Melawan Demensia Dengan Bermain

Diagnosis demensia menjungkirbalikkan dunia, tidak hanya untuk orang yang terkena tetapi juga untuk kerabat mereka, karena fungsi otak secara bertahap menurun. Mereka yang terpengaruh kehilangan kemampuan mereka untuk merencanakan, mengingat hal-hal, atau berperilaku dengan tepat. Pada saat yang sama, keterampilan motorik mereka juga menurun. Pada akhirnya, penderita demensia tidak lagi mampu menangani kehidupan sehari-hari sendirian dan membutuhkan perawatan yang komprehensif. Di Swiss saja, lebih dari 150.000 orang berbagi nasib ini, dan setiap tahun lebih dari 30.000 kasus baru didiagnosis.

Sampai saat ini, semua upaya untuk menemukan obat untuk menyembuhkan penyakit ini gagal. Demensia, termasuk Alzheimer - yang paling umum dari beberapa bentuk demensia - tetap tidak dapat disembuhkan. Namun, sebuah studi klinis yang dilakukan di Belgia dengan keterlibatan peneliti ETH Eling de Bruin sekarang telah menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa pelatihan motorik kognitif meningkatkan keterampilan kognitif dan fisik pasien demensia yang sangat terganggu. Sebuah permainan kebugaran, yang dikenal sebagai "Exergame," yang dikembangkan oleh spin-off Dividat ETH digunakan dalam penelitian ini.

Kemampuan kognitif yang lebih baik berkat pelatihan

Pada 2015, tim ilmuwan yang dipimpin oleh peneliti ETH Patrick Eggenberger menunjukkan bahwa orang tua yang melatih tubuh dan pikiran secara bersamaan menunjukkan kinerja kognitif yang lebih baik dan dengan demikian juga dapat mencegah gangguan kognitif (seperti dilansir ETH News). Namun, penelitian ini dilakukan hanya pada subjek sehat.

"Telah dicurigai selama beberapa waktu bahwa pelatihan fisik dan kognitif juga memiliki efek positif pada demensia," jelas de Bruin, yang bekerja dengan Eggenberger di Institut Ilmu Pergerakan Manusia dan Olahraga di ETH Zurich. "Namun, di masa lalu sulit untuk memotivasi pasien demensia untuk melakukan aktivitas fisik dalam waktu lama."

Spin-off ETH menggabungkan olahraga dan kesenangan

Dengan tujuan untuk mengubah ini, Eva van het Reve, mantan mahasiswa doktoral ETH, mendirikan Dividat spin-off ETH pada tahun 2013 bersama dengan pembimbing PhD-nya Eling de Bruin dan mahasiswa doktoral lainnya. "Kami ingin merancang program pelatihan khusus yang akan meningkatkan kehidupan para lansia," kata van het Reve. Latihan menyenangkan dikembangkan untuk mendorong orang-orang yang sudah mengalami gangguan fisik dan kognitif untuk berpartisipasi dalam pelatihan, dan platform pelatihan Senso lahir.

Platform ini terdiri dari layar dengan perangkat lunak permainan dan panel lantai dengan empat bidang yang mengukur langkah, perpindahan berat, dan keseimbangan. Pengguna mencoba menyelesaikan urutan gerakan dengan kaki seperti yang ditunjukkan di layar, memungkinkan mereka untuk melatih gerakan fisik dan fungsi kognitif secara bersamaan. Fakta bahwa permainan fitnes juga menyenangkan membuat para subjek lebih mudah memotivasi untuk berlatih secara rutin.

Pelatihan delapan minggu untuk pasien demensia

Sebuah tim internasional yang dipimpin oleh Nathalie Swinnen, seorang mahasiswa doktoral di KU Leuven, dan diawasi bersama oleh peneliti ETH de Bruin, merekrut 45 subjek untuk penelitian. Subjek adalah penghuni dua panti jompo Belgia, berusia rata-rata 85 tahun pada saat penelitian dan semua dengan gejala demensia parah.

"Para peserta dibagi menjadi dua kelompok secara acak," de Bruin menjelaskan. "Kelompok pertama berlatih selama 15 menit dengan Dividat Senso tiga kali seminggu selama delapan minggu, sedangkan kelompok kedua mendengarkan dan menonton video musik pilihan mereka." Setelah program pelatihan delapan minggu, kapasitas fisik, kognitif dan mental semua mata pelajaran diukur dibandingkan dengan awal studi.

Permainan reguler memiliki efek

Hasilnya menawarkan harapan bagi pasien demensia dan kerabatnya: pelatihan dengan mesin ini memang meningkatkan keterampilan kognitif, seperti perhatian, konsentrasi, memori, dan orientasi. "Untuk pertama kalinya, ada harapan bahwa melalui permainan yang ditargetkan kami tidak hanya dapat menunda tetapi juga melemahkan gejala demensia," tegas de Bruin.

Sangat mengejutkan bahwa kelompok kontrol memburuk lebih jauh selama periode delapan minggu, sementara peningkatan yang signifikan dicatat dalam kelompok pelatihan. "Hasil yang sangat menggembirakan ini sejalan dengan harapan bahwa pasien demensia lebih mungkin memburuk tanpa pelatihan," tambah de Bruin.

Tetapi pelatihan menyenangkan tidak hanya berdampak positif pada kemampuan kognitif - peneliti juga dapat mengukur efek positif pada kemampuan fisik, seperti waktu reaksi. Setelah hanya delapan minggu, subjek dalam kelompok pelatihan bereaksi secara signifikan lebih cepat, sedangkan kelompok kontrol memburuk. Hal ini menggembirakan karena kecepatan respons orang tua terhadap impuls sangat penting dalam menentukan apakah mereka dapat menghindari jatuh.

Pemahaman yang lebih baik tentang proses otak

Kelompok penelitian yang dipimpin oleh de Bruin saat ini sedang berupaya mereplikasi hasil studi percontohan ini dengan orang-orang dengan gangguan kognitif ringan - pendahulu dari demensia. Tujuannya adalah menggunakan pemindaian MRI untuk menyelidiki lebih dekat proses saraf di otak yang bertanggung jawab atas peningkatan kognitif dan fisik. [Sciencedaily, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Melawan Demensia Dengan Bermain.