10 Virus Dan Bakteri Mematikan Yang Dibuat Di Lab

Ilmuwan melakukannya lagi. Kali ini, mereka membuat yang baru dan di laboratorium mereka. Ilmuwan biasanya lebih suka mengubah bakteri dan virus yang sudah ada atau punah untuk menghasilkan strain baru yang akan mengalahkan kekebalan, vaksin, dan obat-obatan kita.

Terkadang, mereka lebih suka membuat virus dan bakteri baru dari awal. Namun, strain ini tidak selalu berbahaya bagi manusia meski bisa mematikan bagi hewan seperti tikus dan bahkan bakteri lain.

10 Cacar kuda

Para ilmuwan di University of Alberta telah menciptakan cacar kuda, penyakit mematikan yang terkait erat dengan cacar yang sama mematikannya. Tidak seperti cacar, cacar kuda tidak menyerang manusia dan hanya berakibat fatal bagi kuda. Para ilmuwan menciptakan virus tersebut selama studi enam bulan yang disponsori oleh perusahaan farmasi Tonix. Para peneliti membeli potongan DNA melalui pesanan pos dan mengaturnya untuk membentuk virus. Keseluruhan proyek itu tidak mahal. Potongan DNA yang digunakan untuk membuat virus hanya berharga $ 100.000.

Studi tersebut menimbulkan dilema pada saat terungkap. Ilmuwan lain khawatir bahwa pemerintah atau bahkan teroris dapat menggunakan pengetahuan untuk membuat virus cacar untuk biologis. Wabah cacar bisa mematikan bagi kita hari ini. Kami tidak lagi divaksinasi karena kami memberantas penyakit pada 1980.

Para peneliti mengklarifikasi bahwa mereka menciptakan virus tersebut karena mereka ingin mengembangkan vaksin cacar yang lebih baik. Tonix kemudian mengungkapkan bahwa mereka telah menghasilkan vaksin cacar dengan virus cacar kuda. Ilmuwan lain mengatakan bahwa para peneliti bisa saja mengekstraksi cacar kuda dari populasi kuda liar alih-alih membuatnya dari awal. Tonix mengatakan mereka akan melakukannya jika mereka tahu bahwa mereka memiliki akses alami ke virus. Namun, ketua peneliti David Evans mengatakan mereka membuat ulang virus tersebut karena Tonix tidak akan dapat mengkomersialkan virus cacar kuda yang diambil dari alam liar.

9 Kematian Hitam

Antara 1347 dan 1351, jutaan orang Eropa menderita penyakit misterius yang menewaskan lebih dari 50 juta orang. Saat ini, kita mengetahui penyakit ini, yang disebabkan oleh bakteri Yersinia pestis . Meskipun Black Death masih ada, itu tidak sekuat dulu.

Beberapa tahun yang lalu, para peneliti dari beberapa sekolah, termasuk Universitas Tubingen di Jerman dan Universitas McMaster di Kanada, menciptakan kembali bakteri mematikan dari sampel DNA yang diambil dari gigi korban yang meninggal selama itu. Mereka hanya mendapat 30 miligram bakteri dari gigi, tapi itu cukup untuk membuatnya kembali.

Hasilnya, para peneliti mengkonfirmasi hubungan bakteri asli dengan Black Death sekitar hari ini. Beberapa ilmuwan telah mengklaim bahwa bakteri itu dari strain yang berbeda, tetapi mereka sekarang dipastikan sama. Yang kita miliki saat ini hanya menjadi kurang mematikan setelah bermutasi.

8 Polio

Seperti rekan-rekan mereka di Universitas Alberta, para ilmuwan di Universitas Negeri New York telah menciptakan virus buatan yang mematikan dengan membeli barang melalui pesanan pos. Kali ini, polio, dan sama kuatnya dengan yang alami. Tikus yang terpapar polio buatan menjadi sakit seperti yang akan mereka alami jika terkena polio alami.

Buatan laboratorium itu kontroversial di kalangan ilmuwan. Para peneliti yang memproduksinya telah mengambil kodenya dari database yang tersedia untuk hampir semua orang. Peneliti lain khawatir bahwa orang dengan motif tersembunyi dapat mengembangkan polio buatan mereka sendiri, yang jauh lebih mudah dibuat daripada virus berbahaya lainnya seperti cacar.

Kode genetik cacar adalah 185.000 huruf sedangkan polio hanya 7.741 huruf. Meskipun kita sudah berada di ambang pemberantasan polio, para ilmuwan khawatir kita masih perlu divaksinasi untuk melawan penyakit tersebut karena penyakit itu dapat diciptakan kembali.

7 Cacar tikus

Beberapa tahun yang lalu, para peneliti di Universitas Nasional Australia dan Organisasi Riset Ilmiah dan Industri Persemakmuran (CSIRO) menghasilkan jenis mousepox yang bermutasi mematikan. Mousepox adalah virus mematikan lainnya yang termasuk dalam keluarga yang sama dengan cacar kuda dan cacar.

Para peneliti mencoba mengembangkan alat kontrasepsi untuk tikus pada saat mereka secara keliru menciptakan virus. Mereka memasukkan gen yang mempromosikan penciptaan interleukin 4 (IL-4) ke dalam mousepox, yang mereka suntikkan ke beberapa tikus. Tikus divaksinasi dan seharusnya tidak dirugikan oleh mousepox.

Alih-alih membuat tikus tidak subur seperti yang diharapkan para peneliti, virus yang melemah itu berbalik dan menghancurkan sistem kekebalan tikus, membunuh mereka dalam sembilan hari. Mousepox baru sangat berbahaya sehingga kebal terhadap vaksinasi. Separuh dari tikus yang divaksinasi yang terpapar mousepox yang bermutasi juga mati.

Para peneliti sangat takut dengan penemuan mereka sehingga mereka tidak mau mempublikasikan temuan mereka. Mereka bahkan bertemu dengan militer Australia untuk memastikan apakah aman untuk dipublikasikan. Para ilmuwan khawatir cacar manusia juga dapat bermutasi dan menjadi lebih mematikan jika disuntik dengan IL-4. Namun, mereka tidak yakin karena belum ada yang mencobanya. Kami tahu ini hanya masalah waktu sebelum beberapa ilmuwan melakukannya.

6 SARS 2.0

Struktur Coronavirus SARS-CoV-2

(SARS) adalah virus yang mematikan. Lebih dari 700 orang tewas selama epidemi SARS yang menginfeksi 8.000 orang di 29 negara antara 2002 dan 2003. Sekarang, para ilmuwan telah membuatnya lebih mematikan.

Virus SARS mutan baru diciptakan oleh sekelompok peneliti yang dipimpin oleh Dr. Ralph Baric dari University of North Carolina. Mereka menyebutnya SARS 2.0. Para peneliti mengembangkan virus dengan menambahkan beberapa protein ke SARS yang terjadi secara alami. SARS 2.0 kebal terhadap vaksin dan perawatan yang digunakan untuk menyembuhkan virus SARS yang terjadi secara alami.

Tim tersebut mengatakan bahwa penelitian itu diperlukan karena virus SARS alami dapat bermutasi dan menjadi kebal terhadap vaksin kita. Dengan menciptakan virus yang mematikan dan bermutasi, kita dapat mengembangkan vaksin yang lebih kuat yang akan menyelamatkan kita dari epidemi SARS yang lebih mematikan. Artinya, jika SARS alami pernah bermutasi.

Namun, ilmuwan lain khawatir karena SARS 2.0 yang seharusnya menyelamatkan kita dari epidemi SARS yang mematikan dapat memulai epidemi itu jika berasal dari laboratorium.

5 Hibrida Virus MERS-Rabies

Ilmuwan telah menciptakan virus MERS-rabies. Idenya adalah menggunakan virus untuk mengembangkan vaksin yang akan melindungi kita dari kedua virus tersebut. Rabies adalah penyakit mematikan yang dapat ditularkan ke manusia melalui gigitan anjing yang terinfeksi yang biasanya memiliki virus di dalam air liurnya.

Middle East Respiratory Syndrome (MERS) adalah virus baru yang muncul beberapa tahun lalu. Ini terkait erat dengan SARS dan menyebar dari kelelawar ke unta dan, akhirnya, ke manusia. MERS menginfeksi 1.800 orang pada saat epidemi pertama dan membunuh lebih dari 630. Tingkat kematiannya sekitar 35 persen.

Seperti yang kami sebutkan di entri sebelumnya, SARS menginfeksi lebih dari 8.000 orang selama epidemi 2003 tetapi membunuh lebih dari 700. Meskipun SARS menyebabkan lebih banyak kematian secara absolut, tingkat kematiannya lebih rendah daripada MERS. Hanya sekitar 10 persen korban SARS yang meninggal. Dan untuk saat ini, kami tidak memiliki vaksin untuk MERS.

Untuk membuat hibrida MERS-rabies, peneliti mengambil beberapa protein dari virus MERS dan menambahkannya ke rabies. Mereka menggunakan virus baru untuk mengembangkan vaksin baru yang membuat tikus kebal terhadap rabies dan MERS. Mereka yakin vaksin itu juga bisa digunakan untuk manusia dan unta yang berisiko terkena MERS.

4 Phi-X174

Phi-X174 adalah virus lain yang kami produksi di laboratorium. Itu dibuat oleh para peneliti di Institute of Biological Energy Alternatives di Rockville, Maryland. Para peneliti membuat model virus buatan setelah virus phiX alami. PhiX adalah bakteriofag, kategori virus yang menginfeksi dan membunuh bakteri. Namun, itu tidak berpengaruh pada manusia.

Para peneliti menciptakan virus buatan dalam 14 hari, namun sangat mirip dengan virus alami sehingga tidak mungkin untuk membedakannya. Harapannya, virus baru ini menjadi langkah awal dalam mengembangkan mutan dan bakteri buatan yang bisa digunakan untuk kepentingan manusia.

3 Virus Tanpa Nama

Para peneliti dari University College dan National Physical Laboratory telah menciptakan virus tanpa nama yang membunuh bakteri dan berperilaku seperti virus sungguhan. Seperti phi-X174, ini adalah bakteriofag tetapi lebih mematikan.

Virus yang tidak disebutkan namanya menyerang bakteri di sekitarnya. Dalam hitungan detik, itu pecah menjadi bagian-bagian kecil yang menempel dan tercipta di tubuh bakteri. Lubang dengan cepat menjadi lebih besar, memaksa bakteri membocorkan isinya. Bakteri segera mati setelahnya.

Meskipun potensinya menakutkan, virus yang tidak disebutkan namanya ini tidak berbahaya bagi manusia dan tidak menyerang sel manusia selama pengujian. Namun, bisa masuk ke sel manusia seperti virus alami. Peneliti berharap hasilnya akan digunakan untuk mengobati dan mempelajari penyakit bakteri pada manusia. Virus juga bisa digunakan untuk mengubah gen manusia.

2 Flu Burung

Beberapa ilmuwan Belanda telah menciptakan versi mutan dan mematikan dari flu yang sudah mematikan. Flu burung alami tidak mudah menular antar manusia. Namun, para peneliti mengubahnya sehingga bisa jadi. Untuk menguji virus baru mereka, para peneliti mengekspos beberapa musang ke dalamnya. Musang dipilih karena memiliki gejala flu burung yang mirip dengan manusia.

Sepuluh generasi kemudian, virus yang sudah berubah bermutasi lagi dan menyebar ke udara. Flu burung alami bukanlah penyakit yang ditularkan melalui udara. Studi itu kontroversial di komunitas sains. Terlebih lagi ketika para peneliti Belanda mencoba mempublikasikan proses untuk menciptakan virus mematikan itu.

Meskipun para ilmuwan khawatir bahwa para teroris dapat menggunakan penelitian tersebut untuk menghasilkan senjata biologis yang mematikan yang dapat membunuh separuh orang di dunia, para peneliti yang terlibat mengatakan bahwa penelitian itu diperlukan untuk memungkinkan kita mempersiapkan diri terhadap flu burung yang bermutasi.

1 Virus H1N1

Pada tahun 1918, dunia menyaksikan datangnya wabah flu yang mematikan. Ini adalah virus H1N1. Pada saat itu berakhir, hingga 100 juta orang tewas. Flu menyebabkan merembes ke paru-paru korban. Mereka mengeluarkan darah dari hidung dan mulut mereka sebelum tenggelam dalam darah di dalam paru-paru mereka.

Flu kembali muncul pada 2009. Tapi itu tidak begitu mematikan meski bermutasi dan lebih mematikan dari yang seharusnya. Ilmuwan Yoshihiro Kawaoka mengambil sampel galur yang bermutasi yang menyebabkan epidemi 2009 dan menggunakannya untuk membuat galur mematikan yang kebal terhadap vaksin. Jenis ini mirip dengan yang menyebabkan epidemi tahun 1918.

Kawaoka tidak berencana memproduksi versi flu yang lebih mematikan pada saat itu. Dia hanya ingin membuat versi asli flu sehingga dia bisa mempelajari bagaimana flu itu bermutasi dan mampu melewati kekebalan kita. Virus mematikan disimpan di laboratorium dan bisa menjadi jika pernah dirilis. [lv]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 10 Virus Dan Bakteri Mematikan Yang Dibuat Di Lab.