10 Praktik Medis Abad Pertengahan Aneh Yang Benar-Benar Berhasil

Rentang sejarah manusia telah melihat banyak hal ekstrem yang menjadi sangat salah. Narasi linier coba-coba untuk membantu yang sakit di antara kita ini memiliki hasil yang beragam. Khususnya pada Abad Pertengahan, dunia Barat terjebak di suatu tempat antara pengobatan kuno, sebagian besar bergantung pada gagasan para pemikir Yunani dan sejenisnya, dan kepercayaan agama serta takhayul yang mendominasi sebagian besar umat manusia pada saat itu.

Saat itu, orang juga mengeksplorasi ide-ide ilmiah baru. Akibatnya, banyak pengobatan yang dianggap melibatkan hal-hal seperti unsur-unsur atau benda yang tampaknya penting lainnya yang sama sekali tidak memperlakukan orang miskin yang terluka atau sakit. Bintang-bintang dan planet-planet memiliki pengaruh besar pada pengobatan zaman itu sampai eksperimen ilmiah akhirnya berhasil.

Berikut adalah 10 perawatan medis dari abad pertengahan yang setidaknya sedikit berhasil untuk pasien yang menderita atau yang masih berfungsi hingga saat ini.

10. Rajutan Tengkorak

Selalu ada risiko besar kematian, baik langsung maupun dalam jangka panjang, dengan cedera traumatis di kepala, seperti yang sering terjadi di dunia abad pertengahan. Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang menderita cedera, kemungkinan besar selama pertempuran atau perselisihan pribadi, 6,2 persen lebih mungkin meninggal dalam kematian dini dibandingkan mereka yang tidak.

Field harus melakukan yang terbaik untuk membuat orang tetap hidup selama mungkin. Salah satu cara untuk melakukan ini ketika cedera parah telah terjadi dan tulang telah retak adalah dengan menyatukan tulang kembali. Ini membantu menahan posisi organ yang dilindungi atau ditahan oleh tulang sehingga tubuh bisa sembuh.

Ya, mereka bahkan merajut tengkorak. Antara jousting, perkelahian, dan pertempuran, cedera kepala cukup umum terjadi. Banyak petani dan ksatria yang mendukung mereka, meskipun hanya kelas atas yang memiliki akses ke pengobatan yang sebenarnya, termasuk merajut tengkorak.

9. Pemeriksaan Urine

Pemikir Yunani kuno seperti Hippocrates dan Galen percaya bahwa sebagian besar penyakit tubuh berasal dari ketidakseimbangan dalam empat humor — empedu hitam dan kuning, dahak, dan. Mereka menulis tentang ini dalam karya-karya mereka, yang bertahan hingga Abad Pertengahan dan umum terjadi hingga 1.000 tahun kemudian.

Gambar dan manuskrip dari Abad Pertengahan mengarahkan para dokter untuk memeriksanya. Meskipun keempat humor itu terbukti tidak masuk akal, idenya tepat. Instruksi yang masih kami miliki saat ini memberi tahu dokter untuk mencari darah dan perubahan warna urin lainnya.

Jika dokter modern tidak memiliki cara yang lebih baik, urin yang berubah warna masih merupakan tanda yang dapat mereka gunakan untuk menentukan apakah seseorang menderita masalah ginjal atau masalah tertentu lainnya. Pemeriksaan urine sangat tepat untuk mendiagnosis penyakit meskipun metode penanganan masalah tidak selalu benar.

Jika seseorang menderita penyakit ginjal hari ini, dokter akan meminta orang tersebut untuk mengirimkan sampel urin untuk melihat apa yang dapat mereka temukan di dalamnya. Benar saja, tanda yang mereka cari kurang lebih sama dengan yang ada di Abad Pertengahan, yaitu darah atau warna yang gelap.

8. Bawang Putih Dan Wabah Hitam

Seperti semua kasus wabah pes lainnya, itu adalah waktu yang mengerikan bagi Eropa. Para dokter sama sekali tidak tahu bagaimana memerangi bakteri mematikan yang merobek lanskap Eropa ini, menghancurkan populasi. Apa pun yang berhasil menyelamatkan bahkan satu nyawa dianggap sebagai "obat" di masa teror belaka ini. Orang-orang terinfeksi setiap hari dengan salah satu penderitaan yang paling buruk.

Tapi bangsawan abad pertengahan dan petani sama-sama menemukan setidaknya sedikit kelegaan dalam pengobatan kuno yang sesederhana mengoleskan cengkeh ke luka terbuka atau tempat lain yang rentan menyebarkan infeksi. Orang miskin mungkin telah melakukannya dengan sangat baik karena mereka sangat bergantung pada dokter okultisme, herbal, dan rempah-rempah. Beberapa item ini, seperti bawang putih, sebenarnya efektif.

Satu bagian menarik dari sejarah terletak pada cerita rakyat tentang empat pencuri cuka, yang pada dasarnya adalah kisah empat bandit sebenarnya yang menjarah lanskap abad pertengahan dan melindungi diri dari wabah dengan ramuan bawang putih dan rempah-rempah yang dicampur dengan minyak dan cuka.

Setidaknya, bawang putih efektif untuk menghentikan wabah agar tidak merusak tubuh sepenuhnya dan memperlambat perkembangannya. Paling banter, bawang putih bahkan mungkin telah menyelamatkan lebih banyak nyawa daripada yang kita bayangkan. Bawang putih adalah antibiotik kuat yang sangat alami.

7. Pembersihan Jalan

Penyembuhan pembersihan jalan yang efektif sebagian besar terjadi karena kecelakaan, dan efek menguntungkannya tidak disengaja. Sampai wabah Black Death tahun 1348, banyak orang abad pertengahan membuang kotoran manusia mereka—, muntahan, air kencing, sebut saja — ke jalan-jalan.

Akhirnya, pada tahun 1349, Edward III menulis surat kepada walikota yang mengeluh tentang jalanan yang sangat kotor, percaya bahwa bau kotoran manusia berkontribusi pada penyebaran wabah. Meskipun dia hanya sedikit salah, sebagian besar Eropa akhirnya bertindak sama. Inggris menaikkan hukuman bagi siapa pun yang ketahuan membuang kotoran manusia ke jalan menjadi dua kali dan tiga kali lipat dari tingkat denda sebelum wabah melanda.

Ini sangat membantu menangani kasus wabah dengan memaksa orang membuang kotoran manusia. Ini telah terbukti menjadi tempat berkembang biak yang sempurna untuk bakteri wabah dengan orang-orang yang datang berdekatan dengannya.

Praktik teknik sanitasi yang buruk menjadi noda pada budaya abad pertengahan. Ketika orang-orang akhirnya mulai merawat diri mereka sendiri dengan sanitasi yang sehat, efek wabah mereda. Sama seperti vaksin modern, taktik luas ini bekerja dalam mengurangi wabah wabah dengan menghilangkan bakteri tempat untuk berkembang biak dan menyebar.

6. Trephination

Praktik medis trephination bermula setidaknya sejak dan dipraktikkan di banyak budaya yang tidak terkait di seluruh dunia. Logikanya cukup sederhana: Jika ada tekanan di tubuh, bor lubang di mana tekanan itu dan lepaskan.

Inilah mengapa ini dipraktekkan secara luas oleh banyak orang di seluruh dunia. Gagasan bahwa Anda bisa membuat lubang di kepala seseorang dan memperbaiki masalah di dalamnya tampak sangat konyol bagi kami sehingga kami tidak bisa menahan tawa.

Tapi sebenarnya telah tumbuh hari ini dari akarnya yang sederhana. Ketika trephination mempengaruhi kepala, kami menyebutnya kraniotomi. Namun, prosedur ini digunakan di seluruh tubuh untuk mengatasi masalah dan mendapatkan akses ke tempat-tempat yang sulit dijangkau.

Meskipun trephination mungkin terkena atau luput, orang hanya dapat menyimpulkan bahwa penafsiran pertumpahan darah ini mungkin benar-benar bermanfaat bahkan pada saat itu, terutama dalam kasus cedera kepala atau pendarahan intrakranial. Beberapa orang di-trepanned berkali-kali, memberikan bukti tingkat kelangsungan hidup yang relatif layak bagi mereka yang menjalani prosedur tersebut di masa lalu.

5. Salep Mata Botak

Salep mata botak adalah salep topikal unik dan menarik yang awalnya dirancang untuk abad kesembilan. Ini terdiri dari bawang, bawang putih, berbagai rempah-rempah, dan rempah-rempah — persis seperti yang Anda harapkan dari pengobatan era abad pertengahan yang biasa. Resepnya berasal dari Bald's Leechbook , sebuah buku abad pertengahan tentang berbagai perawatan dan pengobatan yang berusia lebih dari 1.000 tahun dan ditulis dalam bahasa Inggris kuno.

Menariknya, jika Anda mengambil satu bahan dari bahan yang berumur ribuan tahun, itu kehilangan setidaknya sebagian dari keefektifannya sebagai penangkal infeksi. Yang lebih aneh adalah sejauh mana resep itu efektif. Ini membunuh beberapa bakteri yang cukup serius dan menghentikan infeksi, termasuk MRSA, mati di jalurnya. Banyak antibiotik bahkan kesulitan mengobati MRSA atau sama sekali tidak efektif.

4. Kauterisasi Luka

Salah satu metode penyembuhan orang yang paling tidak menyenangkan yang berasal dari proses kauterisasi, yang dapat disimpulkan sebagai bentuk pembedahan yang belum sempurna. Kauterisasi digunakan untuk semua jenis hal, tidak hanya pria yang lengannya dipotong di medan perang. Dalam kasus tersebut, mereka harus membakar sisanya untuk mencegah orang-orang keluar darah dalam beberapa menit. Namun, kauterisasi juga mengobati infeksi dan luka yang lebih kecil.

Kami memiliki cukup banyak bukti bahkan jenis kauterisasi yang lebih kecil ini, beberapa berdiameter kurang dari 2,5 cm (1 in). Kauterisasi sangat berbahaya dan efektif dalam mengobati luka, jadi ini sedikit bermata dua.

Efektivitasnya terletak pada kemampuannya untuk menghentikan pendarahan dan menutup luka. Bahayanya berasal dari perubahan protein kimiawi dalam daging yang dapat meningkatkan kemungkinan dan kecepatan infeksi di lokasi luka.

Meskipun berbahaya, jika hanya ada sedikit hal lain di sekitar dan terjadi kehilangan banyak darah, kauterisasi pasti dapat menyelamatkan nyawa, setidaknya untuk sementara waktu. Namun, hal ini terjadi dengan mengorbankan kemungkinan infeksi yang tumbuh di bawah jaringan kauter dan menyebar dengan cepat.

Cara kauterisasi tergantung pada situs dan cedera yang dirawat. Terkadang, permukaan datar akan digunakan. Di lain waktu, poker panas akan dimasukkan ke lokasi luka untuk membakar bahkan bagian dalam. Tidak ada keraguan bahwa pasien harus ditahan saat ini terjadi.

3. Kateter

Itu adalah pengobatan abad pertengahan yang paling umum digunakan untuk infeksi kandung kemih yang akan menghentikan saluran kemih, melarang aliran urin ke luar tubuh. Kateter model lama adalah benda logam panjang dan runcing yang Anda harapkan bersih sebelum dimasukkan ke dalam diri Anda dan bergulat sampai penghalang tersebut teratasi.

Kateter dibuat melengkung mengikuti jalur alami uretra hingga masuk ke dalam tubuh. Biasanya, beberapa orang akan menahan pasien saat memasukkan kateter ke dalam tubuh orang tersebut dan mencoba untuk membersihkan penyumbatan. Aduh.

Kateter model lama benar-benar berfungsi, tidak seefektif kateter saat ini yang lebih mirip sedotan dan berusaha menyalurkan cairan keluar dari tubuh daripada membersihkan penghalang dengan kekerasan.

2. Pengangkatan Katarak

penghapusan bukanlah hal baru karena orang memiliki masalah dengan katarak sejak, yah, selamanya. Katarak adalah penumpukan protein di mata yang menyebabkan bintik-bintik keruh dan penglihatan. Pada abad pertengahan, satu-satunya pilihan untuk pengangkatan adalah dengan menggunakan pisau yang sangat tajam, mirip dengan pisau bedah, dan ahli bedah akan memotongnya begitu saja.

Perlu dicatat di sini bahwa ahli bedah pada masa itu biasanya atau terlibat dalam beberapa profesi lain. Mereka juga kebetulan melakukan operasi bila diperlukan. Tukang cukur menggunakan bilah, dan ahli bedah menggunakan bilah. Masuk akal, bukan?

Inilah sebabnya mengapa tukang cukur masih memiliki tanda merah-putih di mana dua warna itu berputar-putar di luar tempat mereka. Merah melambangkan darah pembedahan (atau pertumpahan darah), dan putih melambangkan penyembuhan luka yang dibalut. Di beberapa tempat di Amerika, ini telah diubah menjadi merah, putih, dan biru karena alasan yang jelas.

Bayangkan saat itu tahun 1387 dan Anda menderita katarak. Jadi, Anda pergi ke pangkas rambut terdekat dan hanya berharap mereka telah melakukan operasi yang cukup untuk menjadi cukup terampil saat mereka menancapkan pisau bedah ke mata telanjang Anda. Ini jelas menakutkan, tetapi itu adalah hal terbaik yang mereka miliki saat itu. Dan itu pasti berhasil selama orang yang melakukan tugas itu memiliki tangan yang mantap dan merupakan ahli bedah yang baik.

1. Wasir

Untuk orang Eropa abad pertengahan, pengobatan luka adalah kauterisasi. Jadi, hanya masalah waktu sebelum pikiran yang ingin tahu menemukan kegunaan lain dari pokers panas yang mereka miliki — pembakaran wasir. Ya, di Abad Pertengahan, mereka benar-benar akan membakar wasir Anda dengan salah satu alat pengisap panas yang baru saja diistirahatkan di dalam api sampai berwarna jingga.

Tentu saja, ini berarti hanya mengistirahatkan permukaan logam yang dipanaskan di atas akan cukup jika itu adalah bagian luar. Tetapi jika mereka internal, perangkat mungkin perlu dimasukkan untuk membersihkan wasir.

Menariknya, ini masih menjadi pengobatan ambeien saat ini ketika krim dan salep topikal gagal. Sering kali, orang akan beralih ke operasi laser untuk menghilangkan penghalang dan mengakhiri rasa sakit atau gatal yang timbul dari wasir.

Hal-hal gelap dan sejarah masih menjadi keahlian saya. Ini adalah daftar gelap dan historis tentang perawatan medis dari Abad Kegelapan yang benar-benar berhasil. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Praktik Medis Abad Pertengahan Aneh Yang Benar-Benar Berhasil.