Mengungkap Rincian Sistem Pertahanan Kekebalan Tubuh

Pada awal respon imun, sebuah molekul yang diketahui memobilisasi sel imun ke dalam aliran darah, di mana mereka bersarang di tempat infeksi, dengan cepat bergeser posisi, sebuah studi baru menunjukkan. Para peneliti mengatakan ini secara tidak langsung memperkuat serangan terhadap mikroba asing atau jaringan tubuh sendiri.

Ilustrasi: Tribun Jogja

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa sistem kekebalan mengatur konsentrasi molekul, sphingosine 1 phosphate (S1P), untuk menarik sel ke lokasi yang tepat. Sel target memiliki protein di permukaannya yang peka terhadap level molekul ini, memungkinkan mereka mengikuti "jejak" molekul, kata para peneliti. Gradien konsentrasi S1P, misalnya, dapat memandu sel T imun untuk tetap berada di kelenjar getah bening, kelenjar yang terhubung di mana sel-sel ini matang, atau pindah ke pembuluh darah.

Untuk pertama kalinya, para peneliti di NYU Grossman School of Medicine menunjukkan pada tikus percobaan bahwa tingkat S1P di kelenjar getah bening meningkat seiring dengan meningkatnya respon imun. Aktivasi sel kekebalan seperti itu dapat menyebabkan peradangan, pembengkakan, dan / atau kematian sel yang ditargetkan.

Sementara penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa S1P diproduksi oleh sel yang menempel pada kelenjar getah bening, studi baru menemukan bahwa monosit, sel kekebalan yang bersirkulasi, juga memproduksinya ketika tikus terinfeksi virus. Hal ini pada gilirannya dapat mempengaruhi migrasi sel T, satu set sel darah putih yang berkembang pesat sebagai respons terhadap infeksi, kata penulis penelitian.

Diterbitkan dalam jurnal Nature online, hasil studi menunjukkan bahwa sel T meninggalkan kelenjar getah bening tikus kurang dari setengah lebih cepat ketika tingkat S1P naik, sementara sebagian besar sel yang belum matang lolos ketika tingkat S1P tidak melonjak.

"Penelitian kami menunjukkan peran yang lebih besar untuk sphingosine 1 fosfat dalam mengkoordinasikan pertahanan kekebalan dalam menanggapi infeksi dan peradangan," kata ketua peneliti studi Audrey Baeyens, PhD, seorang rekan postdoctoral di NYU Langone dan Skirball Institute of Biomolecular Medicine. "Sementara pengujian lebih lanjut diperlukan, temuan kami meningkatkan prospek pengendalian tingkat S1P untuk meningkatkan atau mengurangi respons kekebalan tubuh, sesuai kebutuhan."

Selain itu, para peneliti menemukan bahwa ketika tingkat kelenjar getah bening S1P naik, itu menandakan sel T untuk tetap berada di kelenjar getah bening. Sel T yang "terperangkap" seperti itu, dengan waktu yang lebih lama untuk matang dan menjadi bersenjata lengkap di dalam node, meningkatkan toksisitasnya. Sel T dewasa ini dapat menyerang sel yang terinfeksi virus, atau sel sehat sebagai bagian dari penyakit autoimun.

Memang, obat yang memblokir S1P, mencegah sel-sel kekebalan meninggalkan kelenjar getah bening, digunakan untuk mengekang peradangan yang tidak diinginkan dan autoimun terkait dengan penyakit radang usus, psoriasis, dan multiple sclerosis, penyakit di mana fingolimod (Gilenya) adalah salah satu dari sedikit yang disetujui. perawatan.

Para peneliti mengatakan temuan mereka juga dapat menjelaskan mengapa pasien multiple sclerosis dapat mengalami penyakit parah kambuh segera setelah menghentikan pengobatan fingolimod, karena sel T yang ditahan lama di kelenjar getah bening kemudian dibebaskan untuk menyerang saraf tubuh, ciri utama penyakit ini.

"Sekarang kami memiliki pemahaman yang lebih baik tentang penghambatan sphingosine 1 fosfat, kami dapat bekerja untuk menemukan kegunaan baru untuk kelas obat ini, mungkin dengan memanipulasi waktu yang dihabiskan sel T di kelenjar getah bening," kata peneliti senior studi Susan Schwab, PhD. Schwab adalah seorang profesor di Departemen Patologi di NYU Langone and Skirball.

Untuk penelitian tersebut, kadar S1P diukur pada tikus yang dibiakkan untuk mengembangkan gejala multiple sclerosis, penyakit yang melibatkan peradangan parah pada otak dan tulang belakang. Mereka juga mengukur tingkat S1P pada tikus yang terpapar materi genetik virus untuk meniru peradangan yang terjadi pada infeksi.

Schwab mengatakan tim selanjutnya berencana untuk mempelajari bagaimana tingkat S1P yang berbeda mempengaruhi pematangan sel T, dan bagaimana waktu pematangan yang berbeda ini memperkuat atau melemahkan respons kekebalan secara keseluruhan terhadap infeksi.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Mengungkap Rincian Sistem Pertahanan Kekebalan Tubuh.