Penggunaan Aspirin Untuk Penyakit Kardiovaskular Dapat Kurangi Infeksi COVID-19

Aspirin adalah obat mapan, aman, dan murah yang telah lama digunakan umum dalam pencegahan dan pengobatan penyakit kardiovaskular, dan di masa lalu obat pereda nyeri dan demam. Penggunaan aspirin sangat populer selama pandemi Influenza Spanyol 1918, beberapa dekade sebelum in-vitro mengkonfirmasi aktivitasnya melawan virus RNA.

Studi menunjukkan bahwa aspirin, selain efek antiinflamasinya yang terkenal, dapat memodulasi respons imun bawaan dan adaptif yang membantu sistem kekebalan manusia melawan beberapa infeksi virus.

Dengan mengingat informasi ini, para peneliti Israel berhipotesis bahwa pengobatan pra-infeksi dengan penggunaan aspirin dosis rendah (75mg) mungkin memiliki potensi efek menguntungkan pada kerentanan COVID-19 dan durasi penyakit. Sebuah tim gabungan dari Leumit Health Services, Bar-Ilan University, dan Barzilai Medical Center melakukan studi epidemiologi observasional, memanfaatkan data dari Leumit Health Services, sebuah organisasi pemeliharaan kesehatan nasional di Israel. Temuan mereka baru-baru ini diterbitkan di The FEBS Journal .

Para peneliti menganalisis data dari 10.477 orang yang telah diuji COVID-19 selama gelombang COVID-19 pertama di Israel dari 1 Februari 2020 hingga 30 Juni 2020. Penggunaan aspirin untuk menghindari perkembangan penyakit kardiovaskular pada orang sehat dikaitkan dengan kemungkinan 29% lebih rendah dari infeksi COVID-19, dibandingkan dengan bukan pengguna aspirin. Proporsi pasien yang diobati dengan aspirin secara signifikan lebih rendah di antara orang yang positif COVID-19, dibandingkan dengan yang negatif COVID-19.

Dan subjek yang telah diobati dengan aspirin kurang terkait dengan kemungkinan infeksi COVID-19 dibandingkan mereka yang tidak. Selain itu, kelompok tersebut mengamati bahwa waktu konversi hasil tes PCR SARS-CoV-2 dari positif menjadi negatif di antara pasien positif COVID pengguna aspirin secara signifikan lebih pendek.dan durasi penyakit adalah dua-tiga hari lebih pendek, tergantung pada kondisi pasien yang sudah ada sebelumnya.

"Pengamatan tentang kemungkinan efek menguntungkan aspirin dosis rendah pada infeksi COVID-19 ini masih awal, tetapi tampaknya sangat menjanjikan," kata Prof Eli Magen dari Barzilai Medical Center, yang memimpin penelitian.

Peneliti utama studi Dr. Eugene Merzon, dari Leumit Health Services, menekankan pentingnya mengulangi hasil studi menggunakan sampel yang lebih besar, dan termasuk pasien dari rumah sakit dan negara lain, untuk memverifikasi hasil.

Dr. Milana Frenkel-Morgenstern, dari Fakultas Kedokteran Azrieli, Universitas Bar-Ilan: "Penelitian ini berusaha untuk lebih memahami potensi efek menguntungkan dari aspirin dalam membantu sistem kekebalan tubuh melawan COVID-19. Kami bermaksud untuk menyelidiki yang lebih besar kohort pasien dan dalam uji klinis acak. " [sciencedaily]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Penggunaan Aspirin Untuk Penyakit Kardiovaskular Dapat Kurangi Infeksi COVID-19.