10 Tur Gila yang Sangat Berbahaya

Setiap tahun, ribuan orang melakukan perjalanan keliling dunia, memesan tur yang menawarkan pengalaman mendebarkan dan mengasyikkan, tetapi seringkali sama sekali tidak menyadari bahaya yang mungkin ditimbulkannya. Ketika kita memikirkan tur berpemandu, kita membayangkan pengalaman yang menyenangkan dan informatif. Apa yang kebanyakan dari kita tidak bayangkan adalah. 

Tentu saja, segala sesuatu dalam hidup datang dengan beberapa tingkat risiko, tetapi ketika kita berada dalam perawatan individu berpengalaman yang tugasnya adalah menciptakan lingkungan yang aman dan menyenangkan di mana kita dapat belajar dan mengalami apa yang dunia tawarkan, kita percaya. bahwa tamasya yang kita habiskan dengan uang hasil jerih payah kita tidak akan membahayakan hidup kita.

Ada begitu banyak perusahaan tur gila yang menawarkan pengalaman yang sangat unik, mulai dari mengejar tornado di Amerika Serikat hingga menambang dengan dinamit di gunung yang telah merenggut nyawa tak terhitung jumlahnya sepanjang sejarah. Semua tur yang ditampilkan dalam daftar ini sangat berbahaya. Untungnya, banyak dari mereka tidak mengalami kecelakaan fatal; Namun, risiko kejadian semacam itu sangat nyata dalam setiap kasus. Berikut sepuluh tur gila yang sangat berbahaya.

10. Tur Zona Pengecualian Chernobyl

Salah satu bencana nuklir terbesar dan paling ikonik terjadi di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobyl, yang terletak di Ukraina Utara, pada tanggal 26 April 1986. Sekarang, ini adalah tempat yang tepat bagi wisatawan untuk merasakan pengalaman dunia pasca-apokaliptik. Namun, daerah tersebut belum dianggap aman, dan tidak jelas berapa lama Zona tersebut akan terus berbahaya. Selama bertahun-tahun, tingkat radiasi telah cukup berkurang bagi pemerintah Ukraina untuk mengizinkan tur berpemandu. Namun ada banyak kegiatan yang dilarang, termasuk merokok, makan, atau minum di udara terbuka serta menyentuh bangunan, tanaman, dan pohon. Pakaian terbatas pada pakaian yang menutupi kulit sebanyak mungkin saat melakukan tur.

Situs web bisnis bernama Chernobyl Tours mengklaim bahwa tingkat wisatawan yang terpapar relatif kecil, kurang dari yang kita alami saat terbang. Tur berpemandu menghindari area dengan konsentrasi radiasi yang tinggi, dan kecil kemungkinan turis menghirup udara yang terkontaminasi dalam jumlah yang berbahaya, yang mengakibatkan penyakit radiasi. Meskipun risikonya rendah, namun tetap ada, dan kemungkinan bersentuhan dengan jumlah radiasi yang mematikan selalu ada, terutama bila tidak mengikuti tindakan pencegahan keselamatan yang diberikan oleh pemandu wisata.

9. Wisata Petir

adalah salah satu fenomena alam terindah yang ditawarkan alam. Setiap hari, ribuan dari kita mengagumi pertunjukan cahaya yang luar biasa yang dipancarkan badai petir, terpikat seperti ngengat yang ditarik ke cahaya terang. Pertunjukan cahaya ini tidak seperti yang bisa disaksikan di Venezuela di mana Sungai Catatumbo bertemu Danau Maracaibo, tempat misterius yang dikenal sebagai ibu kota petir tidak resmi dunia dan rumah bagi "badai abadi". Di sini, tersedia tur luar biasa yang membawa wisatawan dalam perjalanan tamasya ke desa-desa setempat, safari malam untuk melihat buaya, ular, dan burung, kesempatan untuk melihat lumba-lumba, dan, tentu saja, acara utama — kilat! Sangat mudah untuk terjebak dalam kegembiraan menyaksikan sesuatu yang istimewa dan melupakan bahaya yang menyertai pengalaman seperti itu.

Petir telah diketahui dari jauh, dan tur ini membawa Anda langsung ke jantung dari semua tindakan; kota Maracaibo dapat menerima lebih dari 1.000 sambaran petir dalam satu jam. Namun, petir bukan satu-satunya fenomena cuaca yang diketahui oleh penduduk Maracaibo, karena badai dan tornado juga diketahui sering terjadi.Tornado lahir dari badai petir, dan dengan 260 hari badai dalam setahun, kemungkinan pembentukannya meningkat secara dramatis. Badai tidak stabil dan dapat berubah arah dalam waktu kurang dari satu menit. Wisata ini tentunya sama berbahayanya dengan keindahannya.

8. Tur Tornado


Dengan popularitas yang meningkat karena Storm Chaser dari Discovery Channel , tur tornado telah menjadi bisnis yang berkembang pesat. Setiap tahun, para penggemar berduyun-duyun ke America's Tornado Alley dengan harapan mengejar impian mereka untuk menyaksikan salah satu karya seni paling merusak di alam. Tornado Alley adalah sebuah area di tengah Amerika Serikat, dinamai berdasarkan frekuensi tornado karena udara kering dari Kanada dan Dataran Tinggi Meksiko yang bertabrakan dengan udara lembab dari Teluk Meksiko untuk membuat kondisi yang menguntungkan bagi perkembangan badai petir supercell dan tornado.

Tur tornado dirancang untuk membawa penumpang yang membayar dalam perjalanan seumur hidup, tetapi ini tidak datang tanpa risiko yang parah. Karena meningkatnya permintaan untuk jenis tur ini, lebih dari selusin perusahaan telah muncul dalam 20 tahun terakhir, menambah jumlah kendaraan di jalan, meningkatkan kemacetan, dan menempatkan penumpang dan pemburu badai dalam situasi yang sangat berbahaya yang mengkhawatirkan keselamatan. ahli dan penegak hukum.

Perusahaan tur memiliki penekanan kuat pada keselamatan, tetapi bahkan profesional yang paling berpengalaman sekalipun dapat menemukan diri mereka dalam situasi yang mengancam jiwa, seperti kasus tiga pemburu di Oklahoma selama badai pada 2013 dan tiga lagi di Texas selama badai tahun 2017.Tidak ada keamanan saat tornado bisa berubah arah tanpa peringatan. Hujan es sebesar kilat dan bola golf juga merupakan masalah keamanan utama selama cuaca buruk. Seperti kata pepatah: Saat guntur mengaum, masuklah ke dalam ruangan.

7. Tur Perahu Lava


Menyaksikan aliran lava adalah pemandangan yang memuaskan untuk dilihat, dan kemampuan untuk melihatnya mengalir ke laut dari dekat akan menarik perhatian siapa pun. Di dalamnya, ada wisata perahu lava yang membawa Anda cukup dekat untuk mendengar dan merasakan panasnya lahar saat mengalir ke air dan mendingin. Tur ini terdengar sangat menarik tetapi juga memiliki risiko tersendiri yang mungkin tidak disadari oleh semua orang.

Jelas itu berbahaya, dan konyol berada dalam jarak dekat dari kehancuran yang mencair yang ditimbulkannya. Naik perahu saat ada yang tidak beres bukanlah skenario yang ideal, dan insiden telah terjadi di masa lalu. Pada Juli 2018, sebuah ledakan mengirimkan batu cair menghujani sebuah kapal, melukai 23 wisatawan saat meleleh melalui atap kapal. Terlepas dari bencana yang terjadi, perusahaan tur tetap melanjutkan tur mereka sambil tetap berpegang pada kebijakan Penjaga Pantai yang telah direvisi.

6. Tur Zona Perang


Tur zona perang membawa para pencari sensasi ke medan perang yang benar-benar baru dengan ekspedisi tamasya yang mengancam jiwa melalui tujuan yang pernah atau pernah menjadi zona perang dan sangat berbahaya. Wisatawan dapat menyaksikan secara langsung efek, termasuk aksi langsung dan ledakan di beberapa tempat. Dengan tur yang berlangsung di banyak area berbeda, termasuk Irak, Meksiko, dan Afrika, ada banyak peluang bagi pencari sensasi ekstrem untuk mengalami petualangan berbahaya. Sebuah perusahaan yang disebut War Zone Tours (WZT) telah melakukan perjalanan di lebih dari 50 negara yang berbeda sejak mereka didirikan pada tahun 1993.

Semua tur dikembangkan dan direncanakan secara khusus untuk pengalaman yang Anda inginkan dan dipimpin oleh pemandu lingkungan berisiko tinggi yang merupakan profesional keamanan yang sangat terlatih, menurut situs web WZT. Namun, ini tidak banyak membantu dalam kasus rudal, seperti insiden pada tahun 2016 di mana delapan orang hampir tewas ketika bus wisata mereka dihantam roket di Afghanistan. Sebagian besar tur ini berlangsung di mana perjalanan sangat keliru.

5. Bungee Jumping Di Atas Perairan yang Penuh Buaya

Bungee jumping adalah hal yang sangat populer, tetapi itu adalah hal yang sama sekali berbeda ketika Anda menyelam dengan hidung 111 meter (364 kaki) menuju perairan yang dipenuhi buaya dengan kaki terikat erat. Di Jembatan Air Terjun Victoria antara Zimbabwe dan Zambia, pengalaman yang tepat ini ditawarkan, tetapi bukan tanpa mengambil risiko yang sangat berbahaya. Kecelakaan dapat terjadi kapan saja, bahkan saat tindakan pencegahan keamanan diterapkan. Tidak ada yang mau membayar untuk lompatan seumur hidup, hanya untuk memasang kabel bungee saat turun.

Inilah yang terjadi pada Erin Langworthy, seorang wanita Australia yang sedang berlibur selama Malam Tahun Baru 2011. Untungnya, dia selamat dengan luka ringan, meskipun harus dengan kaki diikat dan harus melepaskan kabelnya pada satu titik ketika tertangkap. beberapa batu. Lompatan mendebarkan ini benar-benar menakutkan sekaligus berbahaya.

4. Volcano Boarding

Gunung berapi itu brilian dan menakutkan, dan gagasan naik ke sisi gunung berapi yang aktif menakutkan dan berbahaya dengan sendirinya. Sekarang dianggap sebagai olahraga ekstrim, naik gunung berapi ditemukan oleh seorang pencari sensasi Australia bernama Daryn Webb pada tahun 2004.

Cerro Negro Nikaragua, gunung berapi termuda di Amerika Tengah, terakhir meletus pada tahun 1999 dan merupakan titik panas dunia untuk kejadian ini. Petualangan yang mengasyikkan ini membutuhkan daya tahan; pendakian selama satu jam melalui suhu 32 derajat Celcius (90 ° F) ke sisi gunung yang tertutup abu dan melewati kawah yang menyemburkan belerang berfungsi sebagai pengingat bahwa gunung berapi ini dapat meletus kapan saja. Setelah Anda mencapai puncak dan dilengkapi dengan papan kayu yang diperkuat logam dengan tali untuk dikemudikan dan jumpsuit oranye untuk perlindungan, Anda siap untuk perjalanan seumur hidup.

Gunung berapi muda ini memiliki lebih dari 20 letusan di bawah ikat pinggangnya sejak kelahirannya pada April 1850 dan dianggap sebagai gunung berapi paling aktif di kawasan itu, yang sesekali menampilkan aliran lava dan ledakan dahsyat. Baru-baru ini, per Oktober 2018, tercatat peningkatan aktivitas, yang mungkin hanya menempatkan turis yang mencari sensasi pada risiko yang lebih tinggi.

3. Tur Jalan Kematian

Jalan Yungas Bolivia, yang dijuluki "Jalan Kematian", dianggap sebagai yang paling berbahaya di dunia dan telah merenggut banyak nyawa selama bertahun-tahun. Tidaklah mengherankan bahwa tempat ini telah menjadi perhentian panas bagi wisatawan yang mencari sensasi dari seluruh dunia untuk petualangan bersepeda gunung dan kaus bertuliskan "Saya selamat dari perjalanan saya di jalan paling berbahaya di dunia".

Meskipun jalan raya telah menjadi lebih aman selama bertahun-tahun, jalan tersebut masih memiliki faktor risikonya dan harus dihormati sebagai tur yang harus dilalui. Perjalanan ketinggian yang menurun 64 kilometer (40 mil) dari jalan yang sebagian besar sempit yang tidak memiliki pagar pembatas, dengan bahaya yang selalu ada dari mobil yang lewat dan jalan yang curam, bukanlah bersepeda melalui taman. Namun demikian, Death Road masih berfungsi sebagai petualangan bersepeda gunung seumur hidup bagi lebih dari 25.000 pencari sensasi setiap tahunnya.

Sangat penting untuk melakukan penelitian tentang perusahaan tur yang menawarkan tur Jalan Kematian, karena banyak yang tersedia, dan mereka jauh dari setara. Anda juga harus selalu merasa nyaman dengan sepeda yang Anda kendarai di tempat yang berbahaya.

2. Bermain Kayak Dengan Kuda Nil, Buaya, Dan Hiu Banteng


Semua orang ingin dekat dengan satwa liar, tetapi bermain kayak dengan hewan yang dapat membunuh Anda adalah sesuatu yang mungkin tidak dimiliki oleh banyak dari kita dalam daftar keinginan kita. Namun, bagi para pencari sensasi ulung, kesempatan untuk berkayak dengan kuda nil, buaya, dan bahkan hiu banteng ada di Muara St Lucia di Afrika Selatan dan digambarkan sebagai cara yang fantastis untuk berinteraksi secara dekat dan pribadi. Anda pasti akan menemukan beberapa burung yang menakjubkan dan predator pemakan manusia.

Ini bukan tur bagi mereka yang mencari pengalaman menenangkan dengan alam dan hampir tidak bisa dianggap aman. Tur tidak dilakukan dalam lingkungan yang terkendali, dan pemandu tidak ragu untuk menyembunyikan informasi mengenai bahaya daerah tersebut, termasuk kematian yang terjadi karena. Sangat penting untuk berhati-hati selama tur, tetap waspada setiap saat dan menjaga bagian tubuh keluar dari air, jadi sangat mengejutkan bahwa wisatawan dari semua tingkat keahlian diizinkan untuk berkayak di perairan yang berpotensi mematikan di muara ini. Bukan kejadian yang tidak diketahui untuk memiliki permukaan kuda nil tepat di depan kayak seseorang.

1. Menambang Dengan Dinamit Di Bolivia

Tur ini adalah salah satu yang sulit dipercaya ada dan merupakan kesempatan sempurna untuk mengalami seperti apa kehidupan di tambang sebenarnya. Itu sama berbahayanya dengan yang tidak bisa dipercaya. Di dekat Potosi, Bolivia, terletak Cerro Rico ("Gunung Kaya"). Itu telah dijuluki "Gunung yang Memakan Manusia" karena alasan yang bagus; Tambang perak Cerro Rico telah merenggut nyawa banyak orang. Dengan kuil yang terletak di dalam tempat para penambang memberikan persembahan untuk perlindungan, tur ini jelas bukan untuk orang yang lemah hati, atau mereka yang menghargai keselamatan secara umum.

Setelah semua orang mengenakan peralatan keselamatan yang disediakan yang terdiri dari topi keras, sepatu bot, dan baju terusan, tur beberapa jam dimulai dengan perjalanan ke pasar penambang, di mana wisatawan didorong untuk membeli tembakau, alkohol, dinamit, dan hadiah lainnya untuk menawarkan pekerja yang akan mereka temui di tambang. Di pintu masuk ke tambang, pemandu akan mencantumkan daftar singkat tindakan pencegahan keselamatan, seperti tidak jatuh ke dalam lubang, mengawasi gerobak tambang yang lewat, dan tidak menyalakan dinamit Anda, barang-barang yang cukup jelas. Kemudian para turis menjelajah ke terowongan yang sempit, berliku, dan gelap.

Kondisi di dalamnya kurang dari menguntungkan, gelap, panas, dan berdebu, kondisi tak tertahankan yang sama dengan budak Afrika dan penduduk asli yang dipaksa untuk bertahan selama berminggu-minggu, dengan sedikit yang cukup beruntung untuk kembali ke permukaan. Begitu hadiah dinamit ditawarkan kepada para pekerja di dalam tambang, mereka akan meledakkannya untuk pengalaman mengerikan menyaksikan dinding bergetar dan puing-puing berjatuhan dari langit-langit di sekelilingnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, kondisi tambang perak menjadi semakin tidak stabil karena lokasi yang terus mengalami degradasi akibat operasi penambangan yang tidak terkendali yang dilakukan di masa lalu. Sementara risiko runtuh diturunkan selama penambang melakukan pekerjaan mereka di atas tanda 4.400 meter (14.400 kaki) di labirin, dan dengan beberapa tindakan pengamanan yang dilakukan, puncak terus-menerus tenggelam beberapa sentimeter setiap tahun, membuat tur tambang di antara yang paling berbahaya yang tersedia.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Tur Gila yang Sangat Berbahaya.