Memprediksi Tingkat Keparahan Mabuk Perjalanan Dari Realitas Virtual

Sebuah studi baru yang dipimpin oleh Head of the Rokers Vision Laboratory dan NYUAD Associate Professor of Psychology Bas Rokers mengeksplorasi mengapa tingkat keparahan mabuk perjalanan bervariasi dari orang ke orang dengan menyelidiki sumber penyakit siber selama penggunaan VR.

Ilustrasi: PNG Tree

Dalam studi baru, Variasi dalam sensitivitas visual memprediksi mabuk perjalanan dalam realitas virtual yang diterbitkan dalam jurnal Entertainment Computing , Rokers dan timnya menggunakan headset VR untuk mensimulasikan isyarat visual dan menyajikan video yang menyebabkan mabuk perjalanan tingkat sedang.

Mereka menemukan bahwa kemampuan seseorang untuk mendeteksi isyarat visual memprediksi tingkat keparahan gejala mabuk perjalanan. Secara khusus, ketidaknyamanan disebabkan oleh isyarat sensorik tertentu yang disebut paralaks gerak, yang didefinisikan sebagai gerakan relatif dari berbagai bagian lingkungan.

Sumber variabilitas yang dilaporkan sebelumnya dalam keparahan mabuk perjalanan, jenis kelamin, juga dievaluasi tetapi tidak dikonfirmasi. Para peneliti menyimpulkan bahwa perbedaan gender yang dilaporkan sebelumnya mungkin disebabkan oleh personalisasi tampilan VR yang buruk, yang sebagian besar default ke pengaturan pria.

Ilustrasi: Grid

Temuan ini menyarankan sejumlah strategi untuk mengurangi mabuk perjalanan di VR, termasuk mengurangi atau menghilangkan isyarat sensorik tertentu, dan memastikan pengaturan perangkat dipersonalisasi untuk setiap pengguna. 

Memahami sumber mabuk perjalanan, terutama saat menggunakan teknologi, tidak hanya berpotensi mengurangi ketidaknyamanan, tetapi juga menjadikan teknologi VR sebagai sumber daya yang lebih dapat diakses secara luas untuk pendidikan, pelatihan kerja, perawatan kesehatan, dan hiburan.

"Saat kami menguji kepekaan terhadap isyarat sensorik, hubungan yang kuat muncul. Jelas bahwa semakin besar kepekaan seseorang terhadap isyarat paralaks gerak, semakin parah gejala mabuk perjalanan," kata Rokers. 

"Kami berharap temuan ini akan membantu mengarah pada penggunaan teknologi VR yang lebih luas dengan menghilangkan penghalang yang mencegah banyak orang memanfaatkan potensinya."

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Memprediksi Tingkat Keparahan Mabuk Perjalanan Dari Realitas Virtual.