10 Tempat Wisata Australia Yang Dimulai Sebagai Lelucon

Orang Australia terkenal dengan selera humornya. Kami suka mengolok-olok semua orang. Kami menertawakan satu sama lain, kami menertawakan diri kami sendiri, dan kami suka mengolok-olok birokrasi. Jadi, tidak mengherankan jika beberapa tempat wisata paling unik kami awalnya hanya bercanda.

Dari boneka beruang dan kurcaci taman yang ditanam untuk bersenang-senang, yang telah berubah menjadi koloni yang berkembang pesat, hingga kapal selam di taman pedalaman, selera humor Australia kami terpancar dalam beberapa hal terlucu kami.

10. Kapal Selam Di Taman Pedalaman

Taman pedesaan Australia adalah tempat terakhir yang Anda harapkan untuk menemukan kapal selam. Namun HMAS Otway adalah objek wisata utama di kota Holbrook, New South Wales. Kota ini diganti namanya pada tahun 1915 setelah pahlawan perang residen mereka, Letnan Norman Holbrook, yang merupakan kapal selam pertama yang menerima Victoria Cross (VC) selama itu.

Seperti penduduk di banyak kota pedesaan yang dilewati oleh jalan raya selama tahun 1990-an, penduduk Holbrook sedang mencari daya tarik wisata yang unik untuk membawa pengunjung yang lewat ke kota mereka. Ketika walikota mengusulkan untuk membeli, warga kota awalnya mengira dia bercanda. Namun, gagasan untuk membangun tugu peringatan untuk kapal selam untuk menghormati penerima VC mereka sendiri segera menyusul.

Setelah banyak penggalangan dana komunitas dan warisan murah hati dari keluarga Holbrook, bagian atas casing luar dan sirip HMAS Otway yang dinonaktifkan dibeli.

Kapal selam itu dipindahkan ke Taman Germanton di Holbrook, di mana kapal itu telah menjadi objek wisata populer. Kompleks ini memiliki museum kapal selam termasuk interior tiruan di mana pengunjung dapat memperoleh wawasan tentang seperti apa kehidupan di kapal selam.

9. Museum Mad Max 2

Kita semua punya. Beberapa dari kita bahkan bisa menjadi terlalu bersemangat, mengumpulkan memorabilia dan menonton tayangan ulang. Namun, hasrat seorang pria membuatnya bergerak ke belahan dunia lain untuk membuka museum di tempat yang paling tidak terduga.

Adegan dari film Mad Max sebelumnya diambil di pedalaman New South Wales yang terpencil dekat kota Silverton yang berpenduduk jarang. (Sensus Australia 2016 menunjukkan bahwa kota itu hanya berpenduduk 50.) Namun, ke Silverton-lah seorang Inggris bernama Adrian Bennett datang pada tahun 2009 untuk memicu obsesinya dengan film Mad Max 2 .

Dia menghabiskan waktunya mengumpulkan alat peraga, relik, dan memorabilia yang sebenarnya dari film favoritnya. Koleksinya telah berkembang menjadi skala penuh, di mana penggemar Mad Max tidak hanya dapat melihat koleksinya tetapi juga mempelajari lebih lanjut tentang pembuatan film di lokasi yang ditetapkan.

8. Utes In The Paddock

Holden Ute adalah ikon Australia sejati. Kendaraan kerja dapat ditemukan di seluruh pedesaan. Kota pedalaman Condobolin memiliki galeri seni luar ruangan unik yang menggambarkan ikon Australia yang terkenal, semuanya menggunakan Holden Ute sebagai medianya.

Beberapa tahun yang lalu, seorang pemilik tanah lokal memutuskan untuk mengubah Ute tua yang berkarat menjadi sebuah. Seniman kemudian diundang untuk mengubah bodi mobil yang berkarat menjadi bentuk seni, yang menarik banyak wisatawan ke distrik tersebut setiap tahun. Dua puluh mobil dinaikkan atau digantung pada sudut yang berbahaya untuk menggambarkan kehidupan dan karakter semak Australia.

Di sini, Anda akan melihat identitas Australia seperti Clancy of the Overflow dan Dame Edna Everage duduk di atas “dunny” tradisional Australia. Ikon Australia yang diwakili termasuk sebotol Rum Bundaberg yang lebih besar dari aslinya dan toples besar vegemite.

Pajangan ini awalnya dipasang di properti terpencil yang berjarak 30 kilometer (19 mil) dari Condobolin, tetapi telah dipindahkan ke pinggiran kota, di mana pajangan itu lebih mudah diakses oleh wisatawan.

7. Kerajaan Sungai Hutt

Setiap kota memiliki penduduknya yang eksentrik, tetapi kegigihan seorang petani Australia Barat untuk memisahkan diri dari Persemakmuran Australia telah menjadi daya tarik wisata yang unik. Perselisihan birokrasi atas pajak pertanian pada tahun 1970 membuat petani mengambil alih berbagai hal ke tangannya sendiri. Leonard Casley (gambar di atas) hanya mendirikan miliknya sendiri, Principality Of Hutt River, di propertinya seluas 75 kilometer persegi (29 mi 2 ) dekat kota Geraldton.

Pemerintah Australia tidak pernah mengakui kedaulatan kerajaan, tetapi "Pangeran Leonard" masih mempertahankan perangko dan mata uangnya sendiri sampai kematiannya pada tahun 2019., bagaimanapun, jelas menikmati lelucon itu, mengirimkan surat ucapan selamat kepada Leonard atas ulang tahun ke-46 kerajaan tersebut . Pangeran Leonard turun tahta pada 2017 untuk mendukung putranya, Graeme, yang terus memerintah mikronasi.

Kota Nain telah ditetapkan sebagai pusat administrasi utama kerajaan. Di sini, wisatawan yang menginginkan cap paspor tambahan dapat mengambilnya dari Kerajaan Sungai Hutt sambil melihat pameran bersejarah.

6. Gnomesville

Protes komunitas yang kurang ajar atas usulan perbaikan jalan dewan telah berubah menjadi objek wisata unik untuk kota Wellington Mill di Australia Barat.

Ketika dewan mengumumkan rencana kontroversial untuk membangun bundaran pada tahun 1995, beberapa penduduk nakal "mengklaim plot" dengan menempatkan beberapa gnome taman di lokasi yang diusulkan sebagai sedikit a. Lelucon itu segera menyebar, dan para gnome dengan cepat berlipat ganda. Saat ini, diperkirakan ada 5.000 gnome yang tinggal di "Gnomesville," yang tidak mungkin menjadi objek wisata.

Di sini, Anda akan menikmati hampir semua aktivitas rekreasi, mulai dari memancing hingga musik hingga pertandingan olahraga. Pengunjung diundang untuk menambahkan gnome mereka sendiri ke koleksi yang berkembang, asalkan ditandai dengan asalnya.

5. Harimau Tantanoola

Seekor harimau boneka dalam kotak kaca, yang diyakini bertanggung jawab atas pembunuhan besar-besaran terhadap ternak, adalah objek wisata yang tidak mungkin di kota kecil Tantanoola, Australia Selatan.

Selama tahun 1890-an, makhluk tak dikenal meneror ternak di kota pedesaan kecil. Kisah domba yang dimakan utuh dan makhluk yang meninggalkan jejak kaki berdiameter 10 sentimeter (4 inci) beredar luas di media nasional. Penduduk setempat menjadi takut bahwa predator yang tidak dikenal mungkin mulai melakukannya. Makhluk itu dijuluki "Harimau Tantanoola" menyusul laporan penampakan kucing bergaris di semak-semak yang mengelilingi desa.

Sebuah hadiah besar dikirimkan untuk penangkapannya, dan pihak penembakan yang gagal berangkat untuk berburu dan membunuh makhluk itu. Jejak telapak kaki menunjukkan bahwa itu adalah anjing liar, bukan harimau.

Akhirnya, pada tahun 1895, makhluk besar itu ditembak dan dibunuh. Ada banyak spekulasi tentang spesies pasti hewan itu. Tampaknya itu seekor anjing, tetapi bukan dari jenis yang diketahui. Itu bukan dingo, dan itu terlihat sangat seperti a. Itu kemudian ditentukan sebagai serigala Arab. Tidak ada yang tahu bagaimana hal itu bisa terjadi di Tantanoola.

Seorang ahli mengisi kulit binatang dipanggil untuk memasukkan makhluk terkenal itu, yang dibungkus dalam kotak kaca dan diarak berkeliling untuk dilihat dengan harga beberapa shilling. "Harimau" yang terkenal itu bahkan menjadi maskot tim sepak bola lokal di awal abad ke-20. Hari ini, itu adalah objek wisata yang agak tidak wajar di Hotel Harimau Tantanoola dekat Gunung Gambier.

4. Ada Beruang Di Sana!

Sebuah tikungan di jalan raya yang panjang dan berliku yang menghubungkan pedalaman New South Wales dengan Pantai Selatan mungkin adalah tempat terakhir yang Anda harapkan untuk menemukan objek wisata anak-anak.

Seperti banyak atraksi unik Australia lainnya, Pooh Bear's Corner didirikan melalui imajinasi seseorang dan akhirnya lepas landas. Sebuah keluarga lokal dari Crookwell melihat sebuah gua tak terpakai di tengah-tengah Gunung Clyde dalam perjalanan mereka yang sering ke pantai pada awal 1970-an. Orangtuanya mengarang cerita bahwa gua itu sebenarnya adalah rumah bagi AA Milne untuk hiburan anak-anak mereka.

Mereka segera mulai meninggalkan boneka beruang dan tanda tulisan tangan di tempat dalam perjalanan mereka menyusuri. Ide tersebut segera tertangkap, dan yang lain mulai meninggalkan beruang di situs, yang kemudian dikenal sebagai Pooh Bear's Corner. Akhirnya, dewan lokal menangkap gagasan itu, mendirikan tanda permanen di tempat itu.

Anak-anak dan anak-anak di hati masih memperhatikan boneka beruang yang berkumpul di gua Pooh dalam perjalanan mereka menuruni Gunung Clyde hari ini.

3. Koloni Boneka Beruang Bungendore

Di sepanjang jalan raya dari pedesaan kota Bungendore ke Queanbeyan, tepat di luar Canberra, boneka beruang sekali lagi memberikan daya tarik wisata yang unik. Selama beberapa kilometer di sepanjang pinggir jalan, wisatawan bisa berhenti untuk melihat perkembangbiakan boneka beruang yang bergelantungan. Beberapa di antaranya relatif baru, yang lain terlihat agak usang karena pasir dan cuaca.

Boneka beruang pertama muncul pada akhir 1980-an. Sejak itu, jumlah mereka tampaknya terus bertambah secara signifikan lebih tinggi daripada koala asli yang mendiami daerah tersebut. Pengunjung koloni secara teratur menambah koloni boneka beruang Bungendore.

Bagaimana koloni boneka beruang dimulai agak dari a. Teori menunjukkan beruang pertama datang untuk memprotes penebangan pohon, mengancam habitat koala lokal. Teori lain adalah bahwa beruang pertama adalah tempat pemujaan bagi seorang pemuda yang tewas secara tragis dalam kecelakaan sepeda motor.

Asal muasal sebenarnya dari koloni boneka beruang mungkin akan hilang seiring waktu. Namun, seperti banyak tempat wisata unik di Australia, tren ini terus berkembang dan menghibur pengendara yang lewat.

2. Coila Prawn Girl

Mengemudi di sepanjang Princes Highway antara kota pesisir selatan NSW di Moruya dan Tuross, pengendara mungkin tidak pernah berhenti sejenak untuk berhenti sejenak di Coila. Setidaknya, itulah yang terjadi hingga tahun 2013, ketika pemilik baru muncul dengan ide yang menarik untuk mendorong pengemudi yang lewat untuk berhenti dan mungkin membeli beberapa udang lokal.

"Coila Prawn Girl" telah menjadi semacam ikon lokal. Peragawati itu diikat pada tanda iklan pinggir jalan dan telah berhasil mendorong pengendara untuk berhenti. Manekin itu juga menjadi berita karena menjadi korban beberapa selama beberapa tahun terakhir.

Wisatawan sering berhenti untuk berfoto dengan atraksi aneh tersebut. Pemiliknya yang eksentrik baru-baru ini menambahkan pesawat Cessna berwarna merah muda yang meluncur ke landasan pacu sebagai insentif tambahan untuk berhenti berfoto yang tidak biasa.

1. Orang bodoh di Humpty-Doo

Hanya nama kota Humpty-Doo di Northern Territory telah menimbulkan sedikit tawa para pengunjung. Seorang larrikin lokal telah membawa humor ke tingkat yang baru.

Waldo Bayley, pemilik toko suvenir lokal, juga menulis puisi semak Australia, potongan-potongan kecil lucu yang mengolok-olok semua orang dan segalanya. Tidak puas hanya dengan membacakan lagu pendeknya kepada pengunjung toko, dia menemukan cara yang lucu untuk menyampaikan prosa-nya.

Di dalam toko, dia telah mendirikan “dunny semak” tradisional, kakus kayu kecil yang pernah menjadi tempat toilet di setiap rumah Australia. Waldo sebenarnya duduk di dunny untuk menyampaikan puisinya dari kedalaman "kotak petir". Sekali lagi, sesuatu yang awalnya hanya lelucon telah berubah menjadi objek wisata yang menarik wisatawan untuk menikmati sedikit humor khas Australia.

Lesley Connor adalah pensiunan editor surat kabar yang menyediakan artikel perjalanan ke publikasi online dan melalui dirinya.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Tempat Wisata Australia Yang Dimulai Sebagai Lelucon.