Pengukuran Tekanan Darah Anak Berbeda Antar Lengan, Potensi Salah Diagnosis

Pengukuran tekanan darah pada anak-anak dan remaja harus dilakukan dari kedua lengan setelah penelitian baru menunjukkan perbedaan substansial dapat dilihat tergantung pada lengan mana yang digunakan.

Studi yang dipimpin oleh Murdoch Children's Research Institute (MCRI) dan diterbitkan dalam Journal of Hypertension , menemukan perbedaan kecil dalam pengukuran tekanan darah antar lengan dapat menyebabkan diagnosis yang salah.

Kandidat PhD MCRI dan penulis utama studi Melanie Clarke mengatakan ini adalah studi pertama di seluruh dunia yang menentukan ukuran dan frekuensi perbedaan tekanan darah antar lengan pada anak-anak dan remaja.

Penelitian tersebut melibatkan 118 peserta, berusia 7-18 tahun, yang direkrut dari sebuah klinik hari kardiologi di Melbourne. Ditemukan pada anak-anak sehat satu dari empat memiliki perbedaan antar lengan yang dapat menyebabkan kesalahan diagnosis. Angka ini berlipat ganda pada mereka yang memiliki riwayat operasi aorta, yang sering dilakukan pada bayi dengan penyakit jantung bawaan.

Ms Clarke mengatakan tingginya tingkat kesalahan klasifikasi terjadi karena perbedaan antara pencatatan normal dan hipertensi sangat kecil.

“Misdiagnosis bisa terjadi ketika perbedaan tekanan darah lebih besar dari sekitar 5 mmHg, tetapi satu dari tujuh anak sehat memiliki perbedaan lebih besar dari 10 mmHg, yang dapat menyebabkan kegagalan untuk mengidentifikasi hipertensi stadium satu atau dua,” katanya.

"Mengingat tekanan darah yang diukur di lengan kanan dan kiri anak seringkali berbeda, penting untuk melakukan pengukuran di kedua lengan untuk membuat diagnosis yang benar. Penilaian tekanan darah yang akurat pada anak sangat penting untuk mengidentifikasi potensi risiko kerusakan jantung dan darah. pembuluh darah, yang dapat menyebabkan penyakit kardiovaskular onset dini. "

Tekanan darah tinggi adalah salah satu faktor risiko utama penyakit jantung dan stroke, penyebab utama kematian di seluruh dunia. Secara global, rata-rata tiga anak per kelas sekolah mengalami peningkatan tekanan darah atau hipertensi (hampir 14 persen).

Associate Professor MCRI Jonathan Mynard mengatakan anak-anak dengan tekanan darah tinggi lebih mungkin untuk mengembangkan hipertensi saat dewasa pada usia yang relatif muda, dan kerusakan yang ditimbulkannya pada jantung dan pembuluh darah dimulai secara diam-diam di masa kanak-kanak.

"Anak-anak dengan tekanan darah tinggi, banyak di antaranya tampak sehat, memiliki risiko lebih besar terkena hipertensi di masa dewasa, faktor risiko utama penyakit kardiovaskular," katanya.

European Society of Hypertension dan American Academy of Pediatrics merekomendasikan agar tekanan darah diukur pada anak-anak dan remaja setidaknya setahun sekali. Namun, Associate Professor Mynard mengatakan di Australia bukanlah praktik umum bagi dokter umum untuk mengukur tekanan darah pada anak-anak atau di kedua lengan.

"Kami tahu tekanan darah tinggi biasa terjadi pada orang dewasa tetapi banyak orang tidak menyadari betapa umum hal itu pada anak-anak," katanya. Orang tua dapat membantu dengan mendorong anak-anak mereka untuk makan makanan sehat yang rendah garam dan minuman manis, dan tinggi buah, sayuran, dan biji-bijian, serta melakukan banyak aktivitas fisik.

“Lebih banyak pekerjaan perlu dilakukan untuk menarik perhatian pada masalah hipertensi pada masa kanak-kanak dan konsekuensi jangka panjangnya. Australia akan mendapatkan keuntungan dari memiliki seperangkat pedoman klinis yang menangani tekanan darah tinggi pada anak-anak, termasuk bagaimana mendapatkan pengukuran yang akurat dan menghindari kesalahan klasifikasi. . "

Kepala Penasihat Medis Yayasan Jantung dan ahli jantung Profesor Garry Jennings mengatakan: "Ada alasan klinis yang baik untuk mengukur tekanan darah di kedua lengan pada anak-anak dan remaja dalam evaluasi hipertensi dan penelitian ini memberikan dukungan yang jelas untuk pendekatan ini." Peneliti dari University of Melbourne, The Royal Children's Hospital dan Slippery Rock University di Pennsylvania juga berkontribusi pada temuan tersebut. [sciencedaily]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Pengukuran Tekanan Darah Anak Berbeda Antar Lengan, Potensi Salah Diagnosis.