5 Tempat Wisata Radioaktif yang Luar Biasa yang Akan Membuat Anda Bersinar

Bagi banyak orang, radiasi adalah momok kematian modern, pembunuh tak terlihat yang melenyapkan korban yang pernah sehat menjadi tidak ada. Boogeyman teknologi ini telah merenggut nyawa dan membuat tempat-tempat tidak bisa dihuni selama beberapa generasi. Tentu saja, kita terpapar pada berbagai bentuk radiasi setiap hari, tetapi, seperti halnya banyak hal, terlalu banyak radiasi yang mematikan, menyebabkan kerusakan yang sangat besar pada tubuh.

LIHAT JUGA:

Dengan mengingat asosiasi radiasi yang menakutkan, mungkin tampak berlawanan dengan intuisi bahwa beberapa lokasi yang telah melihat jumlah barang yang lebih besar dari rata-rata menarik wisatawan. Namun demikian, hal itu justru terjadi di sejumlah tempat di dunia. Untuk berbagai alasan, situs uji coba nuklir, tambang radioaktif, zona bencana, dan lainnya menerima pengunjung secara teratur. Berikut lima contoh berbeda.

5. Air Biru yang Menakjubkan


Tambang Mary Kathleen Australia dibuka di bagian barat laut Queensland selama tahun 1950-an. Terletak 3,7 mil (6 km) jauhnya adalah kota pertambangan eponim. Pada suatu waktu, populasinya berjumlah sekitar 1.000, dan komunitas tersebut memiliki sekolah, kantor pos, bioskop, bank, dan banyak lagi. Tambang tersebut beroperasi sampai tahun 1963, memasok Otoritas Energi Atom Inggris sampai kontrak Mary Kathleen Uranium Limited dengan yang pertama terpenuhi. Tambang dibuka kembali pada tahun 1974 dan memasok beberapa perusahaan listrik asing hingga tahun 1982, ketika tambang tersebut mengering.

Kemudian ditutup, dan bangunan kota disingkirkan. Yang tersisa hanyalah fondasi, tanda di bekas alun-alun kota, dan lubang yang dibanjiri air hijau lembap. Di suatu tempat di sepanjang garis, karena berbagai bahan kimia yang dilepaskan dari batu, air itu berubah menjadi biru cerah dan cemerlang. Hasilnya, Mary Kathleen memiliki jenis populasi baru: pengguna Instagram. Sama seperti situs berwarna-warni serupa di dekat Rusia, air yang indah di lubang Mary Kathleen memotivasi wisatawan untuk pergi ke situs tersebut untuk mendapatkan gambar yang akan membuat iri teman-teman mereka di media sosial.

Amankah melakukannya? Menurut Dr. Gavin Mudd dari Royal Melbourne Institute of Technology, tingkat radiasi di situs tersebut lebih tinggi daripada tingkat latar belakang biasanya, tetapi menggunakan kendaraan roda empat di luar sana untuk beberapa selfie biru yang memukau tidak akan menyebabkan kerusakan radiologis yang nyata. Meski begitu, dia menyarankan untuk meminimalkan waktu yang dihabiskan di pit, dan tentunya jangan berenang di air atau meminumnya. Selain sedikit radioaktivitas air, warna biru itu disebabkan oleh sup bahan kimia yang tidak disarankan untuk dikonsumsi.

4. Mendaki Sarkofagus Limbah Nuklir

Berdiri sangat kontras dengan lanskap hijau di sekitarnya adalah gundukan batu abu-abu yang tandus di dekat Weldon Spring, Missouri. Gundukan dan tanah sekitarnya memiliki sejarah bertingkat. Selama Perang Dunia II, bahan peledak diproduksi di sini. Selama Perang Dingin, uranium untuk senjata nuklir diperkaya di Situs Musim Semi Weldon. Ini berlangsung hingga akhir 1960-an. Pasalnya, tumpukan uranium, radium, TNT, dan lainnya tertinggal. Akhirnya, solusinya adalah dengan membungkus limbah radioaktif dan kimiawi dalam sebuah bukit besar buatan manusia. Hari ini, itu menjadi atraksi turis.

Bukit tersebut secara resmi disebut Sel Pembuangan Proyek Tindakan Perbaikan Situs Mata Air Weldon, meskipun juga disebut sebagai "Jalur Petualangan Limbah Nuklir". Pengunjung dapat berjalan melalui tangga ke puncak gundukan, yang menawarkan pemandangan sekitarnya yang bagus, mengingat medan yang datar di sekitar bukit. Bagian atas juga populer di kalangan astronom amatir di malam hari dan pengamat burung di siang hari. Di dekatnya terdapat museum kecil dengan informasi tentang gundukan dan situs sekitarnya. Anda mungkin lega mengetahui bahwa lebih banyak yang masuk ke dalam pembangunan sel pembuangan daripada sekadar menutupi tumpukan limbah nuklir dengan batu.

Menurut dua mantan petugas keamanan di Situs Mata Air Weldon, beberapa pengunjung takut mendaki bukit, mengingat apa yang terbungkus di bawah. Fakta bahwa sama sekali tidak ada yang tumbuh di atas gundukan itu mungkin juga tidak membangkitkan rasa percaya diri. (Kurangnya vegetasi sangat dimaksudkan oleh para pembangun bukit.) Di sisi lain, salah satu penjaga mencatat bahwa dia bekerja di sana selama 11 tahun dan tidak menderita efek sakit.

3. Jelajahi Situs Uji Coba Nuklir


Dari tahun 1956 hingga 1963, pemerintah Inggris melakukan uji coba bom nuklir di Maralinga, sebuah situs di Australia Selatan. Tujuh perangkat diledakkan, yang terbesar adalah 27 kiloton. Pada akhir 1960-an, upaya pembersihan awal dalam bentuk membalik lapisan permukaan tanah, sehingga mencampurnya dengan tanah yang tidak tercemar di bawahnya. Dua puluh dua lubang diisi dengan sisa tembakan nuklir dan ditutup dengan beton. Diperkirakan bahwa lubang-lubang ini mengandung total 8,8 pon (4 kg) plutonium. Selama akhir 1990-an, pembersihan yang jauh lebih menyeluruh melibatkan pembuangan dan penguburan ratusan ribu meter kubik tanah radioaktif. Kendaraan yang digunakan untuk operasi ini juga dikuburkan.

Tanah tersebut akhirnya dikembalikan kepada masyarakat Maralinga Tjarutja. Tidak memiliki keinginan untuk hidup penuh waktu di tanah yang merupakan titik nol bagi beberapa orang, mereka malah menjadikannya sebagai tempat pariwisata. Hari ini, Anda dapat mengikuti tur bus ke situs Maralinga. Sorotan termasuk desa militer dan lapangan terbang yang ditinggalkan dan, tentu saja, penanda yang menunjukkan lokasi beberapa ledakan nuklir. Butiran pasir yang menyatu menjadi kaca tetap berserakan di medan gurun. Wisatawan juga dapat mengunjungi lubang tempat dikuburkannya kendaraan dari pembersihan terakhir. (Mereka telah ditutup dengan tanah bersih setinggi 16 kaki [5 m].)

Maralinga menyaksikan ledakan nuklir jauh lebih sedikit daripada lokasi uji coba lain di seluruh dunia, sehingga sebagian besar dianggap aman. Satu zona tetap terlarang dan diperkirakan akan terjadi selama 25.000 tahun, tetapi bus wisata tidak mendekati daerah ini. Namun, pengunjung ke area yang tidak dibatasi disarankan untuk tidak menggali tanah. Mereka yang mematuhi aturan ini harus menerima kurang dari 1 milisievert radiasi selama kunjungan mereka.

2. Dosis Radon yang Sehat?


Radon secara luas dianggap sebagai gas berbahaya. Itu tidak berwarna, tidak berbau, tidak berasa, dan. Badan Perlindungan Lingkungan AS dan Organisasi Kesehatan Dunia menganggapnya sebagai karsinogen. Meskipun demikian, beberapa orang bersumpah bahwa radon adalah pengobatan yang layak untuk kondisi tertentu, seperti radang sendi. Dengan demikian, sejumlah gua dan tambang yang sengaja dimasuki orang agar terpapar gas dalam konsentrasi tinggi ada di seluruh dunia. Salah satu lokasi tersebut adalah Tambang Kesehatan Radon Perusahaan Gratis di Boulder, Montana.

Fasilitas ini dimulai sebagai tambang uranium pada tahun 1949 tetapi beralih menawarkan terapi radon tiga tahun kemudian. Pengunjung dapat turun 85 kaki (26 m) di bawah tanah untuk bersantai di tambang, menghirup udara yang kaya radon. Suhu rata-rata 56 derajat Fahrenheit (13 ° C), jadi pakaian hangat adalah ide yang bagus. Lampu pemanas juga tersedia. Jika salah satunya klaustrofobik, "inhalatorium" di atas permukaan tanah dapat diakses, di mana radon dari 105 kaki (32 m) di bawah permukaan dipompa.

Sejauh yang diketahui, idealnya Anda tidak boleh terkena radon, meskipun jika ketinggian di udara di bawah 4 pikocury per liter (pCi / L) tindakan tidak perlu dilakukan. Di dalam Tambang Kesehatan Radon Perusahaan Gratis, Anda akan terpapar rata-rata 1.700 pCi / L. Rangkaian terapi radon biasanya memerlukan antara 30 dan 60 jam di tambang selama sepuluh hari.

1. Kunjungi Ruang Kontrol Chernobyl


Jika Anda adalah pembaca tetap Listverse, Anda mungkin tahu bahwa wisatawan dapat mengunjungi (LV LINK 2) dan mengikuti tur. Popularitas miniseri HBO Chernobyl hanya meningkatkan minat wisatawan di Zona Pengecualian. Dan sekarang, wisatawan bahkan dapat memasuki ruang kendali Reaktor 4, tempat pengambilan keputusan yang menyebabkan bencana nuklir terburuk dalam sejarah. Sebelumnya, akses terbatas pada pekerja kebersihan dan peneliti atau jurnalis sesekali.

Ini tidak persis sama dengan berjalan-jalan di sekitar Pripyat. Tingkat radiasi di ruang kontrol dilaporkan sebanyak 40.000 kali lebih tinggi dari biasanya. Pengunjung ruang kontrol harus mengenakan setelan hazmat dan sepatu bot industri. Mereka hanya bisa bertahan selama lima menit dan harus menjalani dua pemeriksaan radiasi sesudahnya.

Opsi tamasya baru ini muncul setelah Ukraina menyatakan Chernobyl sebagai objek wisata resmi pada bulan Juli. Meskipun tur pasti terjadi sebelumnya, mereka belum diberi izin resmi. Sekitar 85.000 orang diyakini telah mengunjungi Zona Pengecualian untuk tahun per Oktober 2019. Tur harian di zona tersebut biasanya berharga sekitar $ 100. Tidak jelas berapa biaya kunjungan ke ruang kendali Reactor 4.

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti 5 Tempat Wisata Radioaktif yang Luar Biasa yang Akan Membuat Anda Bersinar.