GERD Dapat Meningkatkan Risiko Beberapa Jenis Kanker

Dalam sebuah studi baru, para peneliti menemukan bukti adanya hubungan antara GERD dan kanker laring dan esofagus. Penelitian, yang muncul di jurnal Cancer , menambah bukti yang ada.

Para peneliti berharap, jika hasil mereka dikonfirmasi, mereka dapat "menginformasikan pengawasan klinis pasien GERD dan menyarankan cara baru untuk pencegahan keganasan ini."

Symptoms of GERD

GERD adalah salah satu jenis penyakit gastrointestinal kronis yang menyebabkan isi lambung naik ke kerongkongan.

Peneliti memperkirakan bahwa GERD mempengaruhi 18,1% hingga 27,8% orang di AS

Orang dengan GERD mungkin mengalami mulas atau regurgitasi, serta nyeri dada, mual, kesulitan menelan, atau batuk terus-menerus.

GERD terjadi ketika sfingter esofagus bagian bawah seseorang melemah atau rileks pada waktu yang salah. Memiliki kelebihan berat badan atau obesitas, hamil, dan merokok merupakan faktor risiko GERD.

Para peneliti telah mengaitkan GERD dengan karsinoma sel skuamosa laring (LSCC), sejenis kanker saluran pencernaan. Bagian tubuh ini meliputi organ dan jaringan saluran pernapasan dan saluran pencernaan bagian atas.

Para penulis dari penelitian ini mencatat bahwa temuan sebelumnya tidak konsisten.

Mereka menjelaskan bahwa "Sebagian besar studi sebelumnya telah dibatasi oleh ukuran, desain studi, atau kontrol yang tidak memadai untuk perancu potensial yang penting, [seperti] penggunaan tembakau dan konsumsi alkohol, sehingga membatasi kekuatan kesimpulan."

Selain itu, tidak ada penelitian yang menyelidiki kemungkinan hubungan antara GERD dan karsinoma sel skuamosa esofagus (ESCC), kanker saluran pencernaan lainnya.

Extracting the data

Untuk mengatasi hal ini, para peneliti melakukan studi prospektif, mengambil data dari NIH ‐ AARP Diet and Health Study , yang dimulai pada 1990-an, dengan kuesioner yang dikirim ke anggota American Association of Retired Persons, atau AARP.

Para peserta berusia 50-71 tahun dan berlokasi di seluruh AS. Para peneliti memanfaatkan tanggapan dari 490.605 peserta, 92,6% di antaranya diidentifikasi sebagai non-Hispanik berkulit putih.

Kuesioner menanyakan tentang berbagai faktor risiko yang terkait dengan GERD, seperti konsumsi alkohol, penggunaan tembakau, pola makan, bentuk tubuh, dan masalah medis.

Para peneliti kemudian memeriksa ulang data ini dengan data dari klaim Medicare terkait GERD dan juga memperkirakan keberadaan GERD bagi mereka yang tidak memenuhi syarat untuk Medicare. Secara keseluruhan, tim memperkirakan bahwa 23,7% sampel yang mereka analisis memiliki riwayat GERD.

Mereka kemudian menggunakan data dari daftar kanker negara bagian untuk menentukan apakah peserta telah mengembangkan LSCC, ESCC, atau jenis kanker yang disebut adenokarsinoma esofagus (EADC) selama 16 tahun berikutnya.

GERD dan KanKer

Para peneliti menemukan bahwa peserta dengan GERD dua kali lebih mungkin mengembangkan LSCC, ESCC, atau EADC dibandingkan mereka yang tidak dalam 16 tahun setelah mereka mengisi kuesioner.

Hubungan ini tetap ada bahkan setelah memperhitungkan faktor-faktor yang berpotensi perancu, seperti penggunaan tembakau dan konsumsi alkohol.

Di seluruh AS, para peneliti memperkirakan bahwa “16,92% kasus LSCC dan 17,32% kasus ESCC di antara individu berusia 50-71 tahun ” dikaitkan dengan GERD .

Namun, seperti yang dicatat para ilmuwan, penelitian mereka memiliki beberapa keterbatasan. Misalnya, mereka memperkirakan keberadaan GERD berdasarkan klaim medis, yang mungkin tidak memperhitungkan orang yang mengobati GERD mereka dengan obat yang dijual bebas.

Selain itu, ketergantungan pada data Medicare berarti bahwa sejumlah besar peserta tidak memiliki catatan GERD, sehingga para peneliti perlu melakukan ekstrapolasi dari data yang tersedia.

Dr. Christian C. Abnet, peneliti senior di National Cancer Institute dan penulis studi terkait, mengakui, “Studi ini saja tidak cukup untuk menghasilkan tindakan tertentu oleh publik. Penelitian tambahan diperlukan untuk mereplikasi temuan ini dan menetapkan GERD sebagai faktor risiko kanker dan penyakit lainnya. "

"Penelitian di masa depan diperlukan untuk mengevaluasi apakah perawatan yang ditujukan untuk gejala GERD akan mengubah risiko yang tampak."

Jangan lupa Follow untuk mengikuti update terbaru dari REO News yang berisi info unik dan update, contohnya seperti GERD Dapat Meningkatkan Risiko Beberapa Jenis Kanker.