Senyawa Yang Diisolasi Dari Spons Laut Mampu Lawan Sel Kanker

Ilmuwan percaya bahan kimia baru dengan potensi untuk menyembuhkan penyakit manusia dapat ditemukan di laut. Para peneliti secara kimiawi mensintesis senyawa yang telah diisolasi dari spons laut. Senyawa - 3,10-dibromofascaplysin - diuji pada berbagai sel kanker prostat. Senyawa yang disintesis memaksa sel tumor untuk mati. Ini bekerja dengan baik dalam kombinasi dengan beberapa obat anti kanker yang telah disetujui.

Sebagian besar lautan masih belum dijelajahi, tidak diketahui manusia.

Semakin banyak peneliti medis yang mencari sumber daya yang belum dimanfaatkan ini dengan harapan menemukan bahan kimia laut baru yang berpotensi untuk mengobati dan menyembuhkan penyakit manusia.

Pada tahun 2019, dunia ilmiah merayakan peringatan 50 tahun pengenalan sitarabin , obat turunan laut pertama. Disetujui untuk pengobatan leukemia , obat tersebut diisolasi dari spons laut.

Pada Oktober tahun lalu, sembilan obat yang berasal dari laut telah disetujui secara klinis untuk mengobati pasien kanker, menurut Universitas Midwestern.

Compound kills cancer cells

Sekarang, para peneliti dari Far Eastern Federal University (FEFU) di Rusia, bersama dengan rekan dari tempat lain di Rusia dan Jerman, telah mengisolasi senyawa 3,10-dibromofascaplysin dari spons laut Fascaplysinopsis reticulata dan kemudian mensintesisnya secara kimiawi.

Mereka menguji zat tersebut pada berbagai sel kanker prostat , termasuk yang kebal terhadap kemoterapi .

Temuan mereka muncul di jurnal Marine Drugs .

Para peneliti menemukan bahwa 3,10-dibromofascaplysin memaksa sel tumor untuk mati melalui mekanisme kematian sel terprogram.

Mereka juga melaporkan senyawa yang disintesis bekerja dengan baik dalam kombinasi dengan beberapa obat anti kanker yang sudah disetujui.

An intensively studied compound

Kimiawan pertama kali mengisolasi senyawa fascaplysin dari spons laut pada tahun 1988. Sekarang, senyawa ini diketahui memiliki efek antijamur, antibakteri, antivirus, antimalaria, dan antitumor.

Pada 2017, para peneliti FEFU menerbitkan sebuah makalah yang menunjukkan bahwa turunan fascaplysin membunuh sel glioblastoma multiforme - jenis kanker otak agresif dengan prospek buruk bagi pasien.

Pada 2019, beberapa peneliti FEFU yang sama yang menerbitkan penelitian ini merilis penelitian tentang pengembangan metode baru mereka untuk mensintesis turunan fascaplysin.

Untuk pertama kalinya, mereka berhasil mendapatkan 3-bromofascaplysin dan 3,10-dibromofascaplysin dalam jumlah yang cukup. Senyawa ini digunakan untuk sintesis pertama dari alkaloid 14-bromoreticulatate dan 14-bromoreticulatine.

Para peneliti menemukan bahwa 14-bromoreticulatine secara selektif mempengaruhi Pseudomonas aeruginosa , bakteri yang kebal terhadap berbagai jenis antibiotik . Mereka juga melaporkan bahwa 3,10-dibromofascaplysin mampu menargetkan aktivitas metabolik sel kanker prostat.

Moving forward

Nanti pada tahun 2021, para peneliti berharap dapat melaporkan hasil studi bagaimana 3,10-dibromofascaplysin mempengaruhi sel non-kanker.

Fascaplysin sangat toksik bagi sel-sel sehat, yang hingga saat ini terbatas penggunaannya sebagai obat.

“Di laboratorium kami, kami mencoba memodifikasi struktur senyawa ini untuk mengurangi efek sitotoksiknya pada sel normal, sambil mempertahankan efek anti tumor yang diperlukan,” jelas Dr. Maxim Zhidkov, kepala Departemen Kimia Organik di FEFU's. Sekolah Ilmu Pengetahuan Alam di Rusia.

“Tujuannya adalah untuk menciptakan zat untuk terapi yang ditargetkan, dengan efek samping minimal untuk sel-sel tubuh yang sehat.”

Para peneliti berspekulasi bahwa dibutuhkan waktu antara 10 dan 15 tahun sebelum penelitian mereka menghasilkan pengembangan obat baru. [mnt]

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti Senyawa Yang Diisolasi Dari Spons Laut Mampu Lawan Sel Kanker.