada tahun 2011, ahli bedah di UC San Diego Center menggunakan teknik yang tidak biasa untuk menyembuhkan gagal jantung pria San Diego. Prosedur tersebut, yang dikenal sebagai transplantasi jantung heterotopic, melibatkan pemasangan jantung kedua ke dalam rongga dada pasien.

Gagal jantung Tyson Smith berarti ventrikel kiri jantungnya tidak dapat lagi mengalirkan darah secara efisien ke seluruh tubuhnya. Ahli bedah tidak bisa begitu saja melakukan transplantasi jantung biasa - mengganti jantung yang gagal dengan yang baru - karena hipertensi pulmonal Smith. Otot di dalam ventrikel kanan jantung lama Smith telah menebal untuk mengkompensasi resistensi aliran darah di dalam paru-parunya. Jantung baru mana pun akan kekurangan otot yang kuat ini dan berjuang untuk mengirimkan darah ke paru-paru. Ini akan menyebabkan jantung baru gagal dengan sangat cepat.

Untuk mengatasi masalah ini, ahli bedah jantung Jack Copeland menghubungkan jantung lama Smith dengan yang baru. Jantung lamanya, bersama dengan ventrikel kanannya yang kuat, terus mengalirkan darah yang terdeoksigenasi ke paru-paru. Sementara itu, ventrikel kiri jantung baru memompa darah beroksigen ke seluruh tubuh Smith, secara efektif menggantikan ventrikel kiri jantung lama yang rusak.

Tyson Smith melanjutkan untuk membuat pemulihan penuh dan sekarang dengan bangga menjadi pemilik dua jantung yang berdetak kencang. Transplantasi berhasil diselesaikan pada Hari Valentine.

1. Menghapus Setengah Otak


Jessie Hall sering menderita sebagai anak muda. Kondisi yang melemahkan, yang oleh orang tua Jessie disebut "The Monster", mengganggu gerakan gadis itu dan mengakibatkan kedutan tak terkendali. Ternyata, gadis Texas itu memiliki kondisi neurologis langka yang disebut ensefalitis Rasmussen. Penyebab pasti penyakit ini masih menjadi misteri. Namun, para peneliti percaya bahwa Rasmussen berasal dari sistem kekebalan yang disfungsional, yang menyerang korteks serebral baik di belahan kiri atau kanan otak. Belahan yang terpengaruh kemudian mulai menguap, menyebabkan masalah bicara, kelumpuhan sebagian, dan hilangnya kendali motorik.

Keluarga tersebut mencari perawatan dari Dr. Ben Carson di Rumah Sakit John Hopkins di Baltimore. Carson, yang saat ini menjabat sebagai Sekretaris Perumahan dan Pembangunan Perkotaan AS, pernah berspesialisasi dalam menghilangkan belahan otak yang sakit. Sebagai bagian dari operasi 7 jam, Carson dan rekannya mengangkat seluruh bagian kanan otak Jessie. Dalam kebanyakan kasus, separuh otak yang tersisa berperan sebagai mitra yang hilang dan kondisi tersebut teratasi dengan sendirinya.

Setelah operasi, Jessie mengalami kelemahan di lengannya dan gangguan penglihatan. Tapi berminggu-minggu fisioterapi intensif akhirnya membuahkan hasil. Dia melanjutkan untuk membuat pemulihan yang menakjubkan dan sekarang menjalani kehidupan normal, bebas kejang. Pada 2015, Jessie berpidato di depan banyak orang pada konferensi hemispherectomy internasional: “Jangan menyerah. Terus mencoba. Jika Anda salah melakukannya, perbaiki. ”

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Ahli Bedah Yang Membuat Keajaiban Terjadi.