Sulfosugar dari Sayuran Hijau Meningkatkan Pertumbuhan Bakteri Usus Penting

Sebuah tim ilmuwan telah menganalisis bagaimana mikroba dalam usus memproses gula sulfoquinovose nabati yang mengandung sulfur. Studi mereka menemukan bahwa bakteri khusus bekerja sama dalam pemanfaatan sulfosugar, menghasilkan hidrogen sulfida. Gas ini memiliki efek yang berbeda pada kesehatan manusia: pada konsentrasi rendah, ia memiliki efek anti-inflamasi, sementara peningkatan jumlah hidrogen sulfida di usus, pada gilirannya, dikaitkan dengan penyakit seperti kanker.

Diet dan mikrobioma usus

Dengan konsumsi satu jenis sayuran seperti bayam, ratusan komponen kimiawi masuk ke saluran pencernaan kita. Di sana, mereka dimetabolisme lebih lanjut oleh mikrobioma usus, kumpulan unik dari ratusan spesies mikroba. Mikrobioma usus dengan demikian memainkan peran utama dalam menentukan bagaimana nutrisi memengaruhi kesehatan kita. "Namun, sejauh ini, kemampuan metabolisme banyak mikroorganisme dalam mikrobioma ini masih belum diketahui.

Itu berarti kita tidak tahu zat apa yang mereka makan dan bagaimana mereka memprosesnya," jelas Buck Hanson, penulis utama studi tersebut dan seorang ahli mikrobiologi di Pusat Mikrobiologi dan Ilmu Sistem Lingkungan (CMESS) di Universitas Wina. "Dengan menjelajahi metabolisme mikroba sulfosugar sulfoquinovose di usus untuk pertama kalinya,kami telah menjelaskan beberapa hal ke dalam kotak hitam ini, "tambahnya. Penelitian ini menghasilkan pengetahuan yang diperlukan untuk secara terapeutik menargetkan interaksi antara nutrisi dan mikrobioma di masa depan.

Sulfosug dari tumbuhan hijau dan alga

Sulfoquinovose adalah turunan asam sulfonat dari glukosa dan ditemukan sebagai bahan pembangun kimiawi terutama pada sayuran hijau seperti bayam, selada, dan alga. Dari penelitian sebelumnya oleh kelompok peneliti yang dipimpin oleh ahli mikrobiologi David Schleheck dari Universitas Konstanz, diketahui bahwa mikroorganisme lain pada prinsipnya dapat menggunakan sulfosugar sebagai nutrisi. Dalam studi mereka saat ini, para peneliti dari Universitas Konstanz dan Wina menggunakan analisis sampel tinja untuk menentukan bagaimana proses ini secara khusus terjadi di usus manusia. "Kami sekarang telah dapat menunjukkan bahwa, tidak seperti glukosa, misalnya, yang memberi makan sejumlah besar mikroorganisme di usus, sulfoquinovose merangsang pertumbuhan organisme kunci yang sangat spesifik dalam mikrobioma usus," kata David Schleheck.Organisme kunci ini termasuk bakteri dari spesies Eubacterium rectale, yang merupakan salah satu dari sepuluh mikroba usus yang paling umum pada orang sehat.

"Bakteri E. rectale memfermentasi sulfoquinovose melalui jalur metabolisme yang baru-baru ini kami pecahkan, menghasilkan, antara lain, senyawa sulfur, disingkat dihydroxypropane sulfonate atau DHPS, yang pada gilirannya berfungsi sebagai sumber energi untuk bakteri usus lain seperti Bilophila wadsworthia. Bilophila wadsworthia pada akhirnya menghasilkan hidrogen sulfida dari DHPS melalui jalur metabolisme yang juga baru ditemukan, "jelas ahli mikrobiologi tersebut.antara lain senyawa sulfur, disingkat dihydroxypropane sulfonate atau DHPS, yang berfungsi sebagai sumber energi untuk bakteri usus lain seperti Bilophila wadsworthia.

Bilophila wadsworthia pada akhirnya menghasilkan hidrogen sulfida dari DHPS melalui jalur metabolisme yang juga baru ditemukan, "jelas ahli mikrobiologi tersebut.antara lain senyawa sulfur, disingkat dihydroxypropane sulfonate atau DHPS, yang berfungsi sebagai sumber energi untuk bakteri usus lain seperti Bilophila wadsworthia. Bilophila wadsworthia pada akhirnya menghasilkan hidrogen sulfida dari DHPS melalui jalur metabolisme yang juga baru ditemukan, "jelas ahli mikrobiologi tersebut.

Pertanyaan tentang dosis: hidrogen sulfida di usus

Hidrogen sulfida diproduksi di usus oleh sel tubuh kita sendiri serta oleh mikroorganisme khusus dan memiliki berbagai efek pada tubuh kita. "Gas ini adalah produk metabolisme wajah Janus," jelas Alexander Loy, kepala kelompok penelitian di Universitas Wina. "Menurut pengetahuan saat ini, itu bisa berdampak positif tetapi juga berdampak negatif pada kesehatan usus."

Faktor yang menentukan, katanya, adalah dosisnya: dalam jumlah rendah, hidrogen sulfida dapat memiliki efek anti-inflamasi pada mukosa usus, antara lain. Di sisi lain, peningkatan produksi hidrogen sulfida oleh mikroba usus dikaitkan dengan penyakit inflamasi kronis dan kanker. Sampai saat ini, terutama sulfat dan taurin, yang ditemukan dalam jumlah yang meningkat di usus sebagai akibat dari pola makan yang kaya akan daging atau lemak.dikenal sebagai sumber hidrogen sulfida untuk mikroorganisme. Penemuan bahwa sulfoquinovose dari makanan hijau seperti bayam dan alga juga berkontribusi pada produksi gas di usus, sungguh mengejutkan.

"Kami telah menunjukkan bahwa kami dapat menggunakan sulfoquinovose untuk mendorong pertumbuhan bakteri usus yang sangat spesifik yang merupakan komponen penting dari mikrobioma usus kami. Kami sekarang juga tahu bahwa bakteri ini pada gilirannya menghasilkan hidrogen sulfida yang kontradiktif darinya," Loy menyimpulkan. 

Studi lebih lanjut oleh para ilmuwan dari Konstanz dan Wina sekarang akan mengklarifikasi apakah dan bagaimana asupan sulfosugar nabati dapat memiliki efek yang meningkatkan kesehatan. "Mungkin juga sulfoquinovose dapat digunakan sebagai prebiotik," tambah Schleheck. Prebiotik adalah bahan makanan atau aditif yang dimetabolisme oleh mikroorganisme tertentu dan digunakan secara eksplisit untuk mendukung mikrobioma usus. [Sciencedaily, REO.my.id]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Sulfosugar dari Sayuran Hijau Meningkatkan Pertumbuhan Bakteri Usus Penting.