10 Sejarah Berdarah di Balik Operasi Umum

Saat ini, lebih dari 48 juta operasi dilakukan di Amerika Serikat saja. Pembedahan telah menjadi hal yang biasa dan biasa sehingga kita bahkan mungkin tidak mengedipkan mata jika diberi tahu bahwa seorang teman sedang menjalani operasi. Bagaimanapun, 28 juta dari operasi tersebut di Amerika Serikat adalah operasi rawat jalan (biasa disebut operasi rawat jalan), di mana pasien bahkan tidak bermalam di rumah sakit sesudahnya. Konsep tersebut telah menjadi begitu biasa sehingga kita dapat dengan mudah melupakan betapa mengubah hidup, luar biasa, atau berbahaya beberapa prosedur yang sekarang kita anggap rutin sebenarnya ketika prosedur tersebut pertama kali dibuat. Ini adalah asal mula yang menakjubkan dari sepuluh operasi semacam itu.

10. Apendektomi Pertama: Pengangkatan Apendiks Anak Laki-Laki Berusia 11 Tahun pada Tahun 1735


Apendisitis, suatu kondisi di mana usus buntu menjadi bengkak, meradang, dan berisi nanah adalah kondisi umum yang mempengaruhi 8% orang pada suatu saat dalam hidup mereka. Jika tidak ditangani, usus buntu akan pecah, menumpahkan bakteri dan kotoran ke dalam rongga perut — kemungkinan besar terbukti fatal kecuali pengobatan segera dilakukan.

Kondisi ini telah terdokumentasi dengan baik sepanjang sejarah. Pada awal 130 M, tulisan anatomi Galen menggambarkan kondisi tersebut dan terus didiskusikan oleh praktisi medis selama ribuan tahun. Anehnya, penyebab kondisi ini tidak diketahui. Apendiks itu sendiri baru ditemukan pada akhir 1400-an dan kaitannya dengan rasa sakit yang ditulis sejak zaman Galen hanya dikonfirmasi oleh ahli bedah Jerman Lorenz Heister pada 1711. Selama itu, 8% dari setiap manusia yang pernah ada menderita dan kemungkinan besar meninggal karena kondisi tersebut tanpa pernah mengetahui alasannya.

Tetapi mengetahui mengapa tidak sepenting menemukan solusi. Beberapa dekade setelah usus buntu ditemukan, operasi usus buntu pertama kali dilakukan pada seorang anak laki-laki berusia 11 tahun pada tahun 1735 oleh Dokter Claudius Amyand. Dalam kasus ini, usus buntu bocah itu tertusuk pin yang ditelannya. Operasi saja merupakan kasus penting, tetapi anak laki-laki itu juga memiliki kondisi langka — sejenis hernia inguinalis (hernia di mana sepotong usus keluar melalui bagian yang lemah dari otot perut) yang kemudian dinamai menurut Amyand sendiri.

Dalam satu kejadian, operasi usus buntu pertama dilakukan dan hernia Amyand pertama ditemukan. Butuh 24 tahun lagi sampai apendektomi akhirnya digunakan sebagai pengobatan untuk usus buntu. Saat ini hampir 300 ribu operasi usus buntu dilakukan setiap tahun hanya di Amerika Serikat, menyelamatkan 8% dari populasi tersebut dari rasa sakit dan kematian yang luar biasa.

9. Operasi Otak Pertama: Trepanasi Dilakukan Pada Leluhur Jauh Kita


Di sekitar otak kita terdapat lapisan tipis jaringan pelindung yang disebut meninges, yang mengandung banyak pembuluh darah. Terkadang saat mengalami trauma kepala, meninges bisa robek dan berdarah. Darah ini kemudian terjebak di antara otak kita dan tengkorak kita dan saat pendarahan berlanjut, tekanan terbentuk dan mendorong otak kita secara berbahaya. Ini adalah kondisi yang dikenal sebagai hematoma subdural. Jika dibiarkan terus berkembang, tekanan ini pada akhirnya akan menyebabkan kerusakan pada otak dan bahkan bisa menyebabkan kematian. Untuk mengatasi kondisi ini, lubang kecil dapat dibor ke dalam tengkorak agar darah dapat dilepaskan — seperti katup tekanan. Ini disebut lubang duri dan prosedurnya disebut trepanasi.

Meskipun ini mungkin terdengar seperti solusi yang sangat modern, bentuk operasi otak ini telah dilakukan selama 5.000 tahun. Faktanya, 5-10% dari semua tengkorak yang ditemukan dari periode Neolitik (yang berlangsung dari sekitar 12.000 tahun lalu hingga sekitar 4.000 tahun yang lalu) memiliki lubang duri. Bahkan ribuan tahun yang lalu, metode ini digunakan untuk mengobati hematoma subdural di zaman jauh sebelum obat penghilang rasa sakit anestesi modern.

Tetapi prosedurnya tidak selalu merupakan pengobatan.

Dua belas tengkorak manusia semuanya ditemukan dalam radius 31 mil di Rusia selatan. Semua 12 tanggal kembali ke era tembaga dan semua 12 memiliki lubang duri yang terletak di tempat yang sama persis di tengkorak — obelion, terletak di bagian belakang atas tengkorak, kira-kira di mana kita bisa memasang kuncir kuda. Tak satu pun dari tengkorak ini menunjukkan tanda-tanda trauma, menunjukkan bahwa mereka semua dalam keadaan sehat pada saat operasi. Elena Batieva, seorang antropolog dari Universitas Federal Selatan di Rostov-on-Don menyimpulkan bahwa 12 orang ini sangat sehat dan tidak perlu menjalani operasi. Sebaliknya dia menyarankan bahwa tengkorak mereka dibor secara ritual. Ini sangat menarik, karena obelion adalah tempat yang sangat berbahaya untuk menempatkan lubang duri. Memang, beberapa tengkorak tidak menunjukkan tanda-tanda kesembuhan yang merupakan bukti pemiliknya meninggal akibat trepanasi.

Hakikat ritual mereka dan apa yang mereka harapkan darinya tidak tertulis dalam tulang mereka. Kami hanya bisa menebak motivasi mereka.

8. Biopsi Pertama: Jarum Berongga pada 1000 M.


Meskipun istilah biopsi (mengambil sampel jaringan untuk pemeriksaan sebagai cara mendiagnosis pasien, paling sering dengan jarum berlubang untuk mencapai jaringan dalam) pertama kali diciptakan pada tahun 1879 oleh Ernest Besnier, tetapi praktik itu sendiri sudah lama mendahului kosakata. Biopsi paling awal dilakukan oleh dokter istana Abu al-Qasim Khalaf ibn al-Abbas Al-Zahrawi (juga dikenal sebagai Albucasis) yang hidup antara tahun 936-1013 M. Dia menggunakan jarum panjang untuk menjangkau dan memeriksa jaringan dari kelenjar tiroid. Akhirnya metode ini memungkinkan dia untuk mendiagnosis apa yang dia sebut "Gajah tenggorokan", dengan prosedur yang mirip dengan FNA (aspirasi jarum halus) yang digunakan saat ini.

Tulisan Albucasis juga mencakup deskripsi rinci tentang instrumennya, yang menunjukkan bahwa dia menggunakan jarum berlubang pertama yang dijelaskan dalam pengobatan — Prekursor alat yang kita gunakan saat ini untuk segala hal mulai dari biopsi dan suntikan hingga pengambilan darah.

7. Operasi Caesar Pertama yang Berhasil: Ibu dan Anak yang Diselamatkan Pada 1794


Awalnya persalinan sesar bayi adalah operasi yang hanya dilakukan ketika ibu sudah meninggal atau sekarat. Sang ibu sudah dianggap sebagai penyebab hilang dan operasi caesar akan menjamin kematiannya, tetapi itu masih bisa menyelamatkan bayinya. Dalam konteks ini telah ada banyak operasi caesar yang berhasil sejak zaman kuno. Bahkan dalam mitologi itu biasa. Dalam Mitologi Yunani, dewa Asclepius lahir ketika ayahnya, Apollo, mengeluarkannya dari rahim ibunya yang telah meninggal.

Tapi operasi caesar di mana KEDUA anak dan ibunya bertahan adalah cawan suci dari operasi tersebut. Upaya dilakukan bahkan di abad pertengahan, bahkan yang dianggap berhasil (tetapi validitas klaim mereka dipertanyakan). Tetapi operasi pertama yang tidak diragukan lagi berhasil terjadi di Amerika pada tahun 1794. Elizabeth Bennett menderita melalui persalinan yang sulit dan, karena takut akan nyawa anaknya, meminta agar dokternya melakukan operasi caesar dan menyelamatkan bayinya. Dokter menolak dengan alasan moral, operasi caesar pasti akan membunuhnya. Sebaliknya, suaminya Jessie Bennett, juga seorang dokter, turun tangan untuk menyelamatkan anaknya sendiri. Dengan segala rintangan, dia berhasil menyelamatkan anak dan istrinya — Yang pertama dalam sejarah.

Saat ini, sepertiga dari semua kelahiran di Amerika Serikat dilakukan dengan operasi caesar.

6. Operasi Katarak Pertama: Teknik “Couching” Kuno


Katarak adalah penumpukan protein di dalam lensa mata yang menciptakan lapisan buram dan berkabut yang menghalangi cahaya dan mengaburkan penglihatan. Katarak paling umum berkembang karena proses penuaan dan telah menjangkiti manusia sepanjang sejarah kita. Salah satu catatan paling awal tentang kondisi tersebut adalah patung Mesir yang menggambarkan seorang pembaca pendeta bernama Ka-aper dari tahun 2457-2467 SM. Dalam patung ini, seorang pendeta digambarkan dengan satu mata yang tertutup awan.

Selama kita menderita karenanya, kita juga berusaha untuk menyembuhkannya. Di makam seorang ahli bedah Firaun, dibangun pada tahun 2630 SM ditemukan jenis instrumen yang sangat khusus — jarum tembaga atau lancet. Ini digunakan untuk menjangkau katarak di dalam mata dan secara paksa mengeluarkannya, menenggelamkannya lebih dalam ke tubuh vitreous mata, di antara lensa dan retina. Ini dianggap, "couching". Meskipun tidak diangkat, operasi biasanya akan menghasilkan penglihatan yang lebih jelas bagi pasien, yang mungkin tidak lagi memandang langsung melalui protein yang terkonsentrasi.

Prosedur inilah yang kemungkinan besar dibahas dalam Kode Hammurabi yang terkenal, seorang raja kuno yang memerintah mulai tahun 1750 SM. Salah satu hukumnya menyatakan, sebagian, "Jika seorang dokter mengoperasi ... pada mata seorang bangsawan yang kehilangan matanya dalam akibatnya, tangannya akan dipotong. "

Operasi ini terus dilakukan hingga tahun 1748 ketika seorang dokter Prancis bernama Daviel melakukan operasi pencabutan katarak yang pertama.

5. Kolesistektomi Pertama: Pengangkatan Kantung Empedu pada tahun 1882


Kantung empedu adalah organ berbentuk kantong kecil tepat di bawah hati yang bertanggung jawab untuk menyimpan dan mengeluarkan empedu yang diproduksi di hati setelah makan untuk membantu mencerna lemak. Ini dapat mengembangkan masalah seperti batu empedu, infeksi, atau bahkan kanker pada kesempatan yang jarang terjadi. Masalah-masalah semacam inilah yang mengganggu pasien Carl Johann August Langenbuch, seorang dokter Jerman berusia 27 tahun di Berlin pada tahun 1880-an. Untuk membantu meringankan penyakit pasiennya, dia akan melakukan perawatan umum hari itu dan membedah perut mereka, memotong kantong empedu, dan membersihkan isinya — apakah itu batu empedu atau infeksi. Ini adalah proses yang menyakitkan dan hanya menawarkan bantuan sementara. Ini membuat Tuan Langenbuch frustrasi.

Jadi dia memutuskan pendekatan baru. Salah satu dibahas di antara dokter, tetapi hasilnya tidak pasti. Dia ingin membuang kandung empedu sepenuhnya, tetapi tidak ada yang tahu persis apa yang akan terjadi. Beberapa khawatir efeknya bahkan bisa mencapai kematian. Dia mempraktikkan operasi pertama pada mayat dan akhirnya pada tahun 1882 mengeluarkan kantong empedu dari seorang pasien yang masih hidup yang menderita batu empedu selama 17 tahun. Pasien sembuh dalam semalam dengan efek samping yang sangat terbatas.

Pada tahun 1897, lebih dari 100 operasi Kolesistektomi telah dilakukan dan hari ini merupakan prosedur operasi kedua yang paling umum dilakukan.

4. Cangkok Bypass Arteri Koroner Pertama: Dilakukan pada tahun 1960


Bedah Cangkok Bypass Arteri Koroner (CABG) adalah prosedur untuk mengelilingi area pembuluh darah yang tersumbat di jantung dengan bagian pembuluh baru yang diambil dari tempat lain di tubuh. Kisah CABG adalah salah satu evolusi kecil. Pada awal 1910, pekerjaan dasar telah diletakkan oleh seorang dokter bernama Alexis Carrel yang merenungkan tentang operasi sirkulasi koroner dan kemudian berhasil melakukannya pada anjing. Pada tahun 1935 seorang Claude Beck bekerja memasukkan berbagai zat ke dalam perikardium (jaringan lunak yang mengelilingi jantung) itu sendiri. Arthur Vineberg pada tahun 1946 memperkenalkan ide bypass dengan menghubungkan arteri toraks internal kiri ke dinding depan ventrikel kiri. Akhirnya pada tahun 1956, seorang Charles Bailey berhasil melakukan endarterektomi koroner (alih-alih melewati area yang tersumbat, sumbatan dilepas). Bagian terakhir dan mungkin yang paling penting terjadi secara tidak sengaja ketika Mason Sones secara tidak sengaja menyuntikkan pewarna kontras ke dalam arteri koroner kanan pasien. Dia menyadari metode ini dapat digunakan untuk angiogram koroner, yang memungkinkan dokter melakukan rontgen dan memvisualisasikan arteri di tubuh. Mereka tidak lagi bekerja "buta".

Masing-masing dokter ini dan masing-masing kemajuan ini perlahan menyempurnakan tekniknya dan mencapai puncaknya pada tahun 1960 ketika CABG pertama dilakukan setelah pelatihan ekstensif oleh empat dokter yang dipimpin oleh Robert Goetz. Operasi itu sukses, tetapi bukannya tanpa kemunduran. Pasien meninggal 13 bulan kemudian, tetapi otopsi mengungkapkan bahwa cangkok itu sendiri telah ditahan dan operasi bukanlah penyebab kematian.

3. Tonsilektomi Pertama: Umum terjadi bahkan pada 1000 SM


Tonsilektomi adalah pengangkatan amandel, dua kelenjar kecil di bagian belakang tenggorokan. Dalam banyak kasus, ini akan menjadi paparan pertama anak terhadap gagasan operasi ketika amandel mereka atau teman diangkat, biasanya karena infeksi dan seringnya sakit tenggorokan.

Asal muasal operasi itu kuno. Laporan paling awal menjelaskan prosedur yang dilakukan oleh orang Hindu kuno sejauh 1000 SM. Tetapi mungkin catatan kuno yang paling rinci tentang Tonsilektomi berasal dari Roman Cornelius Celsus pada tahun 40 M yang menggambarkan bagaimana hal itu dilakukan pada zamannya dengan sangat rinci. Yakni, adalah hal biasa bagi dokter untuk secara blak-blakan mengangkat seluruh amandel — dengan tangan. Efek menghilangkan seluruh amandel dengan cara ini lebih disukai daripada hanya memotong sepotong. Metode ini disukai bahkan hingga abad ke-20.

2. Bedah Ortopedi Pertama: Pin Lutut berusia 3.000 tahun


Selama beberapa dekade, Mumi Eqyption kuno yang berasal dari sekitar abad 11-16 SM dimiliki oleh Museum Rosicrucian di California. Sejauh tubuh purba yang diawetkan, tampaknya biasa-biasa saja. Pada tahun 1995, pemeriksaan enam mumi Museum termasuk sinar-X dan satu mumi membuktikan dirinya sangat luar biasa. Mumi itu bernama Usermontu, tapi itu kasus identitas yang dicuri. Usermontu adalah seorang pendeta dan sarkofagusnya diberi label dengan nama dan gelarnya, tetapi pada beberapa titik setelah kematiannya sarkofagusnya digunakan kembali untuk mumi baru. Mumi baru itu adalah yang dimiliki Museum. Karena tidak memiliki nama yang dikenal untuk dirinya sendiri, itu kemudian disebut Usermontu.

Ketika "Usermontu" dirontgen, para ilmuwan terkejut menemukan pin logam 9 inci di lutut kirinya ditempatkan dengan ahli. Sungguh tidak dapat dipercaya bahwa kepala proyek, Profesor Griggs, berkata, “Saya berasumsi pada saat itu bahwa pin itu modern. Saya pikir kami mungkin dapat menentukan bagaimana pin itu dimasukkan ke dalam kaki, dan mungkin bahkan menebak kapan pin itu baru-baru ini ditanamkan ke tulang. Saya hanya berpikir itu akan menjadi catatan kaki yang menarik untuk mengatakan, 'Seseorang memiliki mumi kuno dan meletakkan pin modern di dalamnya untuk menahan kaki bersama.' ”

Tim mengebor lubang kecil di tubuh yang cukup besar untuk dimasukkan kamera untuk memeriksa pin dan sampel yang akan dikumpulkan. Apa yang mereka temukan adalah resin yang fungsinya mirip dengan semen tulang modern dan lemak serta tekstil kuno. Pin tersebut bukanlah tambahan modern, tetapi merupakan hasil dari operasi yang dilakukan 2.600 tahun yang lalu.

“Kami kagum pada kemampuan membuat pin dengan prinsip biomekanik yang masih kami gunakan sampai sekarang — fiksasi tulang yang kaku, misalnya,” kata Dr. Richard Jackson, seorang dokter medis daerah Utah yang terlibat dalam pemeriksaan Mummy. "Ini melampaui apa pun yang kami antisipasi untuk saat itu."

Namun operasi ini tidak dilakukan untuk memberikan "Usermontu" kehidupan yang lebih baik, melainkan — kehidupan setelah kematian yang lebih baik. Orang Mesir kuno percaya bahwa tubuh fisik seseorang adalah wadahnya di akhirat. Sangat hati-hati untuk melestarikan dan memperbaiki kerusakan apa pun sehingga almarhum memiliki tubuh yang berfungsi dengan baik untuk terus menggunakan. Operasi ini, ditangani dengan sangat hati-hati dan ahli, dilakukan setelah pasien meninggal sehingga dia akan memiliki lutut yang berfungsi kembali ketika dia mencapai akhirat.

1. Operasi Plastik Pertama: Operasi Hidung India Kuno


Kesalahpahaman umum tentang istilah Bedah Plastik adalah bahwa istilah ini mengacu pada bahan plastik, tetapi sebenarnya didasarkan pada kata Yunani plastikos, yang berarti “Memberi Bentuk” atau “Membentuk”. Jadi tidak mengherankan jika operasi kosmetik pertama lebih dari 1.500 tahun sebelum bahan plastik. The Sushruta Samhita, sebuah buku kedokteran India yang bertanggal abad ke-6 M, memuat penjelasan tentang banyak prosedur medis. Salah satu operasi tersebut dijelaskan seperti ini:

“Porsi hidung yang akan ditutup harus diukur dulu dengan daun. Kemudian selembar kulit dengan ukuran yang dibutuhkan harus dibedah dari kulit pipi yang masih hidup, dan dibalik untuk menutupi hidung, dengan membiarkan tangkai kecil menempel di pipi. Bagian hidung yang akan ditempeli kulit harus dibuat mentah dengan memotong tunggul hidung menggunakan pisau. Kemudian, dokter harus meletakkan kulit di hidung dan menjahit kedua bagian tersebut dengan cepat, menjaga agar kulit tetap terangkat dengan memasukkan dua tabung eranda (tanaman jarak jauh) pada posisi lubang hidung, sehingga hidung baru mendapatkan bentuk yang tepat. . Kulitnya telah diatur dengan benar, kemudian harus ditaburi bubuk licorice, kayu cendana merah dan tanaman barberry. Akhirnya, itu harus ditutup dengan kapas, dan minyak wijen yang bersih harus terus dioleskan.

Secara total Sushruta Samhita mencakup deskripsi 1.120 penyakit, 121 peralatan medis, dan 300 prosedur pembedahan. Prosedur medis yang dijelaskan di atas tidak direplikasi di barat sampai 1794 ketika prosedur serupa diterbitkan di Majalah Gentleman di London, yang menggambarkan operasi yang digunakan untuk merekonstruksi hidung pengemudi kereta yang dimutilasi.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Sejarah Berdarah di Balik Operasi Umum.