10 Gen Tidak Biasa Dan Hal-Hal Yang Mereka Lakukan

Dunia tidak berujung dan penuh teka-teki seperti luar angkasa. Hanya perbatasan ini yang ada di dalam dan mengatur lebih banyak perilaku dan sejarah manusia daripada yang disadari kebanyakan orang (termasuk ilmuwan).

Penemuan baru-baru ini telah menemukan bahwa gen memegang erat emosi kita dan beberapa terlalu bersahabat dengan virus. Terkadang, mereka adalah virus. Mereka membiarkan mimpi dan kecanduan dan menyeret trauma dari generasi ke generasi. Selain juga menyebabkan beberapa misteri, gen menjadi dramatis — melawan saat-saat terakhir kematian dengan kegigihan yang menjadi sangat aneh.

10. Otak Berbentuk Neanderthal

Sekitar 40.000 tahun yang lalu, Neanderthal mundur. Berkat kawin silang, banyak gen mereka hidup pada manusia saat ini. Di masa lalu, penelitian menemukan pengaruh Neanderthal pada warna rambut manusia, kekebalan, dan perilaku tidur.

Pada 2018, para ilmuwan bertanya-tanya tentang otak. Ada kecurigaan kalau otaknya sudah memanjang. Kotak otak mereka berbentuk bola dibandingkan dengan kepala Homo sapiens yang berbentuk bola basket .

Karena otak Neanderthal yang membatu tidak pernah ditemukan, ia bisa berbentuk apa saja. Orang terdekat yang datang untuk merekayasa ulang organ yang punah itu adalah mempelajari pembawa DNA Neanderthal yang hidup.

Tim tersebut memindai kepala lebih dari 4.500 orang dengan keturunan Eropa dan tujuh tengkorak Neanderthal. Ini menunjukkan bahwa pembawa sering memiliki otak yang sedikit lebih panjang. Dua gen juga muncul dengan kepala yang lebih panjang. UBR4 dan PHLPP1 keduanya terkait dengan sel otak dan muncul di bagian penting otak yang bertanggung jawab untuk bahasa, perencanaan, gerakan motorik, dan memori.

Terlepas dari kesamaan, diyakini bahwa pasangan ini berevolusi untuk bekerja secara berbeda dan bahkan mungkin menandai perbedaan perilaku utama antara kedua spesies tersebut.

9. Kebahagiaan Genetik

Pada tahun 2014, sebuah penelitian mengamati negara-negara bahagia dengan serius. Dalam hal perasaan lembut dan senyuman, negara-negara Skandinavia, khususnya, menempati urutan teratas. Banyak faktor nongenetik memengaruhi kebahagiaan, termasuk kualitas tidur, hubungan, dan pencapaian pribadi.

Namun, para peneliti ingin tahu tentang bagaimana seluruh negara dapat menampung begitu banyak orang yang bahagia. Studi tersebut mempertimbangkan kedekatan dan gen dari lebih dari 100 negara untuk melihat seberapa mirip DNA mereka dengan orang Denmark yang ceria.

Hebatnya, semakin dekat suatu negara dengan Denmark, semakin bahagia peringkatnya. Negara-negara yang jauh, seperti Madagaskar dan Ghana, memiliki peringkat lebih tinggi di departemen yang menyedihkan. Salah satu alasannya bisa jadi karena mutasi gen yang berhubungan dengan serotonin, "bahan kimia kebahagiaan".

Sekelompok studi kontroversial menemukan bahwa orang dengan mutasi lebih cenderung melaporkan ketidakbahagiaan. Studi 2014 meninjau kembali sudut ini dan menguji individu dari 30 negara untuk gen tersebut. Menariknya, Denmark dan Belanda terdekat memiliki jumlah gen yang bermutasi paling sedikit. , yang memiliki tertinggi, memegang slot paling bawah (yang paling tidak menyenangkan dari 30 negara).

8. Garis Autisme Hanya Kabur

Pada tahun 2016, sebuah penelitian menemukan bahwa gen yang sama yang memengaruhi individu untuk menjalankan keterampilan sosial pada populasi umum. Terutama, ini menunjukkan bahwa tidak ada titik batas yang jelas di mana populasi autis berakhir dan populasi umum dimulai.

Unggul dalam empati, pesona, dan membuat sebagian besar dinilai dari seberapa baik seseorang dibesarkan dan seberapa banyak praktik sosial yang mereka miliki. Namun, tampaknya sifat-sifat ini juga dipengaruhi oleh banyaknya varian gen risiko autisme yang dimiliki seseorang.

Ini tidak berarti bahwa setiap orang sedikit autis. Artinya, faktor-faktor yang dulunya sepenuhnya terkait dengan autisme juga sangat memengaruhi komunikasi sosial — dan ini mengaburkan batasan di mana orang dapat mengatakan apakah seseorang terpengaruh atau tidak.

Setiap orang membawa risiko karena 30 persen dari genom (seluruh kode genetik) dibagi antara pengaruh genetik untuk spektrum dan komunikasi sosial.

7. Cari Biobank

UK Biobank adalah impian ahli genetika. Ini berisi informasi kesehatan — termasuk air liur, darah, dan sampel — dari 500.000 orang. Pada 2018, para peneliti beralih ke Biobank untuk menyelidiki gen yang disebut FGF21. Orang jahat ini terkait dengan keinginan untuk mengonsumsi lebih banyak gula dan alkohol.

Meskipun bank menyediakan materi genetik yang cukup untuk mendapatkan jawaban nyata tentang cara kerja FGF21, hal itu sebenarnya membuat hal-hal menjadi lebih membingungkan. Yang mengejutkan bahkan para ahli, segera menjadi jelas bahwa FGF21 juga berperan dalam menurunkan lemak tubuh meskipun kebiasaannya mendorong.

Pada saat yang sama, gen tersebut mengungkapkan sisi buruk lainnya. Variasi tertentu menyebabkan tekanan darah tinggi, risiko diabetes tipe 2 yang lebih besar, dan, ironisnya, lingkar pinggang yang lebih besar. Gen FGF21 adalah contoh sempurna tentang betapa kompleks dan kontradiktifnya studi gen.

Setidaknya ada lapisan perak. Penemuan tautan lemak tubuh bagian bawah dapat membantu mengembangkan lini obat obesitas terkait gen.

6. Gen Biru

UK Biobank juga memiliki sudut yang sepi. Pada tahun 2018, peneliti menggunakan 487.647 gen pasien untuk dicari. Memang, hasil menunjukkan bahwa genetika memengaruhi seberapa sering orang merasa ingin bersosialisasi dan seberapa kesepian mereka. Faktanya, penelitian tersebut menemukan 15 wilayah gen yang mampu memberi seseorang perasaan terasing dan sedih.

Memahami bukanlah hobi yang aneh bagi ilmuwan. Kondisi tersebut telah dikaitkan dengan kematian dini dan 15 wilayah dengan obesitas. Jika yang terakhir memengaruhi orang yang kesepian, hasilnya menunjukkan bahwa berat badan mungkin menjadi lebih terkendali saat kesepian juga diatasi. Tentu, kesedihan juga bisa disebabkan oleh faktor lingkungan, seperti berkabung, mengalami masa-masa sulit, atau tidak punya teman.

Tetapi studi tahun 2018 membuat kasus yang kuat bahwa hingga 5 persen dari kesepian mungkin merupakan warisan genetik yang tidak diinginkan. Gen semacam itu juga bisa menjelaskan mengapa beberapa orang pertapa juara yang menyukai kehidupan menyendiri. Mereka tampaknya kurang terpengaruh oleh kebutuhan genetik untuk bersosialisasi.

5. Pembawa Virus

Tubuh manusia adalah rumah bagi gen bermuka dua. Disebut ADAR1, ia memiliki tugas yang sangat penting. ADAR1 melindungi tubuh dari gangguan autoimun, yang terjadi saat tubuh itu sendiri.

Pada 2018, sebuah penelitian menemukan bahwa gen berharga ini juga bersinar sebagai pembawa virus. Biasanya, ia berperilaku seperti polisi virus dan menghentikan sejumlah besar. Tetapi pada saat sejumlah kecil mendekat, ADAR1 melakukan sesuatu yang mengganggu. Ini secara diam-diam mengantarkan para penyusup tetapi di bawah radar sistem kekebalan tubuh.

Ketika para ilmuwan menjalankan beberapa tes, mereka menemukan bahwa kekhasan itu untungnya hanya begitu kuat. Menggunakan campak, mereka menginfeksi jaringan perancang. Sel yang dirancang untuk kekurangan gen dengan sangat cepat mengkhianati keberadaan virus pada sistem kekebalan. Sel dengan ADAR1 bisa menyelundupkan 1.000 keping RNA virus untai ganda ke dalam tubuh. Tetapi lebih dan sistem kekebalan menyerang.

Tampaknya lanskap lebih aman tanpa gen. Tapi tanpanya, tubuh menjadi rentan terhadap gangguan autoimun yang mengerikan.

4. Warisan Kecanduan HK2

Sekitar 5–10 persen populasi global membawa virus. Ribuan tahun yang lalu, retrovirus memasuki kolam gen manusia dan meninggalkan jejak dirinya di DNA kita. Mereka yang mengidap virus HK2 menghadapi risiko khusus berupa perilaku adiktif.

Pada tahun 2018, para ilmuwan melakukan penelitian luas yang melibatkan beberapa negara dan pasien dengan atau hepatitis C. Menariknya, mereka yang tertular HIV melalui jarum suntik bersama 2,5 kali lebih mungkin memiliki HK2 dibandingkan pasien yang menjadi HIV-positif melalui cara lain, seperti melakukan hubungan seks tanpa kondom. . Mereka yang tertular hepatitis C melalui jarum suntik 3,6 kali lebih mungkin membawa HK2 dibandingkan mereka yang terinfeksi dengan cara yang tidak terkait dengan penggunaan narkoba.

Sebelum penelitian ini, ditemukan bahwa jejak virus terdapat pada gen yang disebut RASGRF2. Sayangnya, booger ini sangat penting dalam melepaskan dopamin, neurotransmitter yang sangat terhubung ke sirkuit kesenangan otak. HK2 tampaknya memerah gen dopamin, mendorong orang untuk mengulangi perilaku yang menyenangkan dan membuat ketagihan.

3. Gen Mimpi

Selama ini, kebanyakan mamalia mengalami fase yang berbeda. Manusia dan tikus menjalani tahap yang disebut gerakan mata cepat (REM) saat mereka bermimpi. Pada tahun 2018, para peneliti bermain-main dengan gen untuk melihat mana yang penting untuk REM dan, selanjutnya, untuk mimpi.

Sudah diketahui bahwa neurotransmitter yang disebut asetilkolin membantu mengubah otak dari tidur non-REM ke REM. Otak memiliki 16 jenis reseptor seluler yang dapat diikat oleh neurotransmitter ini.

Untuk mengetahui mana yang bertanggung jawab untuk memicu REM setelah asetilkolin terhubung, para peneliti menghilangkan gen masing-masing. Satu demi satu, mereka mencabutnya dari otak dan menyaksikan apa yang terjadi.

Beberapa reseptor tidak ada hubungannya dengan REM. Ketika disingkirkan, tikus-tikus itu tidur nyenyak dan bermimpi indah. Hal-hal menjadi menarik ketika gen untuk reseptor Chrm1 dan Chrm3 dipotong.

Hilangnya salah satu mengakibatkan tidur pendek dan waktu REM rusak. Saat keduanya dilepas, tikus tidak bisa masuk REM. Menariknya, kepercayaan masa lalu menyatakan bahwa otak bebas REM adalah kondisi yang fatal. Tikus tanpa mimpi selamat.

2. Trauma yang Diwarisi

Epigenetik memungkinkan tag muncul dan menghilang dari DNA, memodifikasi kode genetik saat lingkungan berubah. Ini membuat DNA fleksibel tanpa mengubahnya secara permanen. Anehnya, hal itu juga tampaknya menurunkan trauma seorang pria kepada putra dan cucunya.

Contoh yang baik melibatkan siapa yang selamat dari kamp tawanan perang Konfederasi selama Perang Saudara AS. Menjelang akhir perang tahun 1864, kondisi kamp sangat keras. Anak-anak yang dimiliki para tawanan sebelum perang tidak menunjukkan statistik yang tidak biasa dalam kaitannya dengan anak-anak yang lahir dari non-tahanan. Anak perempuan mana pun yang dimiliki tawanan perang sebelum atau sesudah perang juga tidak menunjukkan efek yang merugikan.

Namun, meskipun mereka tidak pernah menderita seperti ayah mereka, anak laki-laki yang lahir setelah perang dari tawanan perang memiliki tingkat kematian 11 persen lebih tinggi. Secara khusus, mereka menderita tingkat pendarahan otak dan kanker yang lebih tinggi. Jelas, ada beberapa perubahan epigenetik pada kromosom Y laki-laki, tetapi tidak ada yang memahami proses yang tepat dari pewarisan trauma.

Ini benar-benar kejutan. Ketika embrio mamalia terbentuk, ia dengan cepat kehilangan DNA paternal tertentu, termasuk situs yang relevan dengan trauma terkait epigenetik.

1. Gen yang Mengaktifkan Kematian

Pada 2016, salah satu penemuan genetika paling aneh terungkap. Penasaran dengan penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa beberapa gen tetap hidup sementara pada manusia setelahnya, para ilmuwan melakukan penelitian mendalam. Hasilnya mencengangkan.

Mereka menemukan lebih dari 1.000 gen hidup dalam bangkai. Anehnya, aktivitas mereka meningkat begitu kematian terjadi. Untuk saat ini, pengujian hanya dilakukan pada tikus dan ikan zebra, namun hasilnya tetap patut diperhatikan. Lebih dari 500 gen tikus bekerja dengan kapasitas penuh selama satu hari penuh setelah kematian. Pada ikan zebra, 548 gen berfungsi penuh hingga empat hari.

Melihat lebih dekat mengungkapkan sesuatu yang aneh. Semua gen milik kelompok yang memulai segalanya selama keadaan darurat. Dengan kata lain, selama kehidupan seseorang atau hewan, gen akan mengenali stres dan infeksi sebagai keadaan darurat. Lebih aneh lagi, beberapa ada murni untuk membangun embrio.

Ini bisa menjadi upaya terakhir tubuh untuk bertahan hidup, melawan kematian sebagai infeksi dan mencoba untuk meregenerasi dirinya sendiri dengan gen embrio. Stand terakhir ini cacat. Selain fakta bahwa kematian tidak dapat dibalik, gen tergelap dari cluster diketahui mempromosikan.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Gen Tidak Biasa Dan Hal-Hal Yang Mereka Lakukan.